Kiat Menambah Bukaan Saat Melahirkan

Kata orang-orang yang mendengar kisah saya berjuang menunggu pembukaan lengkap, saya termasuk golongan orang beruntung karena hanya perlu menunggu 6 jam (masuk ke ruang observasi pukul 23.00 dan melahirkan pukul 05.45). Beruntung? Kontraksi setiap 3 menit sekali selama 6 jam dibilang beruntung? Ya, karena konon kabarnya, ada yang menunggu pembukaan sampai seminggu lamanya. Kok bisa cepat? Sesungguhnya saya harus berterimakasih kepada ketiga bidan yang mendampingi saya sampai dokter kandungan datang. Merekalah yang memberikan saya semangat dan banyak kiat agar bukaan saya bisa cepat bertambah.

Nah, apa saja yang saya dapatkan dari para bidan ketika saya sedang menunggu bukaan demi bukaan di ruang observasi?

  1. Tenang. Praktiknya memang tidak semudah menjentikkan jari. Saya sendiri perlu ‘memarahi’ diri sendiri agar pikiran tidak melayang kemana-mana dan tetap konsentrasi agar tenang. Jika mengikuti kelas senam hamil, ketenangan bisa didapatkan dengan melakukan nafas perut (tarik nafas-kembungkan perut, buang nafas-masukkan perut). Jika ikut kelas hypno-birth, lakukan meditasi dan masuki alam bawah sadar, kirim sinyal bahwa semua akan baik-baik saja, all is well!
  2. Jalan-jalan. Jika pembukaan masih di bawah 5, lakukan jalan-jalan sekuatnya, jangan lupa minta pendamping untuk menemani kita keliling rumah sakit. Waktu itu saya hanya sempat bolak-balik ke kamar mandi dan ke meja bidan di bagian depan ruang bersalin. Setengah jam jalan-jalan, membuat pembukaan saya yang tadinya ada di posisi 3 berubah ke pembukaan 5. Jangan lupa, setiap terasa kontraksi, bisa berhenti sejenak, lakukan nafas perut, dan kemudian kembali berjalan.
  3. Tidur hadap kiri. Inilah yang paling jitu kalau menurut saya. Kiat ini saya dapatkan ketika saya masuk ke pembukaan 5 dan sudah tidak kuat berjalan-jalan. Karena kebetulan saya masuk ruang bersalin tengah malam (yang merupakan waktu tubuh biasa tidur), Bidan Flora bilang, sebaiknya saya tidur saja agar tenaga terkumpul untuk mengejan nantinya. Tidurannya menghadap ke kiri, agar pembukaan makin cepat bertambah. Dan terbukti! Dalam waktu 2 jam, tiba-tiba saya sudah bukaan 8! Padahal tadinya pas cek bukaan pukul 3 pagi, bidannya bilang kira-kira saya akan melahirkan pukul 10 pagi, paling cepat pukul 7 nanti. Nyatanya? pukul 5.30 pembukaan saya sudah lengkap. Ketika pindah ke ruangan pun, saya tetap disarankan menghadap ke kiri, sambil menunggu dokter datang. Akhirnya saya berhasil melahirkan pada pukul 05.45.

Jadi Mommies, daripada sibuk minum rumput fatimah atau mengonsumsi makanan pedas agar cepat menambah bukaan yang sejauh ini ternyata hanya mitos dan belum ada bukti medisnya, bahkan ada yang bisa menyebabkan pendarahan seperti yang ada di artikel ini, lebih baik tetap fokus dengan tanda alami yang diberikan oleh tubuh ketika mau melahirkan. Mudah-mudahan kiat ini bisa membantu menambah bukaan, seperti yang sudah saya alami. Semoga semua lancar, ya!

Gambar dari sini.


77 Comments - Write a Comment

  1. ih seru kalo ingat2 mulesnya lahiran normal hahaha. seru seru mendebarkannn, dasyattt! hahaha, aku juga alhamdulilah termasuk beruntung, 6 jam dari awal bukaan sampe brojol. untuk relaksasi, waktu itu aku terbantu banget karena terbiasa yoga. dari penenangan diri, kirim sinyal positif, sambil didampingi sama keluarga yang menyemangati juga. walopun mulut rasanya udah pingin ngomel sambil nangis jejerittt, tapi aku paksa diri sendiri untuk tetap tenang, simpan tenaga untuk mengejan. wuhhh susahhhnyaaa… tapi emang mendingan tetap tenang daripada teriak-tampar-jambak-cakar hihihi.

  2. Jd inget 11bln lalu saat melahirkan normal, klo aku favoritnya jalan2, udh bukaan 3 msh aja aku blg belum apa2, biar yg lain nggak panik, klo mereka panik kita yg stress dan makin panik. Syukurlah semua lancar dtg jam 3pagi pas bukaan 3 lahiran jam 05.30.

    Semoga yg lain diberi kemudahan dan kelancaran ya saat melahirkan. Aku tau bgt rasanya.

  3. jd inget wktu lahiran… kata org mesti bnyak jalan pas hamil besar biar cpet bukaan… krna anak pertama jd belum ngerti aja pas pendarahan langsung k bidan hr jumat, katanya ga da bukaan q jg ga da mules… yaudah pulang aja nyantai… q ampe seminggu sbelum hpl masih kerja… krjaannya marketing kredit pula yg mesti standby d kantor, mesti naik tangga bolak balik lantai 3, bahkan kadang mesti nemuin klien d luar, masih semangat aja meski tmen2 pada khawatir… tiap hari juga rajin bolak balik k rumah mama yg jaraknya sekitar 1 kilo dr rumah, ampe papa q sering banget mau anterin krna takut brojol d jalan… kalo kata org dlu rajin2 jalan2 d wktu subuh, gmn mau jalan wktu subuh kalo malam krjaannya begadang… jd jalan2nya d ganti abis pulang kerja keliling mall, paling ngecek2 kebutuhan bayi yg bakal kebeli, tiap hari loh… jd q baru bukaan 1 d hari minggu, itu jg ga mules… cuma pengen manja aja sama suami… tau2 hr senin sebelum bukaan puasa baru berasa mules hilang timbul… k rumah bidan, terus sambil nungguin org lain melahirkan, q masih aja berusaha jln kaki, meski kaki rasanya mulai kaku… abis tu d cek pembukaan msh bukaan 4, d infus lah biar kuat ngejan… menunggu beberapa menit ketuban pecah, langsung aja ngejen, tp tetep ga ngerti cara ngejennya d ajarin ampe bner…. padahal pas ngejen gitu ga mules2… nyantai aja… pesan mama yg q inget kalo lg ngejan ngeluarin bayi gitu pantatnya jgn d angkat nnti robek… yg ada makin ngangkang ajeee… tau2 ga nyampe stengah jam dr dtg k rumah bidan udah ada si bocah… tanpa jahitan… n langsung bisa k wc, jalan sendiri k mna2 sambil gendong si kecil…

  4. sekarang q lagi hamil anak ke 3, waktu hamil anak pertama dan kedua tiap hari rajin makan kurma, anak pertama lahir di ambulan baru jalan 100 meter dari rumah mulesnya dari jam 18.00 jam 19.00 bayi 2,8 kg keluar sendiri ga pake ngeden,
    anak kedua jam 5 sore paha terasa pegal, jam 7 malam ngajak suami jalan2 naik motor ke bidan, di cek bidan dah pembukaan 5 so.. disuruh bidan tinggal padahal ga bawa apa2 jam 8 malam lahir anak ke 2 berat 3,4 kg, Sungguh Allah telah memberikan kemudahan buat aku, dengan postur tubuh yang kecil ( 148 / 43 ) bisa melahirkan dengan mudah.
    Sekarang lagi hamil anak ke 3 siap2 beli kurma mumpung musim haji, semoga masih diberi kemudahan, amin

  5. hai, aku dateng lagi hehehe.. aku yg komen pertama di atas…
    sekarang akhirnya aku lagi hamil lagi nih anak kedua, masih 2 bulan siiih.. tapi udh ngebayang bayangin juga bakal gimana ngelahirin nanti.. mudah2an ga separah waktu lahiran anak pertama 5stgh taun lalu yg sampe mules 2 minggu sperti yg aku ceritain di atas.
    waktu itu sih aku juga masih 19 taun jd mungkin lebih cengeng ya.. skrg udh 24 taun mudah2an bisa lebih dewasa menghadapi lahiran nanti dan diberikan kemudahan juga. amiiiiiiin :)

  6. Hai..
    aku anak baru nih.. izin bergabung ya..
    Aku vina, usiaku baru 18 tahun aku baru aja nikah dn alhmdulillh skrg aku hamil anak pertama, dn uda masuk bulannya.. 2 hari lalu aku ngerasa sakit tapi masih buka 2, sempat juga semalaman di bidan, tapi karna akunya tenang lagi akhirny balik lg deh kerumah..
    sampai skrg blm tau udah buka brapa..
    jadi ga ntaman nii..

  7. ikut nimbrung ya mba..berdasarkan pengalaman pribadi dan baca2 buku. hihihi
    biasanya untuk kelahiran anak pertama memang agak lebih lama, dari mulai mulas / tanda awal lainnya muncul sampai keluar itu bisa 12-18 jam. dan beberapa ada yg sampe 2 minggu. hehe oke..yang ini saya nggak bisa membayangkan gimana rasanya. cemut cemut gimana gitu. saya kelahiran pertama itu pertama merasakan jam 3 dini hari, jam 6 pagi ke IGD masih pembukaan 1 tapi tipis lapisannya. trus masih jalan-jalan sambil per 2 menit kontraksi. jam stengh 8 pembukaan 3. jam 10 dicek pembukaan 8. lhah habis itu macet sampai jam 12 siang. ya ampuuun sudah rasanya nggak karu-karuan. sudah ada rasa pengen ngejan tapi nggak boleh ngejan karena belum pembukaan lengkap. hihi tapi kalau di ingat-ingat, rasa sakit yg dulu itu sudah lupa,

    nggak kebayang yg kontraksi sampai 2 hari 2 atau 2 minggu.

    yang jelas, beda ibu, beda cerita, kalau “diintimidasi” orang lain dengan kata-kata si-A dulu lahirannya cepet..kamu kok lama ? atau si-B lahirannya normal,,kamu kok cesar? kamu males ya???
    abaikan saja…yang penting percaya diri dan percaya sama dedek bayi kita.

Post Comment