Sabtu Untuk Ayah & Ibu

1--

Sejak pacaran, ritual nonton di bioskop adalah makanan saya dan Rino setiap weekend. Hampir semua film baru kami kejar dan terkadang jika waktu sedikit senggang, kami bisa nonton dua sampai tiga film sekaligus. Hingga usia kehamilan 34 minggu, saya masih nonton midnight Harry Potter! And yes! As you guessed, lingkaran kehidupan kami berubah sejak Menik lahir. Ritual nonton di bioskop ini tidak pernah kami lakukan lagi hingga detik ini. Jadi sudah 15 bulan, deh, tidak pernah menginjakkan kaki ke bioskop. Mungkin terdengar menyedihkan, ya? Nyatanya tidak kok, kami masih bisa nonton DVD atau di cable tv langganan.

Ini memang menjadi komitmen kami berdua untuk tidak meninggalkan Menik sampai nanti tiba waktunya Menik bisa dititipkan tanpa membuat repot (baca: masih ASI, belum lulus toilet training, belum lancar berkomunikasi, dsb). Sambil menunggu momen tersebut, kami berdua sudah merancang bagaimana mengatur waktu ketika nanti tiba waktunya (yang mana masih lama ya, ibu-ibu, anaknya juga masih 15 bulan umurnya *CRY*). Saya dan suami akan membuat hari Sabtu sebagai hari Ayah dan Ibu, dan hari Minggu sebagai hari Ayah, Ibu, dan Menik. Senin sampai Jumat kan pasti semua punya kegiatan masing-masing, ya, ayah bekerja, ibu dengan urusannya, dan Menik (sudah) sekolah.

Sedikit flash back, ide ini muncul ketika dulu saya dan adik saya selalu dititipkan ke rumah nenek setiap hari Sabtu, entah karena orang tua saya sedang ada undangan kawinan atau memang mereka akan pergi ‘pacaran’. Orang tua saya pun tidak berbohong, mereka memberikan pengertian, bahwa Ibu dan Bapak mau pergi dulu berdua (entah untuk menghadiri undangan atau nonton atau makan malam) dan besok hari Minggu, baru kami akan diajak untuk pergi berempat. Jadi, saya dan adik sudah mengerti benar bahwa Sabtu adalah harinya orang tua saya, dan Minggu adalah hari keluarga. Ini menjadi ritual yang ditunggu, loh! Dan ketika saya menyampaikan ide ini, Rino langsung setuju.

spore2

Sekarang, saya dan Rino masih menunggu waktu hingga tiba saatnya Menik bisa ditinggal. Rencananya, trial pertama untuk merealisasikan ide quality time di hari Sabtu adalah ketika Menik sudah disapih, hehe, which is I don’t know when :p Tapi yang pasti ritual ini harusnya bisa membuat hubungan kami sebagai suami istri tetap terjaga, kan walau sudah punya anak, setiap orang tetap butuh me-time, dan setiap pasangan butuh our-time, dan tentunya juga tetap harus ada family-time. Kalau mommies bagaimana? Ada yang punya hari atau waktu khusus untuk quality time berdua suami? Karena bagaimanapun, rasa cinta itu harus tetap dijaga, kan? ;)


6 Comments - Write a Comment

  1. ada dong pastinya :p kadang sepulang kerja, gw jemput suami trus nungguin suami trus makan malem bareng, sampe rumah paling malem juga jam 9. biarpun sebentar tapi kesannya membekas *halah*
    atau, kalo ada film rame, ya kita minta ijin titip si batita 23 bulan ini hari sabtu doang hari minggunya giliran kita jalan bertiga :D

    tapi emang bener, jadwal pacaran sama suami harus dilakukan seminggu sekali atau sebulan sekali, supaya quality time “berdua” masih membara *aseeg*

  2. Sampai Maika 4 tahun, tetap sulit buat gue menitipkan Maika seharian :) Kecuali ama Mbak-nya di rumah. Tapi karena Mbak-nya Sabtu cuma setengah hari dan Minggu libur. Jadi tidak memungkinkan untuk titip Maika seharian di Sabtu dan Minggu ke Neneknya misalnya. Paling berhasil 2-3 jam saja.
    Akhirnya kami memutuskan saat berduaan kami selain malam hari saat Maika sudah tidur, kami bisa ngobrol sepuasnya, atau ya sesekali dinner atau nonton sepulang kerja. Sayangnya belum bisa dijadwalkan 1-2 minggu sekali misalnya, karena jadwal kerja suami yang banyak business trip.

  3. Waaah, bokap nyokap lo romantis, ya, Ki.
    Gue sama suami, paling ‘kencan’nya kalau kami berangkat atau pulang kerja barengan. Sekalian makan atau ngobrol di sela-sela kemacetan (maklum AKAP, di perjalanan bisa 2 jam sendiri, haha). Kalau yang sengaja pergi berdua untuk senang-senang, malah belum pernah, lho, sejak ada Langit. Ciyan, ya, haha.

    Eh, udah, deh, sekali weekend kemarin, nonton konser!

  4. Dulu waktu masih tinggal ama ortu masih bisa titip anak2 ama ortu buat nonton midnight. Sekarang paling bisa pergi berdua kalo pas belanja bulanan, secara naik motor gak mungkin banget bawa belanjaan segambreng plus 2 anak. Untung ada tetangga depan rumah yang baik hati mau dititipin. Itupun gak bisa lama2. Jadi kangen pengen nonton berdua :)

  5. Selama ini kami ga punya jadwal khusus, tapi paling tidak sebulan ato 2 bulan sekali pasti kita sempetin 1 hari liburan tanpa anak. Kalo seminggu sekali rasanya ga tega, soalnya dari Senin-Jumat waktu buat anak udah terbatas banget. Padahal ya sah-sah aja sih, secara ortu kan emang butuh quality time minus anak.

  6. kalo untuk nitipin seharian di hari sabtu gitu, belum siyap! hhehehe.. tapi gue dan suami emang type yang walo udah punya anak, teteup butuh me-time dan/atau our-time.. so we have friday night to spend just the two of us until midnight. biasanya dinner, nonton, dilanjutin nonton lagi dirumah sampe pagi, hihihiih.. lalu sabtu saat anak udah tidur, si bocah 25 bulan ini kebetulan tidurnya cepet sekitar jam 8-9 malem, jadi kadang kita suka ciao untuk cari makan dan midnite :)

    dan sepertinya si bocah jg udah mengerti bahwa mama papa-nya punya semacam ritual untuk berduaan, karena kita suka ngasih tau sebelum si bocah bobok :)

Post Comment