Memang Masih Ada ASI-nya?

Memasuki bulan ke dua puluh menyusui Menik, ada tiga pertanyaan (atau yang mirip=mirip, deh) yang sering mampir ketika melihat saya masih memberikan ASI.

  1. “Memang masih deras ASInya?”
  2. “Memangnya cukup gizi hanya dengan ASI? Nggak mau coba suplemen makanan berbentuk susu bubuk?”
  3. “Ha? Masih ada, Ki, ASInya?”

Sejujurnya, saya sedih, loh, mendengar pertanyaan tipe begini. Ini kan berarti edukASI masih belum sampai ke tujuan dengan baik, ya. Percaya atau tidak, rata-rata yang bertanya adalah teman-teman saya sendiri yang baru melahirkan, atau malahan ibu-ibu asing yang kepo ketika melihat saya tiba-tiba menyusui Menik yang sudah bukan bayi lagi. Ternyata menurut mereka yang bertanya ini, ASI tidak akan cukup untuk memenuhi kebutuhan si anak.

Lalu ada juga, kan, mitos-mitos seperti ASI sudah basi jika sudah melewati 6 bulan. ASI akan berubah jadi darah jika anak menyusu diatas 1 tahun, ASI habis karena sudah dihabiskan oleh anak selama 6 bulan, anak akan menjadi manja dan bergantung sama ibunya kalau diatas setahun masih menyusu, dan masih banyak lagi komentar lainnya. Oh, jangan lupa, komentar “lo kurus begitu, emang masih ada ASInya? Makan yang banyak dong!!” juga sering terdengar. Rasanya langsung ingin mengajak orang yang komentar tadi mentraktir saya makan, supaya kapok komentar kalau saya tidak makan banyak, haha. Lagian, makan banyak atau tidak kan tidak mempengaruhi produksi ASI. Ini jadi tanda, stereotip soal memberikan ASI ‘hanya’ ketika anak masih bayi ini masih melekat dengan baik di lingkungan sosial saya.

Kalau sudah begini, saya biasanya memberikan tiga jawaban. Saya sadar betul, tidak boleh malas atau kesal menghadapi pertanyaan seperti ini. Justru ini dijadikan kesempatan untuk meluruskan hal yang tidak tepat. Supaya menambah pengetahuan dan menambah agen perubahan soal ASI ini.

Hukum Supply & Demand ASI. Ini penting sekali untuk selalu diingatkan bahwa ASI akan terus berproduksi asal bayi tetap rutin menyusui. Setiap terjadi pengosongan payudara, maka saat itu juga ASI kembali diproduksi dan memenuhi payudara SESUAI KEBUTUHAN SI BAYI. Iya, sesuai kebutuhan bayi bukan kebutuhan mata si ibu atau orang lain. Toh dari awal kita juga tidak bisa mengukur ASI yang keluar, ya, kecuali di perah dan menjadi ASIP. Ini rupanya jadi beban bagi ibu-ibu yang tidak memerah ASI-nya (seperti saya), karena seperti tidak punya bukti nyata bahwa ASI masih ada. Jadi cuekin aja ya, Mommies. Selama kita menyusui si anak, maka ASI akan tetap diproduksi.

ASI Bukan Yang Utama setelah si anak memasuki usia 1 tahun. Ketika beres ASI eksklusif selama 6 bulan pertama, bayi dikenalkan dengan makanan pendamping atau MPASI. MPASI ini menjadi jembatan sampai anak berusia 1 tahun, harapannya, di usia 1 tahun, anak bisa mulai makan table food dan memenuhi kebutuhan nutrisi tubuh dari makanan dengan gizi seimbang tersebut. Ingat-ingat pesan pakar kesehatan, deh, gemuk bukan berarti sehat. Jadi jangan sibuk dengan penampakan tubuh anak yang terlihat ramping dibanding anak lainnya. Pastikan berat badan selalu di plot di Growth Chart, agar bisa terlihat jika ada yang menyimpang dari kurvanya.

Anjuran menyusui hingga 24 bulan oleh WHO atau karena saya muslim, ya, saya insya Allah bisa menjalani aturan yang sudah tertulis di surat Al-Baqarah, bahwa hak anak untuk disusui itu sampai usia 24 bulan. WHO tidak mungkin membuat anjuran yang tidak ada gunanya. Begitupun dengan yang anjuran agama. Sesimpel itu, sih.

Nah, tidak perlu khawatir lagi jika merasa produksi ASI terasa menurun sejak anak memasuki usia 1 tahun. Memang pasti mulai menurun, kok, karena anak sudah makan dengan benar. Tapi turun bukan berarti berhenti, so let’s continue to breastfeed our child. Just like I said before “Breastfeeding is a mind game, when you think you’re able to breastfeed your baby then you will be!”

*Gambar dari sini


11 Comments - Write a Comment

    1. Kiiiiiiiiiiiii…. sama banget, nih.. gue juga kadang sampe pegel bgt ngadepin orang yang tanya2 soal ginian waktu gue masih nyusuin Bumi. Malah, waktu itu Bumi baru bener-bener lepas ASI pas 26 bulan… soalnya kan butuh proses, pelan-pelan ngajarinnya… Jadi, waktu Bumi masih enen, alhasil banyak bgt yang tanya, “Emang ASI loe masih keluar, yah, Dis?” hehehehee… TFS, Ki…..

  1. Hihihihi… Kadang suka gemes ma org yg ngerasa sok tau gitu ya, apalagi pegangannya mitos “katanya” ketimbang bukti ilmiah. Kuping tebal saat menyusui kayaknya wajib punya deh biar ga trmakan arus menyesatkan.

    Ak aja baru berhasil menyapih Tangguh 2 mnggu ini pas diusia 26 bln, bonus 2 bln. Org2 ampe ga percaya klo ak msh keluar ASInya trus nakut2in klo ga cepet2 disapih nanti anaknya manjalah, ga mandiri, ah masa sih?? Toh klo dah waktunya berhenti ya berhenti aja gitu, meski sebenernya masih kangen juga sih. Ga usah ambil pusinglah ya..

  2. Pengalaman saya juga sama. Melihat saya masih rajin breastpumping di kantor dengan hasil 20-30 ml saja, ada aja yang komentar “Memang cukup?” Ya cukup-cukup aja, Kan anaknya juga udah 1 tahun lebih (waktu itu). Hasilnya: lulus menyusui sampai 2 tahun tanpa tambahan UHT maupun sufor :) Buat saya yang ibu bekerja, kebanggaan ini melebihi dapat promosi, hahaha…

  3. Wah ternyata saya gak sendirian. Saya juga masih rajin pumping meskipun cuma 40-60 ml saja. anak saya umur 1 tahun dan saya e-ping.
    Btw, kerabat suami saya ada yang menyusui anak pertama hingga 7 tahun, anak kedua hingga 3 tahun, itu juga berenti gara2 dia hamil anak ketiga. Sekarang anak ketiga sudah 4 tahun dan masih nen aja.
    Trus ada lagi ibu2 di kantin kantor nyusuin anaknya sampe 5 tahun. Waktu si anak ditanyain ama emaknya, “Nak, emang rasanya susu mama kayak apa sih? Kok km gak mau lepas?”. Jawab si anak, “Kayak susu D*nc*w ma…” :D

  4. ahh sama bangettt.. senengnya baca artikel ini…sampai sekarang alhamdulillah masih full asi, hasil kejar tayang asi sejak baby adithya umur 6 bulan (skarang dah mau 15 bln),
    karena dsa juga bilang, setelah 1 tahun itu max asupan susu itu 500cc dalam 24 jam supaya ngga memperngaruhi penyerapan zat besi nya…
    seringnya dapet komentar begini, secara umur dah 40 th, full time working mom, trus badan kurus,, anak udah lebih dari 1th..komen yang paling sering : “masih keluar asi nya??”.. “ihh kamu kurus banget begitu.. ga mau ditambah sufor??”, “ribet kan kalo biztrip musti bawa2 anak kalo kejar tayang asi, mulai disapih aja”..bla bla bla..
    tapi tetep semangattt..Insya Allah tetep dimampukan bisa menyusui sampai Adithya umur 2 tahun dan sehat selalu ..
    thanks for sharing :-)

  5. Hihihi… Pertanyaan yang jadi langganan buat yang nyusuin toddler. Jadi sadar, nggak boleh capek dan bosen jelasin ke orang lain, ya. Dunia harus tahu, lah. Kadang gue udah bosen dan males duluan jadi cuma jawab seperlunya aja kalo ditanyain begini.

  6. Aduh artikel ini bener2 menghibur gw banget deh. Kalo gw bukan krn ditanya2 orang gitu. Cuma memasuki bulan ke-7 menyusui setelah 6 bulan ASI eksklusif, gw merasa produksi ASI berkurang karena biasanya mompa sampe 4x sehari, sekarang kok cuma 2x. Sampe sedih dan ga pede gitu apa masih bisa nyusuin apa enggak. Emang udah diwanti2 DSA kalau bayi udah MPASI emang frekwensi menyusunya akan menurun dan jangan kaget ibunya. Tapi kan tak urung agak down juga wong biasanya Shera rakus banget sekarang suka agak jual mahal. Kata mamaku jangan dipikirin karena nanti produksinya yg sebenernya gapapa malah turun dan berhenti beneran. Thanks for the article, Saskiaaa… Ini menguatkan banget deh! Doakan yaaa biar aku bisa full nyusuin Shera sampai 2 tahun! Amiin amiin amiiin! :D

Post Comment