Hidup Tanpa TV Kabel, Bisa, Kok!

Awal 2012, saya dan suami memutuskan untuk berhenti berlangganan TV kabel. Alasannya? Supaya kami, terutama Langit, tak lagi tergantung dengan televisi. Terlalu perfeksionis? Nggak juga, sih, realistis saja, dulu juga kami kecil nggak kenal begitu-begituan.

Pertama-tama, sih, Langit protes. Merasa kehilanganlah dia dengan Number Jack, Tully, In The Night Garden, Waybuloo, dan lain sebagainya. Setiap dia ngambek, kami berusaha membujuknya dengan aneka permainan lain yang sekiranya menarik, membaca buku, melukis, dan lain sebagainya.
Berhasilkah? Lama kelamaan ya … sekitar 2-3 minggu, Langit mulai terbiasa. Memang, sih, butuh usaha ekstra dari kami (terutama pengasuhnya di hari kerja, karena saya dan suami kan bekerja) untuk menemani Langit main. Kalau libur, apakah masalahnya nggak berat? Oh tentu tidak, saya dan suami kadang-kadang juga suka nggak tahan untuk nggak menyalakan televisi.
Manfaat yang kami dapatkan dari berhenti langganan TV kabel:

  • Tidak pecah konsentrasi saat main sama Langit. Baik saya ataupun Langit.
  • Lebih kreatif, biasanya kan saat kreativitas mentok mau main apalagi, saya akan ‘menyerahkan’ ke televisi :D Walaupun hasilnya rumah dipenuhi (secara harfiah) oleh mainan Langit, ya…

  • Membuat kami mengobrol lebih banyak. Kebetulan saya bukan tipe pencerita, jadi lebih banyak bertanya. Hal ini menyebabkan Langit juga seringnya nanya, bukan cerita (bisa dibayangkan ya, anak usia Langit kan memang lagi aktif nanya, nah ditambah pula kebiasaan yang saya tularkan ini, dahsyat lah bertanyanya). Semenjak tak ada TV kabel, saya membiasakan diri untuk bercerita, mulai dari kena macet, artikel yang saya tulis, dan berbagai hal. Hal ini berimbas positif ke Langit, jadi lebih pandai bercerita, deh!

Hingga saat ini, sih, kami masih bertahan. Rencana untuk memasang TV kabel lagi, ada. Karena sepertinya ibunya alias saya yang nggak tahan, hehehehe *toyor*. Tapi kalaupun pasang lagi, sepertinya saya akan memperlakukan policy 2 jam per hari nonton TV untuk Langit. Bukan untuk apa-apa, sih, karena kami sudah telanjur menikmati saja nggak menyalakan TV seharian (lirik mbaknya Langit yang mungkin bête dengan keputusan ini, hihihiih)


27 Comments - Write a Comment

  1. Mrs. Adi

    Hihi Dari dulu dirumah orang tua (masih numpang Ceritanya :D) g pernah pasang tv kabel smp skg Ada Nara juga Enggak, krn memang dirumah semua jarang nonton tv hehe.. Btw kyknya akupun sama mak, tiap saat ditagih cerita sm Nara, dulu aku yg hobi bgt minta cerita sm opanya Nara, smp dia tidurpun aku bangunin paksa suruh cerita, skg gantian Nara yg hobi maksa minta cerita :D..

  2. Wah! Dulu pernah langganan TV kabel… Lalu suami justru berpikir u/ mulai pasang lg… Ktnya sie biar Danny-boy ada tontonan baby tv (secara klo weekdays dijaga eyangnya yg sehari2 jaga Danny-boy sambil nonton drama korea di tv swasta) :D
    Tp sepertinya perlu kasih unjuk artikel ini ya supaya suami berpikir ulang soal pertimbangannya kembali memasang TV Kabel :)

    TFS Mak Langit :)

    1. nenglita

      Memang sih, kalau orang dewasa sekitarnya masih suka nonton tv yah lebih baik berlangganan tv saja, karena ada saluran tv yang isinya acara anak2. Kalau nggak pake tv kabel, tapi TV nyala, ya akibatnya anak2 terekspos acara tv swasta yang harusnya nggak mereka tonton :(

      So, the choice is yours..

  3. Saya enggak langganan TV kabel juga. Selain ngirit *ehem*, anak saya di depan TV kalau ada acara fav dia ajah. Sinetron, dia juga enggak suka, soalnya saya suka mendogma dia kalau tontonan/film yang ada orang dewasa berbahasa indonesia itu “Jorok, jangan dilihat ya! Itu sukanya marah-marah” *kejam* Eh, dianya nurut.

    1. nenglita

      Heits, tv kabel juga banyak yang murah sekarang *lah malah ngomporin, hihihi*

      Langit juga nggak suka sama sekali sama sinetron. Kalo kami nonton tv swasta terus pas ada iklan sinetron, pasti dia minta matiin tv-nya. Pernah sih nonton program tv anak2 di tv swasta, pas iklan, teteub dong ada iklan sinetronnya -___-‘

  4. Dulunya di rumah ga ada TV kabel, karena memang saya dan suami amat sangat jarang (bisa dibilang ga pernah) nonton TV. Namun setelah ada anak, jadi pasang.. karena kami berdua kerja, dan oleh pengasuh kadang2 diputarkan Space Toon walau sebentar (saya sudah wanti2 sehari cukup 1/2 jam). Ya mungkin dia butuh ada pengalih sebentar kalau ada pekerjaan yang mesti diselesaikan. Nah kalo Space Toon kan tau sendiri ya kartunnya ga sesuai buat balita, dan selingannya itu lho lagu2 dewasa yang ga cocok banget buat anak kecil. Jadi ya sudah, sekarang at least ada Jim Jam atau Baby TV yang bisa dilihat. Cuma tetep, kalo ada saya di rumah sebisa mungkin main yang lain – ga nonton TV :)

    1. nenglita

      Mak, idem kok, gue ada rencana mau pasang lagi sih kayanya, karena kasihan juga sama pengasuhnya Langit, apalagi karena mbak dirumah gue cuma 1, jadi kayanya kalo dia ngajak main seharian pasti akan ada bosennya kan. Lah kita aja yang anak sendiri suka mati gaya, gimana pengasuhnya kan?

  5. Di rumah gw juga gak ada. Dulu pengen langganan pas gw cuti lahiran, tapi tertunda terus sampe Maliq sekarang berumur 17 bulan. Kebetulan Maliq juga gak terlalu suka nonton TV, jadi tambah males langganan TV kabel. Paling dia dipasangin lagu-lagu anak atau DVD. alo ada ayahnya pasti diajak nonton bola. Ya sudahlah, yang penting bukan sinetron :)

  6. Wah pinginnya sih begitu bisa ga usah langganan TV kabel lg, secara kita pulang kerja lgsg maenan bentar trus anaknya tidur, pagi apalagi mana sempat..intinya sebagai ortu sih ga terlalu sempet nonton TV, tp kalo dtggal kerja anaknya lgsg disetelin TV ma eyangnya…sadar diri sih ga boleh protes, namanya jg nitip, mgkn jg msih perlu dialihin untuk dtggal ke dapur sebentar….

    Kapan ya bs begitu..hiks

    1. nenglita

      Nah itu tuh, banyak yang beralih ke tv kabel karena ada saluran tv khusus anak kan. Yang ada malah ntar seharian anaknya nonton tv walaupun untuk anak, tapi sinar yg keluar dari tv itu bisa bahaya buat anak juga kalo seharian penuh..

  7. di rumah gak punya tv kabel (meskipun emaknya ini sebenernya pengen banget !). tapi gak sanggup gw, ngebayangin huru hara yang bakal terjadi kalau ada tv kabel. udah kebayang deh, nanti anak2 tambah gak mau bergerak dari depan tv. malah gw beberapa kali ‘nawarin’, “eh, nanti kalau kita udah pindah ke rumah sendiri, gak usah punya tv aja.” –> yang cencu ajah ! disambut dengan protes dari rakyat :D
    dulu sebenernya sempet punya program hari tanpa nonton, terus gak berjalan waktu tinggal di korea.
    sekarang mau gw galakkan lagi program ini. perjanjiannya satu hari dalam seminggu (sekarang ini pilihannya tuh setiap hari kamis) adalah hari tanpa nonton.
    sebenernya pengen bikin aturan tv baru boleh nyala di atas jam 5 sore…tapi yah, namanya masih tinggal di rumah ortu, susye mau bikin aturan begitu…tau2 pagi2 bokap udah nongkrongin TV (berita sih ! tapi anak kecil mana mau tau kan bedanya…) sambil ngupi2…..adu mulut lagi deh ama bocah….

    1. nenglita

      Pertama berhenti tv kabel, gue suka sesekali nonton tv swasta pas berita dengan pikiran “ah berita sih nggak apa2 dong ya”, tapi setelah diperhatikan, berita seringnya nayangin yang negatif. belum lagi kasus2 perampokan, pembunuhan, dst dsb. Haduuh, seram! Walaupun belum ngerti (mungkin) tapi kalo masuk alam bawah sadarnya gimana?

Post Comment