Puasa Dan Cashback!

Mengenalkan konsep puasa dan makna Ramadan buat Balita itu emang susah-susah seru!

Tahun ini, Nawla (Agustus nanti 5 tahun!) mulai belajar puasa. Memang sih belum bisa lama menahan lapar dan haus. Yaa.. namanya juga belajar. Mulai dari belajar bangun sahur, tapi susah banget bocah satu inii.. Memang turunan orang-orang yang dapat rezeki gampang tidur nikmat dan pules! Jadilah, sahurnya lebih sering di jam sarapan. Setelah sarapan a.k.a sahur itu, Nawla belajar puasa. Di sekolah memang disarankan nggak bawa bekal. Paling nggak, selama sekolah dia puasa, hehe..

Pulang sekolah, suka ngeluh haus dan lapar pengen ngemil. Awalnya saya tahan dulu, biar dia belajar nahan. Tapi kalau sudah pasang muka pucat pasi badan meriang.. (ooo, jangan sampe begini ya Buibuuu!), saya nggak tega juga. Yah, bolehlah, jam 11 buka puasa sekalian makan siang. Setelah itu saya minta dia puasa lagi. Tapi nanti menjelang jam 2 ato jam 3, pasti minta ngemil lagi, hehe. Ya kadang saya kasih, kadang saya tahan, gimana keadaannya saja sih. Kalau dia lagi asik  main dan saya pede dia kuat, biasanya sih dia kuat juga. Tapi kalau sudah sampai manyun, lemes dan nggak bergairah, jadi nggak tega juga. Nggak apa-apalah, yang penting dia belajar dan tahu bagaimana rasanya lapar banget dan haus banget.

Dan ketika saya bahas ini, “Nak, enak gak lapar dan haus sekali itu?” Nawla menggeleng. Lalu saya bilang, “Ada loh, temen-temen yang setiap hari lapar dan haus banget kayak gini. Setiap hari, bukan di bulan puasa aja!”. Nawla: “Siapa,Bu? Kenapa mereka gak makan?”. Dan… mengalirlah cerita tentang anak-anak yang  tidak mampu. Ibu-ibu pasti pada jagolah soal cerita begini… ya kan? :)

Naaah, itu untuk bagian ‘Nahan lapar-haus’. Ada bagian lain soal puasa yang juga pengen banget saya ajarin ke Nawla. Selain saya juga masih belajar terus untuk mengamalkannya. Ini soal ‘menahan nafsu’. Konsep yang rumit nggak sih kalau dijelaskan ke balita? Nafsu itu apa? Pasti nanya begitu. Bisa keriting mulut ama otak buat ngeladenin pertanyaan lanjutannya. Cara paling praktis yang coba saya terapkan ke Nawla adalah: menahan jajan.

Tapi sebelum itu, saya coba jelaskan sebuah konsep sederhana: bahwa bulan Ramadan ini adalah waktu yang sangat istimewa. Semua perbuatan baik akan dihitung sama Allah, dan akan dapat hadiah yang luar biasa dari Allah. Nah, perbuatan  baik apa aja? Saya bilang, semuanya! Bukan hanya baik sama teman, ibu, papa, saudara, kakek, nenek atau siapapun, tapi baik juga pada badan Nawla. Di bulan Ramadan kita harus kasih yang baik-baik, untuk orang lain dan untuk diri sendiri. Untuk diri sendiri artinya, kita harus makan makanan yang baik, biar badan kita sehat. Lalu terjadilah percakapan ini:

N: “Kenapa kita harus lapar dan haus? Katanya kita harus baik sama badan?”

*siap-siap modul pengobatan naturopati, hehe..*

Ibu : “Kan biar badan kita istirahat, cape dong dari dulu perutnya ngolah makanan terus..”

N: “Tapi perut bunyi-bunyi, berarti dia laper.. berarti minta makan!”

Ibu : “Suara perut yang lagi istirahat emang begitu…” (ganti modul, cari buku dongeng!)

Dan… percakapan panjang berlangsung, sampai Nawla lupa kalau dia lapar. Capek sih ya Bu.. ngeladenin bocah begini, mana kita kan puasa juga.. tapi Insya Allah pahalanya dobel! Amiin!

Dan, saya juga sedang mencoba sebuah teknik lain memaknai puasa dengan metode CASHBACK!

Jadi gini, ini penjelasannya saya ke Nawla:

“Jadi di bulan yang istimewa banget ini, Nawla harus berusaha gak marah-marah, gak jajan yang gak sehat, gak merengek-rengek, gak minta beli-beli yang gak penting. Nah, tiap Nawla ingin jajan atau beli barang yang kurang penting, Nawla harus tahan dulu, nanti uangnya ibu kasih ke dompet merah Nawla. Jadi semakin Nawla bisa menahan jajan, semakin banyak tabungan infaqnya di dompet, semakin besar yang bisa Nawla kasih ke temen-temen yang kurang mampu…”

Kurang lebih begitulah saya bicara, pastinya lebih panjang lebar dan berbusa daripada separagraf ini.

Dompet merah kecil adalah dompet yang Nawla pakai  untuk nyimpen uang infaq.

dompet merah Nawla

Nawla justru merespon positif ide ini. Yang ada dia semangat banget minta jajan ini itu, tunjuk barang ini itu, dengan sadar bahwa semua tidak akan dibeli, tapi dia akan terima uang dari saya, cash! Langsung masuk ke dompet merahnya!

Tapiii… bikin dompet emaknya kempes drastis…! Ya sudahlah, masa ngajarin infaq ke anak, ibunya hitungan juga? Tapi yaiyalah ada ngitungnya juga, soalnya pernah, Nawla dengan tega menunjuk skuter yang harganya hampir sejuta! Memang dia pengen dari lama sih, tapi dasar iman emaknya belum nyampe demi ngeluarin cash sejuta buat disodorin ke anak balita, dengan berat hati saya harus mengarahkan dia ke barang-barang yang lebih rasional, buat kantong emaknya, hehehe…

Pasti ada banyak cara bikin Ramadan terasa lebih istimewa untuk anak-anak kita. Yang terpenting, kita, orang tuanya juga harus menganggap bulan ini bulan istimewa dong yaa… alias kudu lebih semangat untuk memperbaiki diri. Pasti anak juga ikutan semangat, Insya Allah.. Amin!

Bulan ini memang spesial! Bagaimanapun cara kita memaknainya. Selamat menjadi manusia-manusia istimewa di bulan Ramadan! Dan selamat merayakan kemenangan di malam penuh takbir ini, ya, Mommies!


Post Comment