Saatnya Mengisi Rumah!

Memiliki rumah sendiri pasti jadi impian setiap pasangan. Setelah setahun menikah, Alhamdulillah kami dikasih rezeki untuk memiliki rumah sendiri. Belinya tentu nggak tunai, ya, cicil doooong (hail Kredit Pemilikan Rumah alias KPR!). Akibat perencanaan keuangan belum matang alias belum benar-benar menabung untuk membeli rumah (ya, pastinyalah, belum juga setahun menikah terus sudah punya anak pula), alhasil uang yang kami miliki habis untuk pembelian rumah (biar kata KPR kan tetap ada judulnya DP (down payment) rumah, biaya pajak, notaris, dst dsb. Belum lagi biaya renovasi kecil-kecilan karena kami memilih untuk membeli rumah second.

Nah, saat pindah rumah itu kami sama sekali belum punya barang atau perabot rumah tangga. Jadi … yang ada, ya, hanya barang-barang yang ada di kamar kami saat masih tinggal sama orangtua alias tempat tidur dan kasur, lemari pakaian, lemari buku (ini penting!) dan televisi. That’s it!

Impian untuk membeli kursi tamu, meja makan dan aneka hiasan pun tinggal kenangan, akibat sudah tidak ada dana lebih *nyengir*. Akhirnya kami memutuskan untuk membeli perabot yang penting-penting dulu seperti:

  • Kompor. Ini penting banget, biar pun nggak masak setiap hari tapi butuh kompor untuk masak air atau sekedar mi instan :D
  • Kulkas. Ini juga penting, karena saat pindah usia Langit masih 8 bulan dan masih ASI jadi saya butuh freezer-nya untuk menyimpan ASI perah.

Apalagi, ya? Seingat saya hanya beli itu deh, sisanya seperti AC, piring, gelas, sendok, garpu, dan seterusnya saya menampung dengan suka rela dari rumah orangtua, hehehe .…

Tips dari saya untuk Mommies yang mau pindah rumah tapi belum punya perabotan antara lain:

  • Nggak usah malu untuk menerima barang lungsuran dari orangua, kakak atau mertua. Anggap saja rezeki. Walaupun nggak matching dengan konsep interior yang kita inginkan (misalnya rumah minimalis eh, tapi dapat lungsurannya kursi tamu penuh ukiran) ya nggak apa-apa, yang penting tamu bisa duduk daripada rumah saya yang awal-awal dulu nggak punya bangku, literally. Jadi kalau ada tamu, gelar karpeeettt (karpet pun pinjeman dari mama, hihihi)
  • Buat prioritas keperluan barang. Tiap bulan setelah gajian, saya dan suami membuat daftar barang apa yang diperlukan. Lemari pakaian anak lebih penting daripada tudung saji (hihihi, wong meja makannya saja belum punya), dan seterusnya.
  • Manfaatkan barang-barang yang ada dengan maksimal. Misalnya, setelah punya meja makan, maka saya biasanya kerja dengan laptop di atas meja makan karena belum beli meja komputer.

Sekarang, sih, Alhamdulillah perabotan inti sudah lengkap *sujud syukur*. Ayo dong, cerita perabotan apa, sih, yang pertama Mommies miliki?


36 Comments - Write a Comment

      1. eeeng.. di rumah emak pun mikir kok Lit, kan sini numpang dari panas ama ujan doang, isi dsbnya mah tetep dipikirin.. yg gak dipikirin cuma kalok ada bocor2, ada mampet2 baba gue laporin hihihi.. minta dibenerin gitu.. *anak durhaka

  1. samaa, mbak..

    aku nerima lungsuran dari ortu ama adik…kursi tamu + tempat tidur + lemari pakaian + piring sendok + panci2 dari ortu. tv dari adik karena dah g dipake lagi..hahaha banyak ya…

    kebetulan pas nikah, wishlistku kebanyakan peralatan rumah tangga jadi sangat membantu sekali buat ngisi rumah.

    trus pelan2 akhirnya bisa beli kitchen set, lemari buku dan peralatan elektronik lainnya..

    Alhamdulillah ^^

  2. ih aku banget, 3 bulan nempatin rumah dan masih kosong, tapi mending lah, kursi dan meja tamu di sumbang dibeliin mertua..
    lain-lainnya adl barang-barang yang seciprit boyongan dari kontrakan dan jaman lajang nge-kost dulu hehehe

  3. hm… beruntung pas abis nikah trus langsung ngontrak rumah yg ada meja kursi tamu, meja makan, lemari pakaian, TV (meski agak rusak). jadi perabotan pertama yg mau gak mau dan paling krusial mesti dibeli adalah… kasur! minus ranjangnya berhubung duit ngepas dan mesti beli-beli yang lain hehe… kalo kulkas beli second dari temen kontrakan masa lajang dulu yg mau ngontrak rumah bareng temennya yg dah punya kulkas juga hihih…

  4. oya, dan setelah punya rumah sendiri sempat mengalami juga beberapa bulan ga punya meja kursi tamu gara2 ngincer meja kursi tamu kuno ga pernah dapet. untung yg suka dateng cuma temen2 aja, jadi masih bisalah diajak lesehan. untung juga akhirnya ada temen yg nglepas 1 set meja kursi kuno miliknya, tukar tambah sama jendela kuno (dulu sempat mau bangun rumah sendiri tp ternyata dana tidak mencukupi hihihi…)

  5. asiknya yg pindahan rumaahh sendiriii,,,:)
    ngisi rumah??duuuh sampe skarang rumahku jg masih luaaasss,,heheheh,,karna melompong blum ada isinya kalii,,,
    ngisinya belon bisa2,,hfft kapan ya?? biasanya kl terpaksa baru bisa kebeli deh,,dulu jg beli kulkas karna mikirin ASI perah buat si kecil,,beli meja makan jg sekarang beraleh jd meja gado2,,dipake makan iya dipake belajar jg iya,,(hallah anaku yg gedhe maknnya sambil nenteng buku,,hihihii..)

  6. puandinar

    paling bener nih kayak giniii.. kalo nunggu keisi mah gak bakalan pindah-pindah dari comfort zone (baca: rumah ortu/metua) iya gak moms? hehehe…
    dulu gue 6 bln pertama, begitu masuk rumah langsung meja makan, maksudnya double function, buat makan & buat jadi kursi-meja tamu. pindah dari taun 2007, baru kesampean punya lampu gantung bulan lalu. nyicil teruuus ngisinya.. :D

  7. Rumah gw juga banyak lungsuran bokap nyokap, alhamdulillah dapat meja makan, boks bayi dan tempat tidur anak dari Kayu Jati penuh ukiran Jepara, gak cocok banget dengan konsep rumah minimalis modern heuheuheuheu. Kalo perabotan elektronik gw sama suami sudah nabung dari awal nikah (maklum punya rumah setelah 4 tahun), jadi kalau dapat bonus atau bisa nyisihin gaji, dulu gw sama suami pura2x mau beli AC, kulkas dkk, trus browsing harga, nah uang itu langsung kita tabung. jadi berasa telah punya alat2x elektronik dalam bentuk virtual hahahaha.

    Ohiya ibu ibu yang baru nikah, ada toko piring2x dkk yang selalu menawarkan diskon sampai 40% bagi pasangan yg baru menikah dengan menunjukkan bukti surat nikah. Lumayan kan.

  8. Thanks ya, lit, utk sharingnya.. insyaAllah nih mau pindah rumah juga taun ini. :D Alhamdulillah, perabot pertama yg udah ada lemari, freezer asip, meja makan mungil, sofa bed n kompor utk saat ini.. Kebanyakan juga akhirnya nekat punya hasil hunting sale.. Emg ya beli rumah dan misah dr ortu ini kudu modal nekat.. Kalo ngga mah ngga mandiri2 yaa.. :)

  9. salam kenal moms,
    awal menikah masih ngekos satu kamar dan perabot pertama yang dibeli adalah kasur,,,secara si Ayah sakit punggung gara-gara kasur kosan keras kayak cake bantat :)
    Setelah ngontrak rumah baru heboh beli semua perabotan,,walhasil ketika sudah punya rumah pindahan ke rumah baru sampai penuh 3 mobil angkut,,,
    tahun ini mau pindah rumah lagi,,,hadehh puyeng.com

Post Comment