Siapa Panggilan Si Kecil?

Beberapa waktu lalu, saat saya sedang cuti, seorang teman Nadira di PAUD datang ke rumah. Saya lihat, anaknya lebih besar dari Nadira, mungkin usianya 1-2 tahun lebih tua. Nadira yang masih tidur karena sedang sakit tidak keluar. Anak itu dan pengasuhnya berbincang dengan ART saya yang kebetulan sedang berada di halaman rumah.

Teman Nadira: Mbak, Mbak Dira-nya mana? Kok nggak sekolah?
ART: Mbak Dira-nya masih tidur karena sakit. Jadi izin dulu ya.

Begitu ART masuk, saya langsung tanya dia soal teman Nadira yang barusan mampir.

Saya: Mbak, itu tadi temannya Nadira udah gede, ya? Berapa umurnya?
ART: Mungkin 4-5 tahun, Bu.
Saya: Lho kok dia panggil Nadira “Mbak Dira”, sih?
ART: Iya Bu. Di sekolah, Mbak Dira nggak mau dipanggil Nadira. Dia ngotot minta semua orang, termasuk teman-teman dan gurunya, panggil dia “Mbak Dira”. Kalo ada yang manggil Nadira, dia marah, bahkan suka menangis.

Mendengar penjelasan ART, saya langsung tertawa geli. Oalah, anak saya kok sok tua banget sih, hihihi …. Tapi sejurus kemudian saya langsung terdiam. Sekarang mungkin lucu, ya, kalau teman-teman sekeliling Nadira memanggil dia “Mbak Dira” dan dia tetap membahasakan dirinya dengan “Mbak Dira”. Lah kalo sudah besar nanti, masa tetap begini?

Siapa yang salah? Sejujurnya saya, suami, kedua belah keluarga kami dan para ART benar-benar oknum yang patut disalahkan. Sehari-hari kami memanggil Nadira dengan panggilan “Mbak Dira”. Honestly, my husband and I think it’s cute to call a little kid with “Mbak/Mas/Kak/Abang”. Apalagi di Indonesia, sangatlah umum jika anak pertama atau anak-anak yang akan punya adik, dipanggil dengan nickname seperti itu. Hitung-hitung latihan kalo kelak dia punya adik, kan?

Alhasil, Nadira pun membahasakan dirinya dengan nickname “Mbak Dira” karena semua orang di sekelilingnya memanggil dia dengan nama itu. Jadi ya nggak heran kalo di sekolah pun dia minta dipanggil seperti itu.
Melihat ini saya jadi ingat diri sendiri. Sewaktu kecil, saat adik saya lahir, Mama dan Papa saya secara langsung memanggil saya “Mbak Ira”. Lambat laun, saya pun membahasakan diri dengan nickname itu. Untunglah hanya ke Mama, Papa, adik dan keluarga besar kami saja. Ke teman-teman, saya menggunakan kata “aku” untuk menunjuk diri sendiri.

Terus terang, kebiasaan ini agak menyusahkan lho. Saat saya tumbuh dewasa, terutama di masa puber, malu rasanya jika Tante atau Om menggoda saya karena ketidakmampuan saya membahasakan diri dengan “Aku” atau “Saya” melainkan dengan “Mbak Ira”. Mereka menggoda karena menyebut diri sendiri dengan “Mbak Ira” itu kesannya kekanak-kanakan. Lalu, bercerita dengan menggunakan nickname saya itu rasanya melelahkan sekali. Akhirnya, pelan-pelan saya belajar mengubah cara saya membahasakan diri sendiri. Nggak gampang sih. Baru sekitar 10 tahun belakangan ini saya sukses mengganti “Mbak Ira” dengan “Saya” ketika berbincang-bincang dengan Mama, Papa, adik dan keluarga besar saya.

Back to Nadira, gara-gara mengingat pengalaman diri sendiri dengan urusan nickname, mulai kemarin, saya mencoba mengganti nama panggilan “Mbak Dira” menjadi “Nadira” saja. Suami pun saat saya ceritakan hal ini setuju dan mencoba melakukan apa yang saya lakukan. Kalaupun gagal, ya sudah lah ya. Saya sih tidak terlalu ambisius dengan “proyek” ini. Sebagai plan B, saya sudah menatar Nadira dengan sugesti “Nanti kalau sudah sekolah di playgroup, Mbak Dira minta dipanggil ‘Nadira’ aja ya sama teman-teman. Panggilan ‘Mbak Dira’ cuma buat di rumah aja.”

Dengan wajah sungguh-sungguh, Nadira pun mengangguk penuh semangat, meski saya nggak yakin dia benar-benar paham apa yang saya maksud atau tidak. Melihat ini, hati saya langsung terasa hangat. Oh baby, you grow up so fast! *terharu sendiri*


40 Comments - Write a Comment

  1. hahhaa… temen kantorku, cowok, ada lho yg masih menyebut dirinya dengan namanya sendiri saat lagi ngobrol. sampe kadang pas awal2 masuk dulu, kami teman2 yg lain suka bingung. Dikiranya dia lagi nyeritain tentang orang lain lagi (orang ke-3), hihihi…. Lama2 baru ngeh. :D

    1. Samaa.. Temen kantor gue dulu juga ada yang membahasakan dirinya “Mas” ke junior-juniornya (termasuk gue). Awalnya gue sangka dia lagi ngomongin orang, ternyata ngomongin dirinya sendiri. Terus terang, pertama-tama gue bawaannya mau ngakak ya bok. Cowok gitu lhooo… Untung lama-lama akika bisa tahan :D

  2. baca ini jadi mau share ttg anak gw sendiri, namanya Tania Sekar Andhini.. awalnya gw sama hubby sepakat manggil dengan Tania tapi karena dia sehari-hari tinggal dirumah nyokap gw dan semua suka manggil dia dengan andhin.. jadi sampe sekarang dia selalu menyebut dirinya Andhin bukan aku/saya..

    malah kadang si “Tania” sering di jadiin kambing hitam klo dia melakukan hal yang sedikit nakal..dia pasti bilang..
    ” itu yang ngerobekin majalahnya si tania bukan Andhin ” :D

    tadinya gw pikir itu ngga masalah banget deh,..nanti gede dia juga bisa melafalkan semua nya.. entah itu tania atau andhin atau saya.. karena gw sendiri pun masih sering nyebut diri gw dengan ike klo ngobrol di keluarga tapi klo di luar sih tetep saya..

    ya semoga nanti anak gw ngga terlalu pusing dengan nickname nya

    1. Hihihi.. Gue ketawa bagian anaklo bikin kambing hitam nama aliasnya yang satu lagi, Ke :D

      Untuk nickname pake middle name, biasanya akan jadi konflik kecil-kecilan pas udah mulai sekolah. Misalnya Tania dipanggil Andhin sehari-hari oleh keluarga dan temen-temen kecil. Begitu sekolah, biasanya guru dan teman-teman baru cenderung manggil dengan nama depan. Mulai deh dia kudu adaptasi dengan “nama baru”-nya ini.

      Temen-temen gue banyak yang gitu soale. Dan ini bikin ribet kalo kita main ke rumahnya, nyasar dan nanya “Rumahnya si A dimana ya”, trus tetangga-tetangganya gak ada yang tau karena si A di rumah dikenal dengan nama B. Atau pas telpon, yang angkat ART-nya, dibilang salah sambung. Hihihi.. :D

      1. bener itu
        kejadian sama aku sendiri
        adekku itu kalau di luar rumah dipanggil nama depannya, sementara di rumah pake nama akhir
        pas aku yg angkat telepon, ditanya “Radit-nya ada?”, akunya bengong dan nanya balik: “Radit?”
        sempet diem sejenak dan mikir, trus baru lah keinget nama adekku sendiri! wahahaha
        “oooh! iya! ada ada!” sambil nahan geli. Hahahaha!

  3. hihihihi… Dira lucu banget ya! ^O^

    klo aku dan adek2’ku dari kecil sie manggil nama diri dengan “aku”. Dan semua adik2 manggil aku “Mba”, tapi lama2 malah aku risih sendiri dan akhirnya sejak demen sama Sailor Moon pas jaman SMP, aku berkeras minta dipanggil “USAGI” klo nda ya aku nda nengok, and it works!! bahkan sampe detik ini, adik2ku manggil aku “USAGI” atau kadang dipanggil “AGI” instead of Mbak :P He3x. *norak ya*

    Hmm… klo bwat Danny-boy sie so far aku, misua dan semua orang terdekat tetap manggil dia dengan namanya, either 1st name or his last name :) nda tau deh klo ke depannya gimana

  4. nenglita

    Langit sih dari kecil memang dipanggilnya Langit, ibu bapaknya ga romantis soalnya untuk menciptakan nama panggilan yang cute2 gitu *ga romantis apa ga kreatip, ya? hihihi*
    Mbak Dira kan emang sentimentil, Langit aja dipanggilnya ‘Deba’ dan aneka barang2nya dinamain, beda sama Langit yang boneka sapi ya dipanggilnya sapi, kodok ya kodok, dsb :))

    Btw, oh jadi memang disiapkan untuk kalau punya adik ya? :D

  5. Kalo gw justru terganggu sama keluarga besar yg hobi banget ngasih nama2 panggilan ke bayi/anak di kel gw selain nama si anak dengan panggilan yg buat gw aneh2. Misalnya dipanggil ciprut, jogodot, gatoloco dll… Dan ini biasanya nular ke semua orang di keluarga, sampai2 anak gw yg gede manggil sepupunya jogodot jg. Kalo udah gitu gw selalu negur anak gw, kalau panggil orang sesuai namanya, jangan aneh2, dan sengaja gw lakukan di depan kel besar. Maybe it’s cute for them, tapi kebayang nggak kalo nama itu kebawa sampai besar, trus sekolah, dan anak itu dibully sama temen2nya hanya karena nama panggilan ajaib yg menurut eyang/tante/om/pakde nya lucu?

    1. Nah, gue setuju Mak kalo ada keluarga besar yang main kasih nickname tanpa persetujuan ortunya itu anak. Lucu sih lucu, tapi mereka gak mikirin konsekuensi nantinya ya? Kalo ortu sendiri yang bikin nickname itu, biasanya akan bisa menghentikannya sendiri begitu ngeh akan dampak buruk ke si anak. Lah kalo keluarga besar kan susah dikasitaunya :(

    1. Hihihi.. Iyaa PR banget Mak. Tapi gue koq sejujurnya belum rela ya buat ngebenerinnya. Makanya masih inkonsisten gini, hehehe.. Abis nickname itulah yang bikin anak stays as our little sweetheart. Duh gue ortu labil banget ya. Pengen anak mandiri, dewasa, bla3x tapi gak rela sepenuh hati kalo anaknya grown up beneran :D

  6. Naaah, PR jg nih kayaknya buat gw. Laras kan nama lengkapnya Malaika Larasati, nama panggilan emang Laras, secara mamah papahnya suka banget nama itu. Tapi giliran dah di sekolah or lg nunggu antrian dokter, pasti dipanggilnya Malaika. Laras sendiri gak ngeh kalo ada yg manggil Malaika, mesti diajarin dr skrg tampaknya

  7. sanetya

    Ada satu hal yang gue dan suami setujui soal nama, panggilannya harus sama di rumah dan di luar rumah supaya tidak membingungkan. Soalnya gue, Amanda, punya nama panggilan Cissy di rumah (yang karena pelafalannya agak tidak biasa suka diubah seenaknya oleh orang-orang, misalnya jadi “Vivi”, “Sisi”, “Susi” -__-“). Setelah dewasa, ribet kalau ada saudara yang kebetulan kenal dengan rekan kerja … “Salam, ya, untuk Cissy” atau “Wah, kerja di A? Kenal Cissy dong?” yang ada rekan kerja bengong. -___-

  8. Hmm.. smp skrg anak sulung ku yg just turned 17 y.o (Nur Aulia Fitri) tetep di panggil ‘mbak’ Aya di rumah. Dan to make sure di sekolah juga di panggil dgn nama Aya, pd saat pendaftaran sekolah pasti setelah nama lengkap saya kasih “(AYA)”, and correct their friends and teachers to call her Aya if they call her Nur. Alhamdulillah smp saat ini gak pernah ada yg bingung harus panggil dia dgn nama apa..

  9. Ini gue banget. Dari kecil menyebut diri sendiri sebagai “kakak”. Di rumah nggak pake aku/saya. Dan yang repotnya kalo udah ngumpul sekeluarga besar, kalo ada yg manggil “kakak” yang nengok dua orang – gue dan nyokap, karena sama2 dipanggil kakak :)

  10. Gw sih selalu menamakan Athia sebagai ” Athia”. Tapi kalo dia ketemu sepupunya yang lebih muda otomatis, gw menamakan dirinya ” Mas Athia “. Bingung gak ya dia ?
    Tapi gw waktu kecil selalu dipanggil Iin. Begitu masuk SD, gw diabsen sebagai Indah Kurniawaty, dan gw gak nunjuk tangan lho. Wong gw tau nama gw Iin. Justru gw tau nama gw Indah Kurniawaty ya dari wali kelas 1 SD gw itu. Mungkin ortu gw belon belajar soal parenting kayak kita ginih kali ya. Tapi untung anaknya baek-baek aja kayak gw gini deh.

  11. Pengen share dikit..anak saya nama depannya 3 suku kata..Maliki. Nah, entah kenapa pas kenalan sm org ada aja deh yang pas tau namanya Maliki pada nanya panggilannya apa? hehehe…padahal ya teteup aja, Maliki. mungkin nggak kebiasaan panggil pake 3 suku kata ya…saya memang gak mau ubah karena saya pengen dia dikenal dengan identittas nama tsb :)

    Trus ada pengalaman lg sejak Maliki ini punya adik, kita jadi ngebiasain juga dengan panggilan Mas Maliki …hehehe ini faktor budaya juga sih :) tapi lucunya pas ketemu anaknya temen saya yg lebih kecil dan dia dipanggil Kakak Maliki…malah ngambek katanya kok kakak Maliki sih??

    Kalo yg kecil, udah mulai manggil dirinya dedek krn keseringan kita panggil dia Adik..:)

    Mudah2an gak bingung deh nanti gedenya

Post Comment