Botak Saat Bayi = Rambut Tebal Kelak?

by: - Thursday, July 5th, 2012 at 8:00 am

In: Kids in Style 36 responses

0 share

Waktu Nadira lahir, salah satu masalah yang saya dan suami hadapi adalah urusan cukur rambut. Suami saya menolak keras jika rambut Nadira harus dicukur habis seperti bayi-bayi lain. Padahal di keluarga saya, tradisi mencukur rambut bayi lumrah adanya. Alasannya, jika dicukur, rambut si anak akan tebal dan sehat. Bahkan ada, lho, seorang om yang punya spesialisasi mencukur bayi-bayi di keluarga saya.

Argumentasi suami untuk menolak rambut Nadira dibabat habis ada dua. Pertama, adiknya sendiri saat kecil tidak dibotaki. Sampai sekarang, kondisi rambutnya baik-baik saja, alias tebal dan indah. Kedua, kondisi rambut suami saya, ehm, kurang lebat dan tipis. “Aku takut kalo Nadira nanti botak terus, nggak tumbuh-tumbuh rambutnya. Mana dia anak cewek lagi,” kata suami saya. Hehehe.

Saya sendiri, sih, sebenarnya nggak repot urusan kepala anak plontos atau tidak. Saya selalu berpendapat, jangan hanya percaya pada suatu tradisi tanpa ada alasan logis di baliknya. Untuk urusan mencukur habis rambut bayi, saya pun rajin menjelajah di situs pencari dan juga situs parenting.

Hasilnya, rata-rata penelitian para ahli menyebutkan tidak ada hubungan antara ketebalan rambut anak dan kebiasaan mencukur rambutnya sampai habis saat bayi. Tanpa dicukur pun, rambut bayi akan rontok dengan sendirinya. Pasalnya, rambut ini merupakan rambut sementara atau yang disebut velus. Setelah anak besar, velus akan rontok dengan sendirinya dan digantikan oleh rambut permanen.

Dari situ, segala komentar saudara, mertua, tetangga yang bilang rambut Nadira lebih baik dicukur supaya tebal bla-bla-bla bisa saya tanggapi dengan berbagai hasil pencarian yang saya dapat. Apalagi setelah dokter anak yang menangani Nadira pun mengiyakan pendapat saya.

Namun jangan sangka tantangan yang saya hadapi cukup sampai di situ. Sampai usia 18 bulan, rambut Nadira boleh dibilang tipis dan sedikiiit sekali. Jangankan dikuncir, diponi pun nggak bisa saking minimnya! Saya pun sempat deg-degan. Jangan-jangan ini akibat rambutnya nggak dicukur habis waktu bayi dulu. Sempat deh mempertimbangkan untuk mencukur habis rambutnya, meski akal sehat melarang. Ini foto-foto Nadira, coba perhatikan rambutnya :D

Nadira usia 5 bulan

*Nadira first hair cut, usia 1 tahun

*Nadira usia 2 tahun

*Nadira usia 3 tahun

Untunglah, menjelang usia 2 tahun, volume rambut Nadira mulai bertambah banyak dan teksturnya juga menebal. Hati saya lega luar biasa. Alhamdulillah, rambut anak saya nggak tipis seperti bapaknya! :D

Jadi sekarang ini, saya bisa dengan hati mantap bilang, mencukur rambut bayi sampai plontos tidak ada hubungannya dengan tebal/tipisnya rambut si anak kelak. Semua lebih tergantung pada faktor genetik dan juga perawatan yang dilakukan oleh orang tua (akan saya bahas dalam tulisan berikutnya, ya).

Tapi memang tak bisa dimungkiri, mencukur rambut bayi hingga plontos merupakan tradisi di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia. Bahkan di agama Islam, mencukur rambut bayi hukumnya sunnah. Ya kalo menurut saya sih, silakan ikuti apa yang kira-kira pas dengan hati dan nurani Mommies sekalian. Yang pas untuk saya tidak selalu pas untuk yang lain, kan?

Share this story:

Recommended for you:

36 thoughts on “Botak Saat Bayi = Rambut Tebal Kelak?

  1. Pingback: ernayadi mustaqie
  2. Pingback: cina cerewet
  3. Pingback: Metta Sagita
  4. Pingback: lita iqtianti
  5. Pingback: Mike Loppies
  6. Pingback: Rika Lestari Nino
  7. Pingback: Riga Saleh
  8. Pingback: dhiva husril
    1. Hahaha.. Btw, Alana itu salah satu calon nama buat Nadira lho dulu waktu masih di dalem perut. Kalo jadi, nama anak kita samaan dong :)

      Kaos pink-nya beli di OLS bukan? :D

  9. setuju krn faktor genetik pegang peran penting, trus cara perawatannya juga (ditunggu artikelnya ya Mak). anak gw yg no.1 lahirnya rambut tebal, dibotakin eh skrg gedenya tebalnya biasa saja (seperti ibunya) anak yg no.2 lahirnya rambut tipis banget, dibotakin dan habis itu rajin kasih perawatan sekarang malah tebal dan ikal (seperti bapaknya). jadi ya lagi2x bukan krn dibotakin atau gak dibotakin ya. TFS ya :)

    1. Bener bangeett… Tapi lo beruntung, baik lo dan suami sama-sama tebel. Lah untuk kasus Nadira, gue sempet deg-degan karena laki gue kan minimalis rambutnya. Gawat banget kalo dia ikut populasi rambut bapaknya, hahaha..

  10. Gw masih penganut cukur rambut nih… heheheh……. Ya dengan harapan rambut anak2 gw bisa tebal nan indah, nggak kayak emak bapaknya yg tipis2 semua rambutnya. Anak pertama gw yg cowok sekarang rambutnya asli tebel kyk adek gw, smp kalo potong rambut tukang cukurnya suka comment :P Tp kalo dipikir-pikir itu sih turunan dr eyang kakungnya yg rambutnya jg tebel dan banyak. Nah yg kedua nih cewek, biar dicukur ya numbuhnya tetep aja helaiannya halus2 dan ikal walaupun nggak bisa dibilang tipis juga. Persiisss kyk rambut gw waktu balita. Jadi judule, dicukur gak ngaruh, faktor genetis yg ngaruh… heheheh……

  11. Emang ga ngaruh kok.. udah terbukti dari pengalaman keponakan2.. yg dicukur ya blm tentu tumbuhnya lebat, yg ga dicukur n tumbuhnya lebat sekali pun ada.. kebetulan anakku juga ga dicukur, dan emang bulan ke-3 itu mulai meranggas rontok sana sini hehe tapi sekarang sih di usia 2 th sekepala udah penuh walau memang ga tebal sekali. Perawatan emang lebih menentukan drpd dicukur/engga.

    1. Setuju! Suami gue yang dibotakin rambutnya tipis. Sementara adik ipar yang gak dibotakin tebel-tebel aja. Jadi emang semua tergantung orangnya, plus nasibnya sih hehehe..

  12. Dari awal hamil orang udah heboh banget nyuruh minum rebusan kacang hijau untuk menebalkan rambut si bayi dan air kelapa ijo supaya kulit bayi putih. Gue, sih, ketawa aja … untuk urusan rambut gue yakin anak gue bakal tebal karena memang gue dan suami kebetulan punya gen rambut tebal, untuk urusan warna kulit gue yakin juga anak gue nggak bakal putih-putih banget secara gue dan suami termasuk item :))
    Jadi, ya, “yang penting sehat” itu juga berlaku kl lagi bahas rambut tebal, kulit putih :P hihihihi.

    Soal botakin rambut, Igo nggak pernah gue botakin karena gue dan suami nggak suka lihat bayi plontos :D Untungnya di keluarga juga nggak ada tradisi begitu, sih, jadi bisa santai. Nadira terlihat banget penambahan volume rambutnya. Sekarang udah bisa dipotong ala Dora, ya :D

    1. Iya Man, Igo tebel banget rambut+alisnya ya. Mirip sama Jabrik-nya Widi ye, sama-sama berambut+beralis tebel :D Btw gak diobyekin jadi iklan shampo anak atau produk rambut anak? *emak-emak komersil*

      Iya Alhamdulillah, gue dan nyokap bisa bernafas lega banget liat rambut Nadira sekarang. Abisan kalo liat foto gue+Lita waktu seumur dia, sedih bok. Rambut kita berdua meranggas abis! -__-

    2. Alisnya kayak pemain film kung-fu :))
      Haha … sekarang mah Igo selalu botak … mana laku jadi bintang iklan sampo/produk rambut anak.

  13. Kebetulan kalo faktor genetik menentukan, gue dan suami rambutnya sama2 tebal dan keriting (!!) jadi, PD2 aja cukur rambut Langit pas abis akekah. Dan terbukti sih, sekarang rambutnya ngikut kami berdua, kayanya ga bakal ngaruh di cukur apa nggak :D

  14. Adik gue pas bayi gak dibotakin, rambutnya tebel kayak rambut 3 orang! Gue dibotakin, ya biasa aja deh rambutnya. Jadi pas Maika memutuskan gak mau dibotakin juga karena dia anak cewe dan pas lahir emang udah botak :(
    Kayak elo Ra, diprotes sana-sini kenapa Maika gak dibotakin, mana juga gak tebel2 rambutnya. Setelah 3 tahun baru terlihat normal, walo belum tebel bener sih.

    1. Tapi Maika masih mending Pai, waktu umur 1-2 tahun udah bisa dikuncir seribu. Lah Nadira mengkhawatirkan banget kan, rambutnya minimalis gitu sampe umur 2 tahun. Untung sekarang rada mendingan hehehe..

    1. Waktu kecil telaten gue kasih lidah buaya, minyak kemiri, orang-aring, etc. Skrg pas udah gedean, dia marah-marah kalo dikasih. Mungkin udah berasa baunya kali ya, hihihi..

  15. Waktu Laras lahir, rambutnya udah lebat banget, mgkn genetis juga dari bapaknya. Jadi mau diplontosin juga sayang :D. Eyang2nya malah ngelarang rambutnya Laras di plontos, baik dr pihak gw en hubby. Jadi kalo ada orang pas nengok, nganjurin rambutnya Laras diplontos, eyangnya duluan yang nyolot :))

  16. Gue juga gak botakin Menik, karena gue dan adek gue gak ada yg dibotak dan alhamdulillah tumbuh lebat, malah adek gue gondrong keriting gitu sekarang. Agak ketar-ketir liat Menik meranggas rambutnya skrg pas umurnya 9 bulan, tapi baca artikel ini dan liat foto Nadira gak khawatir lagi.. Sabar sabar.. heuheuee Thanks Iraaa :D

  17. kalo masih bayil botak sih gapapa, asal jangan pas uda beranjak balita masih botak X_X, soalnya ada dulu kenalan pas di sekolah, katanya karena waktu kecil dibotakin, sampe sekarang masih tipis rambutnya, sejenis botak…

  18. tidaaaaaakkkk! saya tim antibotak, hahahahaa… nggak akan pernah mau botakin rambut bayi… nggak suka sama bayi botak :p
    buat bocoran aja nih, di grup majalah tempat gw kerja dulu, bayi botak malah ‘diharamkan’ buat jadi model, apalagi buat di halaman mode… WAJIB GONDRONG :D

  19. wah aku malahnya berjuang supaya rambut Loretta gak dibotakin n semua orang mulai dari mertua, ipar sampe ortu sendiri nyuruh botakin, katanya buang sial, supaya rambut bayinya diganti dengan rambut baru karna dia memulai hidup baru didunia plus supaya rambutnya jadi tebal dsb… Tapi aku ngotot supaya Loretta ga dibotakin n sampe sekarang rambutnya tebel-tebel aja n sama sekali gak sial tapi selalu membawa keberuntungan dikeluarga kami, amiin….

Leave a Reply