Mike’s Pregnancy Journal weeks 22


Kontrol ke dokter: 7 Januari 2012
Usia kehamilan: 22w 1 d
Berat janin: +/- 500gr

Kontrol kali ini rasanya ga ada yang spesial deh. Semua baik-baik saja, *Puji Tuhan*, kondisi saya sehat, begitu juga janin. Hal yang menyenangkan justru melihat reaksi Dante belakangan ini. Mungkin karena dia baru nyadar perut buncit saya udah undeniable yaa :)). Setiap malam, Dante selalu ajak ngomong calon adiknya. Dia bahkan udah punya nama panggilan sendiri, lho, buat si janin. Hihi. Lucu banget dengerin dia nanya, “Dedenya lagi ngapain?”, “Dedenya boleh dipeluk ngga?” dan “Dede-nya nanti punya rambut ngga?” Haha. Mudah-mudahan nantinya Dante bisa jadi kakak yang baik dan sayang sama adiknya, ya! :)

Dari artikel Mempersiapkan si Kecil Menjadi Anak Sulung:
Menjaga untuk tidak memposisikan kehamilan ini menjadi “penghalang” antara saya dan Kenzie. Sebisa mungkin saya melakukan banyak hal bersama walaupun hanya sebentar setiap harinya sepulang kantor, seperti bermain puzzle, mewarnai, atau ketika saya harus istirahat karena perut yang semakin membesar, saya mengajaknya bercerita di atas tempat tidur.

Serta dari artikel Menyiapkan Kakak Menyambut Adik Baru:
Kasih gambaran buat si kakak bahwa bayi baru belum bisa langsung diajak main. Soalnya ada salah satu anak teman saya yang nampaknya kecewa waktu tau adiknya lahir ngga seperti bayangannya semula. Dikira adiknya bisa langsung diajak main, taunya cuma tiduran dan ribut melulu bikin repot si mama.

Nah, justru belakangan ini saya sering banget kebawa mellow. Kepikiran gimana nanti cara bagi waktu buat Dante, begitu si bayi udah lahir. And the thought of not being able to take care of Dante all the time kinda breaks my heart. Bisa ngga nantinya saya ngurusin si bayi tanpa bikin Dante merasa ga diperhatiin. Pikiran-pikiran seperti itulah.

Ketika saya cerita sama suami, reaksinya, sih, santai aja. Dia cerita bahwa sebagai anak ke-5 dari 6 bersaudara, kenyataannya dia ngga pernah sama sekali merasa ngga dapet perhatian penuh dari mamanya.  Ternyata yang dilakukan si mama sederhana: melibatkan dia untuk mengurus adiknya. Dengan begitu, instead of merasa tersisih, justru dia belajar untuk tanggung jawab atas tugas-tugas yang diberikan mamanya. Sesederhana mengambilkan sampo atau sabun adiknya atau menaruh baju kotor adiknya di tempat cucian kotor. That kind of stuffs.

Selain itu, ternyata peranan papanya juga cukup besar. Si papa harus menghabiskan lebih banyak waktu sebagai kompensasi waktu si mama yang ‘terbuang’ buat  si bayi. Ini juga yang jadi komitmen kami berdua. Bahwa suami saya nantinya harus lebih sering ajak Dante main, belajar juga jalan-jalan ketika si bayi udah lahir.

Hopefully we can do that. :)


*gambar Dante yang menceritakan saat saya sedang di USG


13 Comments - Write a Comment

  1. Dante kok jago bener siih gambarnya….gue dulu se Dante cuma bisa gambar gunung aja…ehh itu sampe sekarang sih..hihihi.

    Udah keliatan sekarang perutnya ya Mik, terlihat sangat parisian chic deh dengan kaos garis-garis, celana hitam 3/4 dan flats. Mudah2an lancar terus yaah….

Post Comment