Motherhood Monday: Melissa Sunjaya, Antara Bisnis Dan Keluarga

Siapa yang punya tas atau pernak pernik dari merek Tulisan? Di forum kami, merek ini sangat hits, lho. Fashionese Daily juga pernah membahas mengenai merek Tulisan ini. Tokoh di balik produk Tulisan yang memiliki motif khas ini adalah Melissa Sunjaya. Ia ibu dari 2 anak (usia 8 dan 6 tahun), dan surprisingly, mengurus 2 anaknya sendiri tanpa baby sitter. Wow!

Mengetahui hal tersebut, saya penasaran dong! Beberapa waktu lalu, saya bertemu dengan perempuan ramah ini di tokonya yang terletak di Dharmawangsa Square lantai dasar.

Berapa lama dihabiskan waktu di toko setiap hari?

“Saya sebenernya kerja di rumah, karena udah ada bagiannya masing-masing. Untuk bagian sales, saya udah percayain sama orang-orang di bagian sales dan marketing. Jadi saya emang sehari-harinya lebih banyak di rumah. Karena studio kreatif kita di situ. Bagusnya jadi saya bisa spend time sama anak-anak”

Kalau di rumah pasti ada ruang kerja sendiri, ya. Lebih ribet nggak bagi waktu antara anak dan kerja?

“Nggak sih buat aku. Soalnya aku bikin studio di rumah, di ruangan yang sama aku punya corner kreatif buat mereka aktivitas juga..”

Di tengah obrolan, Cleo datang, sepulangnya dari sekolah.

“Kaya gini, nih. Biasanya gini, kalau kerja, karena mereka dari kecil udah biasa sama aku kerja, jadi mereka tau kalo aku lagi kerja, mereka harus kerja di tempat mereka juga. Jadi memang studio gambar aku sama studio gambar mereka sebelah-sebelahan. Jadi mini studio sama studio beneran.”

“Kamu mau apa kalau udah gede?” (Melisa bertanya pada Cleo)

“Artist”

“Artist apa..?”

“Like you..” (jawab Cleo sambil memeluk ibunya)

Di kantor kami juga bisa nih, seminggu sekali kerja di rumah. Nah, kalau saya biasanya agak sulit bagi konsentrasi antara si anak, walaupun dia nggak ganggu.. tapi biasanya ada aja..

“Aku nggak ada problem itu sih. Karena mereka benar-benar pengertian banget. Mungkin karena mereka dari kecil, di-breastfeeding 2 tahun, jadi baru kena solid food setelah 8 bulan. Jadi dia deket banget sama aku. Dari pertama nggak ada tuh, aduh anak ini sulit sekali nggak bisa ngerti. Dia ngerti banget. Kalo abis pake gunting harus dikembaliin, kalo abis gunting-gunting, kertas di mana-mana, ya dibersihin sendiri. Jadi mereka anak yang gampang.. karena sejak kecil udah biasa, ya.”

“Dan aku juga kan nggak pake baby sitter. Jadi aku dari dulu, kerjanya selalu bawa mereka. Sama bawa ibu saya sendiri, makanya dia manggil ibu saya juga mama.”

Ada perjanjian sebelumnya nggak dengan anak? Misalnya lagi deadline..

“Pernah, menurut saya itu gampang banget. Karena dari pertama kali bonding kami kenceng banget. Bisa bayangin kan, breastfeeding sampe 8 bulan, baru solid. Terus abis itu misalnya kalo aku ada klien selalu bawa dia, kalo workshop atau seminar pun itu pun ada kereta bayinya juga masuk ke dalam ruangan seminar. Mungkin mbak bisa bayangin, dengan bonding sekuat itu, aku ngebilangin dia, kalo misalnya mereka berantem ya bisa cuma “kamu lagi sensitif aja..”, buat anak seumur mereka, mereka bisa ngerti.”

Ada kiat yang bisa dibagi buat ibu yang kerja di rumah biar waktu lebih efektif?

“Kayanya sama, kalo sama anak dan rekan kerja. Pertama kali yang harus diinvestasi adalah bonding. Jadi emang itu 2-3 tahun pertama kita nggak bisa ngapa-ngapain, kita nggak bisa fokus kerjaan, tapi bukan berarti harus stop sama apa yang kita kerjan, tapi kita harus biasain gimana bonding itu tetap terjadi selama kita ngejalanin kebiasaan hidup kita sehari-hari. Begitu bonding itu terjadi, kebiasaan itu terjadi, ke depannya lebih gampang. Jadi emang bener kalo misalnya saya pergi atau undangan makan, saya bawa mereka nggak pake baby sitter, mereka udah bisa makan sendiri”

Kalau kerja di rumah ada jadwal?

“Aku biasain kalo pagi, mereka bangun pagi sekali, jam 5, bikin PR atau apa pagi-pagi. Pas di situ aku usahain spend waktu sama mereka. Biasanya karena demand dari perusahaan juga tinggi banget, kalo misalnya aku lembur atau gimana, aku janjian sama suami. Kalo aku nggak bisa, pasti suamiku ada di situ buat bonding sama mereka. Buat aku, 15 menit aja sehari itu harus ada buat kita ketemu mereka, bisa curhat sama kita. Terus abis itu, mereka pulang sekolah kira-kira jam 2-an, nah biasanya mereka bikin aktivitas sendiri di sebelah saya. Tapi karena sudah ada rules-nya, itu disiplin awal. Mereka lihat aku di situ sama orang-orang kantor, jadi otomatis mereka juga pengen seperti itu, habis main ya beres-beres sendiri”

Ada beberapa ibu-ibu yang kerja di rumah, pada akhirnya ngerjain kerjaannya saat anak tidur atau anak nggak ada di sekitar mereka, menurut Melissa gimana?

“Kalau kaya gitu, pasti ada prosesnya. Tapi sebisa mungkin pada waktu saya tiba-tiba punya anak, kerjaan saya ya saya bawa ke kamar anak itu. Jadi sambil kerja. Jadi akhirnya kita bisa tetap menjalani hidup normal gitu..”

Kan Tulisan dari 2010, pernah prediksi bisa sampai sebesar ini nggak?

“Nggak, ya..”

Karena tambah besar, pasti ada perubahan, ya. Perubahan jadwal kerja, deadline, dan lain sebagainya. Gimana menyikapinya?

“Sama kaya kalo misalnya IRT yang lain bikin perencanaan buat belanja bulanan. Sesimpel itu. Dari misalnya buat minggu depan, saya musti ngurusin pesta anak saya, itu udah saya rencanakan sama kerjaan. Kalo dari jauh-jauh sebelumnya pasti nggak ribet. Itu udah salah satu kebiasaan yang udah saya terapin dari awal.”

“Emang awal punya anak itu sulit sekali, karena ada banyak faktor yang secara fisik musti belajar apalagi secara fisik misalnya gimana caranya nggak capek kalau harus nyusuin sehari 20 kali gitu. Faktor-faktor kaya gitu harus dipelajari, cuma adaptasinya paling berapa lama, paling 1-2 bulan setelah itu planning aja. Kalo misalnya ada pertemuan ortu murid hari Jumat, terus misalnya di situ ada juga kita mesti kerja, kalau sudah tau seminggu sebelumnya, saya bisa minta orang lain untuk melakukan kerjaan saya. Begitu juga kalo ada kritis soal kerja, ya saya nggak duluin anak juga, tapi biaanya saya minta ibu/ suami saya untuk jemput misalnya.”

—-

Nah, buat Mommies yang punya bisnis sendiri di rumah, mudah-mudahan ini bermanfaat, ya!

 


2 Comments - Write a Comment

Post Comment