Unconditional Love from My Mom

Buat saya mama itu segalanya banget.

Beberapa tahun yang lalu, saat mama tahu saya hamil di luar nikah, dia syok dan kecewa banget! Tapi di balik kekecewaannya itu, dia malah satu-satunya orang yang meyakinkan saya untuk tidak aborsi. Menurut beliau, hal itu hanya akan menambah dosa dan dia juga yang menguatkan saya untuk tidak maksa menikah hanya untuk menutupi apa yang sudah saya perbuat atau hanya supaya Kaia punya ayah ….

Mama adalah orang yang bela-belain menemani saya setiap USG. Bahkan waktu saya hamil, mama beliin kelinci … ya, kelinci, supaya saya bisa belajar mengurus anak (walaupun pada kenyataannya mengurus anak sama sekali tidak ada mirip-miripnya dengan mengurus kelinci! :D ). Waktu Kaia lahir, dunia saya berubah! Tapi mama tetap di samping saya. Karena memang pada dasarnya kehamilan ini tidak direncanakan, jadi saya yaaa … memang tidak bisa melakukan apa-apa untuk mengurus Kaia.  Saya nggak berani memandikan Kaia pas 2 minggu pertama, takut tenggelam :D jadi mama pagi-pagi banget mandiin Kaia dulu baru berangkat ke kantor.

Mama bisa selalu dengan bangga menyebut saya sebagai single parent ke teman-temannya. Saya tahu banget banyak orangtua yang malu mengakui anaknya telah melakukan kesalahan seberat saya ke teman-temannya.

Selama ini memang saya dan mama sering banget adu argumen, karena pada dasarnya saya dan mama memang dua-duanya keras kepala. Tapi di balik itu semua saya kagum dan look up banget sama mama.

Dari mama, saya belajar untuk menjadi orang yang kuat. Bahwa perempuan itu jangan sampai tergantung sama siapapun  juga, perempuan harus bisa membahagiakan dirinya sendiri.

Saya tahu sampai detik ini saya belum bisa membahagiakan mama dan setelah menjadi ibu barulah saya mengerti kenapa dulu mama ngelarang ini dan itu. I love you, mom!

 


18 Comments - Write a Comment

  1. Setuju Put..banyak yang udah hamil duluan trus memaksakan untuk nikah dan akhirnya berantakan. Di Islam juga kalo udah hamil nggak boleh nikah dulu, harus tunggu sampe melahirkan baru boleh nikah. Padahal banyak banget yang salah kaprah yah, buru-buru menikah untuk menebus dosa atau untuk menutupi kesalahannya dan biar anaknya ada bapak. Padahal ya bapak ya bapak toh, terlepas dari pernah atau enggaknya dia nikah sama mamanya :).

    Looking at Kaia, we’re all know you’ve done well in raising her Put :)…beruntung banget bisa punya mama seperti mamamu yaa :)

Post Comment