Memulai Potty Training

Ketika menyadari Rasya semakin besar (sekarang 17 bulan), pertanyaan paling mengganggu saya adalah ‘Kapan harus mulai toilet training dan BAGAIMANA?!’

Sumpah, saya benar-benar bingung bagaimana memulainya. Nggak tahu harus mulai dari mana. Karena dari setiap tips yang saya baca soal toilet training atau potty training itu lebih mudah dikatakan daripada dilakukan.

Sampai akhirnya, pasca kejang demam Rasya, tampak ujung kemaluannya masih memerah dan agak bernanah. Dokter anak langganan pun menyarankan Rasya untuk tidak sering-sering pakai diapers, terutama saat tidur. Aduh!

Melepas diapers saat malam hari itu sama horornya seperti melepas pacar pindah kerja di luar kota.

Melepas diapers saat malam hari itu sama seremnya seperti melepas ketergantungan blackberry pada power bank.

Ya, melepas diapers saat malam hari itu sama takutnya ketika diputus pacar dan belum bisa move on!

Tantangannya adalah kita sebagai orang tua, keluar dari zona nyaman yang sudah terbangun. Saya nggak tahu mulai dari mana, tapi show must go on. Daripada Rasya rewel karena saya harus membersihkan kemaluannya (melibatkan aksi paksa dan tangisan membahana) atau bahkan menyunatnya terlalu dini (!), lebih baik lepas diapers saat malam, kecuali ketika pergi.

Pun saya sudah berjuta-juta kali mengatakan pada Rasya untuk bilang kalau mau pipis dan pup. Ya tapi namanya bocah ngomong belum lancar, dia sering telat bilang pipis. Tahu-tahu sudah banjir dan dia baru lapor sambil nunjuk-nunjuk genangan pipisnya. Begitu juga saat akan pup, belakangan ini lebih sering tidak tampak tanda-tanda ngeden. Padahal, waktu usia 7-8 bulan, begitu Rasya ngeden, kami langsung ‘ngibrit’ ke toilet dan ia mau duduk manis meski pakai nangis. Akhir-akhir ini dia tidak mau, walaupun sudah ada potty seat kecil. Yang terjadi malah keheningan yang tiba-tiba menyeruak di tengah-tengah kicauan ceriwis Rasya. Kata suami, kalau tiba-tiba suasana jadi hening diam setenang-tenangnya, maka patut dicurigai bahwa Rasya sedang ‘beraksi.’ Daaannn…….berakhir kami terlambat membawanya ke toilet.

Begini ekspresi Rasya saat suasana tiba-tiba hening…

Ya begitulah, akhirnya sejak akhir pekan kemarin, saya dan suami sepakat untuk melepas diapers saat Rasya tidur. Betul-betul butuh perjuangan luar biasa (bagi saya) untuk membiasakan diri dengan ini. Artinya, tiap pagi akan ada bau ‘semriwing’ dari Rasya, campuran bau pesing dan bau kecutnya jadi satu. Belum lagi daster saya yang kena ompolnya atau memandangi sprei yang baru diganti dan sudah basah lagi.

Melirik artikel Sanetya tentang potty training, sebetulnya dari kesiapan fisik-perilaku-kognitif, Rasya masih belum mencapai beberapa poin. Bukan berarti jika belum seluruh poin terpenuhi, maka potty training perlu ditangguhkan ya. Karena, selain melihat kesiapan anak (atau dalam kasus Rasya ini memaksanya untuk siap), kesiapan mental orang tua dan berton-ton stok sabar itu mutlak diperlukan. Belum lagi urusan konsistensi. Ketika berhasil melewati malam tanpa ompol, euforia kita soal keberhasilan potty training menggelegar, tapi belum tentu besoknya akan berulang. Begitu juga ketika kadung memakaikan diapers, perasaan enggan melepas itu lebih kuat!

Sejauh mana kita bisa sabar? Sejauh mana kita bisa konsisten? Sejauh mana kita siap mental melatih anak untuk mandiri?

Bolanya ada pada kita sebagai orang tua, bagaimana kita mau dan siap melatih anak melalui potty training. Ini salah satu milestone penting yang harus bisa dicapai anak. Lewat potty training, anak belajar mengendalikan dan mengenali alarm tubuhnya. Tampak simple, tetapi sesungguhnya memberikan keterampilan hidup paling mendasar bagi seorang manusia, plus memupuk rasa percaya diri anak :)

Kembali ke Rasya, saya baru memulainya empat hari lalu. Dan masih akan ada perjalanan super panjang untuk mencapai keberhasilan itu. Sejak kecil Rasya terbiasa memakai celana saja di rumah, diapers hanya saat tidur malam atau pergi. Pasca kejang demam, Rasya sama sekali tidak memakai diapers saat tidur malam. Dari 5 hari proses potty training, baru satu hari ia melewatinya tanpa ompol. Kadang saya yang lupa mengangkatnya ke kamar mandi begitu bangun (maklum, saya emak-emak pelor, nempel-molor), atau sudah ngompol duluan di kasur.

Maka, saya pun tak bisa bercerita banyak soal kiat penting memulai potty training. Ini masih trial and error, coba ini coba itu, keberhasilannya baru akan diketahui beberapa bulan kemudian. Mungkin Mommies punya kiat jitu untuk memulai potty training? :)

Satu yang pasti, melepas diapers berarti penghematan anggaran diapers Rasya!

Selamat datang (kembali) perlak dan alas ompol! *pasang ikat kepala*

 


7 Comments - Write a Comment

  1. Alhamdulillah walaupun pakai pampers sejak dia pulang dari RS, Maliq (2 tahun 10 bulan) gak pernah kena ISK dll. 2 bulan yang lalu dia baru mulai toilet training dan untungnya dia cepet bisa bilang kalau dia mau pipis pas bangun. Dan pas tidur siang pun bisa sukses dilewati tanpa nompol. Tinggal tidur malem yang belum bisa lepas pampers. Baca di forum katanya biasanya baru sukses gak pake pampers waktu tidur malem setelah 3 tahun, jadi maknya yang males mulai dari sekarang hihihi

    Good luck ya Rasya! Mudah-mudahan cepet lulus toilet trainingnya!

  2. Tambahan usul aja buat malemnya klo mau lepas diapers, untuk mengamankan bed+sprei dr ompol, pakein aja sprei anti ompol,, untuk pemakaian sehari2 gak usah beli yg mahal2/ yg bagus2 dulu,, beli aja yg biasa, stok 2-3 buah untuk salin2.. jadikan sprei+ bed kita aman dr ompol anak.. dan karena itu sifatnya menahan air, maka celana anak akan basah ketika dia ngomopol, bikin dia gak nyaman, siapa tau hari2 berikutnya anak memilih untuk bagun dan bilang klo mau pipis, daripada harus tidur berbasah2an..
    Hanya share pengalaman pribadi aja sih.. :)

  3. Nunjuk pipisnya juga tahapan sukses dalam potty training lho. Artinya dia sudah faham bahwa air yg keluar dari badannya adalah pipis. Kalau kita konsisten membimbing dia cara pipis anak besar yakni di toilet nggak lama dia akan cepat mengerti bahwa pipis adalah di toilet. Ada lagi satu proses yakni belajar nahan. Jadi anak diminta “tahan dulu” dalam pelarian(karena benar2 lari mamanya) menuju toilet. Tahapan ini diawali dgn kebocoran2 ketika melepas celana di depan pintu kamar mandi. Alhamdulillah, Saya (dan anak-32 mts saat lulus))melewati tahanan potty training lulus dalam 2 mingggu. Tips saya konsisten,reward, tanpa marah atau kecewa di setiap kebocoran, bangun malam ajak pipis, gunakan sprei anti ompol dan training pant. Semoga sukses

  4. setuju sama inidewi, pakein waterproof sprei ato mattrass protector penting bwt ngelindungin kasur biar ga lembab dan jd sarang tungau/kuman.Key alhamdulillah udah ga ngompol siang-malem sjk usia 20bln.mnrt saya pola minum susu (anak ASI dan no susu tengah malem jauh lbh gampang), dan pembiasaan no diapers (sehingga si anak kenal “basah”, dan org tua tau “isyarat” anak saat mau pup/pee) sangat mempengaruhi..SEMANGAT MOMS :)

Post Comment