Just Be Yourself, Ok?

“Aduuh … Ita, mah, lagi kecil cengengnya minta ampun!”

Begitu komentar yang sudah sangat saya hafal. Sejak anak-anak sampai sekarang punya anak, kalimat itu sangat nempel di otak saya. Kemudian, seiring waktu, alam bawah sadar saya seperti menolak ‘label’ tersebut. Saya mulai jarang menangis, terutama untuk masalah saya sendiri. Seberat apa pun masalahnya, saya tahan untuk tidak menangis. Emosi saya seperti datar kalau sedang punya masalah.

Penyalurannya? Saya sering menangis saat mendengar cerita orang lain, membaca buku atau menonton film.

25 April 2008

“Wah, dari suaranya Mama udah tahu, deh, yang nangis itu pasti anak kamu”

Mama saya mengatakan hal tersebut setelah saya melahirkan Langit. Suara tangis Langit memang cukup (jika tidak mau dibilang sangat) kencang, untuk ukuran anak yang baru lahir beberapa menit. Dan semua keluarga dan kerabat yang tahu betapa cengengnya saya waktu kecil, pun mengamini pernyataan tersebut.

Entah karena sugesti atau apa, Langit memang lebih sering menangis dibandingkan anak lain. Bayangkan, ibu baru, yang masih gagap lalu mendengar cap tersebut. Kalau Langit menangis, saya langsung membatin, “Duh, cengeng amat, sih”. Saya pun sering iri kalau melihat bayi lain yang bisa anteng tidur atau main sendiri.

Alhamdulillah, hal ini nggak berlangsung lama. Setelah beberapa kali trial and error terhadap metode pengasuhan tertentu (karena ikut-ikut), saya kemudian menemukan pola sendiri. Hal ini tentunya nggak lepas dari hasil sharing dengan teman-teman di forum femaledaily yang suportif untuk urusan pengasuhan anak. Rileks dan happy. Itu kuncinya. Saya menyadari, parenting should be fun :)

Kalau dipikir-pikir, ya juga, ya. 9 bulan saya membawa bayi ini kemana-mana dalam perut, menantikan saat-saat bertemu dengannya, masa hanya karena tangisan, bikin saya menginginkan ia jadi seperti anak lain?

Tentu saya ingin Langit menjadi dirinya sendiri. Dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Tugas saya sebagai orangtua hanya menjaganya sebaik mungkin, tidak terluka baik fisik apalagi jiwanya. Mendiamkan anak saat ia menangis, akan membuat ia merasa diabaikan. Saya pernah, lho, melakukan ini :( Membandingkan ia dengan anak lain, saya rasa Mommies semua pasti pernah mengalaminya, ya? Rasanya nggak enak, kan?

Kalau kata Ibu Elly Risman, “Anak itu titipan Allah, diberikan ke kita dalam kondisi dengan begitu sempurna, masa kita kembalikan ada cacatnya?” Hakjleb, banget!

Maka, saya pun semakin yakin untuk mengatakan pada Langit bait sebuah lagu yang sering saya dan suami nyanyikan bersama:

“Cepatlah besar matahariku, menangis yang keras janganlah ragu, tinjulah congkaknya dunia, buah hatiku. Doa kami di nadimu..”

Ibu sayang kamu, Langit ….

Walaupun kamu kekeuh maunya pakai piyama dengan rok tutu dengan bando di pertengahan dahi itu untuk kita jalan-jalan… :D


26 Comments - Write a Comment

  1. awww gw suka sekali pic pertama dan kedua..you two look great :D *salah fokus*

    Nara juga suaranya kencaaaangg nangis saat bayi, sampai sekarang pun :)) tapi paling sering denger nyokap cerita nara nangis ga sabaran/emosi gara-gara emaknya juga begono hahaha

  2. Waktu kecil, gw jg dibilang cengeng ama nyokap, apalagi kalo sakit. Sakit dikit pasti mewek lebay (jaman dl sih blm ada kata lebay ya :D ), apalagi kalo abis maen sepeda ato lari2an trs jatoh, pas nyokap ngobatin lukanya, belum jg disentuh gw dah teriak-teriak mewek. Dulu pernah diceletukin ama nyokap, katanya kalo nanti gw suatu saat melahirkan, pasti satu rumah sakit bakal kabur gara2 teriakan gw -____-.

    Untungnya pas gw melahirkan, ga kejadian tuh :)). Ya gak selebay yg dibayangin nyokap laaaah :p. Nah, skrg Laras sepertinya mewarisi kebiasaan gw itu, nyokap deh tuh yg suka komen..”kayak mamahnya banget” hehehe

    Ya, jd ngerasain jg sih apa yg nyokap rasain dulu, klo gw pas lg lebay gitu. Tapi, gw berusaha banget buat lebih sabar ngadepinnya :).

    TFS Lit..

      1. suka sama pic yg ke 2 (boleh ya kasih judul gejolak kawula muda) Harus bilang wowww…Liat style nya langit yang serba PINK, kereeeennn, siapa tahu ini cikal bakal dia jadi Fashion Stylist nanti klu udah gede ya… jadi inget gw waktu masih kecil padu padan gak karuan….(ampe skrg sih msh demen nabrak2in) pake ijo sama merah kayak pohon natal, trus atasan kotak2 bawahan garis2….

        Soal Aceng atau anak cengeng…toss dulu lah, cesil juga cengeng…klo sekarang sih udah agak kurangan cengengnya… gue kecil juga cengeng…tapi kok klo udah nangis kayaknya plong aja gitu…maen lagi ketawa lagi,cesil pun gitu gw perhatiin klo abis nangis gak sungut2 lagi tampangnya…jadi suka ambil kesimpulan, mending nangis daripada kaga nangis atau ditahan tahan malah gak keluar esmosinya….hehehe,

Post Comment