ASI Eksklusif Untuk Gadis Kecilku

Alhamdulillah, hal pertama yang saya ucapkan di hari ini ketika melihat gadis kecil saya Kintan terbangun dari tidurnya. Tepat hari ini Kintan berusia 6 bulan dan Alhamdulillah saya bisa memenuhi haknya untuk mendapatkan ASI ekslusif. Bukan hal yang gampang untuk saya bisa memberikan ASIX untuk Kintan, selain karena saya seorang ibu bekerja, memerah asi adalah hal yang baru buat saya. Awalnya saya sempat pesimis bisa memberikan ASIX buat Kintan, tapi suami dan keluarga selalu meyakinkan kalau saya mampu memberikan yang terbaik untuk Kintan.

Saya memulai memompa ASI ketika Kintan usia 10 hari, awalnya saya memompa ASI bukan karena saya tahu prinsip supply and demand ASI, tapi karena memang waktu itu produksi sedang banyak-banyaknya sehingga membuat PD saya bengkak dan sakit. Banyak hal yang saya tidak tahu tentang ASI dan manfaatnya, saya pun mulai mencari tahu kenapa sih ASI disebut makanan bayi yang paling baik dan paling lengkap nutrisinya. Mulailah saya bergabung dengan milis yang membahas tentang asi dan tumbuh kembang anak, dari situ saya tahu bahwa salah satu kandungan penting dalam ASI adalah kolostrum. Zat ini berfungsi melindungi bayi dari berbagai penyakit. Dalam kolostrum terdapat protein, vitamin A, karbohidrat, dan lemak rendah yang berguna bagi bayi di hari-hari pertama hidupnya, selain itu terdapat banyak zat di ASI yang sangat membantu dalam pertumbuhan otak anak. Selain itu kalau anak kena batuk pilek, ga usah pusing cari obatnya, cukup kasih ASI, ASI, dan ASI.

Setelah saya tahu manfaatnya, saya semakin giat menyusui dan memompa ASI untuk Kintan. Sebelum cuti selesai saya berhasil mengumpulkan sekitar 70 botol ASIP untuk persediaan Kintan selama saya bekerja. Hari pertama bekerja saya berhasil mendapatkan 270 cc. Selama sebulan masuk kantor tidak ada masalah apa pun, tapi setelahnya …  rasa malas, bosan, cape untuk memompa mulai datang, belum lagi harus mencuci dan steril alat pompa di kantor. Saya biasa mompa 3 kali sehari di kantor, malah jadi cuma satu kali dan paling banyak dapat sekitar 200 cc (selebihnya kurang dari itu). Saya masih bisa santai, karena persediaan ASIP di kulkas masih melimpah. Awal Oktober, saya harus menjalani diklat dari kantor selama 2 minggu yang dimulai dari pukul 5 pagi sampai pukul 7 malam. Ini berarti setiap harinya saya harus meninggalkan 8 botol ASIP, biasanya saya hanya meninggalkan 4 botol selama jam kerja. Waktu diklat, saya hanya bisa mendapatkan sekitar 6 botol ini berarti saya ”berutang” 2 botol. Lama kelamaan, ASIP saya berkurang sedikit demi sedikit dan akhirnya saya mengalami juga yang namanya ”kejar setoran”. Tiap kali membuka freezer, saya sedih melihat stok ASIP yang tidak berlimpah. Saya takut gagal ASIX.

Dengan tekad memberikan yang terbaik utuk gadis kecil saya, mulailah saya menyemangati diri agar rajin memompa serta membaca artikel tentang kelebihan ASI. Biasanya saya memompa hanya pagi dan siang hari, kemudian jadwal memerah saya tambah pada malam hari ketika Kintan sudah tidur dan tak lupa saya ikuti pengalaman ibu-ibu di milis yaitu mengonsumsi sop kambing supaya ASI bisa bertambah banyak and it works for me. Jika rasa malas untuk memerah muncul di kantor, saya langsung melihat foto Kintan, lalu semangat untuk mompa dan steril alat pompa jadi hal yang menyenangkan lagi. Sekarang, walaupun Kintan sudah berusia 6 bulan, saya tetap membawa ”alat perang” untuk memompa di kantor, Insya Allah saya bertekad bisa menyusui sampai 2 tahun.

Sedikit tip untuk mommies yang ingin bisa ASIX menurut pengalaman saya :

  1. Stoklah ASIP sebanyak mungkin ketika masih cuti. Jangan ragu untuk ”nebeng” di kulkas orangtua karena kita tidak pernah tahu apakah ASI kita bakal terus melimpah atau tidak;
  2. Cari tahu kelebihan ASI supaya memerah ASI bukan hanya karena PD sakit, tapi semakin sering PD dikosongkan produksi ASI akan terus bekerja;
  3. ASI adalah anugerah dari Tuhan yang diberikan untuk bayi melalui seorang ibu, jadi tidak mungkin ada yang bisa menyaingi kebaikan ASI.

So mommies, yuk semangat untuk terus menyusui dan mompa, supaya kewajiban kita sebagai seorang ibu dan hak anak kita mendapatkan ASI bisa terpenuhi. Memang tidak mudah menyemangati diri sendiri untuk rajin mompa, tapi kalo anak sehat, kita juga kan yang senang? ;)

*Dikirim oleh Nanda Jannata  (@nandajannata) ibu dari Kintan Fateema Ichsanputri, 9 bulan


30 Comments - Write a Comment

  1. duh, jujur aq iri bgt ma bunda2 diatas ni. aq jg seorang ibu yg bkerja. umur anak aq skrg 4 bln. sejak q masuk kerja 11 april kemarin, anakq terpaksa q kasih sufor selama q dikantor. ASI saat q plg kerja.
    bukan mau aq kaya gini. tapi karna mertua aq. anakq dijaga ma mertua. mertuaq dgn tanpa hati gak mau kasih asi perahq bt anakq. alasannya tau gak???? buat aq sakit hati bgt bunda. mertuaq bilang asi perah ntu g sehat, berbakteri dll. lebih bagus sufor.
    klw aq g belikan sufor, anakq mau dikasih air es. Jahat bgt kan bunda??? T_T
    bukan cuma ntu aja, dh 1 bulan ni anakq dikasih makan!!!!
    pdhl blm 6 bulan umurnya.
    sekarang ni rasanya aq stress bgt. iri ma tmn2 yg bisa kasih asi perah ke babynya. sedangkan aq g bisa. asiq terbuang sia2.

Post Comment