Kapan Harus Operasi Cesar?

Ketika usia kehamilan saya 7 bulan, obgyn mengatakan bahwa bayi saya terlilit tali pusat, posisinya juga masih miring, tidak mengarah ke jalan lahir. Terapi sujud, seperti yang Kirana ceritakan di artikel Takut Melahirkan juga saya lakukan agar bayi mengarah ke jalan lahir.

Saat itu saya berpikir, “Ah, masih 7 bulan, pasti bisa turun ke jalan lahir, kok”. Tapi rupanya, waktu terlalu cepat berlalu. Hingga minggu ke-38, posisi bayi masih juga jauh dari jalan lahir. Padahal saya masih tetap beraktivitas seperti biasa, bahkan seminggu sebelum due date saya makin rajin jalan sore (kenapa nggak pagi? Karena nggak bisa bangun pagi, hehe), sujud, senam hamil, yoga, dsb yang katanya bisa membantu ‘menurunkan’ bayi ke jalan lahir.

Sampai saatnya tiba, ternyata si bayi masih asik ‘ngendon’ di atas, jauh dari jalan lahir. Kemungkinan besar karena terlilit dan lingkar kepala bayi saya yang lebih besar ukurannya dibanding bayi pada umumnya sementara kondisi panggul saya nggak lebar. Obgyn sempat menawarkan 2 opsi, induksi atau cesar. Karena satu dan lain hal (salah satunya saya rasa adalah rasa takut saya yang begitu besar menghadapi persalinan, terlalu banyak ‘what if’ di dalam kepala saya), dan suami kayanya kasihan melihat saya yang takut-takut berani, akhirnya memutuskan untuk operasi.

Selama menunggu operasi, saya masih harap-harap cemas, lho, siapa tahu tiba-tiba saya kontraksi, tahu-tahu pecah ketuban, tahu-tahu mules. Setidaknya mengalami salah satu dari 3 tanda persalinan, deh! Tapi ternyata, pas tes detak jantung, dst dsb, detak jantung bayi malah nggak beraturan sehingga si obgyn memutuskan memajukan jadwal operasi saat itu juga. Saat itu yang saya pikirkan hanya: sekarang atau nanti, sama-sama keluar kok, bayinya.

Nah, Mommies yang mau melahirkan, kapan sih, harus cesar?

  • Placenta Previa, seperti pengalaman Darina yang hamil dengan placenta previa.
  • Ukuran panggul yang terlalu kecil. Anatomi tubuh perempuan memang didesain sedemikian rupa untuk hamil, melahirkan dan menyusui. But hey, kalau memang demikian, metode cesar ini nggak akan ditemukan, dong :D Ada juga CPD atau cephalo pelvic disproportion (proporsi panggul dan kepala bayi yang tidak pas, sehingga persalinan terhambat). Nah, ini kayanya yang terjadi pada saya, deh.
  • Ibu mengalami gangguan kesehatan. Misalnya pre eclampsia, ibu menderita hipertensi, kelainan jantung atau terinfeksi penyakit seperti herpes atau HIV.
  • Kegagalan persalinan dengan alat bantu, baik induksi ataupun vakum
  • Bayi besar (makrosomia), atau berat bayi diatas 4,2 kg. Walaupun mertua saya melahirkan adik ipar seberat 5,5 kg melalui vaginal birth :D

Hingga saat ini masih banyak perdebatan mengenai, kalau nggak melahirkan normal, nggak ngerasain jadi ibu. Wah, saya sih, nyengir saja kalau dengar ada pernyataan demikian. Atau ada yang komentar, kalau melahirkan via operasi cesar, lama pemulihannya. Ah nggak juga, saya sehari setelah melahirkan langsung latihan jalan bahkan 3 bulan pasca melahirkan sudah ikutan main futsal. Perdebatan melahirkan normal vs cesar ini salah satu contoh cerita tak berujung :D

Nah, Mommies, keputusan melahirkan dengan metode apa, sepenuhnya ada di tangan Mommies sendiri. Pastikan, apa yang dipilih adalah yang aman untuk kesehatan baik ibu dan tentu bayinya. Kalau saya, sih, jika diberikan keberanian untuk hamil lagi, Insya Allah mau berusaha vaginal birth after cesar (VBAC). What about you, Mommies?

 


38 Comments - Write a Comment

  1. thanks ya Lit for sharing, gw malah takut caesar krn gw takut jarum suntik hehehe… IMHO pengalaman gw yg melahirkan cuma diberi waktu sedikit (hanya 2 jam kontraksi tapi nafas tidak kuat mengejan) klo sudah mau melahirkan yg terpikir bukan masalah gaya atau gengsi atau keren, tapi nyawa bayi dan kita sendiri. Gw sempat mau caesar krn 5 kali mengejan anak2x gw cuma sampai 1/2 jalan keluar saja, gw khawatir malah mereka kehabisan nafas, meski sudah dilakukan pengguntingan di area keluar oleh dokter. Maka sempat gw bilang ke dokter, yang keenam adalah yang terakhir, klo tidak keluar saya ambil caesar. Klo boleh milih gw mau melahirkan kayak bersin saja boleh gak, lewat hidung wkwkwkwkwkwk, moga2x gak mengurangi keibuan gw :P

    1. nenglita

      Gue deg2an berat tuh pas mau disuntik, katanya kalo salah nnyuntik kan kudu ngulang, ya. Haduuh, deg2an!
      Gue ga ada kontraksi, boro2 deh, mules aja kaga. Makanya bingung juga. Kalo gue ga mau pake bersin, tapikaya buka baju gitu lho, ada resletingnya :p

  2. *ngacung* gw jg caesar, dengan reason yg kurang lebih sama, bedanya, anak gw posisinya udh bagus, pas obgyn cek panggul katanya cukup lebar. Nyatanya, setelah gw kontraksi smpe bukaan 7, and it stucks in 7th, sampe ketuban pecah, kemudian obgyn putuskan caesar….akhirnya ketauan (pas dibelek perut gw :p), kepala baby ga muat di panggul gw+ada lilitan pusar *pantes*

    Agree, sehari stlah caesar, obgyn udh bolehin gw latian jalan :).
    Anyway, apapun jalannya (caesar/vaginal), buat gw yg penting emak+anaknya selamat+sehhat :)

  3. Caesar bukan suatu hal yg memalukan, Jika kelahiran tidak memungkin dan tidak bisa melalui vaginal, pilihan Caesar suatu tindakan mulia, karena akan menyelamatkan bayi dan ibu, itu sich menurutku ya :).
    Itu yg aq alami dulu waktu proses melahirkan ranu, semua sudah normal, masuk panggul, induksi 24jam, ketuban pecah, tapi hanya sampai bukaan 3. Setelah keputusan Caesar ternyata kepala bayi miring gag mau ke jalan lahir.
    So apapun pilihan kelahiran qta nanti, semoga semua adalah jalan yg terbaik untuk keselamatan bersama.

  4. klo mau jujur, aq sempet tmasuk ibu yg ga PD akan keibuannya karena operasi ini :'( 3-3 nya anak lahir lewat operasi, dan 4 menyusul lewat operasi jg..cm sekarang lebih ga mau ambil pusing aja deh..capek jg klo dipikirin :p

  5. Ak salah satu yg takut caesar karena emang takut sama semua intervensi medis. Tapi ak klo seandainya bener2 emang hrs caesar dgn alasan medis yang benar, knp enggak? Ga ada salahnya kok.. Cuma.. yg gw sebelin itu ibu2 yg caesar karena ngejar tanggal lahir tertentu, biar pas-lah ato apalah.. Aduuuhh.. kok jd berasa Tuhan bisa seenaknya milih2 hari lahir bayi..

    Inget cerita temen yang hrs caesar setelah bukaan lengkap krna baby nyangkut di panggul, pdhl dia udah berusaha sekuat mungkin buat normal, pake waterbirth juga, tapi tetep aja ga bisa dan hrs operasi. Caesar atau normal seorang ibu sama-sama berjuang kok..

  6. kl kmrn aku udh pecah ketuban duluan mbak, tp jalan lahir gak ada sama sekali. diinduksi jg gak ada rasa mules2 yg ada malah nyengir2 aja :D . nah skrg aku hamil 6 bulan, dan bakalan operasi lg krn placenta previa. sbnrnya yg jd ketakutan utk operasi lg itu, ngebayangin diatas meja operasi udh kyk ayam broiler abis dicabutin bulunya. hehehe… dan emg yg paling sebel kl ada yg blg, gak jd ibu seutuhnya kl lewat operasi. lah kan perjuangan ibu seutuhnya gak berhenti pd saat melahirkan aja. masih panjang perjalanan kita utk jd ibu sejati #duh bahasanya ibu sejati gituh :p

  7. lagi serius baca poin2 kapan harus cesar langsung takjub baca mertuanya melahirkan baby 5,5kg dengan vaginal birth.. hebaaatt!!

    gw termasuk yang beruntung bisa melahirkan normal meskipun badan gw petite (sampai nanya berkali-kali ke dokter tiap kontrol “panggul saya beneran muat kan dok”? hehehe). beberapa temen pengen lahiran ‘normal’ tapi ga bisa. ada yang karena ambeien (mertuanya langsung sibuk pilih ‘tanggal baik’ dan dianya sih manut aja wong tetep harus cesar), ada juga yang karena ‘minus’ matanya terlalu besar (kata dokternya sih kalau dipaksain takut jd buta) ataupun alasan medis lainnya. tapi tidak sedikit juga yang memilih cesar karena takut sakit hehe… apapun keputusan seorang ibu, dengan pertimbangannya masing-masing mau vaginal birth ataupun cesar, dia tetaplah seorang ibu, seutuhnya…

    1. nenglita

      Aw, thank u! Betul, toh anaknya pas lahir juga nggak nanyain dilahirkannya pake metode apa :D

      Btw, iya lho, adik ipar gue sampe pernah masuk di berita2 karena bayi paling besar (waktu itu, tahun 80-an). Canggih, padahal mertua gue juga mungil.

  8. saya juga sesar karena oligohydramnion.. eh kok oligo ini kayaknya ga pernah masuk dalam daftar kondisi sesar ya?
    udah coba induksi tapi ga ada pembukaan samsek *ya iya ketubannya abis* :p
    sebenernya yang sakit itu bukan pada saaat pemulihan luka sesar yah, tapi pemulihan HATI ha… kalo ditanya “normal apa sesar?” “sesar” “wah.. kurang sempurna jadi ibu tuh deesbe deeste endesbre blabalabla” lo pikir hamil 9 bulan itu bukan jadi IBU apah??? *banting komputer*

    anak ke-2 pengen VBAC tapi yaa pengen sesar juga :P yang penting selamet 2-2nya :)

  9. Thanks for sharing mbak Lita!
    Hueuhe.. masih berusaha ngebayangin mertuanya melahirkan adik ipar seberat 5,5 kg.. *pingsan*

    Kalo aku alhamdulillah normal, walaupun setelah direview kondisinya, mungkin seharusnya sesar.. Karena pas anakku lahir, ternyata ketuban udah ijoooo, kentaal.. kalo kata bidannya, kayak lumpur bu… yang artinyaaa… ketubannya udah pecah dan nggak ketahuan dan kayaknya udah “meracuni” bayinya… hehehe.. tapi alhamdulillaah, sekarang Triya sehat..

    IMO, yang penting bukan sesar ato normalnya aaah… it’s how we become a mother afterwards. :)

  10. Mama langit thx udah berbagi.. Gw sendiri produk hasil cesar thn 80 dan itu menyelamatkan gw dan nyokap gw.. Jadi gw ngga ngerti kalo org bilang cesar itu “tidak sempurna” gw juga cesar kasus gw bayinya nyangkut karena kelilit palanya dan panggul gw kecil ..gw pernah baca di TL gw dr blogdokter bahwa menjadi wanita sempurna itu melahirkan normal, menyusui dan punya anak sendiri.. Hehehheh aneh yah padahal kan… Sudahlah.. Cuman mau bilang nicely written nie nenglita xoxo

Post Comment