Saya (Bukan) Seorang Konselor!

Keberhasilan saya menyusui Langit selama 2 tahun, membuat saya ingin selalu menyampaikan tentang ASI seluas-luasnya. Kepada siapa saja. Bak konselor laktasi, saya promosikan ASI melalui blog, social media, atau bahkan ketika ngobrol ringan sama teman.

Profesi saya menjadi konselor ASI jadi-jadian ini, tentunya bermula saat saya berhasil menyusui Langit. Kalau melongok blog lama saya di multiply (tapi sekarang tentu sudah nggak bisa, ya, secara sudah ditutup), saya merasa seperti ibu-ibu paling kompetitif di seluruh dunia. Saya judgemental banget. Pokoknya ASI!

‘Pasien’ pertama saya adalah sahabat kuliah.. Sahabat saya ini tau saya menyusui, dan dia pun ingin menyusui. Setelah melahirkan, ia dilanda permasalahan  klasik. ASI-nya belum keluar, tinggal dengan mertua plus tenaga medis di rumah bersalin yang ngasih susu formula ke bayinya. O, satu lagi, sahabat saya ini juga bermasalah dengan puting.

Setiap malam saya BBM-an dengannya. Karena anaknya telanjur minum susu formula, dan ia mengalami kesulitan latch on, maka saya sarankan ia untuk tetap memompa ASI-nya supaya masih ada ‘pancingan’. Selama 2 minggu, si bayi masih campur minum susu formula dan ASI yang diperah serta minum langsung sedikiiit.. Hingga suatu hari sahabat saya bbm mengatakan bahwa anaknya sudah bebas dari susu formula dan ASI full. Yeay! Saya bangga banget.

Oh, hal ini terjadi padahal saat itu saya baru hampir 3 bulan menyusui. Sok tau banget, ya?

Pasien saya berikutnya adalah kakak saya. Selain memberinya informasi dan dukungan mengenai ASI, saya juga jadi ibu susu bagi anaknya. Lalu istri dari sahabat saya, sepupu, teman di belahan dunia lain, bahkan yang hanya kenal di dunia maya pun turut jadi ‘pasien’.

Ya, bisa dibilang saya sangat senang bisa membantu mereka. Rasanya ada kepuasan tersendiri saat ‘pasien’ ini lapor bahwa bayinya sudah jago menyusui. Pernah suatu kali sahabat saya yang lain cerita bahwa ia sepertinya akan menyerah pada susu formula. Pekerjaannya yang long hours di sebuah stasiun televisi, membuatnya sulit mengatur waktu memompa ASI. Padahal sang suami sudah jadi ‘kurir’ ASI perahannya setiap hari. Mengingat kondisinya jauh berbeda dengan kondisi saya waktu menyusui dulu, saya hanya bisa bilang, “Terserah elo, setidaknya elo udah berusaha, kan”.

Setelah itu ia nggak memberikan kabar, sampai akhirnya ia kasih kabar bahwa anaknya lulus ASI eksklusif. Wow! Caranya bagaimana? Ternyata ia ngambil cuti selang seling setiap hari. Saya sangat terharu dan bahagia mendengarnya, walaupun curhat si sahabat ini diakhiri dengan “Sekarang gue nggak punya cuti lagi, deh buat liburan..” Hahaha!

Saya dan 2 sahabat yang jadi ‘pasien’ saya:D

Di lain hari, ada seorang sahabat laki-laki yang BBM menanyakan “LDR itu apa? Kenapa harus ASI? Keuntungan apa? ASI Eksklusif itu apa?” daaaan banyak lagi! Sahabat saya ini istrinya baru hamil dan berarti ia benar-benar masih ‘buta’ masalah ASI. Alhasil seharian saya BBM-an dengannya dengan topik bahasan ASI. Nggak hanya satu sahabat laki-laki yang sibuk bertanya tentang ASI pada saya, lho! Kalau teman lain yang tipenya “ASI urusan ibu”, ia ngasih kontak saya ke istrinya lalu si istri yang langsung menghubungi saya. Nah, tipe yang ini, berdasarkan pengalaman, biasanya tingkat keberhasilannya rendah. Catatan buat para suami, nih. Kalau Anda berperan aktif, sangat membantu tingkat keberhasilan menyusui lho!

Ada juga teman yang setelah istrinya melahirkan nelpon untuk bertanya kenapa ASI istrinya belum keluar, lalu ternyata bayinya di’vonis’ hipoglikemi. Nah, kalau urusan teknis seperti ini, saya akan langsung memberikan nomor telpon konselor laktasi. Karena saya merasa nggak kompeten membicarakan hal tersebut. Biar bagaimanapun, saya bukan ahli ASI, saya hanya ibu yang punya akses lebih ke bidang ASI, kesehatan dan dunia anak. Dan pengetahuan ini lah yang ingin saya sebarkan ke semua Ibu yang saya kenal (atau yang mau kenalan sama saya? Hehe). Saya hanya bisa memberikan support dan hal-hal umum atau pertanyaan ‘bodoh’ tentang ASI yang hanya bisa ditanyakan ke sesama ibu :)

Bosan nggak sih menjelaskan tentang ASI? Alhamdulillah, sampai saat ini, belum. Malahan, mama dan papa saya sudah tau, kalau ada keponakannya atau kerabat yang hamil, langsung dikasih kontak saya, “Kamu tanya-tanya tentang ASI ke Mbak Ita, deh. Udah deh, ASI paling bagus!”, demikian kata mereka seolah jadi public relation-nya saya. Sempat terpikir untuk mengambil kelas menjadi konselor, tapi mungkin suatu saat nanti :)

Gimana dengan Mommies? Ada yang punya pasien juga seperti saya?

 


15 Comments - Write a Comment

  1. Meski gak terlalu berhasil ASI tapi saya sama suami senang berbagi ilmu ASI, karena kami berdua sudah belajar banyak dan ikut terapi dimana-mana. Sayang kalau ilmu ini hanya dipendam sendiri ya gak :). Selain itu, melihat teman-teman lain berhasil bagi kami berdua rasanya sama seperti mengobati kesalahan kami. Tujuan kami jangan sampai ada teman-teman yg mengalami ketidaktahuan yg sama seperti kami.

  2. toss, Lit! hahahaa.. seneng ya rasanya kalo bisa berbagi apalagi pasienya berhasil, walau kadang gemessss klo ada yg terlihat kurang berusaha :( padahal klo diliat keadaannya ibu tersebut bisa kasih ASI.. btw, gue dapet tawaran pelatihan konselor nih hihihi tapi lumayan ya biayanya, pengin sih, tapi batch berikutnya aja deh! hahahaa.. selamat menebar ilmu!

    1. Iyaa, gue bukan cuma gemes, tapi suka jadi sebel *lah* kalo orang2 yang menurut gue harusnya bisa karena semua kondisi (fisik, finansial, support) memungkinkan, tapi dianya ogah2an *sigh*
      Sok atuh ikut pelatihannya, Kirana juga pengen deh kalo nggak salah.
      Semangka!

  3. Gue sempet juga Lit jadi ‘Konselor” untuk Ipar-ipar, sepupu-sepupu, beberapa teman. Gak sampe ngikutin terus2an sih progress mereka gimana. Kadang malah gak mau tahu kalau ternyata mereka gak usaha-usaha amat, bawaan gemes kayak elo dan Kiki! Suka jadi emosi jiwa.. hahahha…
    Tapi karena gue menyusui hampir 3.5 tahun, jadi dianggap ‘berhasil’, lumayan sering ditanya2 ama temen yang baru lahiran. Kalo pas nengokin Ibu baru juga, biasanya sekalian benerin posisi menyusui.

  4. This is so Me lhoo. Thanks for the article yahhh coz selama ini gw pikir gw seorang yang suka “SOK EXPERT” hihihii..
    Mbak sasquen, nenglita, kirana, hayuukkk ikut pelatihanya…or gimana kalo FD bikin event buat pelatihannya…ehehehe..gw jg tertarik lhoo krn klo udah ikut modulnya berasa lebih ada “modal” buat membantu ibu-ibu yang lain :D kalo sekarang kan amatiran, kadang suka malu sendiri kalo ditanya2 (baca: DITANTANG) sama ibu2 yang lebih tua dan “berpengalaman”.

  5. kl aku di kantorlama sempet dikomen2.. pekerjaan utama nya pumping kenjaan kantor sampingan hahaaa atau.. mba lo lebih ahli per-asi an deh kyknya ahahaa biar ahhh tp jadinya seneng jd tempat bertanya temen2 yg seperjuangan walo diri sendiri jg berjuang dgn asi yg pas-pasan waktu itu…krn kaka nya yg setaun dah dicampur uht krn keabisan stok…
    kl skrng sih anak ke 2 dah 14bln alhmdlh full asi & asip.. :D eh.. malah dikomen2 badan mu kuruuuus sekaliiiii brentiin aja pumping & nen nyaa kan stok udah banyak bgt ituuu…uhuhuuuuu
    *msh harus berjuang meng-edu family sndiri tnyata.. ahahahaaa

    btw… mba lita.. itu yg tengah mba aya mama nya anin bukan yaa? — maaph jd salah komen– hehee

  6. bun,minta pencerahan nya donk..aku br kena mastitis akhir thn 2013 kmrm,dgn pengobatan antibiotik skg uda smbuh..tp di bekas mastitia tepat nya areola masi keras sis..emanksih ga sakit lg..apakah mastitis.meninggalkan bekas keras di areola yah kalo uda sembuh?

    1. Waduh mbak Kingsley, aku kurang paham karena belum pernah mengalaminya. Tapi kalau sudah pernah mengalami pengobatan, sebaiknya dikonsultasikan ke dokter atau konselor laktasi yang terpercaya, ya. Semoga lekas sembuh dan bisa melanjutkan menyusui sampai ‘tugas’nya berakhir :)

Post Comment