(Bukan) Anti Kartu Kredit

Resolusi tahun 2013 … salah satunya adalah bebas dari kartu kredit. Hari genee enggak punya kartu kredit?

Tadinya saya dan suami sama-sama mempunyai 3 kartu kredit, jadi total 6 kartu kredit bercokol di rumah kami. Saya sudah menggunting 2  dari 3 kartu kredit milik saya, sedangkan saya masih belum menutup 1 kartu kredit tersisa karena sudah telanjur membayar iuran tahunan dan belum redeem point rewards. Tentu saya nggak mau rugi, dong :))

*gambar dari sini

Alasan utama adalah karena status SAHM saya yang belum mempunyai penghasilan tetap bulanan, jadi harus mikir-mikir kalau mau gesek kartu kredit. Lha, nanti bayarnya gimana? Pakai tabungan pribadi? Ih, sayang amat, padahal ini tabungan hasil banting tulang dulu semasa kerja. Kalau dikuras terus, bisa-bisa nanti tidak bersisa. Pakai uang belanja dapur? Bisa-bisa sebulan penuh hanya makan mie instan dan telur ceplok. Minta dibayarin suami? Sesekali bolehlah, tapi kalau sering-sering, bisa-bisa suami melotot dan minta PHN atau putus hubungan nikah *amit-amit*. Jual aset investasi? Big NO *langsung mikir masa depan dan sekolah anak*.

Padahal, kalau dipikir-pikir, godaan kartu kredit bagi saya bukanlah masalah besar. Saya bukan tipe orang yang gampang tergoda sale, apalagi saya juga tinggal di kota lumpia yang departement store-nya hanya sekelas lokal. Tapi yang namanya perempuan, pasti sesekali sulit untuk mengendalikan nafsu berbelanja. Pembayaran dengan kartu kredit membuat transaksi terjadi begitu saja tanpa beban. Opsi membayar pembayaran minimum tagihan dan berharap bulan depan bisa melunasi, malah bakal membuat saya masuk dalam lingkaran setan tagihan yang tidak berkesudahan. Belum lagi saya harus membayar iuran tahunan untuk masing-masing kartu. Hmpppph!

Makanya, siap tidak siap, saya memilih PHK dengan kartu kredit ini. Kartu kredit yang tersisa hanya saya gunakan untuk membayar keperluan belanja bulanan. Kalau untuk ini kan ada dana yang benar-benar saya siapkan, jadi saya bisa bayar lunas ketika tagihan datang bulan berikutnya.

Awalnya,  suami meragukan keputusan ini mengingat batas kartu kredit saya ini lumayan sekali jumlahnya. Lah, saya punya kartu kredit, kan, bukan buat ambil tunai. Bisa pingsan di tempat kalau melihat bunga pinjamannya.

Jadi sekarang saya adalah pengunjung setia ATM. Sedikit ribet, sih, ya, tapi keuntungannya adalah frekuensi kunjungan ke ATM menjadi alarm pengingat saya. Saya jadi selalu up-to-date dengan saldo ATM. Ketahuan, ya, kalau saldo ATM ini berbanding terbalik dengan limit kartu kredit saya :))

Ada teman yang bertanya, “Kalau lagi traveling dan ada kejadian darurat gimana? Kan, nggak ada kartu kredit?” Untuk saat ini, toh, saya sepertinya tidak akan traveling sendirian ke suatu tempat entah di mana dan pastinya akan jika berpergian keluar kota pasti dengan suami dan anak. Booking tiket dan hotel? Saya memilih lewat biro travel saja. Dana darurat di tempat tujuan? Percayakan saja pada suami dan tidak lupa selalu berdoa bahwa Tuhan selalu melindungi keluarga saya dalam setiap perjalanan.

Memang sedikit merepotkan karena harus membawa uang tunai kemana-mana, tapi paling tidak hidup saya lebih sedikit tenang karena tidak harus membayar iuran tahunan dan tagihan kartu kredit, tidak gampang lapar mata jika jalan-jalan ke mal, tidak tergiur dengan program diskonan atau cicilan 0%  yang ditawarkan kartu kredit dan terbebas dari telepon dari,-dengan sangat hormat-, para staf penjualan kartu kredit yang menawarkan berbagai pinjaman.

Efek lain yang mengejutkan, akhirnya suami juga memutuskan untuk menutup 2 kartu kreditnya. Dia hanya  memertahankan 1 kartu kreditnya, karena pekerjaan yang menuntutnya berpergian (untuk berjaga-jaga) dan, tentu saja, adanya penghasilan yang bisa membuatnya membayar tagihan yang datang. Kartu kredit yang tetap dipakai adalah yang menawarkan bebas iuran tahunan, limit yang tidak terlalu besar dan bebas biaya transfer tagihan.

Tindakan kami menutup 5 kartu kredit bukan karena anti, kok, buktinya kami membutuhkan  kartu kredit. Dengan hanya memiliki 1 kartu kredit, mudah-mudahan bisa membuat saya dan suami lebih bijak untuk menggunakannya.


16 Comments - Write a Comment

  1. adiesty

    Wah…. saya juga baru aja nutup satu kk nih, jadi sekarang cuma tinggal satu deh. Punya kebanyakan kk, kayanya bikin pusing aja, apalagi saya suka tergoda yang namanya sale.Mudah2an tahun 2013 ini bisa jauh lebih bijak kalau pake’ kk, amiin ^^

  2. kalo aku pake kk malah mirip kartu debit. jd pas tagihan dtg ya lunasin ngga pake minimal2an. jarang dipakai buat yg sale2 juga sih. biasanya beli pas sale klo barangnya emang dah butuh lama sebelum sale, belinya nunggu sale :D.
    buat aku malah lebih jelas pembelanjaan pake kk (belanja bulanan aku pake kk juga) karena keliatan detilnya di billing. sementara klo pake debit malah ambil cash sekian, nguap melulu -_-. sekarang justru program pembatasan pegang cash, pembelanjaan besar pakai kk.
    oiya untuk pilih kk, aku pilih yg promonya paling ok, terutama utk kuliner. mayan lho lebih irit utk makan di mal, apalagi disini mulutnya banyak x_x :D

  3. nenglita

    Gue ga pake Creadit Card (CC) udah 5 tahunan ini. Rasanya, lebih realistis, duit yang ada, ya itu yang harus dipakai.
    Suami, sih, masih punya CC, tapi gue tau banget, dia memang bukan tipe pemakai CC dan malas berurusan sama bank. Itu kami punya untuk hal2 urgent dan darurat (yang alhamdulillah sampe saat ini belum pernah kegesek).

  4. waduh, jeder amat di gw *__*
    gw ada 5 CC, kmrn ini mo nutup 4 cc, tp karna uda apply 1 lagi (uda di approve dan tinggal nunggu card nya). gw mo tutup2in jg karna pada jarang kepake dan uda dikenain annual fee lagi (kayak biasa akhirnya dibebasin dan di perpanjang lagi). tapi krn ujung2nya semua bebasin, jd ga jadi lagi gw tutup sambil mikir, ya uda kali2 ntar pas ada promo yg pas pake CC itu *keplak* kayaknya besok2 harus nelpon dan beneran nutup2in yg 4 itu dah.

    gw mo coba pake cuma 2 CC aja deh. tp yg 1 sih emang mayan banyak dipake, sama ama kirana, beli groceries pun pake CC, beli apa2 kl bisa pake CC, soalnya emang mayan sih point2nya. tp yg pasti gw ga pernah ngutang, tiap tagihan slalu bayar lunas.
    honestly gw masih ga bs bayangin kl ga punya CC atau cm 1. salut banget ama neena_aime yang bisa begitu, apalagi nenglita yang ga pake sama skali. penguasaan dirinya pasti okeh berat itu :)

  5. Saya sekarang masih punya 3 cc, yg 1 kaya yg lain2 untuk keperluan belanja bulanan.. yang 1 bebas biaya transfer krn punya tabungan di bank yg sama, yg 1 nya lagi selain punya tabungan juga disitu + free iuran tahunan seumur hidup.. kalo menurut saya sih, pake cc itu lebih ke penguasaan diri dan disiplin,, jadi tiap bulan harus lunas dan jangan sampe telad..
    Ya so far masih merasa lumayan sih punya CC2 ini, antara lain ya bisa dapet diskon kalo belanja atau makan :D

  6. hmmm jdi terpacu jg buat nutupin CC yg ada.. taun kemarin jg niat mo nutupin, minjem ke koprasi n smua dilunasin, tpi bodohnya aku c CC nya ga cepet2 ditutupin.. akhirnya dipake lagi dipake lagi krna tergiur ama sale2 n promo2nya. n malah bengkak pengeluaran coz harus bayar pinjeman iya, CC jg iya.. hikss..

  7. Jadi inget ini. Bulan lalu saya kecopetan, termasuk CC, yang juga cuma satu biji, ilang. Begitu ngurus laporan ilang, belom pengen ngurus kartu baru lagi. Maunya ngelunasin semua dulu, setelah itu baru mikir2 apa mau lanjut ato mau tutup aja sekalian. Yang jelas, opsi buru-buru bikin CC pengganti emang bukan pilihan

  8. Dari dulu masih kerja sampai sekarang SAHM, belum pernah punya CC. Ini lebih karena trauma sih. Alm, ibu dulu terjerat utang CC, sampai dikejar-kejar debt collector. Rumah pindah-pindah, teror ga berhenti-berhenti. Duh, capek banget pada saat itu. Makanya, saya bertekad kalau ga perlu-perlu amat, ga perlu punya CC. Alhamdulillah, dapet suami yang juga sepaham dengan saya :D

  9. sekarang aku punya 2 CC, yang satu buat belanja bulanan, yang satu jarang dipake, paling pas sodara minta bantu ambilin barang2 elektronik yang kebetulan ada diskon pake CC tsb, kemarin pas lagi cuti hamil dapat kiriman 1 CC platinum, tapi sampe sekarang belum tegoda untuk mengaktifkannya biarpun dalam sebulan berkali2 ditelp pihak bank buat ngaktifin. kayaknya 2 CC dah cukup.
    bagaimanapun juga CC penting banget buatku, pengeluaran jadi termanage, ga pusing ngingat2 tagihan kartu pasca bayar dsb, trus bisa pegang cash terus buat jaga2, soalnya waktu gajian pas sehari setelah jatuh tempo CC.

Post Comment