Hobi Dan Anak

Gue yakin semua orang itu punya hobi dalam diri masing-masing. Sebut deh apaan aja, mulai dari olahraga, maen game, jalan-jalan, belanja, nikah, apa aja, seterah (apa ini kata dasarnya?). Bahkan untuk orang pemalas sekalipun, bisa dibilang tidur adalah hobinya.

Menurut Wikipedia, Hobi merupakan aktivitas rekreasi yang dilakukan pada masa lapang bagi menenangkan pikiran seseorang. So, apapun yang elo lakukan, kalo hal itu dapat menenangkan pikiran, itu bisa dikategorikan sebagai hobi.

Pas kelas 6 SD sempat mengalami patah tangan sampai menggunakan gips, hobi basket yang gue tekuni dari kecil mendadak berhenti. Karena dari kecil udah terbiasa olahraga (gaya-gaya-an nyebutnya olahraga, padahal cuma maen benteng atau tak jongkok sama temen komplek, paling keren juga paling bola gebok), maka selama digips itu gemes banget badan. Dan cuma satu yang bisa gue lakuin meski masih ada efek dari cedera tersebut, olahraga yang menggunakan kaki sebagai media utamanya, main sepakbola.

Meski dari SD suka maen bola juga, tapi somehow gue lebih menemukan kenikmatannya waktu SMP. Maen nyeker, kaki korengan karena jatuh, jari/kuku berdarah sana-sini karena nendang aspal, nggak kerasa. Semua hal itu berlanjut sampe kuliah. Ada kejuaraan ikut bela nama sekolah/kampus. Ditonton banyak orang. Nikmat.

Main bola bukan sekedar hobi, tapi adiksi buat gue.

Beres kuliah, jalanin hobi udah nggak serutin waktu masih sekolah/kuliah. Itu juga lebih banyak main futsal, sangat jarang main sepakbola lagi. Meski sensasi yang didapatkan sih sama saja, yang penting main bola, mau lapangan kecil atau gede. Palingan main sama temen kantor, atau nebeng main sama teman yang punya jadwal rutin. Begitupun saat udah menikah, sesekali aja jalanin hobi maen bola. Sesekali, tapi gak bisa ditinggalin secara total.

Pas udah punya anak? YA SAMA AJA :))

Di rumah tangga, kami percaya kalo ada yang namanya Quality Time. Yang terbagi menjadi 3: Family Time (menghabiskan waktu bersama anak), Me Time (menghabiskan waktu tanpa anak dan pasangan), serta Our Time (menghabiskan waktu tanpa anak, pacaran –>> Ini kalo udah waktunya ya). Jalanin hobi ini masuknya di Me Time.

Menurut gue pribadi, Me Time itu hak pribadi loh. Se-level-lah sama Hak Asasi Manusia (lebay dikit). Tinggal gimana kompromi aja sama pasangan. Bagi waktu yang efektif. Keluarga prioritas utama, baru mikirin diri sendiri.

Sekarang dengan informasi yang mudah didapat, perkembangan dunia parenting yang sedemikian pesat, peran Ayah di dalam rumah tangga udah bukan hanya sekedar cari nafkah aja, tapi “dituntut” harus bisa juga ngurus anak. Nah lo. Berat? Ya berat-lah :))

Gue masih bersyukur punya kerjaan yang fleksibel, yang bahkan bisa bawa Adia ke kantor. Jadi Senin-Jumat Adia full dalam pengawasan. Meski kalo lagi ada kerjaan, dia dipegang sama Mbaknya. Jadi di weekend biasanya minta waktu sehari ke Dewa untuk memberi kebebasan Me Time, bebas mau kemana aja (makanya nggak pernah ikutan #AyahASIonWeekend. Hiks). Dan pada hari tersebut, biasanya juga memanfaatkan untuk melakukan aktivitas yang gue senangi lainnya, seperti nonton bioskop, nonton kejuaraan futsal, nonton konser musik, sendirian. Atau kalo lagi bisa semua waktunya, kumpul sama temen 1 geng (yaelah bahasanye) waktu SMA, cuma buat seharian nge-PS3 (nostalgia dulu jaman sekolah koq hidup kayaknya gampang cuma maen aja, gak kayak sekarang -_-). Yaaaaa…. Meski diberi kebebasan 1 hari begitu, nggak enak juga ninggalin Dewa-Adia cuma berduaan, tetap seringnya nemenin mereka pergi. *pencitraan*

Jadi Me Time yang rutin gue minta cuma 3 kali dalam seminggu, itu juga karena ini adalah hobi yang nggak bisa ditinggalin:

– Rabu malam 3 jam untuk bermain futsal.

– Sabtu pagi 2-3 jam buat lari pagi (ini biasanya bareng Dewa).

– Minggu sore 3 jam untuk bermain sepakbola.

Lari pagi itu juga hobi baru yang 3-4 bulan terakhir gue lakuin. Meski waktu SMA selalu diutus buat mewakili sekolah kalo ada kejuaraan atletik (masa-masa indah sebelum ada segerombolan lemak menyerang beberapa anggota tubuh dengan membabi-buta), hobi ini baru muncul ketularan sama Dewa yang lagi demen lari dan ikutan run-race. Ternyata nikmat ikutan run-race, apalagi pas pengalungan medali. *dibahas*

Menurut gue, Me Time buat suami itu sangat penting. Seenggaknya buat jalanin hobi yang dari dulu udah kita lakukan. Mulai dari sekolah, kuliah, sampe sebelum menikah. Apalagi yang sampe level adiksi. Capek kan udah banting tulang buat menafkahi keluarga, ditambah dengan peran ayah yang makin krusial dalam mengurus anak, masa nggak ada waktu juga buat ngurusin diri sendiri, jalanin hobi?

Karena udah tepat banget itu tujuan akhir dari Hobi menurut Wikipedia, untuk menenangkan pikiran. Pengalaman pribadi sih, rasa capek dan stres nyari duit (apalagi KPR masih lama beresnya *langsung eneg*) sama ngurus anak, semua gue lampiaskan saat main futsal/sepakbola, atau saat lari pagi/run-race. Badan enak banget kayak energi negatif di dalam tubuh itu keluar semua bareng keringat. Letih memang, tapi somehow itu kayak nge-re-charge tubuh, menenangkan pikiran sejenak untuk kembali siap dan semangat untuk menjalani rutinitas harian.

Buat para istri, jangan menghalangi suami untuk melakukan hobinya, even misalnya cuma minta waktu di rumah biar ‘namatin’ game di Playstation tanpa “gangguan” dari anak, sampe hobi yang dilakukan jauh dari rumah, misal naik gunung atau snorkeling/diving. Biarkan pasangan itu menikmati waktunya sendiri, cause we need Me Time, so much, seriously!! :D

Buat para suami, jangan ngangguk-ngangguk aje luh baca tulisan ini: “Iya, iya, bener banget nih Gol, kita mesti dikasih kebebasan ngejalanin hobi, cc: istri”. Tapi tetep harus jalanin kewajiban. Apaan? Ya itu, hal yang menjadi “pelarian” waktu jalanin hobi, cari nafkah dan ngurus anak.

Itu 2 dulu dilakukan. Cari nafkah yang cukup untuk istri dan anak (gak perlu dibahas ya ini), ngurus anak dulu secara maksimal. Yang maksimal kayak gimana? Dalam kasus gue, Senin-Jumat, pagi Adia gue mandiin, seharian dia dalam pengawasan (bahkan pipis/bab maunya kadang cuma sama Ayahnya), sore lagi mandiin Adia dan ngajak dia main sampe Ibunya pulang. Itu maksimal versi gue. Kan nggak semua punya kondisi yang seperti itu. Tapi kalo boleh saran: Senin-Jumat usahain pulang cepat dari kantor, untuk setidaknya ngajak anak main selama 1-2 jam tiap hari, bersihkan kotorannya saat anak pipis/bab, mandi pagi dan sore di weekend (atau hari libur) kita yang handle. Bagi tugas dengan istri di saat waktu tidak tersita oleh pekerjaan.

DIJAMIN, menjalankan hobi di saat telah memiliki anak akan tetap bisa kita lakukan dengan antusiasme tinggi, dan tentu saja izin dari istri akan mudah didapatkan.

Punya anak, jadi gak bisa melakukan hobi? Salah besar!! :))

Gue justru menantikan bisa melakukan hobi bareng sama anak. Mungkin sulit bisa bareng 1 tim main futsal/sepakbola karena Adia perempuan, tapi lari pagi atau ikutan run-race bareng? Nggak kebayang itu sensasinya seperti apa….

Please do your hobby and fathering world with the same passion, full of enthusiasm!! Enjoy!!

– @AndhikaAkbar


One Comment - Write a Comment

  1. Laki gue banget nih! Biar udah jadi bapak2, tetep aja ngejalanin hobi fotografinya. dia aktif di komunitas foto di kota kami, sering banget hunting & foto2 sama model cantik nan imut lagi jenjang, tapi so far itu cukup membuat dia ‘normal’ dan tetap melakukan tugas kebapakannya. lagian, ngejalanin hobi fotografinya itu bikin dia tetep punya identitas sebagai seorang individu, bukan cuma karena dia seorang abdi negara atau bapak :)

    yaaa ada sih satu dua kali gue bete klo dia mulai terlalu lama ngurusin hobinya itu apalagi pas weekend, namanya juga manusia.

    tapi buat gue, yang penting adalah…bikin me-time suami istri imbang! sesekali istri juga dikasi me-time buat nggak beres2 rumah atau masak, atau cuma sekedar tidur enak seharian *curcol*

Post Comment