Mengenal Tradisi Lewat Permainan

Dibandingkan anak-anak seusianya, Langit agak ketinggalan untuk urusan per-gadget-an. Main komputer atau laptop? Baru bisa menonton saja. Menyalakan dvd sendiri? Baru bisa memasukkan keping cakram ke dvd player. Mengoperasikan handphone? Baru bisa geser-geser foto tuh. Saya percaya ini bukan keterlambatan, karena mengoperasikan gadget, menurut saya, nggak termasuk ke dalam milestone anak :D

Bukannya sok perfeksionis ya, saya tentu juga sering menggunakan tekhnologi sebagai pengalih perhatian Langit jika saya sedang melakukan hal lain. Misalnya kalau lagi nggak ada pengasuh, saya meminta ‘bantuan’ televisi untuk ‘mengasuh’ Langit sementara. Atau kalau sedang menyetir, Langit akan menonton aneka video dari handphone saya. Tapiii, dalam kondisi ‘sadar’ (halah), sebisa mungkin saya mengajak Langit main yang ada interaksinya. Mulai dari main masak-masakan, mewarnai, melukis atau permainan zaman saya kecil seperti congklak dan depruk bulan.


Harus diakui, sih, permainan zaman kita kecil dulu, lebih memicu kita untuk berinteraksi dengan orang lain. Coba sebut, mana ada mainan tradisional yang bisa dimainkan sendiri? Bola bekel bisa beramai-ramai, bentengan apalagi, galasin juga! Nah, minimal harus ada dua orang yang terlibat, kan?
Saat ini saya merasa bahwa kita adalah generasi peralihan. Merindukan masa kecil yang penuh dengan kebersamaan, tapi di sisi lain saya harus menyaksikan banyak orang yang asyik dengan kesendiriannya hingga nyaris egois. Saya pribadi, menginginkan anak saya menjadi social person, yang mudah berbaur  serta memiliki tenggang rasa yang tinggi terhadap orang lain.

O, ya, bukan berarti saya membenci masa kini dengan segala kecanggihannya lho (toh saya bekerja di dunia online, masa kini banget kan? Hihihi ). Dengan segala kecanggihan tekhnologi yang ada, semakin mudah informasi yang bisa kita dapatkan. Tinggal ketik keyword, beribu informasi bisa didapat, mulai dari kesehatan, ASI, parenting, perkembangan anak, dan lain sebagainya! Tapiii saya juga nggak mau Langit kehilangan jati dirinya sebagai anak Indonesia, dong (kalau istilah suami saya, nasionalismenya harus dijaga :D).

Nah, untuk itu, kami berusaha melakukannya melalui mainan, buku cerita, bahkan pakaian. Kalau pakaian, sudah pasti, batik juaranya. Saat ini, sedang ada event “Satu Batik Jutaan Jari” yang lucu banget. Jadi, cap sidik jari anak-anak yang terkumpul di facebook-nya Kebaikan bodrexin akan dibuat menjadi satu motif batik tertentu. Langsung upload cap sidik jarinya si kecil seperti pernah saya ceritakan di artikel Let’s Participate, deh! Ditunggu sampai 30 April 2012.

Satu lagi, Mommies … jangan lupa juga follow @tentangkebaikan untuk mendapatkan info terbaru tentang event ini!


32 Comments - Write a Comment

  1. ameeel

    kyaaaaaaaaaaa…. tapak gunung! dulu gw jagoan maen ini nih di gang rumah, bwahahahah… biar mainnya enak pake batu apa tuh yang gepeng trus kayak ada benang-benangnya gitu, jadi jatohnya di aspal lebih mantep :D
    ih sama Lit, Rakata pun gaptek urusan gadget (turunan gw kayaknya, hahaha)
    ya ampuuun, gw kok nggak pernah kepikiran buat ajarin anak gw mainan tradisional gini ya? padahal dulu pas gw kecil, pasti tiap sore main tapak gunung, bola gebok, benteng, galasin, dll…
    aselik, gw sama sekali nggak kepikir bok :D (padahal pas kapan itu ke kids edufair ada yang jual pola tapak gunung dari tali, jadi tinggal digelar aja di jalanan, nggak perlu coret-coret aspal)
    thx buat ngingetin ya Lit!

    1. nenglita

      Nah, nama lainnya Depruk Bulan ya Tapak Gunung! Permainan ini nama aliasnya banyak bener, di twitter ada beberapa yang nanyain depruk bulan apaan :D
      Meeel, gue kan anak kampung, jadi penting banget untuk ngenalin mainan macam begini ke Langit (biar ada kawannya gitu, hihihi). Congklak, bekel segala sih udah punya, cuma sama Langit biji2nya itu masih di mainin jadi masak2an -_____-;

  2. bener bangett ya, klo mainan tradisional itu melibatkan beberapa orang bukan individual kya gadget..
    sayangnya kendala saat ini banyak di perumahan2 yg anakkecilnya lebih sering di dalam rumah aja..termasuk dilingkungan perumahan mamaku.. padahal dulu di situ ngga begitu..

    jaman aku kecil, masih sering main outdoor sama tetangga lain yg sebaya dan kadang malah ngga perduli cuaca, biar panas atau hujan kdang ttp cuek main :D

    kadang kasian liat anakku, setiap hari dirumah aja..pengen ngajakin main tradisional begitu tapi ngga ada temen sebayanya yg keluar rumah :(

    baca artikel ini, jadi inget jaman kecil duluu..TFS ya mak lita..

    1. nenglita

      Bangeeeet! Gue kan anak kampung, dulu tumbuhnya bener2 di perkampungan daerah Pondok Gede yang bahkan jalan masuk ke rumah aja masih tanah, bok, dan belum ada listrik! Wah, gue sangat menikmati masa2 itu deh, belajar naik sepeda nyusruknya ke empang, main tak umpet di kebun jagung orang, seruuu! Pas pindah ke komplek juga kebetulan di komplek selokannya masih bersih, beuh cari ikan2 kecil, main galahsin di lapangan fasum, SUPER FUN!!!

      Gue juga main depruk bulan itu kalo nggak ada yang sebaya Langit, ya sama gue aja mainnya. Diliatin aneh sih sama para mbak2 sekitar rumah, mungkin pd mikir “ini emaknya masa kecil kurang bahagia apa ya?” :)) Bodo ah, justru masa kecil gue bahagia banget, makanya pengen nularin itu ke Langit :D

  3. ada lagi jaman gw kecil, namanya tak benteng. kalo gak salah maennya beregu gitu,deh. seingat gw, yang jadi bentengnya tiang listrik. jadi masing-masing regu bersaing ‘merebut’ benteng lawannya. tapi jujur, beum pernah ngajak adin maen tak benteng, taplak gunung dsb dsb, karena cuacanya gak menentu. sekarang ini sih, paling ngajak mainnya masak-masakan atau maen game aja. hehehehehhe

    mau deh kapan-kapan ajak adin maen bareng sama langit ya, lit… TFS

    1. nenglita

      Wah, bentengan itu juga seru! Tapi berhubung pake rules dan melibatkan beberapa anak, Langit belum gue ajarin, deh. Ngurusin anak 1 aja gue puyeng, tar lama2 tetangga gue pada nitipin anaknya ke gue semua, lagi :))
      Dulu gue jagoan nih main bentengan, soale kuat larinya :))
      Yuk, Adin main sini sama Langit…

  4. Sama, gw juga gak beli iPad, takut anak gw yang keranjingan. Maliq juga gak suka nonton TV, paling suka iklannya aja. Pokoknya nanti aja deh ngenalin dia sama iPad, PSP, dkk. Gak papa deh gaptek, daripada mata minus. Sekarang sih dia senengnya main mobil-mobilan atau bola. Untungnya banyak anak sebaya di cluster gw, jadi mereka suka ngumpul setiap pagi dan sore.

    1. nenglita

      Wahahaha, kalo gue ga beli iPad emang ga ngerasa perlu aja, sih (dan sayang duitnya). Iya, kalo banyak anak sebaya memang menyenangkan sih, gpp deh, mbak2nya pada ngerumpi sore2, kan para mbak2 juga butuh ‘penyegaran’ :D

  5. Kalo gue nyebutnya Engkle! Kalo mainnya di tanah, gapapa tuh pake pecahan genteng yang udah dirapiin, macem kayak di amplas gitu deh. Supaya tambleg! Tapi emang paling enak pake pecahan gypsum, gampang kontrolnya.
    Gue gak kepikir lho kenalin Maika mainan begini, secara idup di apartemen. Tapi jadi kepikir mau ajarin dia main congklak ah entaran :) Bola bekel juga boleh nih.

  6. Gw waktu sd seneng bgt main karet, pake koprol2 segala kalo udah tinggi….. Trus gw nyebutnya yg loncat2 itu juga main Engklek. Seneng bgt deh liat di sekolah anak gw guru2nya ngajarin permainan itu ke anak2 di jam istirahat. Nggak cuma ke anak perempuan tp juga ke anak laki2, semua keliatan excited bgt mainnya…
    Gw sebenernya udh tergoda banget beli tablet, tp setelah dipikir-pikir malah bikin anak2 gw males gerak dan males ngomong kalo udah gitu, jadi nanti2 ajalah toh udah ada PC juga di rumah kalo mau ngenalin teknologi dikit2.

Post Comment