Harus (Tega) Menyapih!

Pas baca artikel Sazqueen yang ini, saya langsung mengamininya. Usia Rasya saat ini 1 tahun 11 bulan. Artinya, bulan depan ia sudah dua tahun dan waktunya disapih. Nggak kerasa perjalanan menyusui saya sudah panjang, dan hampir sampai garis finish. Sudah sekian lama juga saya nyaman menyandang status ibu menyusui. Saya sadar betul kalau saya sangat menikmati jadi busui. Lihat deh, koleksi baju menyusui saya setumpuk, dan kemarin pun saya baru beli satu lagi baju menyusui. Saya juga paling malas bikin susu untuk Rasya. Biar Rasya minum susu bubuk/UHT kalau pagi saja. Jika ada saya, yuk mari menyusui, walaupun drama menyusuinya tetap ada.

Maka yang terjadi adalah jadwal menyusui Rasya persis seperti yang dituturkan Sazqueen. Oh ya, sama seperti jadwal menyusui bayi 6 bulan. Bangun tidur pagi-bangun tidur siang-pulang kerja-habis magrib-menjelang tidur-tengah malam. Itu jadwal menyusui saya.

Dan di sinilah saya sekarang, keenakan menyusui dan belum berencana mulai menyapih. Pertanyaan dari orang terdekat tentang kenapa belum disapih nggak begitu mengganggu saya sih. Setelah baca artikel tadi pun saya masih berpikir, ‘oke, saya masih bisa menyusui sampai Rasya mmm……2,5 tahun deh!’ Namun, pagi ini saya menemukan satu alasan utama mengapa saya belum mulai menyapih.

Saya nggak tega.

Nggak tega melihatnya menangis meraung-raung kalau suami ngambil Rasya dari pelukan Rasya saat selesai nenen satu sisi. Nggak tega melihatnya memohon nenen dengan binar mata bulatnya. Nggak tega melihatnya ngelilir tengah malam dan susah tidur gara-gara nggak boleh nenen. Nggak tega melihatnya ngamuk guling-guling karena nggak dikasih nenen. Nggak tega (dan nggak rela) kehilangan pelukan tangan kecilnya saat menyusu.

Setiap saya tanya suami bagaimana baiknya menyapih Rasya, dia malah bilang begini,”Masa’ Rasya mau disapih padahal bilang nenen saja belum bisa?” *tepok jidat*

Jadi, belakangan saya rajin tanya sana-sini bagaimana mulai menyapih. Mulai dari kiat tradisional sampai cara weaning with love. Dalam benak saya, cara mengoleskan sesuatu di puting adalah cara kesekian untuk menyapih. Sementara masih mencoba bertutur setiap hari pada Rasya bahwa pas dua tahun ia harus minum susu dari gelas saja, karena nenennya akan disimpan untuk adik bayi (err…tapi saya belum berencana hamil). Suami juga pernah menyarankan supaya Rasya minum susu pakai botol dot lagi. Cuma yang ini saya ragu, mengingat Rasya sudah lepas botol sejak 8 bulan. Saya malah lebih khawatir akan sulit menyapihnya dari dot kelak. Atau ini hanya kekhawatiran saya saja?

Sekali lagi, sama seperti Sazqueen, saya sangat berharap kelulusan S3 Rasya ini diakhiri dengan rasa sukacita, plus penyapihan yang mulus. But I don’t know how to make it come true. Seperti halnya dengan proses potty training Rasya, mau nggak mau, suka nggak suka, saya harus tega untuk mulai menyapihnya. Dimulai dari mengurangi jadwal menyusui, mengalihkan Rasya untuk makan lebih banyak, dan terus menerus meyakinkan Rasya bahwa ia tetap saya sayang-sayang meskipun sudah tak menyusu.

Sebelum menanggalkan status busui, saya ingin menikmati dalam-dalam asyiknya menyusui. Setelah itu, saya harus siap, siap untuk (tega) menyapih!


12 Comments - Write a Comment

  1. Aku puuunnnn….
    Kimmy sekarang 28 bulan, masih nenen aja… Kemaren2 udah coba disapih, tapi tetiba dia batuk pilek demam gitu, ya daku tak tega pula dan tetap memberikannya nenen sampe saat ini…
    Udah baca artikelnya sazqueen juga, dan sama persis frekuensinya sama Kimmy. Porsi makannya gak ngurangin frekuensi nenennya.
    Tapi… Untungnya Kimmy udah lepas pospak sejak 24 bulan, dan itupun gak pake lama, toilet trainingnya cuman 1 minggu.
    Tapi pas banget sama judul diatas, mestinya tega kita nyapih anak… Ngumpulin stok tega dulu ahhh… :D

    1. wuih! tetep semangat dan siap2 menyapih mommy Kimmy!
      aku baru ngeh artikel ini di-publish kemarin, dan hari ini ultah Rasya, langsung mak jleb! ketampar sama tulisan sendiri, soalnya tadi pagi hal pertama yg dilakukan pas Rasya bangun adalah………nyusuin :p

  2. saia mengalaminya. saya menyebutnya adalah perjuangan yang melibatkan hati dan perasaan. untungkah ketika saya benar2 siap ( tega ) menyapih saya tidak menemui kendala yang berarti. mungkin karena saat menyusui saya selalu mengeluarkan unek2 saya sama si bayi. mama sih sebenernya gak tega, tapi kalau kamu udah siap gak nenen lagi bilang mama ya…

    1. saya masih ngumpulin stok tega, hehehe. kadang berharap segala ucapan saya beberapa bulan sebelumnya soal berhenti nyusui langsung kejadian secara ajaib hari ini, tapi ngeliat anaknya yg tetep keukeuh nenen yaaaa…….gagal deh…

  3. Mbak, saya dulu juga berbulan2 ‘mendoktrin’ anak saya supaya stop nenen ternyata sia2 belaka, hahaha… Malah sampe pake trik tempel plester di nenen saking saya udah kehabisan ide. Berhasil cuma dua hari, selanjutnya bubar karena bocahnya cranky gak karuan. Daripada repot akhirnya saya sibak nenen lagi deh :D. Tapi akhirnya Kiara berhasil disapih bener2 secara natural kok, Mbak. Tiba2 saja dia yang cuma minta minum susu sebelum tidur, susu abis, tidur, dan sepanjang malam bablas sampe pagi tanpa terbangun minta nenen. Dan keterusan sampe sekarang. Tapi ya itu, resmi lepas nenen pas umur 3y4m. Lama ya, padahal saya sudah planning mau menyapih sejak umur Kiara 2-2,5 thn-an deh,
    Kalo menurut saya nggak apa2 sih Mbak, biar anak ‘lepas’ nenen sendiri aja gak usah terlalu dipaksa atau kita pasang target/deadline sendiri. Kan menyusui minimal sampe 2 th, maksimalnya bebas kan? Hehehe… Dan kalo anak yang menyapih dirinya sendiri, dijamin kita sbg emaknya bebas dari rasa bersalah (and less stress) deh :).

    1. ‘menyusui minimal sampe 2 th, maksimalnya bebas kan?’ –> iyaaa hahaha kok ya aku kepikirannya untuk segera mengakhiri padahal batasannya aja nggak pernah tetap xD
      iya nih doktrin berbulan2 saya mental semua (_ _)” ini masih taraf dilatih n dialihkan untuk minum susu dari gelas terutama pas sore hari. tapi kayak kemarin, ada tuh 2 jam dia cranky bgt gara2 belum nenen. akhirnya sibak nenen lagi. kadang dialihkannya berhasil kadang nggak. tapi bener juga, klo kita terlalu maksa sesuai target stres sendiri yaa *siapin kapas buat sumpel kuping dari kalimat ‘kok masih nenen?’*

  4. Baca ini jadi ingat pengalamanku menyusui kedua anakku full asi sampai 2thn. Waktu menyapih kakak lumayan gampang, tinggal nenen nya diolesin brotowali *beli di mbok jamu yg lewat* Setiap minta nen langsung diolesin dan dberikan pengertian bahwa dia udah gede, asi nya dah gak enak. Cukup 2 hari udh lepas nenen.
    Kalau si adek cukup sulit, pakai sakit segala jadi menyapih nya diundur sampe 2,5thn.
    Dibalik cerita susah dan gampangnya menyusui kedua krucil ini kadang2 bikin mewek bahagia dan perasaan bangga udah bisa kasih salah satu hal terbaik bagi mereka yaitu Asi.

  5. jadi ingat waktu nyapih di deedel dulu. dedek nih anaknya keras banget, di bilangi gak boleh, malah menjadi-jadi. sudah 2 tahun frekuensi nenennya gak berkurang sama sekali. akhirnya pas 2 tahun aku kasi lipstik merah jreng di daerah aerolaku setiap dia minta nenen, ku bilang nenenku sakit. hari pertama sih masih ‘aman’, hari kedua histeris deh. akhirnya kupompa, ku tuangi gelas, “dedek minum pake gelas ya, nenen mama akit”. eh malah dia gak mau, kata e nenen mama bau, pas malamnya ya gak nyari lagi, jadi hari ke 3 itu semua bisa tidur nyenyak. besok2 sampai sekarang gak mau nenen lagi, padahal aku sering usil nawai nenen, dia bilang: gak mau , nenen mama bau.

  6. jadi ingat waktu nyapih di dedek dulu. dedek nih anaknya keras banget, di bilangi gak boleh, malah menjadi-jadi. sudah 2 tahun frekuensi nenennya gak berkurang sama sekali. akhirnya pas 2 tahun aku kasi lipstik merah jreng di daerah aerolaku setiap dia minta nenen, ku bilang nenenku sakit. hari pertama sih masih ‘aman’, hari kedua histeris deh. akhirnya kupompa, ku tuangi gelas, “dedek minum pake gelas ya, nenen mama akit”. eh malah dia gak mau, kata e nenen mama bau, pas malamnya ya gak nyari lagi, jadi hari ke 3 itu semua bisa tidur nyenyak. besok2 sampai sekarang gak mau nenen lagi, padahal aku sering usil nawari nenen, dia bilang: gak mau , nenen mama bau.

Post Comment