Kok, Belum Bisa Jalan?

Duh, saya pernah mendapatkan pertanyaan seperti ini. Langit, di ulangtahunnya yang pertama, memang belum mantap melangkahkan kakinya sendiri. Kalau dituntun, sih, udah capcus banget! Saat itu, kebetulan di forum Female Daily banyak yang hamil dan melahirkan dalam jangka waktu yang bersamaan, sehingga anak-anak kami usianya mirip. Nah, mulai deh, membandingkan satu sama lain.

“Kok si A anaknya udah bisa jalan?”

“Kok si B dari usia 8 bulan anaknya udah gesit merangkak ke mana-mana”

Dan seterusnya.

Apalagi menurut cerita mama saya, saya termasuk bayi yang cepat. Usia 10 bulan sudah bisa jalan, usia setahun bicara sudah jelas. Langit saat itu memang bicaranya sudah pintar sekali. Tapi masalah jalan,  ini lho!

Hasil curhat di thread behaviour and development, saya kemudian memperbanyak floor time untuk Langit. Alias melarang pengasuh atau mama dan papa saya sering-sering menggendong Langit. Kok kesannya saya obsesif banget ya? Hihihi. Biasa deh, ibu-ibu baru peer pressure masih tinggi dari lingkungan. Sampai saya belikan Langit walking trainer yang harganya nggak terlalu murah itu. Hasilnya? Dipakai juga nggak! Lesson learned: jangan terlalu napsu beli kids gear kalau belum tau banget hasil akhirnya.

Alih-alih menggunakan walking trainer, Langit malah lebih suka dorong-dorong kursi plastik keliling ruangan :D Tau gitu, kan, uangnya saya belikan kursi plastik aja yang banyak *ibu-ibu pelit*

Sebulan setelah Langit berulangtahun pertama, kami mudik ke kampung halaman suami. Saya sudah nggak terlalu obsesif lagi akan kemampuan berjalan Langit. Nanti akan tiba saatnya, kok, begitu pikir saya. Lalu, pas lagi di pantai, saat Langit melihat ombak, dia super excited dan berlari sampai lepas pegangan dari tangan saya… she’s walking!

*Salah satu langkah-langkah pertamanya yang berhasil terekam

Duh, saya terharu.

Setelah itu, Langit seperti nggak bisa dihentikan. Jalaaaaaan terus keliling rumah! Padahal rumah kami luasnya ya segitu-gitu saja :D

Padahal kalau saya mau bersabar sedikit, anak bisa ditunggu langkah pertamanya hingga usia 15-16 bulan. Mommies boleh waspada jika di usia 18 bulan si kecil belum juga berjalan sendiri. Yang penting kita sebagai orangtua, harus rajin menstimulasi si kecil dan rajin memerhatikan setiap perkembangannya.

Ah, melihat foto ini, saya jadi terharu sendiri. Rasanya baru kemarin hati saya membuncah melihatnya bersemangat melangkahkan kaki, sekarang sudah besar :’)

 


6 Comments - Write a Comment

  1. Aduh Langitttt… lucu banget, ssssiiikkkk….

    Wah, dulu pertanyaan kaya gini juga sering banget nih dilontarin ke gue. Soalnya Bumi memang rada telat jalannya. Bahkan Bumi baru lancar jalan, waktu umurnya lebih dari 1,5 tahun. Padahal dulu apa aja udh gue lakuin buat stimul Bumi jalan… pagi2 ngajak jalan2 di atas rumput yg masih berembun, sampai beliin walking trainer. Tapi, sama kaya Langit, Bumi malah tertarik dorong2 bangku plastik :)))

    Urusan anak emang harus sabar, deh, termasuk liat perkembangan si anak. Kalau ngebandingin sama anak2 yang lain, yg ternyata perkembangannya lebih cepat, ya, akhirnya capek sendiri. Jadi memang harus sabar menunggu saatnya tiba :)

    1. Betuul, tapi emang 1 tahun pertama jadi ibu, suka #gasante. Masih “rumput tetangga lebih hijau”, alias suka banding2in. Setelah 1 tahun, baru deh, santaaai… *walaupun banyak yg sampe anaknya kawin juga masih dibanding2in :p *

  2. ada aja, ya, komentar orang! x)) ya telat jalan, ya telat ngomong hahaha.. Untung sempat ikutan seminar dari Carrie Lupoli soal mendokumentasikan perkembangan anak, lumayan bisa bikin tenang deh!

    Btw, itu Langit lucu banget! Gemesssss…

Post Comment