I love You Just The Way You Are

Tetangga: Kok Zaid ga gede-gede sih, umurnya udah berapa mbak?
Saya: 4 tahun
Tetangga: Lama-lama disalip, tuh, sama yang lebih kecil, kok dia nggak tambah tinggi, ya…
Saya: Keturunan kali?
Tetangga: Sudah minum obat tinggi belum?
Saya: Ya, dia minum multivitamin juga, kok.
Tetangga: Tapi, kok, kecil saja, ya..
Saya: Padahal makannya banyak, lho. Minum susu juga banyak, sehari bisa 6/7 kotak (Zaid minum susu UHT)
Tetangga: Lucu, sih, dia. Tembem, tapi sudah nggak pantas. Mosok 4 tahun segitu besarnya.
Saya: Ah, nggak apa-apa, yang penting sehat.  Kan sudah dikasih makan, susu, dan vitamin.

Penggalan obrolan yang terjadi hampir setiap sore saat mengawasi Mas Zaid main di lapangan komplek. Kalau ditanya, keselkah saya? Terus terang saya kesal. Marahkah saya? Sedikit. Tapi yang bisa saya lakukan cuma tersenyum kecut, sekecut jeruk Sunkist #halah. Heran, deh, hari gini masih ada orang yang orientasinya hanya fisik saja. Halooo ibu … fisik itu pemberian Tuhan, nggak bisa minta … memang sudah begitu dari sananya. So what gitu kalau anak saya kecil? :D

Di antara rasa kesel yang carut marut itu saya ingat menulis catatan saat percakapan itu terjadi hampir setiap hari begini bunyinya, “Apa pun kata orang tentangmu, Nak, Ummi tetap bangga padamu. Ummi masih ingat sekali waktu pertama kali Zaid hadir, saking senangnya, rasanya Ummi mau teriak-teriak di sepanjang jalan dari klinik! Ummi juga masih ingat waktu Zaid pertama menendang saat dalam kandungan, ada rasa bahagia luar biasa. Juga masih jelas dalam ingatan Ummi setiap fase pertumbuhanmu sampai sekarang. Kamu tetap cinta Ummi. Kehadiranmu memberi harapan dan tanggung jawab, kehadiranmu mengundang tawa. Bahkan kenakalanmu adalah pengingat bagi Ummi untuk terus mengajarimu bersikap baik. Kecil-kecil gitu kamu anugerah terbesar dalam hidup Ummi, kamu adalah cahaya Ummi kelak di gelapnya alam kubur, kamu adalah penopang Ummi kelak Ummi tak sanggup lagi berdiri. Mudah-mudahan juga kamu, sekarang dan kelak bisa menyebarkan manfaat bagi sekitarmu. I love you just the way you are till the end :) , you’re my Ultraman, you’re my Spiderman, you’re my Power Ranger”.

Kini, 2 tahun telah berlalu … Zaid sudah kelas 1 sekolah dasar. Catatan yang dulu saya buat dengan berurai air mata itu, bila saya baca kembali membuat saya tersenyum ada rasa bangga, haru dan bahagia yang menyapa. Zaid tumbuh normal seperti anak lainnya melalui fase PG, TK A, TK B dengan lancar, mungkin secara fisik dia lebih kecil dari teman sebayanya tapi itu tidak menghalanginya untuk belajar. Bahkan sejak  playgroup bila sekolahnya mengadakan outbound Zaid dengan berani meniti double line, spider web, bahkan flying fox dan sejak TK A, Zaid adalah penabuh drum pada marching band sekolahnya dan ketika menginjak SD hafalan surat pendeknya makin bertambah. Bahkan sebelum masuk SD, Mas Zaid sudah berhasil menghafal surat Abasa (42 ayat). Alhamdulillah. Jadi inget film The Lord Of The Ring yang pertama saat Frodo ngobrol ama Galadriel, lalu Galadriel bilang, “Bahkan orang terkecil pun bisa mengubah dunia.” Hmmm … tersenyum simpul dan berharap :)

 

*thumbnail dari sini


16 Comments - Write a Comment

  1. kalo saya dalam posisi ummi saya bakal jawab : “bu,.anak-anak saya kok ibu yang sewot&repot sih? urus aja anak ibu sendiri kayak udah sempurna aja” ha…perang pun dimulai..ckckckck..susah ya menghindar dari nyinyir nya emak-emak kompetitif duh!
    salut ih sama ummi nya zaid, bisa yaa sabar dengan ngejawab semua pertanyaan tetangga rese itu :p

  2. Tos mbak,,,sesama ibu yg punya anak lebih kecil dr sebayanya.
    Mas Daanesh ku br 6 bulan. Selalu dibanding-bandingin sama sepupu2 nya yg waktu seumurnya lebih besar dr dia. Selalu dipandang sebelah mata. Tp ya namanya ibu, I just love him so much no matter what.
    Tapi yg namanya udah dipandang sebelah mata,tetep aja dipandang sebelah mata. Gak keliatan tuh klo Mas Daanesh pertumbuhan motoriknya selangkah lebih maju dr anak sebayanya,bahkan dr sepupu2 nya dulu dia selangkah lebih maju.
    Yaaaahh,,,hidup gak asik dunks klo gak ada geng2 yg tukang nge-bully :) ,,,

  3. eh artikelnya udah tayang, lama gak buka :D alhamdulillah
    @ liakirana : ntar malah berantem donk ama tetangga hehehe
    @Farahtafar : iya dibully itu membuat kemampuan kita untuk bertahan lebih besar :)
    @nenglita : iya mbak sama2 :)
    @mikolita: bener banget mb :)

Post Comment