Dari Working Mom Menjadi SAHM

by: - Friday, June 1st, 2012 at 8:01 am

In: Mommy Chatter 36 responses

0 share

I love my job. I really looooove my job. Menurut saya, pekerjaan saya adalah salah satu pekerjaan paling menyenangkan di dunia, hahaha *lebay*

Tapi beneran, deh. Sebagai jurnalis majalah lifestyle, job desc saya amat-amat-amat menyenangkan. Coba, kantor mana yang membiarkan karyawannya cuma baca novel atau setumpuk majalah, s-e-h-a-r-i-a-n? Tidak banyak, ya, pastinya.

Belum lagi job desc lainnya: menyicip makanan enak di berbagai resto, preview film-film terbaru yang belum tayang di bioskop, hingga dibayarin jalan-jalan ke luar kota atau luar negeri. Jam kerja pun cukup fleksibel. Mau datang siang karena anak imunisasi? Boleh. Mau pulang cepat karena harus jemput ortu di bandara? Boleh. Bahkan beredar cerita, pernah ada yang izin karena kucingnya sakit :D

Keluarga dan teman-teman terdekat tahu betapa ‘surganya’ pekerjaan saya. Jadi, mereka cukup kaget (bahkan menyayangkan) ketika saya memutuskan resign dan menjadi SAHM (stay at home mom) mengikuti suami yang dimutasi ke Semarang.

Hmm … dulu saat masih single, ya, menjadi SAHM alias ibu rumah tangga tidak pernah sekalipun terlintas di pikiran. Menurut saya, perempuan itu harus tetap bekerja meski telah menikah dan memiliki anak. Alasannya sepele: kalau suami mendadak meninggal, ekonomi keluarga tidak tenggelam-tenggelam amat karena istri memiliki penghasilan.

Atau jika suami selingkuh, istri memiliki bargain power untuk meninggalkan suami, bukan malah pasrah dimadu karena tidak berdaya meninggalkan sumber penghasilan *ini versi kebanyakan baca tabloid :D

Tapi yang jauh lebih penting dari itu, IMHO, bekerja adalah bagian dari proses aktualisasi kita sebagai manusia. Apalagi jika memang mencintai pekerjaannya. Persis seperti yang dikatakan Lita di artikel Libur Sehari Jadi Ibu. Bekerja adalah salah satu cara saya maintain identitas.

Saya sendiri sudah bekerja sejak usia 21 tahun, sebelum lulus kuliah. Setiap kumpul keluarga, reuni, atau berkenalan dengan teman baru, saya selalu bangga menyebutkan profesi dan perusahaan tempat mengabdi. Karena itu, sempat timbul rasa kurang nyaman saat ditanya kerja di mana dan saya menjawab, “Sekarang jadi ibu rumah tangga.” Sepertinya, kok, seperti identitas saya dicuri dan ada kebanggaan yang hilang :D

Terlepas dari itu, sebenarnya hal yang paling saya khawatirkan hanya satu: apakah resign akan membuat saya sutris? Dari dunia media yang dinamis lalu mendadak ‘hanya’ ngurusin rumah? Bukannya apa, tapi beberapa teman saya yang memutuskan jadi SAHM, kok, kebanyakan malah kembali bekerja. Alasannya sama: bosan di rumah melulu. Waduh.

So far, sebulan menjadi SAHM, saya, sih, belum merasa jenuh, ya. Happy banget malah, karena bisa full mengawasi Rakata-Ranaka plus tidak perlu ketemu macet setiap pagi-sore. Mau pergi dan jalan-jalan kapan saja juga bisa, tidak perlu cuti atau bolos ngantor :p

Tapiii, itu karena sekarang saya masih tinggal di rumah orangtua, ya. Ada kakek-nenek-ART yang bisa dititipin anak. Saat tulisan ini dibaca, saya sudah ada di Semarang, mengurus dua bocah tanpa bantuan siapa pun kecuali suami. Nah, mungkin saat inilah ‘perjuangan’ sesungguhnya dimulai. Coba kita lihat bulan depan, ya, saya masih menikmati jadi SAHM atau sebaliknya malah frustrasi :D

Lalu bagaimana dengan keuangan keluarga? Yang tadinya dua pemasukan mendadak jadi satu? Ah, saya tidak terlalu khawatir (belagu, ya, kayak suaminya gajinya gede saja, hahaha).

Tapi beneran, deh, urusan finansial tidak pernah jadi isu. Apalagi, kami pernah merasakan hanya memiliki satu sumber penghasilan. FYI, di tahun kedua pernikahan, suami sempat beberapa bulan menjadi pengangguran, lho. Nyatanya, kami bisa survived. Nanti saya ceritakan di tulisan lain, ya, ‘serunya’ masa-masa itu :D

Lagipula, saya cukup PD hanya mengandalkan pemasukan dari suami karena sebagai perempuan ‘biaya operasional’ saya juga tidak tinggi. Pertama, saya tidak suka shopping. Saya baru beli baju/tas/sepatu jika yang lama memang sudah rusak. Kedua, saya ke salon hanya satu kali setahun (paling banyak dua kali) itupun untuk potong rambut. Ketiga, saya tidak pernah tertarik dengan barang bermerek.

Paling yang bikin manyun, untuk memperketat ikat pinggang, suami mengurangi frekuensi kami jajan di resto setiap Sabtu/Minggu.

Bagaimana dengan Mommies? Adakah yang sebelumnya berstatus working mom dan sekarang menjadi SAHM? Atau justru tidak betah dan memilih jadi working mom lagi? :D

 

*foto diambil dari sini (http://www.michiphotostory.com/2011/04/advantages-and-disadvantages-of-stay-at.html)

Share this story:

Recommended for you:

36 thoughts on “Dari Working Mom Menjadi SAHM

  1. Pingback: MWPradono
  2. Pingback: amnah atisah
  3. Pingback: Dewa Ayu Putu NA
  4. Pingback: amelia yustiana
  5. Pingback: Ni Luh Wayan Ayu
  6. Pingback: SASKIA DAMANIK
  7. Pingback: Reni Susanto
  8. Pingback: Diana_MamiChery
  9. Pingback: Meralda Suhud
  10. Iriiiiiiii..huhuhu…selalu iri sama SAHM.. tapi yah, apadaya.. masih ada tanggungan, karena adik2 gue masih kuliah.. *lahcurcol

    Suami sih setuju2 aja gue berhenti kerja dan stay at home aja, karena pertimbangan itu tadi, gue minta waktu sampe adik2 gue selesai kuliah, baru deh berhenti kerja dan fuuullll ngurusin Oddy (6mo).. “Sabar dulu ya Naak..”

  11. I loooove my job also! Makanya gue pun selalu bilang bahwa, bekerja itu adalah salah satu me time gue. Waktu masih di TV pun, gue sangaaaaaaaaat menikmatinya. Pernah dong th 2009 tetiba jadi SAHM. Rasanya? Ummm, berat bok! Salut sama mereka yang sanggup jadi stay at home mom, apalagi kalo ga ada helper at all. Gue yang biasa mobile, jadi rempong bin rese ke suami :)) sampe akhirnya dia bilang “udah sih, kamu kerja lagi” :))

    Semoga elo betah ya, Mel, kan nggak ‘nganggur’ beneran. Keahlian menulis bisa dimanfaatkan untuk jadi penuli lepas ;)
    Ditunggu curhatan berikutnya :D

    1. >> “Keahlian menulis bisa dimanfaatkan untuk jadi penuli lepas ;) Ditunggu curhatan berikutnya :D”

      kalimat di atas bukan indikasi untuk nambah jumlah tulisan kan? hahahahaha… amppuuunnnnn… ini aja, baru di hari ke-10 pindah gw sempet buka laptop… IRT yang merangkap ART macam gw itu ternyata nyaris nggak punya waktu luang bok! :D

    2. hiks, iya, it happens to me.
      sejak menikah dan ikut suami, stay at home selama hampir, mmm, satu setengah tahun ini.
      meski di satu sisi juga enak banget karena kerjaan hanyalah merawat suami dan dede baby,
      tapi di dalam hati setres banget, ada perasaan tertekan, merasa bukan apa2 dan sapa2, sedih deh.
      kapan nih gueh move up-nya… :|
      helpmeplease

  12. Sayaaa! Bulan juli nanti tepat 1thn jadi sahm. Alhamdulillah sampai saat ini belum ada keinginan utk back to work.

    Klo frustasi, sempet jg sih waktu seminggu diawal jadi sahm. Ya kan dulu pulang kerja terima beres, rumah rapi, anak dah cakep tinggal diajak main sambil peluk2, nah pas jadi irt tanpa art baru deh ngerasain pusing liat rmh berantakan sana sini, diberesin berantakan lg, cape teriak2 hahaha. Ya butuh adaptasi juga, anak kan jg excited krn skg bisa main full sama ibunya jd cari celahnya deh, pagi sampe siang rumah kya kapal pecah ya dibiarin aja, sore waktunya beres2 deh, anak dilibatkan jg utk beresin mainannya, bantu2 siram pohon :))

    1. ya gitu deh kalo orang jelek mbak, biasanya demen shopping-nyalon-barang bermerek buat naikin self esteem, biar nggak ngerasa jelek-jelek amat dan nambah pede, hahahahahah… cium buat si kembar :*

  13. hmm…klo gue sih sejauh ini nggak pernah kepikiran jadi SAHM. suami gue yang jelas-jelas bilang ‘kamu pasti mati gaya kalau nggak kerja.’ dia tau banget gue rempong bin ribet alias gak bisa diem. cuti melahirkan 3 bulan kemaren aja udah mulai mati gaya, hahaha. alhamdulillah, tempat kerja gue deket banget sama rumah, jadi sejak si kecil lahir dan masuk kerja pun nggak masalah, tiap istirahat bisa pulang. daaannn gue harus sepakat sama teman2 di sini, jadi SAHM itu berat dan salut buat yang berani ambil keputusan itu! Selamat menikmati jadi SAHM! :)

  14. Seru baca ceritanya Amel :). Kalay aku, memang udah jaga anak dari sejak nikah, awal2nya berasa ada yang ilang karena bingung mau ngapain, mau jalan2 tapi sayang, tar makin boros. di rumah pas belum ada anak, bingung mau ngapain, nah pas punya anak, itu yang baru seru!

    Amel, selamat menikmati jadi SAHM yah ;)

  15. Baru hampir 2 bulan ini jadi SAHM, nyusul suami di negeri orang, ngurus apartemen dan 2 bocah laki2 (4th dan 20bln) sendirian (dibantu suami sedikit2 kalo malam dan weekend). Rasanya? luarrrrr biasa capeee…but it’s also lots of fun!
    sempet agak sutris karna berat badan mereka turun lumayan trus sakit sampe opname gara2 perubahan cuaca…hadeeh..gada yang bisa ganti jaga, masing2 pegang anak satu, asli ribet!

    on the other hand, they seems happier! itu yang jadi penghiburan gw dan suami, di rumah cuma berempat berasa keluarga kecil yang saling memiliki *duh bahasanya..*
    masih terbersit pikiran untuk kerja lagi, bukan karena ga betah, sepertinya masih ada ego aja utk bisa bekerja sendiri. tapi belum tau mau dibiarkan berkembang atau dibiarkan mengintip saja :p

    anyway, enjoy being SAHM yaaa…. *tosss*

    1. heeeiii sesama newbie :D
      iya betul, capek pooollll, tapi seneng pooolllll juga :)
      satu yang bikin bersyukur, di sini kan gw jadi sering bergaul sama ART dan babysitter pas nemenin anak maen di jalanan atau prosotan komplek… yaoli, kalo ngeliat gimana kelakuan ART dan babysitter itu kadang bikin elus-elus dada… mulai dari ngancem anak, narik tangan anak dengan kasar, batuk di muka anak, mainan hape or teleponan tanpa peduli anaknya lagi melakukan adegan berbahaya, nakut-nakutin anak, ngelarang ini-itu tanpa alasan jelas atau sekalinya ngasih alasan kok ya nggak masuk akal, ngebujuk anak dengan janji-janji surga… ampun deh…
      kadang mikir, kasian banget itu anak-anak.. padahal bisa jadi ortunya adalah tipe yang suka belajar, suka baca, atau mungkin ikut seminar tentang pola asuh anak… tapi ya karena anaknya sehari-hari ngabisin banyak waktu ama ART or babysitter, ya mungkin nggak terlalu ngefek dah itu semua yang dipelajari ortunya…
      ya emang sih nggak semua ART or babysitter kelakuannya minus… tapi tetep lah, fakta kayak gini bikin gw lumayan ‘melek’
      jadi mikir, jangan-jangan dulu ART gw manis di depan doang ya, huhuhuu… soale di sini nemu banyak yang gitu :(

      1. Mel!! hahaa.. itu soal ART nyokap gue banget kata-katanya “manis di depan” soalnya dulu walaupun ibu SAHM tapi tetep punya ART kan, suatu kali nge-gap-in makanannya Dimas yang makan pembantu gue bukan si adek :))) NGAMUK si ibu! sejak itu gak pernah pake ART buat bantu urus anak, cuma bantu urusan rumah aja..

        anyway, jadi SAHM enak taoooo… :)))) ENJOY dan gue titip salam buat cucian+setrikaan, semoga para penemu alat elektronik cepat menemukan mesin cuci yang begitu selesai keluarnya udah dilipet rapih, jadi kita nih ibu ibu gak perlu nyetrika lagi hahahaha, cium cium buat Rakata+Ranaka!

  16. Pingback: Arin Murtiyarini
  17. waah ameelll, gw malah mau nyusul lo nih jadi SAHM karna capek ngadepin multi pikiran*mikirin anak di rumah,pgn bgt usaha sendiri, bosen sama macet n santai2 ga perlu mikirin kerjaan kantoran*. tips dari gue untuk mengatasi tumpukan setrikaan(secara sekarang jg belom ada ART) gantung aja itu baju abis turun jemuran, atau dilipetin dulu, setrika pas mau dipake ajaaah! jadi kan terusin maen2 deh sama duo RA ;) selamat menempuh hidup baru yaaa booook *teteup!* asal jangan lo doain gw lagi ntar anak kedua gw nangisnya medok! wwkwkwkwwkwk. salam buat Rakata, Ranaka n Darwin. semoga liburan ke semarang n ketemu kalian jadi jadwal gw n piki ntar :D

  18. Sayaaaa jugaaaa…….bulan september nanti genap 2 thn jadi SAHM. n gak berniat buat balik ngantor lagi. Krn sama dengan mom ameel saya menikmati sekali bisa bisa berada di rumah dan bisa memperhatikan anak seharian. Gak perlu pergi pagi (ngejar2 kendaraan umum) dan pulang menjelang malam. Pulang ke rumah cuma buat numpang tidur. Skrg bisa nyantai. Bangun pagi bukan krn di buru2 waktu spy gak ketinggalan angkutan, tapi memang tugas sebagai ibu, sudah dimulai.

  19. 5 taon yang lalu working mom, skr 1/2 SAHM. kenapa cuma 1/2?
    karena ga full setiap hari ada di rumah. klo pas ga ada job ya santai dirumah ama anak2, klo lg ada job (ngajar, beauty class, pre wed, wedding, dll) ya berangkat lah mencari sesuap nasi. untungnya kerjaan aku kebanyakan subuh, jd kadang brangkat jam 3, jam 8 udah bisa kelonin anak2 lagi.
    tapi nikmatnya jd SAHM biar pun 1/2 ga bisa tergantikan sama apa pun. benar benar menyenangkan……

  20. Salut buat para Mommies!

    dan mengutip artikel di The Urban Mama; Every Mom has Her Own Battle

    Sy sendiri baru hamil anak pertama, jadi masih belum tahu mau melangkah sebagai SAHM atau WM :D
    Tulisan ini bagus, menambah referensi buat mommy-to-be like me

Leave a Reply