Popok Sekali Pakai Versus Cloth Diaper

Seperti yang sudah pernah saya singgung di artikel Pentingnya Tidur Untuk Balita, saya dan suami sudah memutuskan untuk memakaikan Igo popok sekali pakai sedini mungkin. Salah satu pertimbangan kami adalah karena popok sekali pakai itu praktis dan paling sesuai dengan situasi yang kami hadapi saat membuat keputusan. Jadi, otomatis saat berbelanja kebutuhan bayi, kami tidak membeli popok kain sama sekali. Lagipula, berdasarkan pengalaman melihat mama mengurus adik dulu, setelah bayi puput bisa langsung pakai celana pop.

Tidak bisa dipungkiri keputusan kami ini mengundang banyak tanya (juga protes) dari teman dan keluarga. “Nggak kasihan dengan kulitnya?”, “Nggak kasihan dengan dompet? (hihi)”, dan “Nggak ramah lingkungan amat!” adalah contoh tanggapan yang mereka berikan. Tentu saja Igo tidak pakai popok sekali pakai 24 jam nonstop, ada kalanya popok sekali pakai diganti dengan celana untuk memberikan waktu kulitnya “bernapas”. Soal harga dan ramah lingkungan, saya rasa itu kembali lagi ke individu yang menjalani. Percuma pakai yang ramah lingkungan kalau buang sampah saja masih sembarangan ;), betul?

Anyway, sebagai ibu baru saya pun merasakan lelahnya menjalani perubahan pola tidur karena harus mengurus bayi baru lahir. Dan saya sangat bersyukur atas keputusan kami memakaikan Igo popok sekali pakai. Pemakaian pospak secara tidak langsung membantunya mengatur pola tidur terutama tidur malamnya. Biar pun tetap harus diganti tiap 3-4 jam sekali tapi Igo tetap bisa pulas, tidak merasa terganggu sama sekali. Saya pernah baca hasil survei yang dilakukan terhadap 400 ibu di Surabaya, 98.7 persen dari mereka setuju kalau popok kering dapat membantu bayi tidur dengan nyaman. Benar sekali!

Belakangan para ibu di Indonesia mulai mencoba cloth diaper atau yang lebih dikenal dengan istilah clodi. Sebetulnya apa saja, sih, sisi plus dan minus dari popok sekali pakai dan clodi ini? Saya coba share dalam poin berikut, ya.

CLODI

Plus

–       Diklaim bisa lebih ekonomis dibanding pospak

–       Meminimalkan risiko anak terkena ruam popok

–       Bisa dipakai berulang kali, bahkan untuk calon anak berikutnya

Minus

–       Jika perawatannya kurang maksimal, clodi bisa bau apek dan waktu pakainya jadi pendek

–       Ekstra cucian kotor.

–       Untuk jenis tertentu, merepotkan jika musim hujan karena tidak cepat kering

–       Butuh waktu untuk mengajarkan cara penggunaan dan perawatannya kepada orang yang akan membantu mengasuh anak kita

POPOK SEKALI PAKAI

Plus

–       Mudah didapat dan digunakan

–       Praktis; tidak repot saat bepergian

–       Durasi pemakaian lebih lama

–       Lebih pas di tubuh anak

Minus

–       Untuk pemakaian jangka panjang, lebih menguras dompet

–       Jika tidak berhati-hati atau kulit anak sensitif, lebih rentan kena ruam popok

Poin-poin di atas tentu saja dari pendapat pribadi saya, ya. Saya yakin apa pun jenis yang Mommies pilih tentu didasarkan atas kebutuhan dan kemampuan yang pastinya menomorsatukan kenyamanan anak. Ada yang mau share pengalamannya? :)

 


18 Comments - Write a Comment

  1. ikutan shariiiing……..

    Waktu neng Mysha 3 bulan daku beliin lampin dan akhirnya koleksi clodi. Keluarga daku mah amat sangat menentang pemakaian clodi. Alesannya panaslah, susah makenya, ga praktis, balik ke jaman jebotlah, dll. Pemakaian clodi ga lama truz mbahnya mysha bersikeras melarang pemakaian clodi. Berhubung daku kerja jadi ndak bisa stand by untuk makein clodi. Awalnya daku pakein clodi malem doank, tapi lama-kelamaan berasa ribet harus ngeluangin waktu utk nyuci clodi+insert sebelom berangkat kerja ^^; Belum tiap bulan kudu stripping, ga ada cukup waktu & tenaga rasanya. Walhasil keluarlah bbrp ratus ribu tiap bulan buat beli pospak. Tapi ada kalanya si clodi2 itu tetep terpakai terutama saat neng mysha kena diaper rash & ga bisa pake pospak…

    Sekarang daku lebih suka pakein clodi karena lebih menghemat pengeluaran. daku juga pake menspad alias pembalut kain. Masa cuma anaknya doank yg ber-Go Green, ibunya juga dooonk ;P Lagipula, daku dilahirkan tanggal 5 Juni pas hari lingkungan hidup sedunia. Mikir juga, ga mao ikut andil dalam penimbunan sampah dunia terutama sampah yang membutuhkan waktu lama utk terdaur ulang seperti pospak.

    Motif2 clodi sekarang bagus2 bangeeeet. Ada yang model rok ada juga yg ber-tutu… Ada yg motif Spiderman pula (fan berat akang Spidey). Asli ngeces liatnya. Sekarang harga clodi pun tak semahal dulu. Tentu aja kualitasnya beda ma clodi seharga ratusan ribu.

    Neng mysha lagi fase Toilet training, Daku pikir clodi ini sangat membantu latihannya neng mysha. Klo pake pospak kan berasa kering tuh.. Klo pake clodi dia masih berasa demek2 basah gitu, jadi berasa klo pipis ato pup..
    Tapi klo pergi2 utk waktu yg lama misalnya sampe 5 jam, neng mysha pake pospak supaya amannnn^^v

    Eniwei, apapun pilihan qta, daku yakin hal itu dilakukan demi kepentingan anak qta juga… Mau pake pospak, silakan. Mau nyoba clodi, yo monggo…. Apapun itu asal semua senang :))
    Daku malah pengen banget bikin clodi ato training pants sendiri. Banyak banget tutorial membuat clodi ato TP dengan menggunakan bahan2 kain yg tidak terpakai.

  2. Kalo Aluf dulu kombinasi antara popok kain sama disposables sih. Waktu bayi pake disposables, umur 7 bulan – 1,5 thn pake popok kain, begitu di atas 1,5 tahun kembali ke disposables karena pakenya cuma saat tidur aja. Gue sih nggak ngerasa perbedaan yang jauh ya antara keduanya, apalagi untungnya Aluf kulitnya nggak terlalu sensitif jadi nggak pernah ruam. Tapi clodi yang dulu gue pake itu lebih rentan bocor sih dan repot yaaa kalo dipake pas tidur karena jadi harus ganti seprei dan jemur kasur segala. Makanya akhirnya gue pake disposables lagi deh..

  3. tergantung situasi dan kondisi juga sih ya, menurutku…klo pake pospak misalnya lagi bab bisa langsung dibuang, gak repot…klo pas pake clodi trus bab, duh repot nyucinya perlu usaha extra:)) krn klo gak buru2 dicuci bisa jadi “noda” yg membuat pemandangan clodi jadi gak indah..tapi klo pas ada ruam yang baik yah pake clodi…pengalaman anakkku sepertinya lebih nyaman pake clodi…tapi krn aku seorang working mom, gak punya banyak waktu luang buat cuci2..trus kasian juga sama pengasuhnya cuciannya tambah banyak..maafkan bundamu ya sayang..hehe…but emang klo boleh milih dan banyak waktu luang saya sih prefer ke clodi heheheh:)

Post Comment