Sex After Having TWO Children

“Sex matters… a lot. But for parents of a baby, nights can be sleepless and sexless!” (Heidi Raykeil, penulis Love in the Time of Colic)

Setuju dengan kalimat di atas? Sudah, lah, akui saja. Nggak usah bohong dan berusaha memberi kesan bahwa hubungan seks dengan suami masih sespektakuler masa pengantin baru dulu :D


Kehadiran bayi, sedikit-banyak memengaruhi urusan ranjang. Saya mulai menyadarinya setelah Rakata lahir. Gimana nggak terpengaruh, jika sepanjang siang saya menghadapi bayi yang kehausan dan ingin ditimang tiap 2-3 jam sekali, seember popok, botol susu yang mesti disterilkan, piring/gelas kotor di dapur, dll,… Wih, badan rasanya rontok! Apalagi, di rumah ortu memang terbiasa nggak ada ART, otomatis semua harus diberesin sendiri.
Nggak heran, saat malam tiba dan Rakata mulai lebih ‘tenang’, yang saya inginkan hanya rebahan. Santai-santai di kasur sambil nonton TV dan baca majalah, itu saja rasanya sudah surga banget. Keinginan bercinta? Wih, hampir nggak terlintas :D

Jujur, agak kasihan juga sama suami. Awalnya saya sempat mempraktikkan ‘charity sex’ (itu, tuh, tetap meladeni bercinta di saat kita lagi nggak ingin, hanya agar suami senang). Lubrikan pun menjadi senjata andalan saat vagina kering. Tapi lama-lama, saya menyadari bahwa langkah itu salah! Seharusnya, bercinta dilakukan dengan perasaan suka sama suka (dan dua-duanya pun dalam keadaan ingin), dong?

Untungnya, setelah ngobrol dari hati ke hati, suami bisa mengerti. Karena, toh, ‘frigid’ yang saya alami juga nggak berlangsung terus-terusan. Adakalanya, saya malah yang ngajak duluan, bahkan pernah membangunkan suami jam 1 pagi saking ‘gelisahnya’ ingin bercinta :D
Kalau nggak salah ingat, masa ‘frigid’ saya alami hingga Rakata berusia 6 bulan saja, ya. Setelahnya, kembali lancar jaya seperti baru menikah. That’s why pas Rakata usia 13-14 bulan, saya sudah kembali hamil, hihihi.

‘Kerikil’ di ranjang baru kami hadapi lagi setelah Ranaka lahir. Ternyata, punya satu newborn dan satu toddler itu sangat-sangat-sangat melelahkan! Padahal, setelah Ranaka lahir saya sudah memperkerjakan seorang ART untuk bantu-bantu. Tapi tetap saja, tenaga seperti dicungkil sampai otot terkecil. Boro-boro bercinta, saat suami iseng menjawil bokong saja saya langsung menghardiknya :D

Kadang, saya malah berharap suami lembur dan pulang larut, biar saya nggak merasa bersalah menolak ajakannya—tinggal pura-pura tidur, hihihi
Titik balik saya terjadi saat Ranaka berusia 5-6 bulan. Saat itu suami merajuk untuk bercinta, tapi saya tolak. Sambil bercanda, suami mengelus ‘senjatanya’ sambil bilang, “Kasihan kamu, sudah seminggu nggak dipakai.”

Jleb.

Has it been that long?

Huaaa! Saya seperti ditampar! Saya nggak mau jadi istri yang setelah punya anak jadi terlalu memfokuskan seluruh tenaganya untuk anak hingga lupa pada suami. Jangan sampai, deh, suami malah cari pelampiasan ke perempuan lain (meski yakin suami nggak akan melakukannya, tapi namanya kemungkinan dan kesempatan, kan, selalu ada, ya). Bisa nangis darah, deh, jika benar sampai kejadian *meski nangisnya sambil ngasah golok buat ngebiri :D

Akhirnya, saya mulai menghipnosis diri. Yang tadinya saya menganggap tubuh sudah terlalu lelah untuk bercinta, pelan-pelan saya ajak ‘berpikir’ kembali tentang asyiknya bercinta, nikmatnya orgasme, pokoknya yang indah-indah, deh. Koleksi lingerie pun saya tambah :D

Cara saya berhasil. Belakangan, urusan ranjang sudah nggak jadi isu lagi di antara saya dan suami. Apalagi, sebulan belakangan saya lagi giat berdiet untuk menurunkan BB yang sempat over 10 kg pasca melahirkan dua anak. Memang, sih, baru turun setengahnya alias 5 kg, tapi efeknya ke stamina dan keinginan bercinta sangat dahsyat!

Haduh, ngomongin soal bercinta, saya jadi salting sendiri, nih, nulisnya :D
WhatsApp suami buat pulang cepat, ah… *wink*

*gambar dari sini


32 Comments - Write a Comment

  1. ameeel

    ehhhhh, masih ada deng isu sampe sekarang yang belum terpecahkan: masalah lokasi, bwahahahahah… kalo dua bocah itu lagi ikut tidur ngeriung semua sama emak-bapaknya di satu kasur, space buat ‘akrobat’ jadi sangat terbatas :D

  2. makanya setelah dua anak (a baby and a toddler too, like Ameeel), mending gw jeda dulu dech utk anak ketiga, mumpung umur masih fit dan masih semangat, ntar klo keburu kebanyakan anak, umur mendekati 40, stamina makin drop dech hihihihihi.

  3. aawwww…. mom ameeel, I feel U… (meski br punya 1 baby 8 bulan)
    ternyata urusan ranjang bwat emak2 emang suka jd dilemma ya…. tp bukan berarti qta biarkan saja dan jadi “frigid” sendiri…

    tulisannya sangat menginspirasi aku loh!
    1, dulu demen koleksi lingerie lucu2, tp sejak jadi emak rasanya malu sama badan T__T jadi tuh koleksi ngejogrok di lemari nda pernah kesentuh lagi….
    2. dulu badan cenderung seksi-kurus, skrg udah nda keruan.. huhuhu jadi kemana2 demennya pke baju longgar bin melar yg bener2 nda ada menarik2nya :(

    sekarang udah mulai berusaha keras bwat back in shape and YES!! ternyata size dan bentuk bdn yg berubah sangat banyak memperngaruhi keinginan bercinta! So I really need to work out :)

    TFS…

    1. ameeel

      betul, makin badan mendekati ukuran ideal, jadi makin pede ya… rasanya gimanaaa gitu ngeliat badan sendiri terbalut lingerie dan terlihat (agak) seksi…
      dapet bonus tatapan ‘bergelora’ dan pujian dari suami juga bikin kita turn on sendiri ya :D

  4. waowww temenku yg setelah anak 2 seksnya bs sebulan sekali kyknya mesti baca artikel ini, untunglah aku dan suami masih menganggap seks sebagai salah satu “rekreasi” jadi masih rutin sih (baru anak 1 masih bs ngomong gini, ngga tau kalo ntar udah 2 anak)

  5. Same hereee…
    Total “Libur” having sex hampir satu tahun.. 8bulan selama hamil, sampai sekarang 3bulan 2minggu pasca melahirkan..
    awal masa hamilku emang agak bermasalah jadi dokter menyarankan untuk stop berhubungan sampai kandungan kuat, eehh..malah kebablasan..suami takut bayi-nya kenapa-kenapa (udah 6tahun nunggu)
    sekarang setelah melahirkan, giliran aku yang banyak alesan.. bo.. badan melar & strechmark dimana2 bikin pede hilang..

    semoga suamiku diberi kesabaran.. LOL

  6. aduuuuhhh… sama bener deh.. bedanya aku ga koleksi lingerie dan anak ku baru 1 (2y) :D entah knp, setelah melahirkan, hasrat utk ML tuh turun drastis! pdhal umur masih 25! *ga penting* lebih sering nolak ajakan suami x_x terlintas siy takut suami cari cewe2 diluar sana :( tapi apa daya keinginan utk ML sungguh tipis sekali.. klo mau tidur neh, selalu berharap suami lsg tepar ga pke colek2 nakal :p

    semoga abis baca artikel ini, pulang2 lsg inisiatip ngajak “perang” suami duluan :D

Post Comment