Mencoba “RUM”

by: - Wednesday, September 5th, 2012 at 8:00 am

In: Health 19 responses

0 share

Di kantor, saya adalah go to person soal obat. Punya ibu yang berprofesi dokter memang membuat saya akrab dengan obat (yang bukan terlarang tentu, hehe). Nggak cuma nama obat untuk sakit umum seperti flu atau diare tapi juga jantung plus diabetes (karena sering bantu kakek-nenek belikan ke apotek). Dari kecil pun kenyang rasanya tiap kali muncul gejala sakit si mama langsung memberondong saya dengan ajakan minum obat. Tapi bagusnya saya jadi bisa memilah kapan sakit harus dibombardir obat dan tidak. Begitu hamil dan tambah tahu soal RUM (Rational Uses of Medicine), saya pun lebih mengerem diri soal obat.

Agak sulit awalnya menerapkan RUM ke diri sendiri … maklumlah terbiasa tenggak obat tiap kali badan terasa kurang sehat. Sembilan bulan hamil adalah boot camp paling dahsyat, nggak bisa sembarang minum obat, kan? Lama kelamaan saya jadi terbiasa, deh. Tantangan berikutnya adalah ketika Igo sakit. Bisa ditebak si mama juga “aktif” menawarkan (baca: memerintahkan saya memberikan) segala macam obat sesuai gejala yang ia lihat. Kalau begini biasanya saya dengarkan dulu masukan beliau dan pelan-pelan memberitahu beliau kalau satu atau dua kali bersin bukan berarti kita harus kasih obat pereda gejala flu. Memang, sih, ada beberapa situasi di mana argumen kami memanas. Kalau sudah nggak sabar, biasanya saya cuekin omongan beliau. Hehe. Si mama juga hobi banget menyuruh kami bawa Igo konsul ke dokter tiap kali Igo terdengar batuk. Ini masih bisa diakali karena kami bisa bilang dokternya nggak praktik dan setelah konsul via SMS, dokternya hanya menyarankan Igo untuk istirahat dan banyak minum.

Awal baca-baca soal RUM saya bergidik mengingat pengalaman saya dengan obat. Tapi ketika bacanya sampai ke beberapa komentar ekstrem dan juga contoh kasus anak sakit yang telat mendapat penanganan, saya bersyukur. Bersyukur kenal dengan obat. Sampai batas tertentu obat aman, kok. Kita sendiri yang harus pandai mencari tahu batas aman tersebut. Mencari tahu ini artinya belajar dengan bijak, belajar supaya tidak kena trik pemasaran pabrik obat tapi juga tetap “rasional”. Sejauh ini bisa dikatakan cukup berhasil mencoba menerapkan RUM di rumah. Saya tidak lagi mudah menelan obat tiap kali sakit, begitu juga untuk Igo … tiap kali ada gejala sakit, saya coba perhatikan dengan seksama. Ini juga mengasah insting kita, lho. Kapan anak bisa “didiamkan” saat sakit dan kapan waktunya dibawa ke dokter. Sekali lagi, penerapan RUM bukan berarti antiobat, ya, tapi bijaksana dalam mengonsumsi obat. Lalu bagaimana dengan si mama? Ya, perlahan beliau bisa menerima prinsip saya ini, kami tidak sering lagi berargumen soal obat :)

Pengalaman Mommies gimana?

 

foto diambil dari sini

 

Share this story:

Tags:

Recommended for you:

19 thoughts on “Mencoba “RUM”

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Sazkia Ghazi
  3. Pingback: lita iqtianti
  4. Pingback: Affi Assegaf
  5. Pingback: Ranny Apriliani
  6. Pingback: Novita Imelda
  7. Pingback: Eka Kusumawati
  8. Betul mbak.. Sbg ibu, dengarkan insting anda.. Pengalamanku, alana hanya memperlihatkan gejala batuk biasa plus demam..tp saat itu aq merasa ada yg tdk biasa, krn gak ada pilek n anaknya terlihat lemah.. Dan ternyata benar, alana didiagnosa Bronchopneumonia, penyakit yg sangat berbahaya buat bayi.. Alhamdulillah tdk terlambat..
    Saran saya dalam penerapan RUM, tetap perhatikan gejala dan jgn lupa dengarkan insting anda..

    1. Sayangnya sekarang banyak sekali orangtua yang berpikir dirinya itu dokter, padahal lulusan universitas Google. Haha. Cari informasi nggak ada salahnya tapi bijaklah menyikapinya. Wah, sekarang Alana gimana? Sudah sehat, kan?

  9. Kalau gue emang pada dasarnya nggak biasa minum obat, bukan karena RUM atau anti obat2an. Tapi gue kalo nggak sakit smape tepar, lebih milih istirahat aja sebagai ‘obat’nya. Hal ini mungkin mempermudah gue untuk menerapkan ke Langit, ya.
    Dan setuju sekali, bahwa semua hal yang berkaitan dengan kehidupan memang harus disikapi dengan bijak, apapun itu.

  10. Alhamdulillah..alana dah sehat mbak..sakitnya juga dah sekitar 4 bln yg lalu..
    Dan, bbrp saat setelah alana sakit, aq baca di twitter ada ibu2 yg kehilangan putrinya krn sakit yg sama dgn alana.. Ikut sedih bacanya.. :’( Soalnya emang, gejala penyakit pneumonia itu sering dikira batuk biasa yg disertai demam.. Ibu2 harap waspada kalo nafas anak dah mulai terlihat cepat..
    Semoga anak2 kita selalu sehat yaahh..

  11. Gue juga baru mengenal RUM setelah hamil dan punya anak, walaupun sebelumnya pun gue bukan peminum obat sih. Alasan utamanya karena gue susah nelen pil/kapsul gede, jadi memilih istirahat saja. Mencoba menerapkan RUM pada Maika, tapi gue tetep gampang parno. Jadi gue memilih dokter keluarga yang RUM, dan kalau Maika sakit, gue bawa ke dokter untuk memastikan sakit Maika saja.

  12. Setuju mand. Gw juga dulu mudah sekali menelan obat. Pusing, minum obat. Pilek, beli obat. Dulu karena kerap terkena penyakit radang tenggorokan dan antibiotik gampang sekali gw tegak. Tapi setelah mengenal istilah RUM (dan itu sejak menjadi ibu) gw lebih berhati2 penggunaan obat, dalam arti tidak sembarang negak seperti jaman dulu. Itu juga gw usahain ke Nara. Alhamdulillah gw ga anti obat, dan ga anti dokter :)) Gw bersyukur juga punya tetangga dokter anak. Kalau ga yakin, ya tinggal koprol ke sebelah bertanya atau meyakinkan bahwa yang gw duga tepat.

  13. Sampe Athar 3,5 tahun masih RUM sejauh ini sih sakit berat DB selain itu masih common cold
    sebagai ortu menurutku memang mesti kritis dan bijak tapi juga jangan sepenuhnya “percaya” pada dokter dan sama sekali ngga mengetahui pengobatan dan diagnosa apa yg diberikan. karena kadang dokter satu dengan yg lainnya terkadang bs memiliki diagnosa yang berbeda pada sakitnya si anak, kalo emang ngga yakin dengan dokter A coba cari second opinionke dokter B jgn sampai anak diberikan pengobatan yg tidak tepat

  14. Lah, nyokap lo persis kayak nyokap gue, Man.. pilek dikit obat, demam dikit dokter, bahkan saking gak sabar mending masuk UGD aja daripada ngantri di dokter :)) Anyway, gue mengenal istilah RUM ini sejak hamil, berawal dari browsing seputar kesehatan kehamilan, hampir semua postingan di forum soal rekomendasi pemilihan dokter dan rumah sakit nyebut kata ‘mau rekomendasi yg RUM’ doong hihihi.. Bener kata Manda, harus disikapi dengan bijak, bukannya jadi anti-anti-an.. stay smart :D

  15. gue mau cerita kebiasaan buruk gue di masa lalu, waktu belom kenal sama sekali tentang obat, ini waktu masih single…

    dulu, pusing dikit minum obat, batuk dikit minum obat, pilek dikit minum obat, apa-apa langsung nenggak obat… rasanya lega aja begitu udah ngerasa sakitnya ilang… yang penting cepet… apalagi ditunjang dgn antibiotik… padahal nyokap gue udah ceramah panjang lebar tujuh jaman bahwa itu nggak baik…

    hingga akhirnya gue merasa agak kebal terhadap obat tertentu. misalnya, kalo pilek minum neo*ep besokannya sembuh. eh, sekarang nggak mempan! tapi waktu itu gak bikin gue mikir, malah nyari obat pilek yang lebih bisa bikin cepet sembuh… begitu juga dengan obat pusing, demam dan lainnya… huhuhuhuhu… sekarang, nih, kalo gue flu minum flu*ane atau ac*ifed nggak mempan sama sekali… cuma dapet ngantuknya doang…

    sedih, deh… i was stupid… kemudian gue hamil dan punya anak plus ikutan milisnya dr. wati dan gue baru tau ada yang namanya RUM. where have i been?

    sejak itulah gue jadi super duper ketat urusan obat ke zara, sampe kadang gue dianggap kejam karena kalo dia sakit nggak gue beri obat apa-apa. “anak pilek kok ga dikasih obat, sih?” atau “anak batuk kok ga dikasih obat, sih?” bahkan, “ya ampun, demam udah hampir 38 kok ga diobatin?” plus cibiran, “orangtua skrg kan orangtua ala google… mereka gak perlu lg yg namanya dokter, udah pada pinter2 karena dokter google..”

    fiuhhhh… see, tiap gue drop comment selalu kepanjangan.. hahahaha.. anyway, seriously, rasional terhadap obat emang perluuuuuuuuuuuuuuuuu banget… semoga nggak ada yang kayak gue, yaaa…

    sekarang nih pertama kalinya gue flu berat tanpa obat, huhuhuhhu… perang batin sejak kemaren… jadilah gue tiap ada matahari berjemur bentar.. bahkan tadi gue jalan 2x keliling gedung gue demi dapet udara segar =))

  16. Pingback: Ayah ASI Malang

Leave a Reply