Sebarkan Semangat ngASI, Yuk!

Semenjak menjadi orang di belakang layar Mommies Daily, saya kerap mendapat pertanyaan tentang ASI dari orang sekitar. Entah itu teman SMA, kuliah, teman di dunia maya atau bahkan (aheum) mantan pacar (buat istrinya, lho, bukan dianya, haha).

Jujur, saya bangga dan puas sekali jika ‘pasien’ saya ini berhasil menyusui. Rasanya, saya telah berhasil ‘menyelamatkan’ sebuah keluarga dari godaan sufor. Haha. Ya, dong, sekeluarga. ASI bagi anak, sudah pasti yang terbaik. Menyusui bagi ibu, memberikan efek kesehatan (menurunkan risiko kanker payudara) dan memperkuat bonding. ASI bagi ayah? Ya, sudah pasti pengeluaran bulanan tidak bertambah.

Tapi ternyata, tidak semua orang berhasil saya ‘selamatkan’. Beberapa di antaranya malah orang-orang terdekat saya, lho. Sedih sekali rasanya. Umumnya, sih, karena mereka tidak mau bertanya. Padahal saya sering memundurkan waktu tidur saya karena menjawab pertanyaan via Whatsapp, BBM, YM. Seorang sahabat yang tinggal di belahan benua lain, yang notabene waktunya berbanding terbalik dengan Indonesia, juga kerap kali berkonsultasi pada saya perihal ASI saat ia baru saja melahirkan. Keberatankah saya? Tidak.

Saran saya untuk para calon ibu atau ibu baru:

  • Cari informasi sebanyak-banyaknya tentang ASI SEBELUM melahirkan.

Kenapa? memiliki pengetahuan tentang ASI sebelum anak lahir, akan memudahkan kehidupan ketika menjadi ibu baru nantinya. Sudah pernah dengar baby blues, dong? Nah, salah satu yang bikin baby blues nongol ini biasanya karena adanya komentar dari kerabat dan para tetua, menyangkut tangisan bayi, ASI sudah keluar apa belum, dan lain sebagainya. Jika kita sudah mempersiapkan pengetahuan tentang ASI sebelum melahirkan, maka kita bisa lebih percaya diri menjawab komentar dari mereka.

Note: cari informasi ini bukan hanya tugas ibu semata. Para ayah juga WAJIB tahu. Kalau misalnya proses melahirkan lewat operasi vaesar, maka beberapa jam pertama setelah operasi, biasanya kondisi ibu belum stabil. Siapa yang berperan? Ayah, dong!

  • Tanya-tanya-tanya.

Lima tahun lalu, saat saya melahirkan, social media belum tren seperti saat ini. Kalau sekarang, kita sudah memiliki akses langsung ke dokter atau akun-akun Twitter yang pakar di bidangnya masing-masing. Malas browsing? Pertanyaan- pertanyaan mengenai ASI, just a click away.

Note: ingat pepatah ‘Malu Bertanya Sesat di Jalan’? Nah, ini pas banget, jika para pasangan baru malu atau enggan bertanya.

  • Buat support system sendiri.

Minim sekali tingkat keberhasilan ibu menyusui jika ia hanya sendirian. Ibu bekerja misalnya, ia butuh memercayakan anaknya ke pengasuh jika cuti melahirkannya sudah usai dan harus kembali bekerja. Tak hanya pengasuh, tapi dukungan dari kantor seperti kelonggaran waktu untuk memerah ASI dan ruangan menyusui juga sangat dibutuhkan.

Selain urusan teknis, untuk mengurangi mood swing atau bahkan baby blues, ibu baru butuh sahabat. Kalau sekarang, nih, sahabat tak hanya seseorang yang hadir menemani di sisi si ibu baru, tapi juga lewat sahabat-sahabat di dunia maya. Aneka milis, forum serta kawan-kawan di jejaring media bisa menjadi sahabat baru ibu dalam membantu proses menyusui. Dari mana kita bisa tahu mengenai bayi jika bukan dari sesama ibu yang juga baru punya bayi?

Note: Saya pernah menulis bahwa hanya 26% ibu menyusui yang berhasil menyusui tanpa didukung suami. Yap, suami merupakan support system pertama dan terpenting bagi seorang ibu.

  • Pilih satu orang atau sumber kepercayaan untuk masalah ASI.

Dulu, saya menjalani kehamilan bersama forum Female Daily. Ketika menjelang melahirkan, saya nggak bisa akses forum karena keterbatasan telepon genggam yang saya miliki. Beruntung saya sudah memiliki beberapa nomor handphone beberapa member yang juga baru memiliki bayi, maka tak henti-henti saya menanyakan segala macam pada mereka.

Saya ingat sekali, setelah melahirkan, ASI saya tak kunjung keluar. Ketika badan saya demam sampai menggigil di hari ketiga setelah melahirkan, saya kemudian diberitahu oleh seorang anggota forum bahwa itu salah satu tanda ASI saya akan segera keluar. Benar saja, nggak berapa lama, ASI saya keluar dan saya bisa menyusui Langit :)

Note: orang/sumber kepercayaan bisa dipilih berdasarkan kedekatan emosi, pengetahuan orang tersebut lebih DAN BENAR tentang ASI atau saat ini sudah banyak, lho, konselor menyusui yang bisa diundang ke rumah.

  • Terakhir, jangan jadikan ASI sebagai pilihan.

Tapi jadikan ASI satu-satunya asupan yang akan diberikan untuk si bayi kelak.

Note: dikasih ‘bekal’ sufor sama pihak RS? Jangan dibawa pulang! Karena prinsipnya, selama tidak ada pilihan, maka kita akan lebih ‘maksa’ untuk memberikan ASI tersebut.

Saya tak akan membahas panjang lebar mengenai pentingnya ASI, dan kenapa ASI perlu dan pantas diperjuangkan karena Mommies bisa membaca artikel-artikel kami di kategori ‘Breastfeeding’. Di forum kategori ‘Meal Time’ juga banyak percakapan mengenai ASI, gabung, yuk!

Semoga tak ada lagi orang di dekat kita yang termakan mitos ASI, menyerah pada kondisi atau merasa tak yakin pada ASI. Jadiiii, bagi yang lagi hamil, yuk, persiapkan diri. Sementara sudah berhasil ngASI, let’s share!

 


15 Comments - Write a Comment

  1. aku jugaaa…ikut patah hati rasanya klo pasien gak berhasil, dan ikut bangga juga kalo sakseis. kudu siap mental sih ya sekali di’konsul’in. karena apa pun kata kita, keputusan terakhir dan kemau-mampuan berjuang balik ke masing2.
    semogaaaa makin banyak yg sakseis aja dah!

  2. Litaaa, coba tularkan ‘keberanian’ untuk mengedukASI :)) gue suka takut di judge “duilaahh, emang kenapa sih klo sufor? haram?” padahal maksudnya baik, mau ngasih tau ASI aja gituuu huhuhuu
    Tapi emang bener sih, kalo ada yang berhasil setelah ngobrol sama gue, rasanya mau nyanyi “Aku bahagiaaa.. ” ala Chrisye hahahhaa.. Yuk, semoga semakin banyak kalo setelah melahirkan, ASI itu bukan pilihan :D

    1. Hihihi, ‘ngeracuninnya’ justru dari hamil, Ki. Kalo udah brojol, niscaya lebih susah. Walaupun, alhamdulillah pernah berhasil ‘pasien’nya udah 2 minggu sufor (campur ASI dgn alasan “asi sedikit”) jadi full ASI sampai 2 tahun *proud*

  3. Hidup ASI.. Iya setuju mbae, emg dr awal hrs rajin cr tau seluk beluk ASI.. Aku sendiri dr sbelum lahiran sengaja nyari rs dan dokter yg pro asi, alhamdulillah sekarang lancar jaya ngasi-nya, walau awal sempet nemuin masalah lacth on..
    Dan keterlibatan suami emg penting, soalnya ada pengalaman temen aku, suaminya panik dan nyuruh temenku ksh sufor ke baby-nya, gegara si baby nangis krn msh susah nyusu di awal, n dia juga ngga tau kalau awalnya yg keluar colostrum, jd takut si baby ga kenyang.. :)

  4. Toos, gw senang kalau ada pasien yg berhasil, apalagi krn gw pernah mengalami kegagalan ASIX, gw gak mau teman2x yg lain mengalami hal yg sama gara2x ketidaktahuan. Gw sama suami merasa gagal ASIX untuk anak pertama krn kurang informasi, kirain ASI itu mengalir dengan sendirinya hihihihi, sehingga pas anak kedua lahir buku ASI sudah kami lahap habis berdua :). Tapi sie gw perhatikan kunci utama itu adalah tekad berASI harus ada pada pasien, ada beberapa teman yg menyerah ya krn kurang tekad dan dukungan, sudah menyerah padahal sudah dijelasin panjang lebar bahwa itu fase growth spurt misalnya. Ohya ada sahabat gw sekarang lagi dibujuk ibu2x PKK untuk mengedukASI di posyandu, syukurlah kesadaran berASI sudah gak pandang kelas.

  5. hehehe aku yg jadi admin di fanpage salah satu sufor pun sering gemes kalo ada ibu yg masih hamil udah nanyain merk susu yg bagus utk bayinya olaahh…biasanya aku bales pk akun pribadi sekedar kasih “penerangan” kalo baiknya usahain ASI dl dan mumpung masih hamil diniatin bisa ASI ekslusif, sedihnya yaaa beneran masih banyak yg percaya bayi baru lahir harus dikasih sufor selain ASI, takut kekurangan gizi katanya….

  6. ada yg bisa ksh saya pengarahan?
    Saya tdnya asi sgt melimpah, trz sempat stres n pr0duksi asi sgt menurun. Pdhal ttp p0mpa,asi b0oster, breast care… Menurun di masa menyusui 4bln…I wish i could turn back the time.

    1. sekitar bayi 4-5 bulan asi memang kelihatannya menurun. padahal sebenernya itu justru penyesuaian produksi. jadi udah dipas-in antara demand dan produksi. kalo sebelum2nya bisa dibilang masih ngukur, gitu, demandnya sebrapa sih. klo produksinya segini kebanyakan nggak. nah krn kebanyakan dan udah ketemu ‘angka’ pasnya, produksi jd pas. bukan kurang lho, krn klo pantau bb bayi biasanya tetep naik bagus walau secara grafik menurun krn bayi mulai 3 bln udah mulai banyak aktifitas yg membakar kalori.

      kalau memang perlu meningkatkan produksi, pompa disela2 waktu menyusui. awalnya cm dapet 1-2 sendok, gpp. terus aja konsisten. dalam 2 minggu biasanya udah keliatan bertambah. tapiiii…hati2, penambahan produksi ini kalau nggak sesuai demand malah bisa jadi bumerang. bisa menyebabkan mastitis :)

      pertama yg harus dilakukan….jangan stres yaa hehehe…justru stres itu yg biasanya jg sebab utama menurunnya produksi asi.

      goodluck!

    2. Dulu aku juga pas 4-5 bulan sempet seret. Karena udah balik kerja, jadi kesempatan nyusuin langsung agakjarang, kerjaan banyak jadi konsentrasi kepecah, dan lain sebagainya.
      Lalu aku konsultasi ke klinik laktasi, diajari cara merah ASI yang benar plus pijatnya.

      Benar kata Kirana, di usia segitu, anak biasanya growth spurt, kondisi tubuh kita lagi menyesuaikan dengan permintaan. Asal jangan menyerah, insyaallah bisa ‘ngejar’ lagi kok :)

  7. coba terapi stress release gitu dan jgn bertumpu pada pikiran “duh gimana biar ASI lancar lg” karena malah bikin tambah stress aku dulu minta pijetin sama suami, ngemil, jalan2 ke mall bayi titip bentar ke mertua, maen tembak2 di timezone sampe puas hahahaha….. orang mau bilang apa tambeng aja rugi bgt mikirin komentar orang
    eeh bener seminggu singkirin semua penyebab stress dan coba lebih rileks, ASInya lancar lg sampe pernah 3 botol dalam 1 jam pdh dulu sekali perah cuma 20 – 30 ml smp nangis terharu….. jadi kalo ibu bahagia,InsyaAllah ASI lancar deh :)

  8. Oh no! babyku memasuki usia 4 bulan nih. Sekarang, aku udah balik kerja, dan stock ASIP dirumah udah menipis banget. Semua booster udah aku coba. Sampe akupuntur untuk memperbanyak ASI. Merah ASI dikantor juga udah 3 kali dan rutin setiap 3 jam.Tp tetep aja gak kekejar supply ASI ku. Any advice? Please help…… :(

Post Comment