Busui Pertama yang Memerah ASI di Kantor

Saya termasuk orang yang agak perfeksionis. Inginnya semua hal saya persiapkan dan berjalan dengan sempurna, termasuk saat menjalani kehamilan setahun yang lalu. Sejak positif hamil, saya semakin rajin belajar tentang dunia kehamilan dan menyusui. Sebenarnya, bahkan sebelum hamil pun saya sudah mulai baca-baca beberapa artikel seputar itu. Makanya, ketika hamil dan harus mengalami morning sickness, mood swing, dkk, saya sudah paham kenapa semua hal tersebut dialami oleh bumil dan sudah sangat siap menghadapinya.

Ketika usia kehamilan sudah semakin tua, saya sudah mempersiapkan diri untuk menjadi busui. Komitmen saya untuk memberikan ASI kepada Gendra yang waktu itu masih di dalam perut sudah bulat, benar-benar bulat. Saya juga sudah siap untuk menjadi pegawai perempuan pertama di kantor yang memerah ASI di sela-sela waktu bekerja. Untuk itu, beberapa hari sebelum mulai cuti bersalin, saya menghadap bos. Saya utarakan niat saya untuk menyusui selama 2 tahun, dan karenanya saya minta ijin untuk memerah ASI di sela-sela jam kerja (2 sesi/hari, @30-45 menit/sesi) dan pulang ke rumah untuk menyusui saat jam istirahat. Selain itu, saya juga memberanikan diri minta dispensasi untuk tidak ditugaskan ke luar kota minimal selama 6 bulan sejak saya melahirkan dengan alasan masih dalam masa menyusui eksklusif (bahkan sampai sekarang Gendra 9,5 bln, saya masih menolak ditugaskan ke luar kota, apalagi harus menginap). Niat banget! Iya, saya memang niat banget! Bahkan, saking niatnya, saya juga minta ijin untuk memasang tirai di mushola kantor sehingga saya bisa perah di sana (kantor saya belum punya fasilitas ruang laktasi).

Ketika cuti melahirkan habis dan harus kembali bekerja, tantangan menjadi busui pertama yang harus memerah di sela-sela jam kerja pun menghadang. Mungkin, karena sayalah yang pertama memerah ASI di kantor, awalnya, beberapa rekan kerja pria sempat “mengganggu” ketika saya sedang memerah. Mereka terkadang, dengan niat bercanda, menyingkap gorden mushola ketika saya sedang memerah di sana. Namun, lambat laun aktivitas memerah yang saya lakukan menjadi hal biasa bagi semua penghuni kantor. Mereka yang tadinya “mengganggu” bahkan beberapa kali membebaskan saya untuk memerah di ruangannya yang sedang kosong. Saya, yang awalnya sempat kurang rileks saat harus memerah di kantor, menjadi sangaaaaatt rileks dan santai. Rasanya seperti memerah di rumah saja.

Sekarang, Gendra sudah 9,5 bulan dan alhamdulillah masih ASI. Aktivitas perah saya di kantor pun sudah tidak sepadat dulu. Saya sangat bersyukur bahwa jalan saya untuk memenuhi hak Gendra untuk mendapat ASI dilapangkan. When there is a will, there is a way. Intinya adalah niat. Gak sekedar niat, tapi harus NIAT BANGET. Harus berani fight, walaupun jadi yang pertama, walaupun awalnya tidak ada yang mendukung. Karena kalau sudah NIAT BANGET, sebesar apapun tantangannya pasti akan diterjang.

So, semangat pumping, moms! JANGAN MENYERAH!

*thumbnail dari sini


9 Comments - Write a Comment

  1. Samaaaaaaaaa banget! Orang pertama yg merah ASI, gak ada ruang laktasi, jadinya pumping pake apron di meja kerja, untungnya kubikalku tinggi dan d pojokan, walopun gak tertutup banget dan kanan kiri bapak2 semua..tp tetep tiap 3jam pumping pake medela swing (suaranya lbh sopan) hehe..
    Tiap mau pumping, pengumuman dulu.. “Aku mau produksi ya.. ” Jadi sekeliling ngerti deh. Komen awal2 dari para tetangga kubikal begini nih
    Orang 1 : “ira lg sakit ya? Kok pake gituan (pake apron maksudnya)”
    Orang 2 : ira lagi nambang ya? Etc,etc..
    Pas lagi keluar kota, mrk komen.. “Kantor sepi ya, gak ada suara si ira nambang” hahaha..
    Kalo udah merah gitu, ada yg perlu2, mereka yg datengin ke kubikalku, even my boss ˆ⌣ˆ
    Sekarang baruuuu saja lulus S2 ASI.. Seneng deh .. (҂’̀⌣’́)9 semangaaaat!!

  2. Wah, keren banget!
    Dulu gue kalo di antara teman2 sepermainan di kantor *halah kantor kok permainan* adalah yg pertama menikah dan punya anak. Pastinya juga jadi yg pertama mompa di kantor. Belum ada nursing room juga, jadi di kamar mandi :D
    Awal-awal sendirian, lama-lama ada 1-2 orang lainnya yang juga ikutan mompa di kamar mandi. Bener banget deh, yang penting jangan menyerah dan tetap semangat :)

  3. Ngacungg….sudah di 2 office menjadi yg pertama sebagai mamaperah.dan ini mau 3 office.sering dianggap aneh dsb.disaat yg lain pake sufor dan dot bayi.anakku sdh pake gelas sloki minum asip-nya.pokoknya paling nyeleneh sendiri deh..hahahaha…untung nyelenehnya bener tuh..hihiihihihi

  4. iyyy,…cerita ini saya bangett. ternyata ada yg senasib hehehe… bener tuh kalo sehari belum pumping lgsg pada ngingetin even bapak2 dikantor pun bilang, kayak nya si ningrum udah mau jam makan siang kok belum “ngebor” hihihi… dan samanya dikantor saya jg belum pny ruang laktasi secara baru saya busui pertama dikantor ini..jadi aja saya pumping diruangan komisaris yg gak pernah dateng ke kantor. alhamdulillah anak saya sudah masuk usia 11 bulan, dan masih semangat asi dongg…

    dan tekad saya asi sampe S3…senang bergabung diforum ini…jadi berasa ada temen senasib sepenanggungan hahaha….

  5. Enaknya kalo ada support dari berbagai lingkungan ya. saya juga pertama pumping di kantor dan sumpah ga ada support sama sekali. hhiiiikkksss….
    Ga ada ruang laktasi, akhirnya pumping di kamar mandi. lagi setengah pumping, kamar mandi digedor2. huaaaaa pengen nyakar2 muka tuh orang. dia gak ngerasain rasanya nyusuin anak, harus menyediakan asip untuk anak dirumah.

    Dibilang ga tau diri karena dah libur lama eh di kantor kerjaannya pumping [bahasa mereka meres susu].

    pengen nangis rasanya… Tapi aq dah tekad mau asix buat si kecil, mau coba tutup kuping tapi gak bisa juga.

    need support …..

  6. @rynteysa : sorry klo misal salah tulis nama..
    Kita samaan banget deh mom,aq jugak org pertama di kantor yg busui,jadi awal2 pumping smw ngmgx ga enak,ruangan buat pumping juga ga ada.jadi ae pinjam ruang penyimpnan dokumen pokok,kebetulan aq kerja di bank.dan itu cm bertahan 2 minggu karena temen ga ngijinin lagi.akhirnya sufor.tar anak ke2 aq bakaln keras kepala deh.sama kaya mom di atas yg cuma pke apron…

    Aq sempet ngumpat2 deh ke temen yg ga ngijinin aq pinjm ruanganx.tapi gmn lagi..

    Keep fighting ya dear

Post Comment