Motherhood Monday: Impian Niken Di LiburanAnak.com

Suatu hari ketika sedang berada di lokasi liputan, ada perempuan berkerudung menegur saya. Setelah ngobrol, perempuan ramah itu bernama Niken. Dan Mbak Niken ini ternyata adalah sosok di balik berdirinya situs Liburan Anak (LA).

Mommies yang sebelum pergi liburan hobinya browsing, pasti pernah nyangkut ke situs LA deh. Menurut saya, situs ini memang berguna banget, sih, buat kita-kita yang suka kehabisan akal menghabiskan akhir pekan atau liburan dengan si kecil.

Saya jadi penasaran, dari mana sih datangnya ide bikin situs ini dan cara Mbak Niken mengatur waktu untuk maintain situs plus mengurus anak di rumah.

Niken dan keluarga

Mbak Niken, awal mula munculnya LA gimana sih?

Hehe awalnya karena gemes kalo Googling cari tempat-tempat main untuk anak, dapetnya daftar yang itu-itu aja dan lumayan jadul . Padahal banyak banget tempat-tempat baru yang muncul belakangan. Dan tiap weekend isunya sama suami itu sama: mau ke mana dan mau ngapain sama anak-anak.

Awalnya saya coba bikin pake blog gratisan, tapi rasanya kurang pas aja..pinginnya bikin yang juga memudahkan ortu lain. Akhirnya, suatu hari..saya, IRT yang gelisah pingin doing something. Ikutan milis Supermom kalo gak salah, terus salah satu anggotanya namanya Monika Tanu…di bawah tulisan namanya dia tulis: I’m a web designer”

Wah langsung deh saya colek nanya-nanya kalo mau bikin web termurah dengan konsep LA…eh ternyata beliau malah ngajakin kerja bareng… Emang kalo udah rejeki dan jalannya kita, semua tiba-tiba jadi gampang

Jadi akhirnya setelah 3 tahun, saya ngurusin content, Monik ngurusin design dan external relations dan Samuel Prakoso (temennya Monik) ngurusin teknis dan programming :)

Kita online mulai akhir Desember 2010…udah 3 taun tapi agak stagnan karena ngerjainnya sambil ngurus anak plus Monik ikut suami tugas ke Bangkok..*lho ini kok malah curcol*

Hihihi.. Jadi awalnya emang ga ada niat untuk dibisnisin ya? Murni untuk info..

Awalnya begitu Mba..tapi ternyata biaya hosting itu mahaaaaal ya… Apalagi kita isinya kebanyakan foto, huhuhuhu..

Beberapa kali kalo weekend atau musim liburan, web kita crash karena kata Sam terlalu banyak orang yang masuk dalam satu waktu dan buka banyak halaman…*ini aku murni gaptek dan he-eh he-eh aja*

Samuel dan anak-anaknya

Jadi gimana?

Akhirnya ya kita mulai coba nawarin jasa promo di twitter, ad banner, atau nawarin ke tempat-tempat wisata mau gak kita promo secara kontinyu. Tapi belum ada yang nyangkut, ya karena kalo siang kita rempong sama urusan antar sekolah dan les..diajak miting selalu gak bisa, huhuhuhu

Tapi aku harus yakin, someday pasti bisa…yang penting suami dan anak udah ridho, jalannya pasti ada aja..Aamiin!

Kok aku malah ketawa.. Amiiiiinnn

Aku juga ketawa Mba, udah saking bingungnya…pingin “terbang” tapi sepertinya sayap-sayap ini harus disimpan dulu di laci untuk suatu hari nanti. Sekarang semangatnya, walopun gak ada duitnya ya itu: semangat berbagi info. Seneng kalo ada yang terbantu dengan info-info kita. Mereka jadi ortu yang asyik karena jadi tau tempat-tempat yang asyik dan pas untuk anak-anak mereka. Duh, sekarang gw deh yang  jadi sok asik bikin asik orang…Padahal belum tentu juga kali ya? Haha.

Terus bahan tulisan dari mana aja?

Bahan tulisan ada yg dari website resmi mereka, ada yang emang pengalaman sendiri, dan ada juga yang mengintisarikan pengalaman orang-orang yang pernah ke sana dan nulis di blog mereka. Kan banyak juga yang nge-twit ke kita ngasih testimoni tempat-tempat, Mbak..

Dengan kesibukan urus anak kapan tuh nulisnya?

Hahahaha pertanyaan bagus! Ya gak nulis-nulis, Mbaaaaa..mandek

Paling kalo udah pada tidur atau sebelum dan setelah sholat subuh sebentar. Kalo ikut ketiduran ya bablas. Belom lagi kalo suami pulang-pulang laper minta dimasakin, makin-makin dweh!

Memang ga ada target artikel?

Ada Mba, seminggu harusnya minimal 3…tapi karena Monik pun rempong jadi aku gak bisa minta tolong siapa-siapa. Ini lagi nulis tentang Bromo with Kids sih. Udah mana dasarnya aku gak jago nulis kayak Mba Lita pula, nulis harus bener-bener  konsen. Kalo nulis dipanggil-panggil “Umiiiii” terus, bubar jalan semua.

Anak tapi tau kalo Ummi-nya punya kesibukan lain?

Tau. Yang gede udah lumayan rela, yang kecil OMG…cobaan berat banget! Kalo aku lagi nulis selalu bikin keributan di luar yang bikin kakaknya nangis supaya aku keluar dari “persembunyian”.

Yang penting mereka udah dimasakin, nah udah deh, baru aku bisa me time seperti saat ini. Asal kita gak ngumpet, mereka malah lebih tenang. Tapi ya ikut belajar atau nonton tv bareng mrk…

Usianya berapa sih anak-anak?

4 dan 8 thn Mba…makin gede malah makin butuh kita sepertinya, ya. Dampingin belajar, makan sambil ngobrol, sholat maunya bareng, maunya dimasakin. Kalo udah gini, gak bisa lain kecuali bersyukur dikasih kesempatan dekat sm anak…

Walopun…hwaaaaaaaaa, websiteku apa kabaaaarrrrr..?

Makanya liat MD dengan forumnya..wawwwwww, itu bener-bener hard work, ya, Mba, pasti. Maintain sebegitu besarnya…salute!

Haha, Thank you…

Terus pengaturan waktu sehari-hari gimana?

Pagi setelah anak-anak sekolah, sampe rumah mandi, makan pagi kadang belanja…abis itu baru bales-bales email, ngumpulin data-data KidsEvent dan kalo masih ada waktu, nulis.

Jam 11 udah harus berhenti karena harus masak makan siang anak-anak yang aku anter ke sekolah. Mereka gak suka sama catering sekolahnya :(. Jam 11.30 antar lunch sambil sekalian 12.30 jemput si kecil di TK A. Pulang ke rumah, kalo si kecil lagi mau makan sama mbak-nya, aku bisa di depan laptop lagi sampe jam 13.30 biasanya dia rewel ngantuk minta diboboin. Abis dia bobo, aku bisa laptopan sampe jam 15.00 terus jemput yang gede keluar sekolah jam 15.30. Sampe rumah jam 16.30, jam 17.00 antar les.

Pulang nyiapin makan malem, sholat bareng, nyiapin buat sekolah dan sarapan besok pagi. Terus nengok Bapak Ibu yang kebetulan tetanggaan. Abis itu baru balik dan nyiapin anak-anak tidur. Nunggu mereka bobo lelap, kalo gak ketiduran sambil nunggu suami pulang, bisa laptopan lagi untuk koordinasi sama Monik dan Sam. Abis itu suami balik, kalo gak minta dimasakin atau ditemenin nonton tv, nunggu dia ketiduran dulu, baru laptopan lagi.

Rempong ya Mba? Maka itu Mba Lita superwoman bgt…aku kaguuuuum, walopun sibuknya ngelebihin aku yang cuma IRT, tapi masih sempet nulis dan bagus banget pula!

Aiiiih.. Justru IRT lebih harus jago atur waktu kaaan. Suka capek ga dengan rutinitas ini?

Cape pernah, bosan enggak. Kalo capek, dibawa bobo aja Mba. Paginya pas subuh pasti semangat lagi.

Me time?

Biasanya Sabtu/Minggu malah. Anak-anak dibawa sama bapaknya latihan basket, aku jalan-jalan sendiri. Tapi ternyata rasanya gak enak pisah sama  anak-anak lama-lama, ya. Jadi biasanya aku malah nyusul dan gabung.

Oh, ini dengan catatan suamiku gak miting ya, karena biasanya Sabtu Minggu pun miting *thanks to smartphone yang bikin 24hrs/7days/365 days gak pernah cukup buat bisnis*

Kalo sama keluarga suka liburan ke mana?

Sejauh ini masih dalam negeri dulu Mba. Emang sengaja, supaya mereka lebih kenal dan cinta pariwisatanya sendiri. Jadi kalo diajak ke LN nanti, moga-moga jadi tau bahwa negaranya gak kalah keren kok dengan kekayaan alamnya yang luar biasa.

Sebisa mungkin yang menikmati alam tapi yang gak ekstrim dan repot. Pingin nyoba kemping belum kesampaian karena jadwal bapaknya yang belum tentu.

Dari sekian banyak lokasi yang ditulis di LA, sebutin dong 3 lokasi favorit Mbak Niken dan keluarga?

Jendela Alam Bandung, Eco Green Park & Batu Secret Zoo Malang, dan naik kuda keliling kebun teh di Agrowisata Gunung Mas Puncak.

Kenapa?

Jendela Alam: gak mahal, ada pemandu, anak-anak diajarin proses. Proses metik sayuran untuk diberi ke ternak, panen telur ayam kampung, panen tomat ceri, panen jamur dan masih bisa main di waterboom dan playground…asli seharian!

Eco Green Park & Batu Secret Zoo: rapih, bersih, the animals look happy walopun ujung-ujungnya dikurung juga, banyak binatang langka yang gak ada di zoo pada umumnya dan bangga Indonesia punya wisata sekeren di luar negeri. Cumaaaa jangan datang pas liburan, gak bisa geraaaaak huhuhuhu..

Eco Green lebih banyak sisi edukasinya dan lebih sepi. Ada rumah terbalik, hiasan-hiasan taman recycle stuffs, belajar banyak tentang kupu-kupu dan ribuan jenis burung.

Kalo naik kuda di Gunung Mas. Wah ini gak bisa dikalahin sama apapun Mba, apalagi kalo datangnya pagi, cuaca cerah, langitnya biruuuuuu tanpa awan, naik kuda liat kebun teh menghampar, anak-anak pun addict, ujung-ujungnya minta kuda untuk dipelihara di situ *doh*.

1 lagi kalo di Anyer, sukanya ke The Banten Beach Resort. Pantainya bersih dan private, kolamnya infinity pool dan ada jasa BBQ dari hotel dengan table setting dinner under the stars tepat di depan cottage kita.

Banyak sih Mba yang favorit. Kalo di Bali lebih-lebih, sayangnya cuma satu: kalo wisata kuliner harus mikir panjang takut gak halal.

Anak jaman sekarang beruntung banget, terstimulasi secara baik dan sering. Semoga gedenya gak jadi anak yang ignorance dan tau bersyukur bahwa negaranya indaaaaaaah dan kaya.

Ah jadi pengeeennn…

Hihihihi..iya aku jg jd pingiiin liburan lagi dan lagi!

Ada jadwal khusus liburan bareng keluarga? Misal berapa kali setahun, kapan..?

Liburan diusahakan 2 kali setahun. Dan sebisa mungkin libur colongan, bukan pas musim liburan. Lebih hemat, tenang, sepi dan relax.

Mbak Niken tipe liburan spontan atau terencana?

Terencana tapi gak detail banget Mba untuk jarak yang lumayan jauh. Tapi kalo masih Jabodetabek sih lebih asik spontan. Apalagi kalo nemu tempat baru, serasa nemu harta karun. Terencananya untuk masalah dana, ijin ke sekolah anak-anak, mau ngapain dan ke mana aja, nginep di mana dan diusahakan lagi liburan itu dilewatin rumah sodara-sodara di luar kota untuk sekalian silaturahmi.

Anak-anak seneng ga kalo diajak traveling?

Seneng banget pastinya. Mereka juga jadi menikmati datang ke tempat baru dan selalu belajar atau bermain hal baru. Lagipula traveling itu satu-satunya waktu anak-anak bisa “punya” Abi-nya seharian penuh buat mereka. Kalo di dalam kota aja, mereka udah hapal pasti ada waktu-waktu Abi harus pisah karena miting sama orang :(

Kalo traveling ke luar kota, Abi has no where to go, except with us,  hehehe..

Suami mendukung kesibukan dengan LA?

Sangat. Soalnya aku jadi punya kesibukan dan di rumah. Dengan begitu istrinya gak cerewet nelponin atau BBM minta Beliau pulang kantor cepat terus tiap hari, hihihihi..

Dan dia ridho karena LA itu tujuannya membantu ortu-ortu lain…bukannya mau pamer atau narsis, murni hanya berbagi informasi.

O, iya sejauh ini gimana dengan LA, sudah puas dan sesuai dengan tujuan awal?

Belom sama sekaliiii!

Apapun juga saya harus tau diri bahwa Monik dan Sam berinvestasi waktu, tenaga dan uang yang gak sedikit untuk mewujudkan LA. Jadi memang ujung-ujungnya harus komersial tapi seperti yang aku bilang sebelumnya, saat ini sayap-sayapku dan Monik harus disimpen dulu di laci..untuk kemudian bila saatnya tiba (anak-anak sudah SMP dan punya banyak kegiatan sendiri) akan kami keluarkan dari lacinya dan siap untuk terbang. Amin.

Monika dan keluarga

Moga-moga kita bertiga kuat dan bertahan ya Mba…ternyata begini rasanya dengan passion, gak ada uangnya pun semangat terus. Dulu gak nyangka bisa begini. Pokoknya selama suami-suami dan istri kami ridho, kami akan jalan terus sampai titik darah penghabisan *ceilee*.

Amiiin.. Terimakasih ngobrol-ngobrolnya, ya, Mbak Niken. Wah, salut banget sama Mbak Niken dan teman-temannya yang tetap semangat berbagi info di tengah kesibukan masing-masing. Semoga apa yang diimpikan bisa segera terwujud, ya :)


Post Comment