Permainan Tradisional: Mengasyikan!

Dunia anak-anak memang penuh dengan bermain. Tapi kalau harus memilih, saya lebih suka main di luar ruangan. Selain lebih dinamis, manfaat bermain di luar juga banyak sekali lho!

Nah, mengingat masa kecil, dulu, sih, Jakarta (tempat tinggal saya sejak lahir) belum sepadat sekarang. Rumah saya terletak di sebuah kampung pinggiran Jakarta, masih banyak pohon, jalanannya saja belum diaspal. Oh satu lagi, di awal kepindahan kami ke lokasi ini, belum ada listrik, lho! Tapi tentu saja nggak jadi masalah, karena saya bisa menikmati aneka permainan tradisional seperti bentengan, tapak gunung atau depruk bulan, galah asin, layangan dan lain-lain dengan tetangga.

Padahal ya, banyak sekali pelajaran yang kita dapat dari berbagai permainan tradisional, lho! Yuk, coba di- list satu per satu …

*gambar dari sini

Sosialisasi dan mengembangkan hubungan antar manusia

Coba, deh, diingat, permainan tradisional kebanyakan harus dimainkan oleh minimal 2 orang. Congklak, misalnya. Bahkan ada permainan yang makin banyak orang makin seru, contohnya galah asin. bentengan atau petak umpet. Dalam permainan bentengan, para pemain dibagi ke dalam 2 tim. Nah, di sini kita harus bisa mengomunikasikan strategi dengan rekan satu tim, kan?

Melatih kreativitas

Permainan petak umpet, bentengan atau galah asin, misalnya, nggak membutuhkan peralatan. Dalam petak umpet yang dibutuhkan hanyalah ruang yang cukup dan kreativitas anak untuk menyembunyikan diri. Sementara galah asin, dulu biasanya saya melakukannya di lapangan bulu tangkis karena kami hanya tinggal mengikuti garis yang sudah ada. Ngomong-ngomong galah asin, saya dulu jagonya, lho! *pamer*

Mengembangkan logika

Banyak sekali permainan zaman dulu yang mengharuskan para pemainnya mengatur strategi. Misalnya congklak, di sini para pemainnya harus pandai mengatur langkah, agar tak hanya sekedar mengisi lubang yang kosong di papan congklak. Sementara permainan seperti kelereng/ gundu melatih anak untuk menggunakan teknik tertentu agar memenangkan permainan.

Melatih motorik

Karena kebanyakan permainan tradisional dilakukan di luar ruangan, maka motorik anak sangat terlatih saat memainkannya. Dari berbagai permainan yang saya sebutkan di atas, rata-rata membutuhkan gerakan minimal berlari. Coba saja, galah asin, bentengan, petak umpet, atau ada yang suka main lompat tali? Kalau zaman SD saya menyebutkan dengan ‘main karet’, jadi sekitar 1 kg karet gelang dirangkai menjadi tali kemudian digunakan untuk melompat. Seru banget! Makin tinggi kita bisa melampaui karet tersebut, makin hebat.

Nah, banyak banget kan mainan tradisional yang bermanfaat langsung untuk anak. Coba bayangkan kalau Mommies mengenalkan atau memainkan permainan-permainan di atas dengan si kecil? Pasti mereka suka!

Siap mencoba bermain di luar?

 


15 Comments - Write a Comment

  1. Ya ampunnn… itu mainan gue waktu kecil semua!
    Kaki gue ampe banyak banget bekas luka karena lari2 melulu di lapangan terutama main bentengan, layangan, dan sepak bola! Main karet juga favorit gue.. Waktu SD, di balik rok, gue selalu pake celana pendek supaya pas istirahat main karet, ya buka rok dan siap loncat :D

    1. nenglita

      celana pendek dibaik rok penting nih, Pai! Gue pernah pas udah tinggi banget posisi karetnya, lompat lalu pas kelar lompat kan posisi agak kebalik gitu, tau2 rok gue udah kesingkap bebalik x_x mana itu kejadian udh kelas 5-6 SD yg berarti udh menjelang puber pulak, huhu

    2. samaaa! di balik rok pasti pake celana pendek (dan berlanjut sampe SMA lho! ahaha)

      cuman maen karet nggak bisa pas yeye, yang karet setinggi betis trus lelompatan dengan irama tertentu sambil mengkait-lepaskan karet (ya ampuun! gak bisa jelasinnya).

Post Comment