Keluarga Long Distance

Setiap keluarga pasti inginnya tinggal di satu atap. Berkumpul bersama setiap hari, paling nggak malam hari sepulang beraktivitas. Namun, tren sekarang sepertinya makin banyak keluarga yang terpisah jarak. Si ibu di mana, ayah di mana, anak di mana. Kondisi ini biasanya terjadi karena salah satu atau salah dua dari anggota keluarga harus mencari nafkah jauh dari home base, dengan begitu mau nggak mau, kumpul keluarga yang normalnya bisa dilakukan setiap hari, hanya bisa dilakukan seminggu sekali, maksimal selama 2 hari, Sabtu & Minggu.

Kondisi itu juga terjadi dengan saya dan suami. Dari awal sebelum menikah, kami memang jauh-jauhan, saya di Bandung, suami di Jakarta. Kok, dari awal tinggal jauh-jauhan bisa menikah? Awal berkenalan memang di Bandung. Kami sama-sama diterima bekerja di perusahaan yang sama, dan selanjutnya mungkin bisa ditebak, (calon) suami saya itu dimutasi ke Jakarta segera setelah masa pendidikan di Bandung selesai, sementara saya berdinas di Bandung. Dan kemudian, menikahlah kami berdua.

Sejak itulah kehidupan keluarga long distance kami dimulai. Saya menjalani masa-masa hamil sendirian di Bandung. Suami hanya pulang saat weekend (plus bolos-bolos dikit di hari-hari kerja sih sebenernya hehehe). Sampai hamil besar, saya berangkat dan pulang kantor sendiri, di rumah sendiri, mengatasi morning sickness sendiri, sampai sekitar H-30 sebelum due date, saya “dipulangkan” ke rumah orangtua saya di Lampung karena suami khawatir bayinya tiba-tiba mbrojol. Ketika akhirnya Gendra lahir dan cuti saya habis, Gendra saya boyong ke Bandung. Ayahnya tetap mangkal di Jakarta.

Awalnya, karena sudah terbiasa jauh-jauhan, kami pikir semuanya bakalan fine-fine aja. Ternyata enggak! Sejak Gendra lahir, ayahnya makin sering nelongso karena kangen dengan si anak lanang. Saya juga beberapa kali down karena harus mengasuh Gendra tanpa didampingi suami, down karena capek mikirin nasib keluarga kecil kami ke depannya kalau harus terus jauh-jauhan begini, dan down karena kasian sama suami yang “gak keurus” dan sering kangen sama anaknya. Mau resign dari kerjaan dan ikut suami, sepertinya belum mungkin. Tapi kalo nggak resign lama-lama capek hati capek pikiran. Dan saya pun galau.

weekend, saatnya kumpuuul :)

Sampai saat saya menulis ini pun saya masih galau. Galau terus setiap hari, antara resign-jangan-resign-jangan. Satu hal yang saya yakini, suatu saat pasti akan datang saatnya untuk membuat keputusan, dan saya harus memilih. Saat itu pasti ada yang harus dikorbankan. Saya hanya berharap, apapun keputusan saya nanti, mudah-mudahan itu yang terbaik buat keluarga kami. Untuk saat ini, saya meyakini, Tuhan menakdirkan kami untuk hidup terpisah agar suatu saat nanti, kami lebih menghargai kebersamaan kami sebagai keluarga. Semoga…

*thumbnail dari sini


10 Comments - Write a Comment

  1. Halo mbak Donakamal, ngerti banget galaunya kalau LDR, apalagi sudah punya anak kadang kok apa-apa harus sendirian ya gak mbak? boleh ya saya berbagi cerita. Saya dan suami juga boleh kali ya dihitung keluarga LDR, dari pacaran sudah LDR beda pulau (Jakarta – Banjarmasin), menikah juga sampai 10 hari sebelum melahirkan anak pertama mendapat kabar suami dapat beasiswa shg bisa balik ke Jakarta (sementara). setahun seatap sampai suami harus pisah negara utk sekolah selama kurleb setahun. sekarang kami sudah satu homebase, namun tetap suami hampir tiap bulan harus dinas ke luar kota atau pulau selama minimal 2 minggu – 2 bulan. Terberat ketika harus sendirian mengasuh anak-anak, mengantar anak les, ke rumah mertua atau ke rumah kakek neneknya yg beda kota, bayar tagihan ini itu, belanja bulanan sendirian dan paling bikin galau ketika anak sakit tiba-tiba harus ke RS, padahal di sisi lain kerjaan di kantor terus menumpuk. Untung di kantor ada teman-teman senasib, karena kami kerja di lembaga negara tentu tidak mudah minta mutasi atau resign. Kemarin sahabat saya baru bisa mutasi ke Bandung menyusul suaminya setelah 7 tahun pernikahan terpisah. Ternyata kita gak sendirian, dan semoga bisa survive sampai tua nanti.

  2. halo moms, heheee emang ya..kalo gak banyak2 bsyukur pasti galau mulu gara2 LDR. Harus bsyukur krn bnyk yg LDR jg jd ga sendirian *berpelukaaan* dan klo saya pribadi, bsyukur krn jarak LDR nya “cuma” Bandung-Jkt yg bisa ditempuh dgn banyak pilihan transport.

    @ SepatuKaca. aamiin…. tp semoga LDR nya ga sampe tua ya mom, hiks.. :(

  3. Sayaaa,,saya juga mau sumbang cerita. Hehe

    Baru sebulan jalanin Long Distance Marriage,suami dipindah ke jakarta dan saya tertancap santai di Surabaya.Tiba2 jadi lebih suka hari senin-jumat karena teralihkan dg kerjaan di kantor dan kurang menyukai weekend karena gak ada suami. Jujur berasa banget sedihnya tu kalau weekend, biasanya suami seliweran kerjain macem2 di rumah, tiba2 gak ada.. Anak sy yg masih 11m, kalau ditanya “Akhtar,mana papa?” Dia pasti langsung nunjuk foto papanya, sampai pas lagi jadwal papanya pulang nih, tetep aja dia nunjuk foto papanya kalau ditanya begitu,padahal si papa ada di sampingnya.haha

    Awalnya jg saya mikir untuk resign, tapi apa iya kalau saya resign, akan membuat keluarga kami lebih baik? Lebih sejahtera?dan sebagainya yg pasti jg dipikirkan oleh banyak keluarga senasib..ya kan..?? :D

    sampai detik ini sih, yg saya lakukan adalah gimana caranya melawan rasa sedih itu menjadi energi positif untuk melakukan sesuatu yg lain. Terbukti, setelah pisah dg suami, saya jd bisa nyetir,padahal dl males bgt belajar,sekarang krna berasa kepepet jadi bisa! Trs suka dandan2in rumah setelah anak tidur, olahraga lah, atau me time nonton dvd sambil luluran jg bisa.hehe.. Yang penting komunikasi sm pasangan harus intens ya, biar kita yang disini dan suami yg disana gak tergoda sama rayuan setan. Haha..

    Yuk (҂’̀⌣’́)9 semangaaaat!! Jadi supermom ˆ⌣ˆ

  4. ikut share! pacaran 1,5 thn jkt-sby. nikah trus 2 thn seatap, trus ditinggal ke oman 2,5 thn, ditinggal ke lombok 6 bulan, ditinggal ke jakarta 1,5 thn. akhirnya nyusul ke jakarta. tapi tetep ga seatap, kerjanya suami di jaksel, rumah di bekasi. akhirnya nge kost deh dianya. pulang jumat malem. well, hidup kan pilihan yaa? kita mesti tetep semangat ^.^

  5. @ira. sama deh…aq juga msh blm yakin, apa iya klo resign bakalan lebih hepi dr sekarang? jgn2 ntar mlh stres krn 24 di rumah aja. tp salut deh udah bs jd super mom dandan2in rumah, klo aq msh blm nih, belom kepepet soalnya, ayah Gendra Jumat malam s.d. senin subuh masih bisa diandelin buat dandan2in rumah hehehehe.. (dan mdh2an jgn smpe kepepet yaa)

    @cibs. semangaaatt super mom! *bighug*

  6. aku, aku! hehe. samaan niih udh hampir setaun jalanin LDR. aku di bekasi, suami di bandung, anak (4y) di mbah-nya meskipun di bandung juga. sepiiiiiii huhuhuuu :'( kangen anak kangen suami.. apalagi belom tentu bisa seminggu sekali pulang. pernah malah sampe sebulan lebih ngga pulang pas lagi ada audit di kantor.
    sedih sih iya, tapi aku sih mikirnya ngga akan selamanya kok kaya gini.. yaaaa itung2 ngumpulin modal dulu buat masa depan juga… aku ditempat kerja masih kontrak sih jadi suami belum berani pindah.. yang jadi kepikiran malah, kalau aku diangkat terus kita sekeluarga pindah ke bekasi, anakku sama siapa pas semua pada kerja? huhuhuu adaaa aja dilemanya ya :’|
    tapi aku yakin sih nantinya akan ditunjukkan jalan yang terbaik buat semuanya :’)

    semangat yaa buibu yang LDRan, apalagi LDRan sama anak :)

  7. mom donakamal, dan mommy2 cantik disini peluk dulu aaaaah, jadi gak merasa sendirian… aku juga LDR an ma suami dari jaman kita masih pacaran, dari semarang-banjarmasin, semarang-jakarta, sekarang semarang-surabaya. aku yang di semarang, suami yang kerjanya muter2, Alhamdulillah kami masih istiqomah dengan pernikahan yang menurut saya ga mudah ini, suka iriiii banget ma temen kantor yang sepertinya bergantung banget ma pasangan, nah aku?? anak udah tinggal brojol, bapaknya baru dateng, abis itu langsung ditinggal lagi karena lagi ujian mid semester, hehehehe

Post Comment