A Note to All Working Moms Out There

Kalau baru-baru ini Ameeel menulis curhatan hati seorang Stay at Home Mom (SAHM), kali ini saya mau menyapa para working moms di luar sana dan menulis tentang satu hal yang sangat akrab dengan kehidupan ibu bekerja: rasa bersalah.

Sayangnya, saya tidak akan berbagi jurus jitu untuk menghilangkan rasa bersalah, karena menurut saya rasa bersalah itu memang datangnya sudah “satu paket” dengan menjadi ibu bekerja. Saya pernah datang ke sebuah acara, di mana Ibu Mari Elka Pangestu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, mengaku bahwa satu hal yang belum bisa beliau hilangkan adalah rasa bersalahnya kepada anak-anak, karena beliau tidak selalu ada di rumah. Bayangkan! Seorang Ibu Mari yang pekerjaannya adalah mengemban tugas negara dan bisa mengubah nasib jutaan rakyat Indonesia saja masih merasa bersalah – apalagi kita? Jadi justru dalam tulisan ini saya ingin mengatakan: jangan merasa bersalah karena punya rasa bersalah! Berdamailah dengan diri sendiri, terima bahwa rasa bersalah itu kadang datang, tapi juga jangan larut dengan rasa tersebut sehingga kita tidak bisa menikmati asyiknya menjadi wanita karir – atau malah membuat kita mengambil keputusan yang kurang matang.

Baru-baru ini saya dilanda rasa bersalah yang lumayan hebat karena jarang sekali ada di rumah untuk Aluf. Berhubung Aluf sudah TK dan masuk sekolah lebih pagi, ia pun pergi tidur lebih cepat setiap malam. Jadi jika saya sampai di rumah lewat pukul 19.30, sudah bisa dipastikan dia bisa tidur. Sementara siapa, sih, di antara kita yang bisa sering-sering sampai rumah sebelum pukul 19.30? Yang membuat hati saya mencelos, suatu sore, sebuah pesan di Whatsapp datang dari si Mbak yang bercerita bahwa Aluf sekarang sudah bisa mengendarai sepeda roda empatnya, yang saya belikan sebagai hadiah ulang tahun hampir setahun yang lalu. Another big moment of her life I had to miss. Mommies pasti tahu, ya, bagaimana sedihnya rasanya?

Setelah curhat lewat Twitter dan ke beberapa teman, keesokan harinya, datang dua pesan ke ponsel saya di waktu yang hampir bersamaan, dan pesan ini langsung membuat hati saya hangat dan saya jadi bisa kembali tersenyum. Yang satu dari sesama working mom yang tahu persis apa yang saya alami, sementara pesan satu lagi dari seseorang yang belum menjadi orangtua tetapi bisa menunjukkan ke saya hal yang saya hampir lupa: bahwa bekerja di luar rumah adalah bentuk rasa cinta saya terhadap Aluf yang tidak terukur dalamnya.

Berikut saya copy paste di sini pesannya, ya. Semoga bisa menjadi “pukpuk” yang menenangkan untuk working moms yang sedang dilanda rasa bersalah. Cheer up, Moms! :)

Affi, aku sampai terharu liat Aluf udah bisa naik sepeda. Semoga sebagai ibu kita tidak terlalu sering kehilangan big moment dalam kehidupan mereka, ya, Fi. Life as a working mother is always on overtime in Jakarta.”

Being a great mother and a working woman is not easy, sometimes you will have to miss a game with your daughter or a first ride with a bicycle, other times you will have to put the phone in silence mode just to disconnect you from the office. But somehow you have proved to know how to keep a good balance, so she knows you are there for her when it does matter, while making sure she’ll have to dig less than you did because you have already cleared the path for her with hard work (and a little bit of fun).

 


49 Comments - Write a Comment

  1. nenglita

    Affi, gue liat foto lagi cium Aluf aja udah berkaca-kaca.

    Emang ya Fi, ibu bekerja kaya kita gini (padahal gue udh kerja di kantor yang sangat mommies friendly) tetap aja ada waktu2 di mana gue kehilangan momen2 penting Langit. Rasa bersalah rasanya akrab bener sama kaum ibu bekerja. Tapi Bu Ela kalo nggak salah pernah bilang, bahwa rasa bersalah justru merupakan alarm kita, pengingat gitu. Alhamdulillah masih diberikan rasa bersalah.

    Gue yakin sih, bahwa apa yang kita lakukan insyaallah untuk kebaikan anak-anak kita. AMIN.

  2. Aluf manis benerrrr :)

    gue gak ngantor sih, tapi ada saat-saat gue berpisah sama Menik misalnya meeting atau ngeMC, cuma 2-3 jam tapi rasanya udah bersalah, jadi setuju apa kata Affi “Just accept that guilt is part of the package” :) Ibu mana sih yg gak kepengen ngasih yang terbaik buat anak, yakan?

    1. affi

      Gue juga dulu gitu, sas waktu masih kerja di rumah. Ninggalin cuma sebentar aja ngerasa bersalah dan kangen. Kalo sekarang sih ya udah harus menerima bahwa sebagian besar hari2nya itu dia nggak sama gue. It’s a sad fact but the sooner I accept this situation, the easier it is to go through it :)

  3. Bisa merasakan “rasa bersalah” mom Affi. Akupun begitu. Tapi aku masih bisa nyampe rumah jam 5 sore dan anak-anak tidurnya malam-malam, lumayan…
    Buat menyemangati diri sendiri aku bilang kalo anak-anak pun butuh waktu untuk dunianya, kenal orang lain selain aku. Hidupnya bukan hanya antara aku dan dia kan?? Buktinya kalo hari libur, anakku main ke teman2nya di kompleks. Tinggal yg kecil aja yang masih nempel :D

  4. Pas bgt gw lg merasa bersalah krn 2 bulan terakhir gw kursus di kantor smp jam 9 malam, smp rumah jam 10. tp klo gak diingat2x gw plg malam krn ingin mengejar impian sekolah lagi di luar dan spy nanti my two little girls bisa merasakan manfaatnya (siapa tahu bisa ikut jejak gw kelak), baca paragraf terakhir Affi, jadi yakin yang gw lakukan utk membuka pintu anak2x gw juga.

    1. affi

      Iya, itu juga yang menguatkan gue untuk nggak terus-terusan larut sama rasa bersalah. Apa yang kita lakukan ini untuk membuat hidup Aluf lebih mudah kok nantinya, sama kayak yang bokap dulu lakukan buat gue dan sodara2 gue :) Mudah2an segera terlaksana ya mimpi sekolah di luarnya :)

  5. “.. but somehow you have proved to know how to keep a good balance, so she knows you are there for her when it does matter”

    toss dulu sama affi… Setuju banget sama kalimat ini, keseimbangan hidup itu yang harus bisa kita jaga supaya kebutuhan bekerja & kehidupan anak bisa jalan sama2 & seimbang… dan yang penting kita ada di saat anak membutuhkan walaupun tidak bisa setiap waktu,,,

    For working moms, cemunguuuuuud =) *ngaca diri sendiri*

  6. Untungnya gw masih bisa berangkat 1/2 7 pagi dan sampe rumah jam 1/2 6 sore. tapi semalem berasa banget karna nungguin suami lembur dan kejebak macet jadi sampe 1/2 8 malem. di perjalanan pulang udah pengen nangis sambil komat-kamit maafin bunda ya, nak. *lebay*

    Apalagi kalo dinas diceritain kalo anak gw lagi gak bisa tidur, harus kuat-kuatin diri supaya gak langsung nelfon, nanti malah makin begadang denger suara gw. dan berusaha gak mikirin supaya yang di rumah juga bisa tenang.

    Mudah-mudahan anak-anak gw tau kalo gw kerja to provide them with a good home and a better education than me.

  7. Ini nih perasaan yg akrab sm gw tiap hari…. Heheheh… Apalagi anak gw udah 2 dan yg gede udah SD. Senewen bertambah kalo ada tugas sekolah yang ngerjainnya mesti didampingi ortu. Gw pernah ngobrol sm satu psikolog dan beliau bilang rasa bersalah itu wajar, yang penting bagaimana memberi pengertian ke anak2 sama jangan lupa membahagiakan diri kita sebagai ibu. Ibu yg bahagia akan membesarkan anak2 yg bahagia juga.
    Btw, kok kayaknya yg rempong sm rasa bersalah itu cuma ibu2 ya? Bapak2nya biasa aja ya kayaknya…. :P

    1. affi

      Bener banget, niens. Kebahagiaan diri sendiri juga penting banget, makanya gue juga gak melupakan social life gue sih. Makin heboh sih ngatur waktunya antara kerja, Aluf sama social life, tapi dinikmati aja deh yaa hehehe Btw gue punya temen cowok yang sering galau juga lohh karena sering ninggalin anaknya (dia kerja di luar negeri, ketemu anaknya weekend doang). Jadi kayaknya sama aja deh, cuma mungkin bapak2 nggak se-mellow ibu2 yah? :D

  8. Pas banget ini… lagi dilema mau berenti kerja ato ngga karna anak pertama masih 17bulan dan skrg hamil 3bln anak kedua nih Fi :'(

    paragraf yg terakhir dalem bangettt.. itulah yg maksa gw tetep kerja 9-5 tiap hari (plus extra 2 jam buat nembus macettt) :'( :'(

    1. affi

      Dilema kayak gini kayaknya pernah dialamin sama hampir semua ibu bekerja deh Joey. Nggak ada keputusan yang benar atau salah sih karena setiap keluarga itu beda-beda banget kondisinya. Menurut gue dipikirin aja mateng2 supaya apapun keputusannya, bisa dijalanin dengan ikhlas. Semoga dapet pencerahan segera yaaa :)

  9. Terharu baca tulisannya mbak Affi :), Mamaku working mom sampe detik ini, tapi sebagai anak, aku dan adek2 ngga pernah ngerasa kurang kasih sayang, ngga pernah sebel juga krn punya mama seorang working mom, justru ngerasa lebih mandiri, mungkin karena mama juga bs menyeimbangkan antara kerja dan keluarga, dan sebagai working mom juga itu yg aku pelajari sampe skrg. Malah kemaren sempet ketawa geli dalam hati, pas temen curhat, dia ini SAHM yg suka meng”abuse” para working mom lewat statement2nya di acc soc med nya, dia heran liat kedekatan aku sama anak2ku, padahal aku kerja, sedangkan anaknya lebih nempel sama bapaknya yang notebene kerja kantoran pagi ampe malem :D

    So mommies, semangat yaahhh, jalanin aja smua dengan ikhlas dan sebaik mungkin *hugs

  10. baruuu aja merasa feel guilty, baru ninggalin rafi walau deket sih “cuma ke bandung” 3 hari..tapi feel guilty,mana ga punya ART,jadi rafi pulang daycare dijemput OB diantar ke kantor ayah, jeleknya pas bgt ama hari dinesku,si ayah lg overload,jadi rafi stay di kantor ayah ampe jam10 malam hiks..anaknya sih enjoy main2 di kantor, biasanya nemenin aku lembur di kantor pulang daycare.. ini kali pertamaku travel setelah positif hamil lagi August kemarin, sebelumnya udh nolak ke vietnam buat sales meeting pas masih awal hamil krn mabok berat, yg kali ini ga bisa nolak..feel guilty double ama rafi dan baby in my tummy…plus to my hubby…untungnya krn di daycare selama menembus kemacetan jakarta msh punya waktu ngobrol ama rafi,dan kalau terpaksa lembur ditemenin ama rafi juga@ office.. but like affi said, mari berdamai dgn rasa bersalah ini…I choose it, and it would be the compensation…i love and enjoying my job as well I love my family…kayanya bener harus belajar berdamai dgn perasaan feel guilty ini…thanks yaa affi…the article so fit with my current situation…tapi selesai acara langsung kabur walau sampe jakarta tengah malam, besoknya off full day cuddling@home with my baby and thanks GOd, hubby dikasih off juga ama kantor…selalu ada hikmah dari semuanya…

  11. Wah, terlambat baru baca thread ini, senang sekali bisa mendapat dukungan moral secara langsung maupun tidak dari sesama moms, supporting system memang yang paling penting. Kebetulan aku terlahir dari keluarga wanita pekerja, dari jamannya nenek, semuanya kerja, dan setiap ada yg merasa bersalah atau sedang down, my grandma or my mom will step up and make me feel better. Paling sedih kalau ada komentar dari ibu2 lain yg kebetulan bekerja di rumah atau tidak bekerja yg kadang memojokkan pilihan orang lain. Sudah merasa bersalah, jadi tambah down rasanya kalau dengar komentar yang ngga enak gitu. Semangat buat para ibu bekerja, ayo kita buat kualitas waktu dengan anak yang lebih baik untuk mengkompensasi kuantitas yang kurang

  12. kalo saya yakin 1000% lebih baik kondisinya dengan saya bekerja, in my case quality time dengan anak anak lebih baik pada saat saya bekerja. ada kangen tiap hari itu loh. seruu!
    Untungnya kantor juga gak kudu ontime come and go, alias mobile. :D

Post Comment