It’s (Finally) A Date!

Suami saya itu bukan pria romantis. Selain itu, dia itu tipe family man banget, yang mengutamakan anak di atas segalanya. Jadi deh selama kami menikah sejak 2008, urusan pergi-pergi berdua secara khusus itu bisa dihitung dengan jari. Kasihan, ya, saya? Hehehe.

Nah, beberapa bulan lalu, entah kesambet angin apa, suami tiba-tiba mengirimkan pesan lewat BBM. “Kamu mau nonton Roxette nggak? Aku mau beli tiketnya nih. Kalo mau, sekalian aja aku beliin, mumpung lagi presale.” Saya sih mau-mau aja. Kebetulan untuk acara itu, saya sudah menugaskan teman saya untuk meliput. Jadi saya datang ke lokasi benar-benar hanya untuk menikmati aksi duo Marie Frediksson dan Per Gessle.


Terus terang, saya agak kaget juga sih dengan tawaran suami. Terakhir kami nonton konser berduaan saat Mr. Big tampil dalam acara Java Rockin’ Land 2009. Waktu itu saya bertugas meliput acara, dan suami, yang ngefans sama Mr. Big, menonton aksi mereka sambil bertugas jadi supir pribadi saya, hehehe … Nadira kami titipkan pada mertua dan ipar saya di rumah. Kebetulan saat itu kami masih nebeng di rumah ortu suami. Waktu itu Nadira masih ASI, tapi karena sudah 1,5 tahun, sudah saya campur dengan susu UHT. Jadi saya pun agak tenang meninggalkannya tanpa stok ASI perah sama sekali.

Setelah Mr. Big, frekuensi saya nge-date bareng suami amat jarang terjadi. Saat kami masih bekerja di perusahaan yang sama sih, masih lah sesekali kami nonton bareng, atau makan saat pulang kerja. Sekarang setelah suami pindah kerja dan lokasi kantornya cukup jauh, kami sudah nyaris tidak pernah lagi nonton berdua. Paling-paling cuma makan berdua begitu pulang kerja. Itupun kami mencari restoran yang searah pulang supaya nggak terlalu lama sampai rumah.

Sebenarnya saya ingin, sih, nge-date nonton konser bareng lagi kayak Mr. Big dulu. Tapi masalah terbesar adalah, selera musik kami kurang klop. Saya menggemari semua genre musik, mulai dari swing dekade 20-an, jaz sampai musik-musik terkini. Sementara suami saya hanya suka musik hard rock, terutama Europe band dan Bon Jovi.

Untunglah saat Roxette datang, dia berinisiatif mengajak saya nonton. Seperti saya, suami juga tumbuh bersama lagu-lagu duo asal Swedia ini. Siapa, sih, yang nggak kenal dengan Fading Like a Flower, Spending My Time, Joyride, dan tentunya, It Must Have Been Love? Kalo nggak kenal, berarti kita beda angkatan ya, hehehe.

Jauh-jauh hari saya sudah berdoa supaya Nadira berada dalam kondisi sehat walafiat. Maklum namanya juga ibu-ibu. Kalo anak sakit, rasanya dunia ingin di-pause sementara supaya bisa ngurus anak sampai sembuh. Ealah, ketakutan terbesar saya pun terjadi. Satu malam sebelum hari H, Nadira tiba-tiba batuk dan muntah di atas badan saya. Pagi harinya, suhu tubuhnya naik jadi sekitar 37,5 derajat Celcius. Waduh, gawat nih, pikir saya. Suami sudah bilang, kalo kondisi Nadira tidak membaik, sepertinya kami harus membatalkan rencana kami nonton Roxette.

Untunglah, begitu bangun dari tidur siang, Nadira sudah kembali ceria dan makannya tetap banyak. Saya dan suami pun memutuskan untuk pergi ke Ancol, dan menitipkan Nadira pada mertua. Kebetulan adik ipar saya juga tengah santai, dan ART saya plus ART mertua ada di rumah. Insya Allah semua aman terkendali.


Meski begitu, tetap aja sih acara nonton konsernya kurang konsentrasi. Sebentar-sebentar saya dan suami menanyakan kabar Nadira via BBM ke adik ipar. Laporannya pun positif. Padahal kami sudah wanti-wanti, kalo kondisi Nadira drop, tolong beritahu supaya kami langsung segera pulang.
Alhamdulillah semua berjalan dengan baik-baik saja. Konser Roxette-nya ciamik, dan membuat kami, serta seisi Mata Elang Indoor Stadium Ancol, kembali ke masa ABG nan galau dulu. Saya juga belajar sesuatu dari Marie malam itu. Meski sudah berusia 53 tahun dan pernah menjalani operasi otak sampai kemampuan fisiknya menurun 50 persen, ia tetap energik dan penuh semangat. Satu hal yang akan saya contoh jika saya seusia dia kelak.
Sesampainya di rumah mertua, Nadira sudah tidur. Saya langsung menggendong dan membawanya pulang. Lalu seperti biasa saya berganti baju, bersih-bersih, menemani Nadira tidur sambil merancang menu apa yang akan saya masak besok. Back to life back to reality, ceritanya. Hahaha.. Lumayan lah ya sesekali begini.


13 Comments - Write a Comment

  1. Asiiik ternyata banyak temennya(jadi ga berasa sendirian) emg kenapa ya kebanyakan laki2 begitu. Dulu sempet rada syok abis selesai resepsi ceritanya nginep di hotel eh besokan paginya malah ketemuan keluarganya bukannya istirahat aja ber2 huhuhu(ga mau rugi doong kan sayang kamarnya). Pas honeymoon nonton konser coldplay di spore abis itu ga pnah lagi nonton konser berdua. Daripada buang2 uang maksa nonton sama suami dan dia ga enjoy mendingan pergi sama temen2 aja nontonnya. Kadang sekarang masih mau sih dia nonton ber2 aja kalo lagi ada film bagus di bioskop/nyobain restaurant baru karena sama2 hobi makan. Setelah pernah “protes” kok ga “lucu2″ lagi pdhal baru 5thn nikah, pernah dia bbm message sweet gitu saya sampe takjub kirain kenapa hehehe serba salah ya. Yah terima apa adanya aja kali ya yang penting ga macem2 diluaran :) padahal dulu pas ngedeketin pake ngirim bunga segede gentong ke kantor segala(hahaha curcol).

  2. Berpelukan semua ibu-ibuuuu… *seneng banyak temennya :D*

    Mutmut: Kalo gitu semoga 2014 cepet dateng ya supaya bisa ngedate lagi :D

    Leona_AS: Ideeemmm… Gue sering ngerasa kayak ibu tiri yang tega deh kalo ngajak hubby jalan berdua dan dia nolak dengan bilang “Kasian Nadira di rumah”. Zzzz… X_X

    Ameeel: Mending lakilo masih mau diajak nonton JJF. Laki gue ogaahh karena dia gak demen jazz. Pergi berdua pas anak SMP/SMA? In my dream deh. Dia kan maunya kemana-mana bertigaan melulu X_X

    Ita: Hihihi.. Ternyata ada yang lebih paraaahhh :D *puk puk*

    SepatuKaca: Kalo LDR dan suami yang tugas ke luar kota mulu kayaklo dan Mutmut emang lebih complicated ya. Sekalinya suami di rumah pasti pengennya bonding sama anak aja. Pasangan pun tersingkirkan *pukpuk*

    Sasa: I feel you! Pas ke Bali kan kita ketemu pasangan-pasangan bulai yang udah tua, lagi pada 2nd honeymoon. Pas gue iseng tanya ke hubby “Eh kalo kita tua bisa gitu gak ya?” Eh dia jawab “Nanti kalo udah tua mau jalan-jalan mah ajak aja anak dan cucu supaya rame.” Zzzzz….. :(((

    Aan: Iya An, kenapa ya mereka gitu? Kan kita jadi ngerasa taken for granted ya. Tapi gue sama kayaklo sih. Sering ngebatin “Udah lah yang penting dia gak macem-macem di luaran. Masih banyak yang suaminya lebih parah dari gue.” Hehehe..

Post Comment