The Diary of Amos Lee: Yuk, Ajak Anak Menulis!

Mau tahu kenapa saya begitu menyukai buku ini? Sebagai anak dan yang juga sudah menjadi orangtua, ada satu paragraf yang begitu mengena di hati saya:

“Ayah bilang, kegiatan menulis akan mengajariku melakukan banyak hal sekaligus. Itu kemampuan yang sangat penting untuk aku miliki saat aku sudah bekerja nanti.”

Nah, serius, deh, pekerjaan apa, sih, yang tidak mengharuskan kita menulis? Minimal menulis surat pengantar seperti misalnya dokter atau membuat referensi dan laporan akan dilakukan di profesi apa pun.

Perkara tulis menulis, saya pribadi harus berterimakasih kepada ayah saya yang menurunkan gen rajin menulis pada saya dan kakak. Sejak kecil beliau rajin mencekoki kami dengan berbagai buku bacaan hingga akhirnya kami terbiasa merangkai kata menjadi sesuatu yang bisa dibaca oleh orang lain. Memang, kami bukan penulis profesional (eh, kakak saya, sih, ya. Dia wartawan), tapi setidaknya kami tak akan keberatan atau kesulitan jika diminta menulis.

Buku The Diary of Amos Lee, Hasil Renungan Nongkrong di WC menceritakan tentang anak berusia 9 tahun yang awalnya dipaksa menulis tentang apa pun saat ia sedang melakukan “urusannya” di kamar kecil.

Berawal dari keterpaksaan, lama-lama Amos jadi terbiasa menulis. Di sinilah berbagai keseruan terjadi. Misalnya, seringkali Amos salah menulis sebuah kata, maka ibu Amos akan mengoreksi ejaan/istilah yang harus digunakan untuk sebuah kata. Berkat belajar dari kesalahan, Amos jadi rajin melakukan riset terlebih dahulu, dengan begitu Amos jadi tahu lebih banyak hal.

Menuliskan perasaannya di diary, Amos belajar berempati terhadap orang lain. Amos bercerita tentang seorang senior di sekolahnya yang terus menerus mengganggunya, tapi belakangan diketahui bahwa senior itu memiliki latar belakang keluarga yang menyedihkan. Amos kemudian bermain dengan perasaannya sendiri, bagaimana seandainya ia yang berada di posisi si senior itu.

Saya mengetahui buku ini dari Ginatrie S. Noor, CEO Plot Point, penulis yang begitu bersemangat menceritakan kisah Amos Lee. Awalnya saya sempat berpikir, “Apa, sih, bagusnya sampai seseorang yang biasanya kritis terhadap tulisan bilang ini bagus banget?” Akhirnya saya membacanya dan ternyata benar, bagus banget!

Adeline Foo, sang penulis begitu cerdas menulis dengan kata-kata sederhana sehingga menjadi sebuah cerita dari sudut pandang anak sekolah dasar. Plusnya juga, sebagai orangtua bisa ngintip apa yang ada di pikiran anak jika kita melakukan sesuatu untuk mereka atau mengetahui apa yang ada di pikiran mereka saat melakukan sesuatu. Di sini ada cerita tentang Amos yang memakai lipstick milik ibunya setelah menonton film horor tentang kuntilanak (Pontianak), setelah dimarahi, Amos bilang ia hanya ingin melihat wajahnya jika ada darah di mulutnya. Hehehe .…

Ceritanya memang sederhana, tapi yang saya bisa ambil pelajarannya adalah mengajarkan anak menulis. Dimulai dari hal sederhana, yaitu menulis jurnal harian. Dengan menulis, anak bisa mengenali perasaan dan keinginan atas sesuatu. Bukan berarti membiasakan anak menulis, kita mendorong ia menjadi penulis, lho, Moms, tapi proses kreatif yang terjadi saat anak menuangkan ide menjadi sebuah tulisan itu yang perlu kita hargai.

Buku keluaran Buah Hati ini sudah sampai seri yang kedua. Judulnya The Diary of Amos Lee, Renungan di WC, Tentang Pertandingan, Anak Cewek, dan Kemenangan! Dan kabarnya, yang ketiga akan segera dirilis!

Saya akan meminta Langit menulis tangan jurnal segera setelah ia lancar menulis seperti yang saya lakukan hingga saat ini. Jadi … yuk, kita ajak si kecil menulis!


48 Comments - Write a Comment

  1. Eh ini buku ada gambarnya nggak? Soalnya saya lagi hobi beliin Nadira buku-buku yang ada gambarnya. Apalagi dia lagi seneng-senengnya sama buku. Lagi pula, sebelum dia bisa menulis yang bermakna, dia sebaiknya belajar baca dulu :)

  2. Hanzky

    Abis manda baca giliran gue yaa baca buku ini :D

    Gue juga lagi ngarahin Jibran untuk menulis dan ini susaaahhhh banget. Sampe akhirnya gue bujuk dengan ngajak dia main ice skating kalo dia udah nulis tentang pengalamannya ke Solo. Itupun disetujui setelah berhari-hari dan diselingi dengan tangis lho. Dia susah banget disuruh nulis. Dan ini semakin bikin gue kekeuh untuk membiasakan dia menulis. Pengen juga biar dia punya blog sendiri tapi kayanya sekarang pake pen and paper aja sembari melatih motorik halusnya.

    Bisa nulis bagus and well articulated when speaking is the skill I want my kids to have, dan kayanya dua hal itu saling berhubungan ya.

    Can’t wait for our writing workshop with plot point :)

    1. nenglita

      Iya han, kebayang deh nanti Langit udh lancar nulis mau gue praktikkan menulis jurnal ini. Kepake banget soalnya buat masa depan..

      Eang disarankan untuk anak dibawah 9 tahun (dari yg gue baca2 sih) untuk nulis tangan karena proses dari otaknya berbeda dan lebih lengkap dbandingkan mengetik..

  3. sanetya

    Gue memang bertekad supaya Igo terbiasa menulis, ide dari buku ini menarik juga utk diterapkan nanti. Memang bener, Lit … skill menulis memang dibutuhkan sampai kapan pun. Anak juga terbiasa mengeluarkan pendapat dengan runut. Lama kelamaan jadi paham akan “konsep”. Can’t wait to share this book with Igo.

    1. nenglita

      Iya, setuju! Gue lupa masukin, statement-nya si Gina juga bilang dengan bisa menulis maka anak bisa mengeluarkan pendapatnya secara runut. Dan yang lebih lagi harus dihargai adalah proses menuangkan pemikiran ke dalam sebuah penulisan itu, dahsyat! *lebay*

  4. Waktu kecil gw suka baca buku serial Wartawan Cilik (Yang ngarang Harry Tjahjono). Di buku itu, tokoh utamanya (gw lupa) bikin koran kecil sendiri.
    Buku itu bikin gw suka menulis, lho. Sampe niat bikin koran kecil sendiri, semua gw yang nulis dan gambar dan dibagiin di sekolah :D

    Dulu sampe pernah bikin cerpen segala, yang baca ya temen” sendiri. Bikin puisi yang dimuat di Bobo sampe bikin naskah sandiwara Natal buat anak sekolah minggu di Gereja gw :D

    So gw setuju banget kalo membaca buku itu penting :D

    1. nenglita

      Wah, Tante Vanya hebat!
      Dulu gue juga masih kecil sering tuh, Van, nulis2 ceritanya buat dikirim. Tapi kelemahan gue adalah, pas udah nulis males nerusin atau kirimnya. Beruntung sekarang ada jurnal online, tinggal klik ‘publish now’ bisa kebaca dah :D

  5. kayaknya mesti beli nih bukunya..
    Mau sharing juga, kemarin waktu Malika TK B setiap pagi anak2 memang dilatih menulis jurnal di kelas. Isinya macam2, tergantung anak2, dan gak panjang2, paling cuma 2 baris.. Itu juga secara gak langsung anak2 latihan menulis tanpa dipaksa, dan yg belum bisa menulis biasanya teman2nya akan bantu dan mereka saling berdiskusi. Pas ngeliat buku jurnal Malika lucu juga, pernah dia nulis kalau tidur suka kejedot tembok karena tidurnya merapat ke tembok…hehheh

  6. nenglita

    Wah keren ya, sekolahnya masih TK sudah membiasakan menulis. Tapi kok gue jadi serem, anak TK diharuskan nulis, hehehe…
    But the again, salut sama sekolah2 yg membiasakan membaca atau menulis karena hal ini sangat membantu mengembangkan kreatifitas anak. Mungkin lebih tepat lagi kalo dirumah juga dibiasakan ya, jadi salin bersinergi :)

  7. Aku anak gede yang (masih) suka banget baca buku anak2.
    Dan buku ini bagus banget!!! Disamping membiasakan anak utk menulis, buku ini juga ngasi tau kita sisi lain dari kehidupan orang2 di singapore. Kaya anak sekolah harus ikut serta dalam Parade Hari Nasional. Sampe latihan berbulan bulan. Lucu banget!
    Dan menurutku si Amos ini termasuk anak yg kreatif. Baca aja caranya nyari duit biar bisa beli handheld gadget. Mulai jadi badut di pesta ulang tahun, bikin kaos bergambar dan majalah yg dijual di sekolahnya. Macem2 banget deh.
    bener2 nggak nyesel deh beli kedua seri Amos Lee ini. Enjoy ya… :)

  8. affi

    Abis Hani baca gue yaaaa (buku bergilir)

    Gue juga suka menulis dari kecil dan sama kayak Vanya, dulu waktu SD sering bikin cerpen dan cerbung yang dibaca sama temen-temen sendiri. Tiap abis baca mereka dateng ke gue minta dibikinin kelanjutan ceritanya dan gue terusin kalo lagi mood aja hahaha kecil-kecil udah sok seniman lagaknya :p

    Anyway, gue percaya banget bahwa kita nggak akan bisa menulis dengan baik kalo nggak suka baca, jadi hobi membaca itu yang gue pupuk banget dari Aluf masih kecil banget. Nanti kalau sudah bisa menulis baru deh gue arahin untuk mulai menuangkan isi pikirannya ke tulisan.

  9. makasih infonya …. kudu beli buat anak-anakku nich

    kebetulan anakku yg besar (sekarang 1 SMP) dari kecil hobi baca & semua tugas menulis naskah drama di sekolah pakai bahasa Indonesia maupun Inggris selalu dia yg bikin, sekarang tinggal disalurkan ke diary atau jurnal pribadinya aja

    kalau yg kecil (kelas 2 SD) juga sudah kelihatan suka menulis walaupun belum banyak, kayak kalau habis selesai menggambar suka dikasih narasi sedikit

  10. waah terima kasih banget untuk infonya, soalnya anakku udah mulai keliatan emosional (meskipun anakku masih umur 9,5 bulan)siapa tau lewat menulis nantinya dia bisa menata emosinya supaya ga gampang meledak-ledak.

Post Comment