Mewariskan Baju Kakak ke Adik, Yay or Nay?

Waktu saya hamil ke-2 dan ketahuan janinnya laki-laki (lagi), ada saja orang di sekitar yang sepertinya menyayangkan, karena menurut mereka itu kalau anak pertamanya sudah laki-laki, anak ke-2 pasnya perempuan. Biar sepasang, jadi komplit. Yeee, dikira sini mau mengembangbiakkan kambing butuhnya mesti sepasang? :D

Bagi saya yang memang lebih suka bergaul dan bersahabat dengan laki-laki, dikasih anak laki-laki lagi, mah, malah happy banget. Artinya punya sepasang pengawal selain suami, deh. Lagipula, dua anak berkelamin sama dengan umur berdekatan itu … lebih irit! Hihihi.

Yes, apalagi kalau bukan urusan baju. Baju-baju Rakata yang sudah tidak muat tapi kondisinya masih oke, sudah pasti diwariskan ke Ranaka.

Berhubung Rakata adalah cucu pertama di keluarga saya maupun keluarga suami (bahkan cicit pertama juga), dulu pas lahir sangat kelimpahan kado baju dari sanak saudara. Sampai-sampai, kondisi mayoritas baju pun masih cukup baik karena jarang dipakai. Bahkan, ada juga yang masih gres dan labelnya belum dicopot. Terlupakan karena posisi menyimpannya agak ngumpet di pojok lemari.

Jadilah untuk Ranaka, saya dan suami hanya membeli baju ukuran newborn. Soalnya, sekitar sebulan sebelum sadar hamil lagi, kami baru saja menyumbangkan baju-baju newborn milik Rakata. Bukan, saya bukan ingin membatasi ingin punya satu anak saja, lho, ya. Tapi karena suatu hal, saya dan suami sepakat adiknya Rakata mau adopsi saja, dan adopsinya bukan yang newborn.

Akhirnya, ya, gitu, deh. Ranaka hanya menikmati baju baru pas baru lahir. Setelah itu, 70 persen pakai lungsuran Rakata yang disimpan setelah saya ngeh hamil lagi :D

*Kiri: Rakata Maret 2011. Kanan: Ranaka Juli 2012

*Kiri: Rakata November 2010. Kanan: Ranaka Juli 2012

*Kiri: Rakata Februari 2011. Kanan: Ranaka Juni 2012

Kasihan? Sudah pasti. Akibatnya, saya kadang diam-diam beli baju baru buat Ranaka meski akhirnya ketahuan suami dan diceramahi. Habis rasanya tidak adil melihat Rakata pakai baju baru terus, sementara Ranaka tidak (padahal, sih, anaknya juga tidak peduli, ya).

Dari pengalaman saya, urusan mewariskan baju dari kakak ke adik, sih, tidak ada masalah. Entah kalau anaknya nanti sudah lebih besar. Penyampaiannya tentu butuh trik agar Ranaka tidak minder atau bahkan merasa kurang disayang karena dapat lungsuran melulu. Atau mungkin, malah harus menghadapi ketidakrelaan Rakata yang baju favoritnya dipakai adiknya. Hmm, mungkin ada Mommies yang sudah punya pengalaman dengan anak yang lebih besar?

Yang jelas, sih, meski sering mewariskan baju Rakata ke Ranaka, saya berprinsip tidak akan mewariskan sepatu. Dari yang saya baca, setelah dikenakan dalam jangka waktu tertentu biasanya sepatu akan mengikuti bentuk kaki si pemakai. Jelas tidak nyaman bila lalu dipakai orang lain, ya? Apalagi jika kakinya dalam masa pertumbuhan dan pembentukan. Jangan sampai cuma demi irit, malah mengorbankan kenyamanan (bahkan keamanan) si adik. Setuju? :)


21 Comments - Write a Comment

  1. Wah baru tau klo yg tentang sepatu. Trims infonya ya mam… ;)
    kalo utk lungsur melungsur apalagi antar saudara kandung mah 1000% yay! stujuh! Tapi ya tetap spt yg mama amel lakukan, tetep membelikan baju baru buat si adik. kasihanlah klo dpt lungsuran mlulu..
    Qta juga kan pastinya sedih klo qta dpt baju lungsur trus tapi kk qta dpt baju baru.hehehe
    lagipula sebagai emak2 suka gatel aja klo liat baju kecil yg unyu2. Tp sy yakin tiap ibu (normal) pasti slalu berusaha memberikan yg terbaik buat anak2nya dgn alasan masing2nya..

  2. Aihhhhh gw banget inihh :D, Zelo (2y8m) emang kebanjiran baju dari abangnya, Zio (5y), bukan cuma baju sih tp celana, bedong, popok etc, beberapa malah belum pernah dipake sama Zio dulu. Karena emang planning mau punya anak lebih dari 1, jd baju2 Zio yg udah ngga muat gw sortir, sebagian dikasih ke org, sebagian gw cuci bersih, simpen dalam plastik dan dimasukkin lg ke koper gede, 2 minggu sblm lahiran adeknya itu baju2 dibongkar lg dari koper, disortir lagi dan dicuci lg, baju2 newborn tetep beli bbrp yang baru buat adeknya, biar ngga smua nya lungsuran si abang. Sekarang2 ini ya kalo beli baju mereka mau nya samaan, kalo abang gambar Spider-Man, si adek udah pasti minta Spider-Man juga……gw sih berharap ngga perlu nge-lungsurin baju Zelo kalo nantinya dia punya adek, soalnya ngarep kalo diizinkan hamil lagi mudah2an dapet anak cewek hiihihihih…

  3. nenglita

    Ini mah pengalaman pribadi gue, yangs ering apat lungsuran dari kakak gue. Kalo pengalaman pribadi ke anak,belum ada secara anaknya baru 1.
    Saran aja sih, sebisa mungkin tetap belikan adiknya baju baru, ya, supaya ga ada kesan membedakan. Nggak mau kan kalo si ade merasa ibu lebih sayang kakak? :)

  4. hehe am going to do this soon :p

    aku juga keburu nyumbangin baju newborn sebelum tau hamil… dan baju newborn yang ga disumbangin udah ga pantes buat dipake lagi :) akhirnya baju Asa yang masih bagus2 dan yg amsih ada labelnya aku simpen buat adeknya (yang hasil usgnya laki lagi :p)

    like you, urusan sepatu emang ga diwarisin. my doctor said shoes are not for shared. seperti yg mbak bilang, bentuk kaki berbeda-beda dan ga bs kompromi :)

    despise lelahnya, tp enak juga hamil dgn jarak ga gitu jauh… aku cuma belanja baju newborn aja jadinya hahaha… dari carseat, stroller, mainan, baju, semua masih bisa dipake :D

  5. anak gw anak pertama..tapi cucu kesekian belas..akibatnya banyak dapat warisan dari kakak gw.bukan hanya pakaian, tapi berbagai peralatan bayi lainnya. buat gw gak masalah..dan sepertinya buat anak gw sendiri juga gak masalah.

  6. kalo nglungsurkan baju anak 1 ke anak berikutnya belom…karena beda model alias si mas cowok dan si adek cewek…nah kalo si kakak cewek ke adiknya juga belom karena jaraknya jauuh…keburu dikasih orang lain sih
    tapi kalo peralatan pokok seperti bedong, popok, gendongan…wajib deh biar iriiit. bahkan nggak cuma kakak ke adik bahkan ke keponakan hihihi

  7. YAY banget!
    ada baiknya baju anak2 yang dibeli kualitasnya bagus (Sometimes good quality equal to price but not high price), maintenancenya (proses cuci, simpan) OK, modelnya long lasting…. jadi pada saat mau dilungsurin yg nerima seneng, yg ngasih lebih seneng lagi… =)

  8. Agak2 Nay. Anakku sih baru 1, tapi suka “dilungsurin paksa” sm kk n ibu, baju2 n sepatu punya ponakan yg sama2 cwo. Nggak rela ngeliat anakku dipakein baju yg warnanya dh pudar, biarpun bermerk. Awalnya gak enak nolaknya, Akhirnya gak tahan, komplein deh! hehe… Sekarangpun baju, sepatu, dll yang dh gak muat aku sumbangin, Kecuali yg untuk kenang2an. Ntar kalo punya anak lagi,.. ksmpatan belanja lagi :)

  9. sanetya

    Gue anak baru satu, sih. Kalau mau tambah anak, ada beberapa barang yg menurut gue bisa dilungsurkan. Baju nggak semuanya bisa. Kalau baju rumah, sering kena muntah/gumoh, warna sudah kekuningan … nggak tega juga sama anak kedua. Ya, sebisanya adil lah. :D

Post Comment