Ibu = Menteri Keuangan Keluarga

Di setiap keluarga, idealnya ada satu pihak yang mengatur keuangan. Umumnya, yang menjadi menteri keuangan adalah ibu. Kenapa? Ya, biasanya, sih, karena seorang ibu sudah pasti tahu dan berurusan dengan perintilan yang berhubungan dengan pengeluaran keluarga setiap harinya. Mulai dari biaya anak sekolah, bayar listrik, rumah, keamanan, belanja popok, sabun cuci, minyak goreng, beras, hingga liburan.

Nah, jujur ketika pertama kali harus memegang peran ini saya agak kebingungan. Gaya hidup waktu single, terkadang suka kebawa di awal berkeluarga. Hasilnya? Untung, sih, belum pernah minus (ketok-ketok meja), hanya saja agak kebingungan karena pikiran “Pergi kemana uang-uang ituuu..?!” selalu mengganggu. *drama*

*gambar dari sini

Setahun belakangan ini, saya banyak mengikuti seminar, mulai dari kesehatan, parenting, hingga keuangan. Ini semua amat sangat berguna bagi kehidupan saya setelah berkeluarga (eh, buat yang belum berkeluarga juga penting, lho, terutama bagian keuangan itu).

Beberapa pelajaran yang bisa saya ambil terutama dari seminar keuangan itu adalah:

  • Pengeluaran untuk cicilan utang seperti KPR/ KPA, mobil, kartu kredit, dll, tidak boleh lebih dari 30% pendapatan.
  • Pengeluaran untuk kebutuhan keluarga, seperti asuransi, transportasi, belanja bulanan (!!!), pembantu rumah tangga, dll itu sekitar 20-40% dari pendapatan
  • Untuk tabungan dan investasi, sekitar 10-30% dari pendapatan. Lengkapnya tentang investasi, coba cek artikel tentang investasi untuk pemula, deh!

Nah, kalau di atas adalah berdasarkan seminar, sekarang padukan dengan beberapa kiat yang sudah saya lakukan, yuk, antara lain:

  • Mencatat pengeluaran setiap hari itu penting! Saya tipe orang yang agak-agak ‘berantakan’ dan pelupa, nggak heran duluuu sering tidak tahu (dan jadinya tidak peduli) kemana perginya 50 ribu rupiah atau 3 ribu rupiah. Dengan mencatat pengeluaran per hari ini, saya jadi bisa menelusuri, dipakai apa uang tersebut, mengurangi pengeluaran yang dirasa kurang perlu dan tentunya punya laporan ke suami kalau ditanya-tanya, hehehe. Biasanya, kan, para suami suka bingung, masa per bulan uang sekian tidak cukup? :D O, ya, karena kami di rumah masak hampir setiap hari dengan membeli sayuran di tukang sayur (supaya masih segar), maka saya meminta asisten rumah tangga di rumah untuk mencatatnya juga.
  • Memberlakukan belanja bulanan, ya hanya sebulan sekali. Saya ini acara belanja yang disukai selain ke toko buku adalah belanja bulanan atau mampir ke minimarket. Nah, bahayanya, kalau mampir hanya dengan niat membeli sabun misalnya, keluar dari sana tetap saja minimal yang dikeluarkan 200 ribu rupiah juga *face palm*. Jadi, saya mendisiplinkan diri untuk mampir ke supermarket hanya sebulan sekali dengan membawa catatan barang apa saja yang harus dibeli (walau masih suka melenceng 2-3 barang nggak perlu yang dibeli juga)
  • Membeli barang-barang dalam kemasan isi ulang terutama untuk barang-barang rumah tangga sepertu minyak goreng, deterjen, sabun mandi cair, cairan pembersih lantai, dsb. Beda harganya mungkin tidak terlalu jauh, tapi lumayan, lho, kalau setiap belanja bisa menghemat hingga 20.000-50.000 rupiah.
  • Pasang mata dan telinga untuk kata ‘diskon’. Penting banget, nih! Setiap Jumat, beberapa surat kabar nasional memasang iklan supermarket yang berisi beragam barang dengan harga diskon. Nah, ini biasanya menjadi patokan supermarket mana yang akan saya sambangi, hehehe. Ini juga belaku untuk pakaian, sepatu atau lainnya, walaupun, ya, untuk yang ini jangan jadikan ‘diskon’ sebagai alasan :D
  • Untuk urusan suka-suka, anggarannya juga harus ada lho. Misalnya untuk makan di restoran atau liburan. Anggaran untuk pos yang ini, jangan sampai mengambil dari pos lain. Saya dan suami biasanya melirik dari pos pengeluaran sehari-hari, jika memang bulan itu pengeluaran tidak banyak maka bolehlah kami makan di restoran atau bahkan liburan. Nah, urusan yang satu ini, di mana kita sudah begitu akrab dengan dunia internet,  saya sangat berterimakasih sama aneka situs penjual voucher diskon yang mulai marak. Salah satunya Dealgoing.com, yang bikin saya betah di situs ini adalah karena semua situs  dengan konsep sama ditampilkan di sini. Jadi tidak  usah buka banyak tab di laptop untuk tahu ada penawaran apa yang mau dibeli. Istilahnya, one stop shopping gitu, ya :)

Susah- susah gampang sebenarnya mengatur keuangan keluarga. Saya, sih, mengakui bahwa masih jauuuuuuh dari sempurna dalam mengatur keuangan rumah tangga. Tapiiii, nggak ada salahnya kita belajar sama-sama. Mommies di sini ada yang mau sharing kiat dalam mengatur keuangan keluarga?


66 Comments - Write a Comment

  1. duhduhduh..makasih udah ngingetin..oke banget nih tips2nya..
    – mencatat pengeluaran harian…PR nih! padahal penting ya…suka lupa gitu, seberapa detail kira2 yang harus dicatat ya?
    – belanja bulanan hanya 1x…bener nih, selama ini masih 2x sebulan, sekalian jalan2 anak2 soalnya :p
    sekarang ini lagi mencoba hidup dengan ‘cash’, walaupun selama ini belom punya utang kartu kredit *alhamdulillah*, tapi beli2 dgn kartu kredit cenderung membuat belanja bulanan melenceng ke mana2, padahal udah bawa catetan… (buat gw loh ya… :D)

  2. ameeel

    gw angkat bendera putih deh kalo urusan ngatur duit *nyerah*
    pernah sok-sokan nyoba, dalam 1 bulan gaji gw+suami tuh gw yang pegang… ealahhhh, duitnya ngga tau ‘raib’ ke mana :D
    jadi serahin tugas menteri keuangan ke suami ajaaaaa, gw tinggal nadah tiap minggu minta jatah, hahaha…

  3. Ngatur duit ‘GEDE’ malah ga susah menurut gue, karena udah ada porsinya masing2. Yang susah tuh nahan diri dari barang ‘murah’ atau ‘perintilan’. Sering banget kan bilang “Ah cuman 100 rb”, “Ah cuman 50rb”.. Padahal kalo dicatet detail, bakalan kaget deh itu tiap bulan ‘Si Cuman 50 atau 100 rb’ itu ternyata gede banget pas dijumlah…

  4. sanetya

    Seperti banyak hal lain :P yang sulit itu memang disiplinnya.
    Isi dompet gue banyak bon belanja … semua didata termasuk pemakaian kartu kredit jadi per bulan udah tahu yang harus disisihkan untuk bayar lunas kartu kredit berapa. PR banget, sih, masuk2in datanya -__- tapi ya harus gitu kalau mau tahu pengeluaran sebesar apa dan paham juga seberapa besar kemampuan kita.

  5. Hanzky

    Gue nih niatnya memang nyatetin pengeluaran setiap hari…tapi apa daya, biasanya pertengahan bulan yang ada segala bon numpuk di dompet tapi belum dimasukin ke excel. Trus biasanya langsung ‘ya udah kita mulai lagi bulan depan’…:D

    1. sanetya

      Biasanya gue tiap Senin, Han bikin rekapannya :P
      Tapi ga terlalu detail, sih, soalnya dari jatah uang ngantor bulanan itu udah disiplin penggunaannya. Per hari maks mengeluarkan sekian. Kl hari A keluar sekian ribu lebih banyak dari seharusnya berarti di hari berikutnya uang jajan dipotong :)) *kejam

  6. TERTOHOK! JLEB JLEB!! gue payah bgt deh, bukan menteri keuangan yg baik, walopun udh sedia dompet akordeon buat pos2 sehari2 tetep aja suka ngelirik pos lain untuk digunakan belanja yg lain, duuuh berguna bgt ini, lgsg forward ke suami biar bisa nyentil istrinya kalo nakal :D

  7. @hanzky han, coba pake apps iphone expense tracker deh. Yg lite aja,gretong. Gue alhamdulillah udah rutin dr januari kmrn. Tp emang cm pengeluaran gue sih. Cash and cRedit card.

    Buat gue nyatet detail pengeluaran sehari2 ternyata nolong bgt. Awal2 berat banget jalaninnya. Suka kyk ga terima kenyataan gitu lOh…hahaaha. Gue pdhl kalo belanja jg ga yg tll gila2an. Tp tetep aja wlp cm 1 potong atasan mango, 2 shawl, aksesoris, blablablabla…kalo pas akhir bulan ditotal, personal expnya bikin average daily exp melonjak gila. Klo udah kyk gini, bln dpn nya deh yg hrs tekad buat minimal bgt blanja ga pentingnya.

    Trus klo dicatet tiap hr gini, stlh bbrp bln gue jd bs tau trend exp gue. Biasanya grocery dan dine out exp gue ya segitu2 aja jmlhnya, susah dikecilin lagi ^_^

    taun dpn nih resolusinya (resolusi mulu ah mbung!) mau bnr2 pressing the personal exp. sama mau nyisihin tabungan dr awal gajian suami. Skrg ini msh bandel, nabung “sisa”.

  8. Gw dr jaman kuliah udh kebiasaan nyatet daily expenses gw. Maklum anak rantau di neg. orang, kl nggak disiplin..bisa2 akhir bulan makan cm baguette polos :(
    Ternyata gw pernah baca satu artikel bhw kebiasaan nyatet pengeluaran kita itu jg membantu melatih daya ingat lo. Tp semenjak ada anak, urusan catat mencatat ini jd keleleran….gara2 refot ngurusin si bocah. Walhasil…saldo sering menukik tajam..dan gw nggak tau kemana aje tu piti lari :p

  9. awal2 doang bikin budgeting & nyatet detail cash-flow… tapiii udah 2taon ini ga pernah catet lagiii… resolusi taon baru selalu dengan lebih disiplin dgn budget tapi di akhir taun masih berantakan :(
    kayaknya taon depan musti direalisasikan.. mulai nyatet & disiplin dgn budget harian.. xixixi

  10. wah..ni idenya kren baget..jadi ngeh kalo tiap jumat di koran ‘k*mp*s banyak acara dskon d supermarket..iya ni aku mule bln ni rajin nyatt lagi pngluaran,kalo aku untk mmnimlisir pngluaran beli brng2 fashion caranya dgn blajar jait,yeah sp tao bs bkin baju,prnak pernik homedecor sndri,bs modis tp ttp hemat..

  11. Artikelnya bagus banget ini..sukaa…#peluukk
    Emang kita perempuan hrus jd menteri keuangan yg baik di RT. Suamiku aja sampai bingung karena dari nikah aku tidak pernah meminta uang bulanan sama dia yg utk kepentinganku loh ya.
    Transferan dia tiap bulan 5 juta langsung kusisihkan 1 juta buat asuransi pendidikan anakku (asuransi penting yah ibu2), dan sisanya aku cicil2 buat emas dan beli saham. Pengen reksa, tp blm kesampaian, lebih suka saham soalnya aku. Uang dari saham deh yg bisa buat dapur mengepul. Ayo ibu2 semangaatt menjadi menteri keuangan..

Post Comment