Never Ending Questions…

Bosan dan sebal ditanya “Kok belum hamil-hamil?” ?
Would you believe nantinya masih bakal ada:
“Kok cuma satu? Kasian, kan, nggak ada temennya. Mbok nambah lagi..”
Atau “Dua, kan, cewek semua, belum ada cowoknya tuh.” (atau sebaliknya).
Model lain,”Wah, udah sepasang yah? Gak satu lagi?”
Bahkan,”Wih, cepet, ya, tahu-tahu sudah tiga. Nggak digenepin sekalian?”

*gambar dari sini

Hampir semua kalimat di atas pernah saya dapat.
Jawabnya? Tetep tebar senyum walau rada gondok.
Buat saya, hamil bukan urusan manusia, mau itu kehamilan pertama, kedua, ketiga, dst. Ya manusia ‘berusaha’, tapi kalau tiupan roh masih harus antre, ya, nggak akan hamil. Jadi, ya, mana bisa ‘nyuruh’ nambah?
Selain itu, enak aja nyuruh-nyuruh, memangnya situ yang ngongkosin, kasih makan, dan nyekolahin? :D

Yang sudah punya satu atau lebih momongan dan memang belum berencana nambah dalam waktu dekat mungkin bisa santai pasang senyum simpul. Nah, yang belum dapet nomor antrian untuk hamil? Malah nambahin pikiran. Kesannya nggak usaha, nggak berdoa, nggak niat, nggak ngarep, dan seterusnya. Sebal yah..

Kemarin ini, pas saya sedang hamil anak keempat. Guess what? Omongan-omongan menyebalkan itu tetep ada.
“Hah? Sudah hamil lagi?”
“Banyak banget, sih? Hobi, ya?”
“Gimana nanti sekolahnya? Sekarang sekolah mahal, lho”
“Berdekatan amat umurnya? Kasihan, lho, kurang perhatian”

Tenang, ayah sama ibunya pastinya sudah menimbang masak-masak tentang keputusan ini. You can always ask ‘why’ politely lho, ketimbang asal nyeplos “hobi ya?”

Jarak umur juga nggak selalu bisa direncanakan. Ibu saya berputra tiga dengan jarak 4 dan 4,5 tahun. Beliau sebenarnya berharap jaraknya 3 tahun saja supaya ngga terlalu jauh. Tapi ternyata secara jam biologis, ‘jatah’ ibu saya, ya, segitu.

Saya sendiri, berharap jarak nggak terlalu jauh. Dua tahun bolehlah. Ternyata jarak D3 ke D4 nggak kurang dari 3 tahun persis, padahal saya sudah ‘memrogram’ sejak D3 berusia kurang dari 2,5 tahun. Semua kembali ke tangan Tuhan. Kan manusia cuma merencanakan. Percuma saja diprotes kok begini, kok begitu.

Jadi, kalimat “Kok belum hamil-hamil?” itu memang nggak akan ada ujungnya; malah banyak sambungannya. As in:
“Kok belum lahir-lahir?”
“Kok belum tengkurep/duduk/merangkak/jalan/ngomong/dst?”
Apalagi kalo ada pembandingnya, misal sepupu yang nikahnya atau punya anaknya bareng.

Nantiiiii…pada saat anak mulai kenal kehidupan sosial (baca: sekolah) kita akan bertemu lebih banyak orang (baca: ibu-ibu!) yang hobi banding-banding. Biarlah itu jadi urusan nanti ya. Walau boleh, lho, dari sekarang kumpulin catatan ‘1001 kalimat ngeles’ :D

So moms (and moms-to-be in TTC), bear it. Sabar yaa.
Mark every “Kok belum hamil-hamil?” question as one step closer to the bundle of joy :)


30 Comments - Write a Comment

  1. kiranaaa… ini salah satunya buat gw yah… hehehe.. Ge-er euuyy..
    bener.. bener banget deh.. slalu ada aja bahan untuk nanya2 begitu yaa..
    kesannya, belum punya anak salah, punya anak 4 jg salah.. hahaha..
    kalo gw sendiri dari dulu pun rada ga peduli ama pertanyaan kayak gitu. apalagi sebenernya yg biasa nanya2 begitu emang orang2 tertentu aja (dan pastinya bukan orang yg deket banget ama gw), yah gw anggap aja maksud mereka baik cuma mereka ga kepikir aja rasanya ditanya gitu, karna yah memang mereka ga pernah ngerasain begitu. atau anggap aja mereka cm spontanitas basa basi karna ga tau mau ngomong apaan pas ketemu.
    sometimes gw uda cukup sedih belum punya anak, jd ga mau pertanyaan2 bikin gw tambah sedih.
    jadi seringnya gw jawab “yah, uda usaha sih, tapi belum dikasih nih. makanya, bantuin doa dong” nah looohh, nanya2 siih, jd gw kasih pe-er kaan suruh doain.hihihi…
    jadi makin banyak yang nanya, makin banyak yang doain gw harusnya :D

    1. kadang tuh klo ke temen yg lama ga ketemu dan emang lama blon kedengeran kabar punya momongan, gue pengennya nanya trus jawabnya ‘udah’. ikut seneng gitu. berasa ikut menanti :D
      cuman ya itu, suka sungkan jadinya mo nanya :p

      i wish yg mo ditanyain spiritnya kek elo ya luc :)

  2. nenglita

    Pertanyaan macam ini pastiiii ada di setiap tahapan kehidupan. Sekolah, kerja, menikah, kok ga punya pacar, punya pacar kapan nikah, udah nikah kapan punya anak, udah hamil, kapan melahirkan, teruuuuus aja gitu. Emang kudu siapin kuping dan lapang dada dengerinnya, ya :D

  3. Astaganagabonar!!!!
    Bener banget deh ini!!!
    Masa baru juga Danny-boy belum 2 minggu ada dong yg nanya: “Lucu kan? Kapan dong bikin adeknya?” *gubrags* asli cuma bisa nyengir ajah waktu itu….

    Trus yg bikin aku gedeg, ada loh temen kantor cowo (ex rekan kerja di perusahaan lama) bilang gini, “Loe tau si X kan? Masa anaknya udah 3 loh!! Tiap tahun kerjanya cuti melahirkan. Rugi deh perusahaan qta punya karyawan kaya gituh! Pasti suaminya malu banget tuh krn bininya rajin hamil”. Klo nda inget lg di kantor, udah aku sumpel deh itu mulutnya pake kanebo!!

    Klo cuma nanya mah msh bs diterima, tp klo udah pake nambahin kata2 “miring” dan “negatif”, mending tinggal pergi ajah deh!!

  4. speechles ada yg nanya kapan D5?? (-_-“)
    iya memang bener kok pertanyaan2 kaya gini bakal ada terus. Kalo org2 yg tulus emang nanya masih gpp sih saya jawabnya, tapi kalo yg keliatan cuma basa basi ya saya jawab sesuka hati aja hehehe.. Kadang2 saya jawab: “kapan-kapan” atau dibalikin “nah kalo kamu, kapan juga dong nambah?” atau kalo yg nanya belum merit kadang suka kejam: “lah kamu sendiri kapan kawin? masih mending aku dong udah punya anak 1″ hehehe..
    Cuma yg paling penting ga usah terlalu dipikirin atau diambil kesel sih, karena percayalah they will never stop :D

  5. Gw selalu berusaha keras untuk menghindari pertanyaan2 kayak gini kalo ketemu temen/saudara cuma emang kadang susah ya… hehehhe…. Kayak otomatis aja gitu keluar. Gw berusaha nanya hal2 yg lain, kayak kerja di mana, tinggal di mana sekarang, si ina inu gimana kabarnya.. yg model2 gitu deh… Sekarang krn anak gw yg ke 2 udah masuk playgroup, pertanyaan klasik orang2 adalah ‘gak nambah satu lagi?’ Biasanya gw jawaban gw adalah, ‘waaahh…, mau nyumbang biaya sekolah buat yg ke3 nih?’ Hehehehehhe…. Mostly akan diem setelah gw jawab begitu…

    1. kadang kerja dimana itu juga suka bikin panjang. “kenal si x di bagian anu? masa ga kenal sih, udah lama kan kerja disitu? ga banyak kenalan di kantor ya?” ..you can guess the rest :D

      balik lagi tergantung yg nanya ya…:D

  6. been there, selama 12 thn menikah (dan baru di karunia anak kembar perempuan di thn ke 13).. pertanyaan kok belum hamil sepertinya jadi makanan sehari2, mulai dari komentar .. ‘bikin’nya ga jago lah, atau tuduhan paling menyakitkan adalah infertil, kasarnya mandul deh. Padahal menurut pemeriksaan medis, kita berdua sehat.

    after punya kembar perempuan, saya pikir pertanyaan itu akan berakhir, oh noo… tetep loh, hanya berganti menjadi..
    kapan si kembar dikasih adik? tambah cowok dong biar lengkap, etc etc

    berhubung saya dan suami sudah merasa hidup kami lengkap + sempurna dengan kehadiran si kembar jadi tidak ada keinginan menambah anak lagi (kata suami saya, nanti juga dapat mantu cowok).
    plus saya emang dasarnya rada jutek, jadi setiap ada yg nanya, even mertua, saya akan jawab : mau bayarin anak saya sampe selesai sekolah min S2?? sementara ini, jawaban tsb lumayan bs bikin yg nanya mingkem :d

  7. Hampir tidak pernah aku ngelontarin kalimat itu sama siapa pun..*blum hamil-hamil? atau sebangsanya* bahkan sama kakak’ku yang sudah menikah 2 tahun tapi belum dikaruniai keturunan..malah setelah 2.5 tahun, dan pas setelah aku nikah kita berbarengan hamil..kalo sekarang aku lagi dikomentarin “Koq bayinya kecil sie?, beratnya berapa? ASI doank ya? gak makan langsung?* itu pertanyaan yang aku terima dari anak’ku masih 3 bulan.. bikin ngantuk dan ngelengos pergi..

Post Comment