Ma, Aku Lihat Hantu!

Pernah nonton The Sixth Sense? Film yang dirilis pada 1999 tersebut menceritakan tentang seorang bocah laki-laki berumur 9 tahun bernama Cole (diperankan dengan sangat baik oleh Haley Joel Osment) yang mampu melihat dan berinteraksi dengan makhluk halus yang ada di disekelilingnya.  Pada saat menonton film ini, terus terang saya teringat akan pengalaman masa kecil saya yang hampir setiap hari melihat makhluk halus di rumah dan lingkungan sekitarnya.

 

Seringkali saya berteriak memanggil mama saya karena ada makhluk berbentuk bapak-bapak atau nenek-nenek berdiri di depan pintu, duduk di bawah tangga, atau mencolek-colek saya. Kontan seisi rumah heboh ketakutan, padahal mereka tidak bisa melihat hantu. Mama memarahi saya dan menganggap saya berkhayal yang bukan-bukan. Kemampuan ini saya bawa hingga usia dewasa.

Baru-baru ini, saya membaca sebuah artikel di majalah tentang anak-anak yang bisa melihat hantu. Menurut ahli psychotherapist asal Texas, Caren Goode, sebagian anak memiliki teman khayalan, dan sebagian lagi bisa melihat hantu. Dalam bukunya yang berjudul Kids Who See Ghost, adalah wajar jika ada anak yang bisa melihat makhluk halus karena mereka memang ada dan tertulis di dalam Kitab Suci. Anak yang melihat hantu bisa mengalami trauma, stres, ketakutan berlebih, sulit tidur, dan mimpi buruk. Adalah tugas orangtua untuk membuat anak terlepas dari ketakutannya dan merasa nyaman. Jika menemui kasus seperti ini, walaupun mommies tidak percaya dengan eksistensi makhluk halus, berilah pengertian kepada anak bahwa tidak semua memiliki kelebihan sepertinya dan makhluk halus tidak bisa menyakitinya. Jangan memarahi, menyudutkan, mengancam, atau malah menakut-nakutinya, karena anak akan merasa dikucilkan dan tidak dipercaya, sehingga akan memperburuk kondisi psikologisnya.

Bagaimana cara mengetahui anak benar-benar bisa melihat makhluk halus?

Pada saat anak melihat hantu, secara refleks ia pasti berteriak memanggil ibunya, berlari mencari ibu dengan ekspresi ketakutan, dan kadang disertai dengan raut muka yang pucat. Kalau tidak ada tanda-tanda ini, berarti anak mommies berbohong atau hanya iseng.

Bagaimana caranya menenangkan anak supaya tidak takut dengan makhluk halus? Saya share beberapa tip yang pernah dilakukan mama saya:

  1. Ajak anak berdoa sebelum tidur. Saat berdoa, ajak anak untuk meminta perlindungan Tuhan dari godaan makhluk halus.
  2. Nyalakan lampu sebelum anak tidur. Temani anak selama beberapa hari sampai shock-nya hilang. Bacakan buku yang lucu agar anak terhibur.
  3. Kalau keadaan anak sudah lebih tenang, berikan pengertian dan ajarkan ia pelan-pelan agar tidur sendiri dan mematikan lampu.
  4. Jauhkan anak dari bacaan atau tontonan seram. Hindari juga percakapan mengenai hantu.

 

*Dikirim oleh Yuska Vonita (@yuska77)


48 Comments - Write a Comment

  1. Muahaaahah… Aku pernah nih! Anakku baru 2 tahunan, aku ajak shalat di ruang dubbing kantor. Di lock room-nya. Ruang antara daerah luar dan dalam tempat dubbing. Tempatnya memang mojok, sepi, dingin dan remang-remang. Tapi dari kapan tau aku selalu shalat di sana, karena males kalau harus ke mushala di luar kantor. Setelah selesai shalat, anak saya yang sedari tadi lari-lari sana sini tiba-tiba datang memeluk. Dia bilang sambil menunjuk pintu dalam (yang menuju ke ruang dubbing dalam) dia bilang… “Ibuuu.. Itu kok ada oom dadah-dadah”
    Padahal ga ada yang lagi take di dalam. Langsung buka mukenah, gendong anak, ngacir keluar. Heuheuheu….

  2. Aah sering banget ini terjadi..
    Apalagi waktu kami masih tgl d apartemen, zua paling takut sama balkon karena kata dia ada anak kecil manggil2.. Beberapa kali juga dia maksa tidur pake selimut sampe mukanya ditutupin dan takut serta nunjuk kearah meja rias saya.
    Kebetulan saya percaya sih sama yang begitu, karena saya sendiri sering kali bisa merasakan dan melihat.. Kalo pas saya lihat zua nggak saya suka nanya, kadang dia lihat saya nggak, dia juga suka nanya. semacam cross check gitu deh hahahaha
    Yg kasihan ayahnya kalo pas ditinggal ber2 zua dan anaknya mulai takut karena ayahnya juga penakut!!

  3. huahahahaha… anak gw banget nih! udah nggak keitung deh berapa kalo Rakata (23mos) liat yang emak-bapaknya nggak bisa liat… di kamar aja seenggaknya pernah 3x… tapi yang paling mantep pas diajak ke Ujung Kulon… masa dia becanda ama ‘macan’ yang menurut penglihatannya ada di belakang rak TV :D
    udah gitu pake acara ‘ngobrol’ ama patung yang ada di atas tempat tidur pula, hahahaha… resortnya emang agak sepi sih… pas long weekend pun sepi :D

  4. Waduh, serem juga ya… Cinta dulu suka bisa lihat makhluk di ventilasi kamarnya tapi sekarang udah hampir ga pernah liat. Untung juga deh soalnya saya penakut.
    Kasian yah kalo anak kecil yang bisa lihat makhluk halus dan sampai trauma gitu :(

  5. Wah pas banget nih sekarang tanaya (23+m) mulai suka ‘acting’ ketakutan dan lari meluk saya, tapi saya masih mencari tau apa yang bikin dia suka mendadak bilang ‘atuuuut’ (takut) trus meluk saya.
    Kebetulan saya dan suami gak ada pengalaman bisa liat2 seperti itu.
    TFS ya..

  6. nga selalu kok melihat hantu itu ketakutan…

    itu kan tergantung penampakannya seperti apa..kalau menyeramkan mungkin dia akan ketakutan..itupun tidak harus berlari dengan muka pucat kok…

    anak saya malah ketawa2x….atau senyum2x… dia bisa melihat hantu juga..dari umur kurang dari setahun malah…sekarang sudah berkurang…umurnya 5 tahun..

  7. kemampuan gitu tuh nurun gak seh? soale papahnya Laras bisa lihat & denger hal2 semacam itu. Ponakan dr sisi papahnya Laras jg ada yg bisa liat, makanya mikir jg, kira2 ntar Laras bakal bisa liat jg ga. Pengennya seh jangan deh, wong mamahnya ini keder ama hal2 kyk gitu. Itu aja dah ngancem papahnya Laras, kl di rumah gak usah crita kl abis ketemu yg aneh2. Critain tempat lain gpp deh hehehehe.

      1. Laras umurnya 3th skrg. Mestinya kl emang bisa liat, kurang dari umur itu kali ya?
        Waktu itu emang pernah sih kyk nunjuk ke salah satu bagian rumah, tp waktu itu blm begitu banyak ngomongnya. Kayak blg “om itu” atau “kakak itu” gitu deh. Tapi waktu itu lsg ga kita pikirin sih.. Toh skrg ga pernah gitu lagi

  8. TFS ya
    gw percaya ama mahluk lain di dunia ini ada dan kadang2 suka iseng.. tapi untungnya gw ga pernah diliatin.. ga tau deh ni baby on the way bakal bisa liat ato ga
    hm, dulu adik bungsu gw waktu umur 1 taunan dah suka ngoceh2 sendiri tuh, trus kadang suka nangis2 ato ngotot ga mau masuk suatu ruangan/tempat ampe jejeritan
    dan itu berlangsung ampe dia umur 5 taunan, kayanya sih ada gift ya..
    tapi untungnya sekarang dah ga pernah komentar2 lagi..
    kalo kata orang2 tua, kayanya anak2 usia 1-2 tahun itu wajar bisa ngeliat mahluk lain, karna mereka masih anak yg polos sekali tanpa dosa dan mikirnya ga macem2
    hm, ga tau deh, mudah2an anak gw ntar ga bisa ngeliat yang aneh2 hehehehe

  9. nenglita

    Gue dulu pas balita pernah sih ngeliat makhluk lain, dan itu masih keinget sampe sekarang. Alhamdulillah nggak bikin gue jadi penakut (tapi bukan berarti jadi berani juga, hehehe).

    Kalau Langit, sempat sih kaya waktu kami camping di gunung yang nangis karena nggak mau tidur di tenda A, sementara pas pindah ke tenda B, dia anteng2 aja :D Atau dirumah juga suka yang tiba2 nanya, “itu ada siapa bu?” sambil menunjuk ke ruang kosong -_-

  10. Waktu Khalif usia 2thnan sempet nangis jerit2 di siang bolong, katanya pgn lht kepiting. Dia sering diajak jalan sm ayahnya ke sawah/kebun krn kebetulan rumah org tua di daerah pedesaan. Dia nangis kuat banget smp air mata gak kluar. Sampe malemnya dia terus rewel, abs maghrib kami baca doa2 nyambung sampe isya. Tapi semakin kenceng kami baca ayat kursi semakin kenceng pula dia nangis. Sampe panggil org pinter. Katanya memang ada yg lewat & suka sm Khalif, pgn masuk tp ketahan ibunya [saya *merinding]. Menjelang subuh Khalif baru tidur dan gak lama bangun lagi sambil tunjuk satu sudut di rumah ‘itu siapa?’ trus dadah2 gitu deh… Siangnya ada kakeknya dateng. Trus dibilangin ‘oh ini ada kakek neneknya dateng njenguk, trus td abangnya jg dateng ngajak main’. Waaaaahh.. antara takut & sedih dengernya karena bw2 abangnya yg sudah meninggal waktu dilahirkan.

  11. @Susan: masih lihat sih kadang2 diusia emak2 ini. Gw sih nggak penakut juga, tp brrani bbt juga ngga. Yang pasti kalo liat makhluk halus ya ga seneng, krn banyak yg nyeremin.
    Trauma sih nggak juga, malah cenderung pasrah. Mau gimana lagi, makhluk ky gitu kan nongol sendiri tanpa permisi.
    Kssian sih kl anak sampe trauma atau ketakutan bgt. Moga2 bisa hilang trauma/takutnya.

  12. wew…agak horor juga baca komen2nya huhu Raffa sih ga ada tanda2 itu,aku udah takut aja nurun dari bapaknya yang dulu sempet punya sixth sense juga sampe suka mimpi yg terus kejadian,katanya sih paling kuat waktu kecil tapi beranjak remaja katanya udah berkurang

  13. anak gw juga masih bisa liat. pas 2 bulan an kali, dia gak mau ditaro, kalo ditaro nangis. kirain cuma ‘bau tangan’, ternyata kata yang bisa liat ada penunggu di rumah gw. jadi anak gw lebih nyaman digendong gw atau ayahnya. akhirnya yang suka gangguin dipindah ke tempat lain. tapi bukan berarti di rumah gw udah gak ada penunggunya. masih disisain 1 anak kecil. tapi gak pernah gangguin sih so far.

  14. Sepupu gue (yg usianya masih 3 thn pas kejadian) sempet nangis berjam jam (tp gk ada ait mata) karna dia bilang dia ngeliat bapak2 tua di pohon di taman rumahnya ngajak main smpe malem. Trus pas dibawa ke rumah gue, dari balkon kamar gue trus dia nunjuk2 ke bawah katanya di samping bokap gue ada yg manggil manggil. Hii serem..
    Abisan kejadian itu, ntah kenapa sepupu gue jadi sensi dg hal hal kyk gitu.. Trus lebih dewasa skrg nih, kyknya dia mulai bisa bedain mana yg nyata dan mana yg gk nyata

  15. Luna juga dulu sering melihat hal-hal aneh :) seperti di kantorku, di pantai, hotel. dll…ketakutan sambil bilang ada orang gede atau apa. aku ga pernah maksa, krn dari saran temen yang jg bisa lihat, ga boleh dipaksa. harus selalu didampingi. dan kalau dia udh mulai ngelihat dengan aneh di satu titik atau mulai bicara sendiri, harus langsung diajak ngomong lain (mengalihkan perhatian Luna). tapi akhir-akhir ini alhamdulillah udah jarang banget nunjuk atau bicara yg aneh aneh. alhamdulillaaahhhh…soalnya serem juga…hehehehe :)

  16. Sebenarnya saya gak percaya yang beginian. Tapi pernah terjadi sama anak saya waktu dia umurnya 3 bulan (4 th yg lalu). 2 minggu sebelum ibu mertua meninggal pas adzan maghrib anakku nunjuk2 jendela sambil teriak2 ketakutan. Nangisnya lama sekali, sejam. Aneh, wong gak ada apa2. Trus 2 minggu sesudahnya suami telpon kalo ibu mertua sdh gak ada dan nyuruh kami cepat2 apply visa dan pulang ke Taiwan utk upacara kremasi. Sesampainya di Taiwan, kami langsung ke rumah nenek suami, krn ibu mertua meninggal saat menginap di sana. Menurut kepercayaan mereka, jenazah harus diletakkan di rumah tmpt almarhumah terakhir tinggal. Begitu kami menghormat foto almarhumah, anak saya kembali nangis2 dan teriak2. Saya bingung krn sudah didoakan hampir sejam juga (kami berdoa secara Kristen), dia tetap begitu sampai saya takut dia kejang. Para kerabat suami menyarankan segera ke orang pintar. Saya sdh pasrah walaupun gak percaya dng org pintar. Ternyata org pintarnya sdh tutup prakteknya krn sdh sore, tapi suami memohon krn anak kami msh bayi wkt itu. Lalu org pintar itu membacakan doa dlm bahasa Hokkian dan menuliskan sesuatu di kertas doa lalu menempelkannya di dahi anak saya. Dlm waktu 5 menit anak saya tenang lalu tertidur. Sayangnya fenomena ini susah dijelaskan krn anak saya pun gak ngerti (wkt itu dia masih bayi). Entah kebetulan atau apa, tapi kenyataannya hal itu gak pernah terjadi lagi pada anak saya.

Post Comment