Belly Belt, Sahabat Bumil

Salah satu hal yang selalu menjadi pertanyaan saya ketika hamil itu adalah “Kapan waktu yang tepat untuk beli pakaian khusus hamil?” Duile, berbobot banget, ya. Haha. Coba, deh, di sini siapa yang malas-malasan beli pakaian khusus saat menjalani masa kehamilan? Saya termasuk kelompok ini, nih. Sebisa mungkin saya akan pakai baju dan celana sebelum hamil sampai titik darah penghabisan. Hal ini didukung pula oleh kebiasaan beli baju yang tidak terlalu ketat, jadi masih ada ruang lebihlah untuk perut berkembang (ah, bilang saja perutnya buncit dari sebelum hamil, haha).

Nah, kalau baju, kan, masih bisa diakali, tuh. Bagaimana kalau rok dan celana? Waktu kehamilan pertama, saya beli celana khusus hamil sejak usia kandungan menginjak 2-3 bulan. Biasalah, terlalu bersemangat, maklum pengalaman pertama. Waktu beli saya langsung memperkirakan ukuran “maksimal” tubuh saya alias beli ukuran lebih besar dari seharusnya … otomatis di awal kehamilan itu saya terlihat seperti memakai celana kelonggaran. Pada kehamilan kedua ini, saya sudah menemukan selahnya. Saya perhatikan, perubahan ukuran pinggul normal (atau sudah maksimal karena ini anak kedua? Entah), lingkar paha juga sama, yang berbeda hanya rasa begah di perut bawah. Malas rasanya langsung beli celana hamil … lalu saya teringat satu produk yang beberapa teman sempat pakai saat hamil yaitu Belly Belt. Tanpa pikir panjang saya langsung beli.

Skinny jeans pra-kehamilan size 29 masih nyaman dipakai :)

Dalam satu kemasan Belly Belt tersedia karet penyambung kecil dan besar serta 3 buah kain berbahan kaus dengan warna netral yang bisa dipadukan dengan warna celana kita. Kita bisa pakai karet penyambung sesuai dengan perkembangan perut. Kalau perut sudah membesar sekali dan karet penyambung kecil tidak bisa dipakai lagi, kita bisa pakai ukuran besar yang diselipkan ke kain tambahan supaya bagian ritsleting tetap tertutup walaupun tidak ditarik ke atas. Praktis. Sekarang usia kehamilan saya sudah menginjak hampir 5.5 bulan dengan kenaikan berat badan sekitar 7 kilogram dari sebelum hamil dan saya masih bisa memakai celana pra-kehamilan. Tenang, begitu terasa nggak nyaman lagi, saya akan langsung ganti haluan pakai celana hamil, kok. Bahan karet penyambung dan kain katunnya mudah dibersihkan, nggak perlu perawatan khusus … paling saya tidak mencucinya dengan mesin supaya elastisitasnya terjaga. Mari kita lihat sampai usia kehamilan berapa saya akan tetap pakai celana “lama”.

Share, dong, gimana pengalaman Mommies soal pakaian hamil :)

 

 


8 Comments - Write a Comment

  1. Pas lagi hamil nih, karena sebelumnya badan gue tulang doang dan selalu pake jeans, makanya baru naik 3-4 kg aja udah berasa sesak di bagian paha, makanya ga beli belly belt. Tapi pilihan celana hamil waktu itu nggak sekeren sekarang, akhirnya pake legging! Haha, penyelamat banget deh, legging ini..

  2. Hahaha… Sama, Man. Waktu hamil Aria, segala celana hamil dibeli. Padahal gue ternyata hamilnya gede perut doang. Jadi malah celana2 hamil itu ngga ada yang nyaman karena semua kegedean (banget). Pas hamil Rory, gue udah pake nih model belly belt ini (masih ada pula, jadilah nanti dipake lagi). Emang lebih enak, apalagi pas kehamilan makin gede, yang nambah gede perut doang, semua celana bisa diakalin dengan dipake di bawah perut, dengan bantuan belt kayak gini. praktis, dah.
    Kalo atasan mah cincai. asal lumayan panjang ala tunik2 gitu, pasti bisa dipake kalo gue.

Post Comment