Teman Berjuang di Ruang Melahirkan

Bagi semua perempuan, pengalaman melahirkan merupakan pengalaman yang tiada duanya. Baik itu proses melahirkan normal, dengan operasi C-section, water birth, induksi, dll, semua tetap memberikan pengalaman tak terlupakan.

Nah, saat berbicara tentang pengalaman melahirkan, kita pasti tak bisa melupakan peran orang-orang yang mendampingi kita. Entah itu pasangan, orangtua, saudara maupun sahabat. Saya yakin, semua ibu pasti ingin didampingi saat melalui proses melahirkan. Terutama para rookie moms alias ibu baru. Sayangnya, tak semua bisa mendapatkannya.

Saat saya melahirkan, saya cukup beruntung bisa ditemani suami sejak saya mulai diinduksi hingga Nadira lahir 19 jam kemudian. Mama dan ibu mertua saya sempat menemani sebentar. Tapi keduanya tak bisa menemani terus menerus karena satu dan lain hal. Adik dan sepupu saya juga sempat datang, namun tidak menemani secara penuh karena masing-masing punya keluarga.

Nah, kalau dibeberkan, kira-kira menurut saya, inilah daftar orang yang saya inginkan untuk hadir saat saya melahirkan (lagi? Amin saja, deh. Hehehe.)

Suami

Bagi saya, ini sudah tak bisa ditawar lagi ya. “Bikin”-nya saja berdua, awas, deh, kalau suami nggak mau menemani saat proses melahirkannya datang. Untunglah, suami saya tidak bekerja di luar negeri/kota, dan waktu melahirkan Nadira dulu meleset dua hari dari perkiraan due date. Jadi suami bisa menyiapkan jadwal cutinya terlebih dahulu. Bahkan karena saya diinduksi pukul 17.00, suami saya sempat memimpin rapat dulu di kantornya.

Suami juga yang jadi objek penderita saat saya mulai merasa kontraksi. Dia jadi tukang pijat dan elus sekaligus samsak saat saya amat kesakitan kala kontraksi kian sering dan saya merasa ingin menonjok seseorang, hehehe. Tangannya juga sampai pegal karena saya remas sekuat tenaga saat kontraksi dan mulas kian parah. Selanjutnya, suami bertugas mengawasi plus memotret bayi saat diukur dan ditimbang, supaya tidak tertukar seperti kasus Cipluk dan Dewi itu, lho.

Biasanya, saat proses melahirkan (kecuali C-section yang tidak memperbolehkan suami dan kerabat ikut ke dalam ruang operasi), dokter dan suster akan bertanya, apakah suami kuat menemani istrinya selama melahirkan? Pasalnya, dokter dan suster hanya siap merawat 1 pasien, yakni sang istri. Jika si suami pingsan saat melihat darah, itu akan menyulitkan bukan?

Untung, sih, saat saya melahirkan, suami nggak pingsan sama sekali. Dia malah tough banget, bahkan mencuci plasenta anaknya sendiri. Tapi dalam beberapa kasus teman dan kerabat, banyak ditemui kasus saat suami menemani istri melahirkan, eh suaminya malah pingsan.

Alhasil, suasana pun jadi kacau. Begitu proses melahirkan selesai, istri dengan gagah perkasa menyambut tamu. Sementara sang suami tiduran di tempat tidur RS.

Jadi buat para suami, jika nggak yakin kuat, lebih baik nggak usah menemani istri melahirkan ya. Daripada bikin repot kan?

Orangtua

Mungkin karena saya sangat dekat dengan Mama saya, jadi saya pun senang saat Mama menunggui saya tanpa diminta. Tapi saya juga paham saat Mama saya memilih keluar dari ruang melahirkan. Saat itu, saya sudah sampai bukaan 5-6, dengan kontraksi hebat akibat pengaruh induksi.

Mama saya, sambil berlinangan air mata, meminta maaf tidak bisa menemani saya ‘berjuang’ sampai selesai. “Mama nggak tega lihat kamu kesakitan begini,” tuturnya sambil menangis.

Duh, kalau nanti Nadira melahirkan, mungkin saya juga bakal begitu ya. Liat dia sakit pilek saja rasanya ingin penyakit itu dipindahkan ke saya. Hiks.

Sahabat

Di sini termasuk adik saya, ya. Kehadiran sahabat itu lumayan menenangkan, lho. Apalagi jika orangnya tipe yang ceria. Insya Allah dengan kehadiran mereka, mules-mules dan hantaman kontraksi bisa diredakan sedikit. Selain itu, kalau sang sahabat pernah melahirkan, dia biasanya akan lebih sigap dan pengertian dengan kondisi kita.

Tapi lagi-lagi, saya sih nggak terlalu bermasalah jika mereka tidak hadir, apalagi jika mereka sudah punya keluarga masing-masing. Lagi pula, jika terlalu banyak orang di ruang melahirkan, biasanya diusir dokter dan suster ya, hehehe.

Nah, itulah daftar orang yang saya inginkan untuk menemani saat saya melahirkan. Di forum Who do you want to be there in the delivery room, diskusinya seru, deh! Bagaimana dengan Mommies? Sharing, yuk!

 


39 Comments - Write a Comment

  1. sanetya

    Dulu gue melahirkan ditungguin nyokap dan suami. Sebetulnya di ruang bersalin nggak boleh lebih dari satu yang nungguin tapi karena melahirkan tengah malam jadi dokter agak santai. Nyokap bukan tipe keibuan yang sabar menghadapi gue tapi celetukan-celetukan beliau (suruh baca Al-Fatihah dan minta ke Allah apa pun yang gue inginkan karena saat kontraksi hebat itu adalah titik terendah perempuan) sangat menghibur. Hahaha.

  2. nenglita

    Obgyn-nya pas kami memutuskan untuk cesar, nanya, “Suaminya mau nemenin?” yang langsung dijawab dengan gelengan kepala Igun, bukannya ga sayang *ceile* tapi die pingsan kalo lihat darah. jadi daripada rempong, yasuuuuw :))

  3. Jadi sedih inget waktu melahirkan, rencanaku buyar smua minta ditemenin suami & mamaku. Kebetulan di hari yang sama ak melahirkan, mamaku juga operasi amputi jari kaki karena komplikasi diabetes, awalnya ak mau nungguin mamaku eh malah sama2 masuk ruang operasi (aku sih ruang bersalin lah ya), trus si papah bingung mondar-mandir karena rumah sakitnya beda, trus si suami offside karena dia masih di Jakarta krena ada kerjaan, dan baru datang sorenya (salah sendiri sih bilang kyknya masih lama, kmu kerja dulu aja gpp kok, trnyata gubrak.. )

    Waduh.. yg ada ak ditemenin tanteku ma pembantu si mamah yg baik hati mijitin aku. Untung ilmu Hypnobirthing ga kelupaan, jadinya ga terlalu heboh.. Tante-ku juga hebat banget mau nemenin ak sampe si baby keluar, tapi saking hebohnya pas baby keluar. Eh kita2 pd lupa IMD deh, secara blm request juga ma dokter, yowes tak jd IMD.. Haru, sedih, sekaligus happy at that moment.. Next suami ga boleh offside lagi ah..

    1. Antara ikut simpati dan ngakak baca yang “salah sendiri sih bilang kayaknya masih lama, ternyata..” hihihi..

      Mamaku juga dulu nggak ditemenin papaku lho Mbak pas melahirkan aku dan adikku. Dipikir-pikir, ibu-ibu zaman dulu lebih tough ya gak ditemenin suami pun capcus aja melahirkannya :D

  4. Ini lucu, gue request minta ada ibu plus suami yg nemenin. Pas gue bilang ke Ibu, beliau iya iya aja padahal (ternyata) dalam hatinya langsung berdoa “ya Allah, saya gak akan tega nemenin anak saya kontraksi, tunjukkan jalanMu” dan doanya terkabul T___T.. Posisi ibu di Bandung, gue di Jakarta. Bukaan 3 udah ngabarin, niat berangkat abis subuh. Tapi karena hari Senin, travel penuh semua, dan akhirnya berangkat jam 6 pagi, padahal gue ud melahirkan jam 5.45 hahahahaha.. tapi ya akhirnya melahirkan ditemenin suami, yang sebetulnya sangat menyenangkan. Karena momen dari berdua jadi bertiga bener-bener kerasa.. ah jadi kangen.. (kangen momen ya, bukan kangen sakitnya hahahahah)

  5. affi

    Gue nggak ditemenin siapa-siapa karena c-section. Sebenernya agak sedih dan menakutkan sih karena c-sectionnya dadakan banget dan gue belum menyiapkan mental untuk operasi. Yah sebenernya buat melahirkan normal juga belum siap2 banget juga sih hihihi. Apalagi saat tau bahwa salah satu dokter bedah yang mengoperasi gue adalah….temen SMA gue! (Ini cerita gak bakal berhenti gue ceritain deh saking absurdnya). Untung YPK itu suster-susternya baik-baik banget dan sangat bikin tenang, jadi ketakutan gue nggak berlangsung lama.

    1. Iya ya Fi, kalo dokter bedah kenal in real life rasanya males banget. Itulah kenapa gue nolak pas direkom ke obgyn yang merupakan sepupu MIL. Gue kebayangnya malu bener pas ketemu di acara keluarga. Kan dia meriksa gue sampe ke bagian “daleman” hihihi :D

  6. gw sama suami untuk dua anak, yang pertama gw dikasih lihat bekas genggaman gw membekas biru lama karena dia lupa lepas cincin kawin, sukses gw tamparin pula. yang kedua sukses gw suruh foto2x (krn pas pertama dia gak tega nglepas tangan dr gw untuk foto). btw ibu mertua juga nemenin yg pertama, pas suami mau sholat beliau nawarin genggam tangannya tapi gw gak tega hehehehe (takut lihat muka mertua yg galak :P).
    @Mbak Affi: gw suka suster YPK dan bidan2xnya yang baik, mereka malah ngajak nggosip biar kitanya tenang wkwkwkwkwk…

  7. nanti, kalau melahirkan yup, suami kudu wajib harus musti ada, pingsan ga yah dia:D

    “Pasalnya, dokter dan suster hanya siap merawat 1 pasien, yakni sang istri. Jika si suami pingsan saat melihat darah, itu akan menyulitkan bukan?” — ini bikin ngakak =))

    1. Ini beneran bookk.. Soale ada temennya suami yang malah nyusahin karena pingsan saat istrinya brojol. Itu tuh yang gue ceritain di tulisan di atas. Istrinya gagah perkasa abis brojol, suaminya malah terkapar di tempat tidur pasien :D

  8. Senengnya bisa ditemenin nyokaap.. :(
    Waktu itu gue melahirkan 10hari lebih cepet dari due date, jadi nyokap belum sempet dateng.. jadinya cuma ditememnin suami, dia takut darah sebenernya..tapi hari itu dia berani liat proses melahirkan dar awal sampe akhir.. pleuus.. jadi teether buat gue.. hahahaha..waktu kontraksi suami gue gigit & cakar2.. :))

  9. Dari bukaan 3 (mulai masuk RS) sampe bukaan lengkap ditunggui suami. Tapi begitu mau melahirkan, suami melipir ke luar digantikan Mama dan adik gue (perempuan umur 21 thn yang pemberani). Dari awal emang suami udah bilang gak akan bisa nemenin gue ngelahirin, bisa pingsan dia.

    Meskipun gue pernah melahirkan, pas adik ipar gue melahirkan, gue kan nemenin di dalem, ternyata gue cuman punya keberanian ngeliat bentar, abis itu gue ketakutan sendiri. Ternyata mengerikan proses melahirkan itu..
    Ugh, tambah serem deh mo hamil lagi.

    1. Bagusnya sih lakilo udah confess duluan ya Pai, gak sok kuat-kuatin. Daripada pingsan kan ngeribetin hehehe.. Gue juga kayaknya nggak bakal kuat nemenin orang melahirkan. Wong kalo liat orang hamil tua aja perut gue suka mules duluan rasanya -__-

Post Comment