Cukup Atau Tidak ASI-nya?

by: - Friday, August 10th, 2012 at 4:00 pm

In: Breastfeeding 27 responses

0 share

Ini adalah pertanyaan awal yang muncul di benak saya, ketika menyusui Menik. Bagaimana mau tahu berapa mili yang dikeluarkan jika susu ibu langsung disedot begitu saja? Bagaimana mau tahu apakah si anak kenyang, karena satu-satunya bahasa yang dikuasai saat ini adalah tangisan? Jadi cukup atau tidak ASI-nya?

Berikut tanda bayi cukup ASI yang bisa dijadikan pegangan bagi Mommies agar tidak lagi khawatir:

  1. Pastikan pelekatan sudah benar. Pelekatan yang benar akan menjadikan kegiatan menyusui efektif karena kita menyusui bayi sesuai keinginannya.
  2. Tanda awal kecukupan ASI adalah bayi akan buang air kecil minimal 6x sehari (usia bayi lebih dari 6 hari) dengan warna urin yang tidak pekat dan bau yang tidak menyengat.
  3. Kenaikan berat badannya cukup (sesuai persentil setelah di plot di Growth Chart).
  4. Terdengar suara menelan saat menyusui.
  5. Bayi akan melepas sendiri setelah kenyang, dan terlihat puas. Bayi akan tidur nyenyak dan terlihat segar saat terbangun.
  6. Durasi menyusu yang efektif adalah 10-20 menit. Jika lebih dari itu, maka kemungkinan besar si bayi sedang ngempeng.

Jangan khawatir jika sewaktu-waktu payudara terasa kosong. Produksi ASI ini sangat individual, sesuai kebutuhan bayi masing-masing. Jadi walaupun terasa ‘kosong’ namun pabrik ASI akan terus bekerja sesuai sifatnya: supply and demand. Dan produksi ASI yang gila-gilaan sehingga payudara terasa penuh bahkan bengkak di bulan-bulan awal setelah melahirkan akan perlahan menyesuaikan diri dengan kebutuhan bayi. Tidak ada lagi payudara bengkak bukan berarti ASI berhenti diproduksi.

Yakin dong sekarang kalau ASI pasti cukup? ;)

*Dari berbagai sumber*

Share this story:

Recommended for you:

27 thoughts on “Cukup Atau Tidak ASI-nya?

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: ♥Ade Lidya♥
  3. Pingback: nhia nyo-nyo
  4. Pingback: Mommy Jojo
  5. Pingback: Linda Puspasari
  6. Pingback: Putri Mitha Sari
  7. Pingback: AryFajar
  8. Pingback: lita iqtianti
  9. Pingback: dirottsaha
  10. Pingback: Sazkia Ghazi
  11. Pingback: Renita Chen
  12. Pingback: Wulan Sari P
  13. Pingback: Ranny Apriliani
  14. Cukup :)
    Walau Maika pas di RS sempet dikasih sufor, tapi ternyata begitu sampe rumah, dia menolak sufor dengan cara apapun :D Jadi gue ‘terpaksa’ nyusuin terus. Gak tau cukup apa enggak, karena gak punya pilihan, ya susui aja. Dan ternyata cukup!

  15. Untungnya gue keras kepala. Dari awal banyak yg nanyain ini ke gue. Tapi ya sudah, nyusuin aja. Pas balik kerja dan harus merah, baru mulai berasa dan deg2an, cukup ga ya ASI gue?
    Ternyata harus PD dan yakin bahwa ASI kita cukup. Anak ga perlu ASI berlimpah, krn segitu yang dikeluarin, selama latch on benar dan rajin menyusui, pasti cukup buat anak.
    Semangat, busui!

  16. Pingback: Sazkia Ghazi
  17. Pingback: Indy Natalia
  18. aku menyusui 2 anak sampai usia 2 thn, skr menyusui anak ke 3, baru 11 bln, sering dipertanyakan orang, apa cukup gizinya kalo susunya cuma asi ga pake sufor sampe 2 thn. cukup kok jawabku, sok pede…kan anaknya makan mpasi juga.

  19. Baru dapet komen dari sepupu setelah lama nggak ketemu, “Jangan lupa susu tambahan ya, kan mulai ditinggal kerja!”. Sempat beradu argumen dan tetep kekeh ASI lama lama akan habis, akhirnya gw cuma manggut manggut karena kecapean “___”

  20. Saya baru mulai kerja lagi 4 hari, dan mulai pompa 2 hari sebelum bekerja (notice dari kantor buru2 emang, cuma karena mikir lumayan buat nambah beli maenan buat romeo, tawaran pekerjaan pun disamberr ^^)
    Dan terjadilah edisi kejar tayangg..–”
    hari kedua kerja, jam 1 siang (setelah hasil perahan kedua ready) suami menjemput asip ke kantor buat dianter kerumah dan dia kembali ngantor lagi… senangnya punya suami pengertian ;)
    pertama kali memerah cuma dapat 30ml.. paling banyak 50ml.. udh stress tiada terhingga, secara romeo kuat nyusunya.. dan akhirnya dengan keras kepala kekeuh ga mau sedia sufor dirumah (just in case asip abis) sekarang sekali perah bisa dapat 100 – 120ml… and i keep pumping ^^’
    sambil pumping ngebayangin romeo akan menjadi anak sehat, kuat dan hebat…
    and the journey still continue till today… AKU PASTI BISA!!!

  21. Iya pasti bisa Moms.. dan pasti cukup. Sedikit tips buat Mom Vita yan kejar tayang: Kalo aku pas pumping buat anak ke-2, sambil menyusui bisa sambil pompa loh.. ..jadi waktu itu pompa di sebelah kanan, sebelah kiri menyusui..heheee pemandangan yang aneh memang.. tapi namanya juga usaha.. dan untungnya juga babyku ga terganggu sama bunyi pompanya.. dia tetep asik menyusui sementara PD yang satu ASI nya mengalir buat stok.. Semakin sering ASI dikeluarkan semakin banyak produksinya.. Happy pumping yaaa :)

  22. @Bundis : cukup ya! Apalagi setelah usia 1 tahun, susu bukan hal utama, yang penting makanannya seimbang :D

    @Indy: hahahhaa masuk kuping kanan, keluar kuping kiri aja kalo gitu sihhh… :p daripada bete, ASI seret, mendingan senyuuuuummm :p

    @Vita : SEMANGAAATTT! :D

    @Milla: Waaa canggih! :)) baby-nya tetep khusyuk ya walau disambi mompa, kalo Menik udah sibuk mau mainin pompanya -____-

  23. Iya pertanyaan sy jg swaktu nyusuin dzacky, soalnya wktu br lahiran payudara kan besar (kaya’nya melimpah ruah tuh asi) trus di susuin dzacky beberapa kali kok terus kempes (kaya’ gak ada lagi isinya). uda kejar tayang jg makannya,sampe perut kekenyangan tp tiap disusuin sbentar udah terasa kosong,sampai sakit klo diisap.pernah jg coba di pumpa,tp yg keluar cm 2-3 sendok.
    walau gt tetap bertahan jg sampai 4 bulan dengan asi eksklusif, dan setelah ny beralih ke sufor.

Leave a Reply