Tradisi Satu kunci

“Sudah sampai depan, nih,” suara suami saya di telepon. Saya lirik jam di handphone, menunjukkan pukul 11 malam. Berusaha membuka mata, saya membukakan pintu untuk suami yang baru saja pulang. Setelah ia sampai, saya tak langsung tidur, tapi menemaninya makan atau nonton TV sambil ngobrol ngalur ngidul. Satu atau dua jam setelahnya saya baru tidur lagi, lalu pukul 6 pagi bangun untuk menyiapkan Langit ke sekolah.

Saya tahu, ada beberapa teman yang masing-masing pasangan memegang kunci rumah, untuk mempermudah aktivitas dan tidak bergantung satu sama lain. Tapi bagi saya dan suami, memiliki satu kunci untuk rumah kami, justru menjadi sangat berarti.

Kenapa?

Suami saya bukan pekerja kantoran yang pergi pagi dan malam sampai rumah. Ia bisa saja dini hari baru tiba di rumah, atau bahkan sebulan, dua bulan tidak berada di rumah karena pekerjaan. Frekuensi pertemuan kami pun bisa jadi minim di saat-saat seperti itu. Jika tidak diakali,  komunikasi kami bisa-bisa macet.

Lalu, apa hubungannya dengan kunci yang hanya satu?

Saya teringat cerita seorang teman, ia mengatakan ingin sekali punya anak lagi. Lalu ketika saya bilang, “Why not?” Ia mengeluhkan suaminya yang sampai rumah ketika ia sudah tidur dan masih tidur ketika ia sudah harus berangkat kerja. “Kapan bikin anaknya, coba?”

Saya tak mau seperti itu. Kok, rasanya rumah hanya jadi tempat singgah saja. Kami beli rumah sesuai keinginan berdua, mengaturnya senyaman mungkin supaya semua anggota keluarga betah, masa kemudian hanya dijadikan tempat mandi, tidur, dan ganti baju?

Selain itu, bukan karena masalah ‘kapan bikin anaknya’, ya. Tapi lebih kepada, kapan ngobrolnya? Ya, zaman semakin canggih, saya minta belikan bubur ayam kesukaan saja hanya tinggal BBM suami. Tapi komunikasi dan intensitas pertemuanlah yang saya maksud.

Ketika bertemu langsung, saya bisa melihat ekspresi wajahnya kalau saya menceritakan tentang Langit, anak kami. Atau membaca air mukanya saat ia mengeluhkan sesuatu, berdiskusi politik, musik, bahkan sama-sama browsing aneka hal tertentu. Hal yang tak bisa saya dapatkan dari membaca teks di BBM.

Jika suami memegang kunci rumah sendiri, maka saya akan terus tertidur saat ia tiba di rumah. Ia tak harus menelepon untuk membangunkan saya minta dibukakan pintu rumah, kan? Ya, mungkin hal ini sepele, but it’s a big thing for both of us.

Memang ada akibatnya, sih, bagi saya dan suami. Saya jadi kurang tidur, sementara suami yang capek sampai rumah langsung disambut ocehan saya, haha. But I think it’s worth it.

Ide memiliki satu kunci dalam rumah ini sebenarnya tak disengaja. Sejak kami pindah ke rumah sendiri, kira-kira 4,5 tahun yang lalu, kami memang belum punya kunci duplikat, jadi mau nggak mau saya harus ‘jagain’ pintu sembari nunggu suami pulang. Setelah dijalani, kami me-review-nya dan baru sadar bahwa memiliki satu kunci ini adalah salah satu kunci komunikasi kami. Yah, sesekali saja suami bawa duplikat kunci rumah  jika ia sudah tahu akan pulang telat sekali. Tapi selain itu, telepon saya pasti akan tetap berbunyi, jam berapa pun.

Bagaimana dengan Mommies?


9 Comments - Write a Comment

  1. Kalo gue masing-masing punya kunci rumah, Lit. Trus naro juga di mobil..
    Kenapa? Karena beberapa kali kejadian, gue ninggal kunci di rumah! Gak bisa masuklah. Pintu masuk ke rumah gue tuh ada 2, pintu yang selalu gue lewatin selalu yang gak usah pake kunci kalo mau ninggal, tinggal cekrek kayak pintu kamar mandi :)

    Tapi, setiap malam, saat Rudy mau pulang selalu telfon dulu, jadi ya emang gue selalu nungguin Rudy pulang, kecuali dia bakal pulang subuh. Walo Rudy pekerja kantoran, tapi jadwal kerja dia sering gak normal juga sih. Kalo gak ditungguin malem dan ngobrol, ya bisa seminggulah gak ada komunikasi :)

  2. hoahahahaa gue gak pernah kepikiran buat begini, dari SD udah dikasih kunci rumah sendiri dan merasa aneh kalau nggak pegang kunci sendiri. Walau kebalikan dari keluarga suami yg kunci rumah cuma satu (jadi harus nelp mamanya kalo pulang). Tapi gue pernah ngerasain sih jamannya masih tinggal di kost atau kontrakan yg artinya bukan punya sendiri jadi males duplikat kunci, dan berarti harus bangun buat bukain pintu. Atau klo lagi capek banget, suka gue tinggal gak dikunci aja hahahah ngantuk bookkk! :))

    anyway, jadi kepikiran nih nanti pas beneran pindah ke rumah sendiri, berani nggak ya nggak bikin duplikat biar bisa ketemu pas suami pulang.. hmm, nanti ngobrol ah sama Rino! hihihi

  3. @nopai, beberapa tahun setelah punya rumah kami bikin duplikat, Pai, tapi entah kenapa emang lebih terbiasa dgn 1 kunci. Kecuali kalo Igun udah tau akan balik di atas jam 12 malam, apalagi sekarang Langit udah sekolah tiap hari, jadi kayanys rugi bgt kalo kekueangan tidur, haha..

    @cibs, untuk urusan nelp, beberapa kali lho kalo gue capek banget sampe ga dengar bunyi hp. Akhirnya suami gw ketok2 pintu dapur sampe art di rumah dengar. Haha, cukup salut dengan kesabarannya dalam hal ini :p

    @kiki, kayanya ini jg karena gue kebiasaan sejak belum nikah ga pernah diizinin pegang kunci sendiri. Cobain deh sm Rino :)

  4. ide bagus! mungkin nanti bisa dipraktekin pas gw udh tinggal di rumah sendiri yak.. secara sekarang masih nebeng di mertua :D
    btw, selama gw tinggal brg mertua, pintu pagar depan & pintu samping (hampir) tidak pernah di kunci atau gembok! kecuali rumah ditinggal pergi sm semua penghuni yak..
    jadi klo pas laki gw pulang malem & gw udah tidur, ya paling dia ketok2 pintu kamar doank :D abis itu gw bablas tidur lagi x_x
    nanti mau blg ah ke laki gw, begitu dia udh sampe depan gerbang, (digembok atau tidak) HARUS tlp gw! *kalo kebangun yaaaakk* :))

  5. Saya dan suami memang sama-sama pegang kunci, tapi bagi saya nunggu suami ngk ada salahnya karena terkadang banyak kesenangan hati yang saya dapatkan dan mungkin juga bagi suami.

    Pernah beberapa kali suami pulang dari rapat jam 11 malam dan saya rasa suami juga senang banget kalo saya nungguin itu kelihatan dari matanya. Setelah suami mandi biasanya kita ngobrol sambil suami minum teh atau susu hangat. Kita ngobrol mengenai anak, politik sampai mengenai pertandingan bola yang besoknya akan ditayangkan dini hari.

    Oh ya pernah juga saya ketiduran dan ngk bukain pintu..eehhh malah dia sudah di kamar bangunin saya. Dia bilang kalau dia bawa makanan, dan pas saya lihat ternyata suami bawa makan malam punya dia sendiri yang dibeli pihak kantor ..waduuuh rupanya dia ngk makan malam. Saya sedikit complain ke suami..kenapa dia ngk makan di kantor lalu nanti kalo sakit bagaimana… Dia bilang banyak kue-kue yang disediakan untuk rapat tadi dan juga dalam rapat tadi banyak materi yang dibahas dan itu yang buat dia ngk sempat makan.

    Tapi menurut saya…saya tahu dia memang sengaja ngk makan karena makanan itu adalah makanan kesukaan kita berdua. Dan dari situ saya bisa lebih menilai “cinta” dari suami saya.

Post Comment