Barang Kesayangan Pemberi Rasa Nyaman

Salah satu hal yang tidak terpikirkan oleh kami saat menjadi orangtua adalah bagaimana kami harus deal dengan kebutuhan Igo akan security and comfort objects. Ternyata sangatlah wajar untuk anak usia 9 hingga 12 bulan memilih comforting objects-nya, kadang bentuknya mainan atau selimut.

Tunggu … sebenarnya kenapa sih anak punya “barang kesayangan”?

Ternyata, apapun bentuknya, benda tersebut memberikan kenyamanan emosional seperti yang anak rasakan ketika dia dekat dengan orangtuanya. Jadi, semacam pemain cadanganlah. Haha. Benda tersebut bisa membantu anak menenangkan dirinya sendiri tanpa harus bergantung pada bujuk rayu orang terdekatnya. Tak hanya itu, benda kesayangan tersebut juga bisa jadi tempat pelampiasan marah anak dan teman pengantar tidur.

Nah, lucunya … pilihan comforting object Igo bukanlah mainan kesukaan atau selimut bayinya melainkan … jreng jreeeeng … siku orang yang dia kenal dan posisinya dekat dengannya ketika dia membutuhkan kenyamanan. *lap keringat* Igo akan mengusap dan mencubit-cubit kecil siku kami tiap kali dia merasa ngantuk atau manja. Belakangan kebiasaan ini semakin menjadi-jadi. Saat Igo flu berat kemarin, saya harus merelakan kedua siku di-abuse olehnya secara konstan. Bahkan saat saya sedang makan pun dia minta dipangku dan siku ini “habis” diutik-utik.

Sampai saat ini kami tidak khawatir soal kebiasaan tersebut, kami menganggapnya Igo masih “layak” masuk kategori membutuhkan comforting objects. Tapi untuk jaga-jaga, kami mulai mencoba memodifikasi kebiasaan tersebut agar Igo bisa mulai belajar menenangkan dirinya sendiri … kami mencoba agar dia mau mengusap sikunya sendiri. Belum 100 persen berhasil tapi dia sepertinya mulai memahami konsepnya.

Memiliki comforting object bukanlah tanda bahwa anak adalah pribadi yang lemah lho. Justru bisa membantu anak untuk bisa lebih mandiri (paling tidak sampai usia tertentu ya, tetap harus ada batasannya). Berikut tip mengenai comforting object:

  • Biarkan anak memilih barang yang dia rasa bisa membuat dirinya nyaman. Jika dia sudah memilih dan belum terbiasa dengan konsep ini, sodorkan barang tersebut setiap kali anak merasa sedih, kesal, atau saat persiapan tidur.
  • Ciptakan ritual sebelum tidur. Jangan lupa untuk menyertakan barang kesayangan yang telah dipilih anak di dalamnya, misal: “Yuk ambil guling adik … lalu kita tidur.”
  • Jangan menyembunyikan atau menentang kebiasaan anak memiliki comforting object.
  • Beritahukan pada anak tempat dia bisa menyimpan barang kesayangannya itu agar tidak mudah tercecer. Ini juga mengajarkan rasa tanggung jawab.

Periode anak membutuhkan comforting object:

  • Anak akan mulai bergantung dengan barang kesayangannya saat berusia enam bulan—tapi belum tentu dia akan merasa kehilangan jika Anda mengambil dan menyimpan barang kesayangannya itu.
  • Saat anak berusia 8 bulan, dia sudah mulai memiliki hubungan cukup erat dengan barang kesayangannya. Dan barang tersebut bisa menenangkan dirinya saat waktunya tidur.
  • Usia di mana anak paling membutuhkan comforter adalah 1 hingga 3 tahun, di mana anak harus belajar merasa nyaman berada jauh dari Anda.
  • Usia 3 hingga 4 tahun anak mulai lebih mandiri. Dia mungkin sudah siap untuk melepaskan benda kesayangannya itu.
  • Jika anak memasuki usia sekolah (TK-SD) dan dia terlihat masih sangat bergantung pada benda kesayangannya, Anda mungkin harus mengambil langkah lebih lanjut untuk membantu anak dalam menangani kecemasannya … bantu anak mencari cara lain untuk menenangkan dirinya.

 

*foto diambil dari http://newyorkdadblog.com

 


25 Comments - Write a Comment

  1. nenglita

    Seinget gw, gw dari kecil nggak punya barang kesayangan apapun yg sampe segitu fanatiknya deh. Sampe skg pun juga nggak ada *stndar abis*
    Apa jadi nurun ke Langit deh, kayanya. Dia dari kecil nggak ada barang atau hal khusus macam Igo ngutik2 siku yg bikin dia nyaman.. Kenapa ya? *lah malah nanya* abis suka lucu kalo liat anak2 kecil yg hrus bawa boneka kesayangan/ apa gitu kemana2, lah anak gw mah kaga. Sempet wajib bawa boneka Bj dan Baby Bop-nya, tapi pernah ketinggalan rumah sodara, ya cuek aja gitu ga keilangan juga -_-

  2. sanetya

    Setelah gue pikir2 lagi ya … itu ada hubungannya sm keturunan atau ga sih. Soalnya lo kan ga punya, Langit juga. Gue dulu ada … dan sama seperti Igo, bukan barang tapi anggota tubuh. Gue suka banget nyium2 lengan bawah … hihihihi. Kebiasaan hilang setelah masuk SD.

  3. wah bener mungkin ada hubungannya sama keturunan *ikut2an*
    soalnya gue dulu suka melintirin talinya sarung guling, nah skg Qanit suka mainin ujung bantal, dia gak mau bantalnya dipakein sarung.

    waktu kita liburan ke Bali, Qanit sempet gak nyariin bantalnya tuh, krn kita kasih tau dari jauh2 hari klo kita mau liburan, mau senang2, main di pantai dll jadi berhasil dia gak nyari bantalnya sama sekali (walaupun gue tetep masukin tuh bantal ke koper tanpa sepengetahuan dia) *ibu parno*

    skg balik lagi deh nyariin bantalnya klo mau tidur :p

  4. Mrs. Adi

    adekku, sampe sma kemaren ( skg kuliah) ounya bantal yang udah dekiiiiiiillll banget + bau + g boleh dicuci, setiap mau tidur dia cium2 sampe matanya merem melek.. dulu beberapa kali dibuang tapi dia bisa nemu aja bantal lain yg baunya sama… untung skg dah g nyariin lagi, setelah kakaknya yg jahat ini (gw) ngumpetin itu bantal disuatu tempat hihihi *nyengir jaha*

  5. hahaha..gw seperti adeknya mrs.adi punya bantal kesayangan,tapi kalo gw dari kecil sampe skrg bantalnya ganti2.Pokoknya udah butut terus buang..kecuali naik pesawat,bantal ini selalu ngikut kemana pun gw pergi . Dan paarah nya anak gw (15bln) malah ketularan, kalo bobo maunya elus2 bantal ibu nya…ahahaha

  6. aku sejak jaman kecil punya kebiasaan melintir2 tali guling (dan sampe sekarang pun!) wakakak… membuka aib sendiri. meski gapapa juga sih tidur tanpa guling tapi rasanya kurang afdol aja. tapi anehnya gak nurun tuh ke rama. dia malah ga pernah tidur pake guling, dan dia juga ga punya barang klanengan ini, hihihi… lucu juga ya ngusik2 sikut gitu si igo :)

  7. kl gw waktu kecil selalu gigit saputangan, kan kl saputangan ada tali kecilnya tuh buat digantung. nah, talinya itu yg gw gigit n emut2 ampe basah hihihi. tp begitu masuk sekolah kyknya ilang sendiri deh. Kl laras seh lg suka pegang nenen mamahnya sblm bobok, akibat dari nyapih seh. jd dia nawar, ga nenen tp pegang aja. ya udah gw kasih lah drpd susah lepas nenen hihhi

  8. Manda, itu koq Igo sama banget sih habit-nya sama Nadira? Skrg dia hobi nyubitin lengan gue sampe sikut kalo mau tidur. Trus dicium-ciumin bahkan kadang dijilat dan digigit (-_-) Kadang-kadang tangannya masup ke ketek juga, hadehh.. Jadi tanda Nadira udah tidur ya kalo lengan gue udah gak berasa cekot-cekot dicubitin, hehehe…

  9. Gue baru mo nanya, ada hubungannya sm keturunan apa ngga sih? Gue ga punya benda kesayangan, Bugi jg ngga. Trus kl bendanya semacam bantal, selimut, boneka..menurut gue ada hubungannya sm ortu yg suka membiasakan anak memakaikan benda2 itu terus menerus. Terutama kl anak lg ngambek. Misal: “Mandi yuk, nanti mandi bareng boneka cumi-cumi deh”. Itu menurut gue ya. *Kok ya pengandaiannya cumi-cumi sih, Shin? 0_o

  10. Ehh gw stuju bgt man, anak perlu comforting object :) istilahnya klo org sunda: tanunut ..hehhee.. Anak kedua gw si keynara tanunutnya gw kasi kaya kain bahan satin gtu..jd licin2 ,n gw kasi klo dia mau tidur.krn dia suka usep2 itu kain:) so far sih dia ga terlalu bergantung..nah, si ghaly yg repot:) dr dulu ga punya tanunut,tanunut dia dulu pegang2 susu ibunya hehe..males bgt deh,untung pas gw hamil dia mau brenti, tp smpe skrg, tanunut dia: pegang2 tai lalet di atas bibir gw …:p..aga annoying sih,cm ya uda d gpp hehe.klo gelisah dikit cri2 tai lalet gw d. Tp pelan2 lg mau gw lepas :)

  11. Emmalia Kristiyanti · Edit

    he he he lucu2 ya, kebiasaan dari kecil, aq juga korban dari kecil sampe sekarang ga bisa ketinggalan sama yang namanya guling kecil, parahnya lagi aq punya guling kecil dikantor tp pastinya ga semua orang yang tau.kalo travelling pasti bawa guling kecil sampe di mobil juga ada, niat sie tuk hilangkan ketergantungan ini tp setiap kali mau hilangkan setiap kali juga merasakan kehilangan yang sangat berat yang pada akhirnya balik lagi. pernah sekali waktu aq sengaja ga bawa guling kecil saat tugas di jogya sehingga ga bisa tidur. ada yang bisa bantu cari solusi??

  12. wah… dulu sih katanya gue juga punya yah, guling dekil jelek gitu, tapi itu juga gue ga inget, jadi dicritain ama oom gue (i assume it didn’t last long enough for me to remember)

    nah, anak gue, si Kaffka punya nih…
    kalo dr umur 5 bulanan gitu sih dia punya doudou (dapet dr tante gue di france, katanya sih orang sana nyebutnya doudou, karna gue males nyariin nama jadi ya kenalinnya sbg doudou). awalnya gue perkenalkan doudou just like any other soft toy / stuffed animal aja yah, not as a security/comfort object… walopun kayanya sih emg designed sbg comfort objects, karna badannya doudou itu gepeng, jd buat digenggam gitu modelnya…

    tapi lama2 dia nemplok ama doudou, tidur juga genggam doudou…
    trus 9 bulanan kemudian si doudou ilang :( kayanya kelepas dari tangan kaffka wkt kita jalan2… seminggu penuh ni anak gelisah banget mau tidur… dr 4 bulan dia udah biasa tidur sendiri di boksnya, tapi pas doudou ilang, keliatan sih tidurnya ga tenang hihi…
    akhirnya gue coba lah kasih pengganti, boneka minnie mouse (dapet dr hadiah ultahnya yg pertama), bbrp lama sih dia gamau sama skali dan tetep nyariin doudou :(

    eh tapiii lama2 lengket bener ama si minnie (yang akhirnya dia panggil “woyi”) ampeee sekarang (she’s now 24mo)… bahkan woyi pun skarang badannya udah gepeng kayak doudou, bagian kaki woyi pernah robek dan kaffka dngan getolnya mengeluarkan semua isi busa dari badan woyi… jadi segepeng doudou si woyi ini…

    bbrp bulan lalu tante gue kirimin lagi doudou baru, mirip ama doudou lama, cuma beda warna dikiiit, awalnya dia kayak inget gitu, tapi tetep kalah pamor ama woyi hihihi…

    keeemana2 si woyi dibawa, mau tidur cari woyi, mau pergi cari woyi…
    skarang dia udah masuk playgroup, and i learnt, dia biasanya akan menyodorkan woyi ke orang2 baru yg menurut dia dia mau kenal… jadi kalo ketemu kaffka dan dia menyodorkan woyi, it means kaffka bersedia diajak berinteraksi oleh orang itu (dia nyodorin woyi ke guru2 di kelasnya di playgroup)…

    tadinya sempet worried dia ga akan bisa lepas sama skali dari woyi, apalagi liat temen2 di kelasnya juga ga ada yg bawa2 comfort objects yah (emaknya jiper sendiri)…
    tapi ternyata tiap gue jemput selesai skolah di bale skolahan (they have bale time before and after class in which all the kids would gather and sing songs bareng2), gak pernah gue mendapati si kaffka megang woyi, ternyata woyi nya ditinggal di lunch bag / lokernya… jadi agak relieved sih bahwa bisa juga dia main tanpa woyi dan enjoy playtime with her friends…

    so far sih, having comfort objects gak mengkhawatirkan :D

    *maap panjang lebar hihihi*

  13. Anak ku yg umur 3 thn juga punya bantal apek dan bau… dan bantal itu selalu jadi password kalo dia mau minta minum susu … ” susu anget separo bantal ” … keeeemana mana mesti ngikut tu bantal ,,, kalo diperhatiin dia sebenernya cuma butuh ujung bantal nya doang … jadi sambil nyusu sambul mlintir mlintir ujung bantal …

    Gimana cara ngilangin kebiasaan ini yah ?? tapi kalo dibilang faktor keturunan mungkin iya juga krn kakaknya yang sekarang udah kelas 2 SD begitu juga … kalo kakaknya tali guling yang diplintir” trs diciumin… dan masih bertahan sampe sekarang….

    Dan kononnya Abi nya dulu juga punya selimut apek kumel…. *hadeuuuh* masak sejarah mesti berulang ????

Post Comment