Vacation Without Kids, Yay or Nay?

Di berbagai artikel relationship, cukup sering saya membaca tentang betapa perlunya pasutri tetap memiliki waktu berdua setelah punya anak. Tujuannya simple, katanya supaya api cinta tetap berkobar (maaf pemilihan katanya agak norce, hahaha).

Waktu berduanya tentu bukan sekadar lunch atau nonton bioskop sepulang ngantor, ya, melainkan liburan bersama suami, berdua saja tanpa bawa anak. Semacam second honeymoon gitu, deh.

Ya ya ya, kesannya, kok, egois sekali, ya, ninggalin anak buat bersenang-senang. Pasti banyak yang merasa tidak tega, ya? Idem, saya dan suami pun berpikiran demikian. Tidak pernah sekalipun kami liburan tanpa Rakata-Ranaka. Ke mana kami pergi, mereka ikut.

Sampai suatu hari, suami mendadak dimutasi ke Semarang, dan meminta saya menyusulnya ke sana untuk mencari rumah. Awalnya, sempat mau membawa Rakata-Ranaka. Tapi setelah dipikir-pikir, sepertinya membawa dua batita akan membuat pencarian rumah menjadi tidak efektif. Bagaimanapun, kami tentu harus kompromi dengan jadwal makan-tidur mereka. Belum lagi jika nanti mereka bosan berkeliling, bisa-bisa tidak banyak perumahan yang kami lihat. Ditambah, membayangkan ribetnya nenteng dua batita sendirian di pesawat. Akhirnya diputuskan hanya saya yang berangkat ke Semarang.

Sedikit sedih, karena untuk pertama kalinya saya meninggalkan Rakata-Ranaka. Tapi kalau boleh jujur, di hati kecil saya juga merasa bersemangat. Meski tujuannya bukan murni liburan, kepergian ini terasa seperti second honeymoon. Bagaimana tidak, selama 3 hari 2 malam, saya full menghabiskan waktu berdua saja dengan suami! Wow, hal yang sudah hampir 3 tahun tidak pernah kami lakukan sejak Rakata lahir.

Dari segi tempat, memang tidak ada romantisnya sama sekali. Boro-boro disuguhi keeksotisan pantai atau pegunungan, wong satu-satunya lokasi wisata yang sempat kami kunjungi hanya Lawang Sewu! Menjelajah ruang bawah tanah dari bangunan peninggalan Belanda yang gelap, becek, dan pengap, sambil mengenakan boots yang ukurannya kebesaran pula. Malah, suami pakai acara ditempel ‘penunggunya’ di area yang konon memang terkenal angker. Sama sekali tidak bikin iri, ya, second honeymoon-nya, hahaha.

Walau begitu, saya happy sekali. Ternyata menyenangkan juga bisa bebas melakukan apa saja tanpa memikirkan sederet hal yang biasanya sulit dilakukan jika bersama Rakata-Ranaka. Leyeh-leyeh selama berjam-jam di kamar hotel dalam keadaan tanpa busana (uhuk…), nonton TV tayangan dewasa (maksudnya bukan JimJam atau Disney Junior), berendam berduaan dalam bathtub, jajan di pinggir jalan menjelang tengah malam, dan sederet hal lain.

Bagusnya lagi, saya pun tidak perlu merasa bersalah ninggalin Rakata-Ranaka selama 3 hari karena kepergian ini, kan, bukan murni liburan, tapi bermisi demi masa depan bersama (ciehh).

Lalu, benarkah second honeymoon menambah kehangatan suami-istri? Wah, jangan ditanya. Untuk urusan bercinta, jika dihitung-hitung, frekuensi dalam 3 hari 2 malam itu rasanya lebih banyak dibanding frekuensi rata-rata bercinta kami dalam seminggu. Tidak kalah, deh, dari pengantin baru :D

Jika selama ini kami juga selalu menahan diri untuk tidak berisik (karena khawatir membangunkan anak), saat itu aturan sama sekali tidak berlaku, hahaha.

Bedanya dengan pengantin baru hanyalah selang beberapa jam sekali saya masih harus memerah ASI dan menyimpannya di kulkas untuk dibawa sebagai oleh-oleh. Ya begitu, deh, jika ‘sapi perah’ mau sok-sokan second honeymoon :D

Dari pengalaman saya, IMHO, sepertinya liburan berdua bagi pasutri yang telah memiliki anak itu mungkin memang perlu, ya. Apalagi, rutinitas harian selama bertahun-tahun kadang membuat lupa bahwa suami merupakan sosok yang juga perlu diperhatikan selain anak. Hayo ngaku, siapa yang sejak punya anak, suaminya langsung turun dari daftar prioritas? *nyengir*

Saat kemarin pergi tanpa anak, saya, sih merasanya bisa lebih fokus pada suami. Menikmati berbicara dari hati ke hati, menikmati waktu jalan-jalan berdua. Pokoknya menikmati kebersamaan yang ada, deh. Tentunya, kembali jatuh cinta (lagi) pada suami :)

Bagaimana dengan Mommies, apakah pernah memiliki pengalaman liburan tanpa anak juga? Atau hingga kini masih belum tega melakukannya? :)

 


59 Comments - Write a Comment

    1. ameeel

      pastinyaaaaa, hahaha… apalagi masuk ruang bawah tanahnya pas banget maghrib-maghrib gitu :)))
      jadi persis di tempat yang dulu pernah ada ‘penampakan’ di uji nyali, suami ngerasa ada dua tangan menyentuh bahunya (kayak kalo lagi main ular naga gitu, hahahaha). Jadi kata guidenya, biasanya emang yang jalan paling belakang tuh suka digodain :)))

  1. sanetya

    Biasanya, sih, orangtua nggak tega. Terlihat dari RT-an artikel ini hohoho ada yang jawab “Naaaay!” dan “Totally nay!” beda-beda pastinya untuk tiap orang. Kalau gue sendiri … misalnya ada kesempatan pasti mau coba.

  2. nenglita

    Gue sama suami juga kadang2 suka ngobrolin ini, “kapan ya bisa liburan berdua?” Tapi pada pratiknya, ga tega :D palingan ambil jalan tengah, anak diajak, tapi ajak mbaknya juga. Jadi pas pengen berduaan, Langit sementara sama mbaknya di playground gitu :)

  3. Pastinya “Yay” karena emang beneran perlu.. Walaupun pada prakteknya sampai sekarang belom pernah.. Hanimun pun dulu gak sempet karena abis nikah, besoknya langsung siap-siap buat siding skripsi. Jadi total dari sejak nikah hamper 4 tahun lalu sampai sekarang blom pernah hanimun. Makanya pengen banget bisa pergi berduaan. Apalagi sekarang lagi hamil anak kedua. Udah ngerengek ke suami request sebelum brojol mau hanimun dulu. Tapi tampaknya itu masih harus menunggu sampai anak kedua lahir. Suami lagi sibuk banget *ihiks* *loh kok jadi curhat*

  4. YAY! gw pernah krn mendadak ikut suami ngurus keluarga calon besan di Pekalongan. gak romantis at all di hotel kecil pula, tp malah kita bisa ngobrol tanpa beban kok, cause we both knew our kid was in good hands. hasilnya: anak kedua wakakakakak :D. hanya gw lebih suka gak direncanain, exictement-nya beda. klo direncanain, banyak mikirnya ntar malah ujung2xnya anak2x gw dibawa juga dech :P.

    1. ameeel

      ishh, lo pikir laki gw tadinya ngga ‘maksa’ gw buat bawa anak? itupun gw sukses ke sana sendiri karena berhasil berdiplomasi :p
      tapi yaaaa, terus akhirnya laki gw kan happy juga cuma berduaan… nah gw pancing dong, jadi kapan-kapan mau ya pergi berdua lagi? langsung jawab ‘nggak’ dengan muka lempeng -__-

  5. gue malah beberapa kali liburan tanpa suami dan anak huihihihihi… it was super duper fuuuunnnn! =)) =))
    merindu, tapi hati kecil gue sorak sorai bergembira.. hahahhaa..
    traveling berdua sama suami malah belom kesampean, nih… =))

  6. Hanzky

    Gue belum pernaahh. Paling pernah ke Singapur karena dua-duanya ada kerjaan aja selama 2 malem 3 hari. Pengen siih, tapi paling ke Bali aja gitu kali ya? Gue nggak tega kalo ke luar negri, misalnya. Soalnya Jibran kan udah gede, udah ngerti tentang negara-negara dan kota-kotanya dan tiap hari ngayal pergi ke sini, ke situ. Kasian kalo ada kesempatan pergi tapi anaknya nggak diajak :D.

    Btw, pantes di foto sumringah banget senyummu, mel :p

  7. Gue belum pernah juga! Suka bayangin kepengen deh liburan tenang berdua suami, bisa spa, makan tenang, belanja sepuasnya … heheheh..
    Tapi baru beberapa bulan terakhir gue baru bisa ninggalin Maika buat dinner berdua suami atau nonton. Ya setelah Maika 3 tahun :) Nah, lagi makan aja gue suka kepikiran Maika, merasa bersalah kadang2.
    Jadi menurut suami gue, liburan berdua doank, bukannya tenang, yang ada ya gue bakalan nelfon mulu Maika lagi ngapain, dan sebagainya.

  8. kalo gw liburan berdua ke luar kota sih blom pernah, tp pernah horny-moon, buka kamar di hotel berdua doank :)). Sama-sama cuti sehari, trs ngendon di kamar seharian, eeeh tapi tetep aja malemnya jemput anak, boyongan ke hotel, trs bobok bareng lg bertiga hehehe

  9. Gw baru aja,pulang second honeymoon sama suami, 5 hari ke cina,kebeneran gw sama suami ada perjanjian dlm 1 tahun ada 1 kali pergi berdua aj. Tega ga tega siih ninggalin anak tp kasian juga kalo dibawa ke cina secara itu negara menurut gw ga kids friendly yah. Pas disana sempet kepikiran juga sih sama kief,tapi aga2 bersyukur juga ga bawa kief secara jdwal tournya padat merayap dan kief belum bisa nikmatin juga yg ada malah kasian. Gw tlp sehari cuma 1x, sengaja biar ga kepikiran hahaha *ema2 tega*.
    Tp nyokap update kirim foto kegiatan dia siih.. :D
    Akhirnya untuk ngilangin rasa bersalah november kita mau ke malang-bromo and Insya Allah thn depan pas ulang tahun kief yg ke 3th kita mau ke HK :)

  10. ih, aku pernah ke ruang bawah tanah itu. baru 1/2 jalan udah ga kuat pengap & gelapnya. mending balik deh daripada dapet bonus2 di bawah situ. *esalahfokus*
    aku blum tega ninggalin Rama liburan berdua suami, lha wong weekend kalo mesti pergi berdua suami aja bisa diitung jari & itu juga udah dengan berat hatiiii… sekali.

  11. baru sekali liburan berdua suami doank, ke bali.. dan menyenangkaaaan sekali.
    momen honeymoon aja jadi kalah romantis, hahahaha.
    perginya juga gak terlalu lama 3D2N ajah, dimana anak aman berada di tangan yg tepat (eyangnya).
    dan sejak itu, to keep the romantic sparks alive, kita berjanji untuk bisa menyempatkan liburan berdua setahun sekali.

  12. pengen banget bisa pergi berdua aja ama suami tanpa anak2 ! (apalagi pergi sendiri tanpa suami dan anak2 !….huehehehe…emak durhaka…)
    tapi yaaaa kayanya itu cuman khayalan aja deh. secara gw gak punya nanny, berarti kalau ninggalin the kids paling nitip nyokap dan adik gw. lha 2 minggu lagi adik gw mau cabut ke kota lain, dan gak tega banget ninggalin dua anak super aktif sama nyokap yang udah sering sakit kaki, sakit pinggang, dan sakit punggung. bakalan feeling guilty banget, dan jadi gak enjoy liburan. not to mention suami gw masih nun jauh di sana yaaa….
    kayanya perkecualiannya gak bakal guilty feeling cuman satu, kalau pergi berdua suaminya itu buat naik haji…..lha tapi kalau naik haji, gak ada acara anu-ini dong ? :D

    1. ameeel

      yang penting kan ada stok ASIP… kmaren pun gw sempat ketar-ketir karena stok ASIP di freezer itu tinggal 10-11 botol pas ditinggal ke semarang… untung karena Ranaka juga udah 10,5 bulan dan udah MPASI, jadi susunya udah berkurang.. jadi pas beneeerr, begitu gw sampe rumah, stok ASIP tinggal 1 botol ajaaahhh X_X

  13. weeewww, kami memilih YAY!
    ternyata ogut cukup sukses pergi berdua langsung bareng suami karna “dipaksa” oleh tiket perjalanan ke KL, yang udah dibeli dari setaun sebelum, dan pas banget anniversary pertama ihihihi. padahal Bagas baru masuk bulan ke lima dan masih asix. ternyata gw dan suami cukup tega!! ;D karena pemikirannya justru lebih baik ditinggal sekarang waktu dia belum mengenal dekat orang tuanya dan masih bisa dititipkan ke orang tua, daripada nanti ketika dia sudah 6 bulan lebih ketika ikatannya lebih kuat antara orang tua dan anak, dan malah kita nggak bisa kemana-mana tanpanya. Kangen sih memang, tapi gw n suami nggak menyia-nyiakan perjalanan kami, apalagi untuk suami ini adalah perjalanan pertamanya keluar negri. karena ibu, kami juga tak lupa bawa 1 baju Bagas yang sudah dipakai, begitu pula, baju kami yang sempat terpakai ditinggal sebagai obat kangen anak, percaya nggak percaya, ya begitu kata orang tua. sukses juga tuh! oh ya, kami nggak punya nanny juga kok (karna gw ga suka, jadi tambah ribet) tapi memang kami punya asisten rumah tangga alias pembantu yang mencuci setrika masak, pokoknya membantu pekerjaan ibu gw di rumah. disana gw juga nggak lupa “memerah” untuk dibawa pulang, cukup bawa plastic asi sekali pakai, pompanya dan cooler bagnya. selesai!
    ayolah ibu-ibu, memanfaatkan waktu berdua itu perlu banget lho apalagi yang bayinya masih umur bulan. hehehehe *kompor mleduk*. sekarang justru kami nggak sekalipun tega untuk meninggalkan anak walaupun cuma ke minimarket beberapa kilo dari rumah, pasti dibela-belain pulang dulu jemput anak. oh iya, ini sebenernya tips dari sodara yang punya anak laki2 2 seperti amel, sering-seringlah pergi bareng mereka, sekarang sampai kira-kira umur mereka 12 thn, karena kemungkinan besar setelah mereka masuk smp atau 12 y up, mereka tak kan tersentuh!! hehehhe alias udah banyak gaya n kesibukan. ;))

    1. eeehhhh…….mbak daraaa, ketemu di siniiii *dadah2 dulu ahhhh*
      aku pengeeeeennnnn……tapi merasa lebih nyaman klo anak ditinggal sama eyang putrinya di jakarta. lha, dari sini aja mesti ke jakarta dulu, kok ongkosnya dobel ya? :p
      cita-cita banget nih! btw, ameell, itu samaan kayak suami gw, paspornya masih perawan!! sementara paspor gw udah mau kadaluwarsa hehehe. waktunya bikin paspor baruuuuu (walaupun nggak tau kapan jalan-jalan ke LN)

  14. YAY!! baru ngalamin mulai tahun lalu, setelah 4 tahun nikah, pertama kalinya pergi berdua sama suami ke singapura, itu juga karena nebeng dia yg lagi ada training, tapi aku cuma semalem aja disana. MANTAP!!
    Lanjut beberapa bulan kemudian, 5 hari kami menikmati spring di korea…
    kayaknya setahun sekali perlu buat pergi berdua aja, gak usah yg jauh2, ke bandung atau ke bogor juga asik sih kayaknya…. :)

  15. Aku…aku…..liburan tanpa anak.*hebohngacungjari. Hehehe..sebenernya bukan liburan,. Setahun terakhir ini, aku di tugaskan di jakarta oleh kantor, sekalian sekolah. Nah suami, hampir sebulan sekali, ke jakarta juga. Bukan liburan juga, tptugas kantor juga..jd yaa gitu deh…dpt kesempatan honeymoon. Senangnya…..berkali kali malah honeymoonnya. Wkwkwkw..setelah itu, justru lebih asyik menghadapi anak anak kami *3 balita :D . Kan sudah happy krn dpt honeymoon, dibayarin kantor pula..gratiiiissss :D

Post Comment