Motherhood, Film Khusus Ibu-ibu

Ada yang sudah nonton Motherhood? Film lama, sih, diproduksi tahun 2009 yang dibintangi oleh aktris cantik Uma Thurman. Kalau cek di IMdb.com, banyak yang protes sama film ini, karena terlalu ‘lebay’ menggambarkan sosok Uma Thurman sebagai ibu.

Tapi saya suka, sih, sama film ini. Memang karakter Eliza sebagai ibu dari 2 anak kayanya terlalu lemah dan ribet sendiri. Di film ini, Eliza selalu tampil dengan penampilan yang berantakan, lelah, rambut kusut, dan baju seadanya. Padahal dalam kehidupan nyata, ibu-ibu juga bisa tampil stunning, kan? *buang daster*. Di salah satu scene, ada adegan Eliza mau mengantar anaknya, pas di jalan ketemu tetangga yang bilang “Eliza, are you wearing your night gown?” Yap, saking rempongnya urus anak, Eliza sampai nggak sadar bahwa dia keluar rumah masih dengan memakai gaun tidurnya. Ada yang pernah mengalami ini?

Hal lain yang berhubungan dengan kehidupan saat ini: Eliza adalah seorang blogger. Di antara kesibukannya berlarian sana-sini meladeni aktivitas anak-anaknya, ia selalu memiliki waktu untuk update blog-nya. Sounds familiar, huh? :D

Motherhood dikategorikan sebagai film komedi, walaupun untuk orang-orang secara umum, film ini nggak ada lucu-lucunya. Lalu siapa yang bisa mengerti bahwa film ini lucu? Ya ibu-ibu dong, seperti ngeliat diri sendiri (dalam sosok Uma Thurman, uhum) atau syukur-syukur malah merasa beruntung  bahwa hidup kita lebih banyak ketawanya dibanding Eliza :)

Uniknya lagi dari film ini adalah produser, sutradara sampai penulis naskahnya semua adalah perempuan. Kalau kata sang penulis, Katherine Dieckmann, “Men can write great women’s movies, but I don’t think a man could write this movie. I don’t think any man can understand what it’s like to face the day to day the way a woman can, what it means for a woman to be compromised by domesticity”. Yup, kalau sudah jadi ibu baru bisa mengerti gimana ‘seru’nya dunia kami :D

Overall, film ini lumayan kok untuk dinikmati saat weekend (mungkin nggak?) atau saat anak-anak sudah tidur. Btw, saya nggak tahu apakah DVD aslinya beredar di sini, jadi silakan cari di youtube atau beli di lapak-lapak yah :D Selamat menonton!

*gambar dari sini


33 Comments - Write a Comment

  1. saya udah nonton hehe.. disitu dikasih liat kalo si ibu bangun paling pagi, beberes, nyiapin anak dsb sampe serumah rapi semua.. sedangkan dia buat mandi + dandan aja ga sempet.. diliatin juga papanya bangun cuma baca koran, minum kopi n langsung siap2 kerja hohohoh.. trus seharian adaaaa aja yg dikerjain, jemput anak, berantem rebutan parkir dll dll.. haha.. makanya kalo ada yg bilang ibu rumah tangga itu bukan profesi, salah besar! capeknya melebihi kerja kantoran *udah ngalamin :D*
    tapi sukur so far belum pernah saya sampe keluar rumah ga mandi + pake daster doang, belum pernah sampe harus seperti itu.. mudah2an ga akan pernah hehehe..

    1. nenglita

      Beneeeer! Gue juga pernah ngalamin sendiri, jadi IRT alias SAHM itu JAUH lebih capek daripada working mom. Kalo working mom, bisa lah colongan me time, kalo SAHM tanpa pengasuh anak, beuh… ke kamar mandi aja ada yang nungguin depan pintu x_x

  2. ameeel

    bwahahahahahaha! baruuuu aja kmaren pagi gw breakfast di Pizza Hut cuma pake kaos dan celana pendek bekas tidur semalem… baru keinget pas udah keluar komplek :D
    btw, gw belom nonton film ini… tapi kalo film tentang parenting, gw paling suka film Life As We Know It…. itu film ngenaaaaaa banget! bikin nangis, ketawa, pokoknya berasa ‘kita banget’ deh… cocok bener ditonton sama yang anaknya masih di bawah usia 1-2 tahun… sampe laki gw aja suka ama filmnya (padahal ngga ada adegan ngebut-ngebutan, tembak-tembakan, atau bunuh-bunuhan, hahahah)
    dan emang kayaknya hal-hal yang diceritain di film ini ya cuma dimengerti oleh emak-emak or bapak-bapak. Soalnya pas beberapa temen gw yang masih single nonton, menurut mereka filmnya tuh biasa aja :D

  3. film ini kalo aku bilang cukup sarkastik weehh tapi film ini rasany GUE BANGEEETTT sebagai SAHM, jadi ngerasa bener ketika si Eliza ngerasa capek karena suami dirasa “cuek” padahal sebenarnya ngga gitu. Filmnya cukup realistis deh. pantesaaann sepupuku yang cowok yang nyuruh aku nonton film ini sambil ngasih pesen “Filmnya pasti lo banget” hahahahaha ternyata betuulll….mungkin menurut dia selama ini kesannya aku kayak Eliza banget kali yaa XD

  4. Lit, coba nonton “I dont know how she does it” salah satu pemainnya sarah jessica parker, totally cud relate to her part in this movie. Diangkat dari novel, yg semept bikin perdebatan, krn ktnya sih cenderung mojokin SAHM, tp mnurut gw sih di filmnya ga mojokin yaa, malah nyeritain gmn di dunia kerja diskriminasi antar pegawai cowo n cewe tuh pasti ada..pkknya keren banget dehhh me likeyy

Post Comment