Reward Chart Kenzie

Saat Kenzie menginjak usia 2 tahun, saya sudah membiasakannya dengan konsep reward dan punishment. Jika Kenzie melanggar aturan yang kami buat di rumah, Kenzie akan kena time-out. Sebaliknya, jika ia berkelakuan manis, kami tidak sungkan untuk memberikan reward baik berupa acungan jempol, ciuman atau pelukan.

Belakangan Kenzie suka dengan film Oso, seekor beruang yang menjadi agen untuk membantu anak-anak melakukan hal-hal yang baik. Setelah semua tugas dapat terlaksana, sang agen mendapatkan sebuah medali. Lalu kami pun sering “bermain peran”. Kenzie sebagai seorang agen yang akan menuntaskan sebuah misi, misalnya saat ia belajar pakai celana sendiri, lalu kemudian setelah berhasil, Kenzie bilang “Kenzie mendapatkan medali memakai celana”.

Terinspirasi dari situ, saya mempunyai ide untuk membuat papan kebaikan alias reward chart.


Namun, konsep reward chart yang saya buat sekarang ini sebenernya lebih sebagai papan laporan harian Kenzie dari nanny-nya. Lewat papan ini, saya bisa tau keseharian Kenzie saat saya tinggal ke kantor. Terutama bagaimana makan dan tidur siangnya. Mengapa saya labih menitik beratkan kepada dua hal itu? Karena Kenzie lagi dalam masa terrible twos, kalo ada yang kurang pas di dirinya bisa keluar tantrumnya. Sejauh ini saya yakin tantrum paling umum dapat dihindari dengan anak cukup dan tidak telat jam makan serta istirahatnya.

Karena Kenzie suka ikan dan teman-temannya di dunia laut, Jadi saya bikinlah reward chart ini dengan judul “dunia bawah laut”. Konsepnya sederhana jika dalam 1 minggu Kenzie berhasil mengumpulkan 10 ikan Paus, saat akhir pekan nanti Kenzie akan diajak berenang. Dan nilai untuk setiap ikan berbeda, jika Kenzie makannya nambah dan cepat (karena Kenzie biasa ngemut makanan) Kenzie dapat ikan Paus. Kalau makannya biasa cukup ikan cucut saja, tapi kalau Kenzie nggak mau makan atau tidur siang kurang dari 1 jam, dapetnya tulang ikan saja.

Kenzie sudah cukup ngerti dengan konsep reward ini, dia bilang “Kenzie nggak mau ikan cucut Ma, kalo tulang ikan kan makanan kucing” :p hihiiii…

Semoga papan kelakuan baik ini bisa jadi pemicu kelakuan baiknya kelak, amin…

*Dikirim oleh Nandra Janniata (@nandraa), ibu dari Kenzie Maliq Nayzuko (2 tahun)


20 Comments - Write a Comment

  1. nenglita

    Kenzie pinter banget siiih!!!
    Gw pernah bikin nan, pake karton biasa gitu. Yang ada pas bikin2 itu, Langit ikut2an coret2. Gagal deh :))

    Kayanya step berikutnya, lo share cara2 membuat papan kebaikan ini deh :D

  2. Gue nggak pernah pake nih sistem reward chart. Beli di mana chartnya Nan? Apa bikin sendiri?

    Btw Kenzie canggih juga yaa udah bisa diajak melihat ke depan. Kalo Jehan kayanya nggak ngerti deh kalo dibilangin harus makan yang bener supaya WEEKEND nanti diajak ke Zoo :D, terlalu kelamaan kayanya buat dia. Kalo yang instan seperti, ‘nanti kita beli ice cream ya kalo udah abis makannya’ baru deh dia ngerti…hehe. Mesti dicoba aja kali ya….

  3. @hanzky: bikin sendiri, bermodal adobe illustrator dan snappy :p
    karena dia liat kali ya ibu bapaknya ada di rumah pas weekend, jd dia taunya berenang ya pas ada ibu bapaknya di rumah

    @R33n3: boleh dong, dengan senang hati :)

    @lita: hiyaaaaa… itu mah bikinnya lama di depan laptopnya sama ngeguntingnya Lit, ngegunting2nya tuh yg pr bgt :p

  4. Ya ampun itu keren amat sih Nan. Gue mah kayaknya nyerah deh disuruh bikin prakarya macam gini. Keriting euy, maklum gak kreatip :-P

    Setuju sama Yudith, mau dong minta dibikinin tema Mickey dan Minnie Mouse untuk Nadira hehehehe..

Post Comment