Support Group: Menjaga Ibu Tetap ‘Waras’

“In a support group, members provide each other with various types of help, usually nonprofessional and nonmaterial, for a particular shared, usually burdensome, characteristic. The help may take the form of providing and evaluating relevant information, relating personal experiences, listening to and accepting others’ experiences, providing sympathetic understanding and establishing social networks.” (Wikipedia)

Menjadi ibu membuat saya gila. Serius. Saat hamil dulu, saya nggak pernah mengira kalau bayi merupakan penuntut terhebat di dunia. Saya pikir, saya akan melahirkan makhluk mungil menggemaskan seperti yang sering ada di iklan-iklan TV dan majalah. Eh, nyatanya yang muncul adalah ‘monster susu’ yang hobi nangis menjerit-jerit tiap 1,5-2 jam sekali!

Meski bahagia dengan kehadiran anak, di satu sisi saya terkaget-kaget karena nggak menyangka bahwa merawat bayi ternyata segitu ribetnya. Bangun tengah malam, ganti popok setiap entah berapa menit sekali, menjemur, menggendong, memandikan, … rasanya waktu dan tenaga terkuras hanya untuk memastikan si bayi aman dan nyaman.

Di saat-saat nelangsa seperti ini, tentu saja ‘obat’ yang paling dibutuhkan adalah curhat. Untung lah, saya punya geng yang terdiri dari sekitar 18 ibu-ibu. Saya mengenal mereka sejak Desember 2008 lewat salah satu forum internet, saat usia kehamilan baru menginjak sekitar 6 minggu. Kami jadi akrab karena punya satu kesamaan: semua anak pertama kami lahir di bulan Juli-Agustus 2009!

Nah, karena usia kehamilan dan kelahiran berdekatan, otomatis jadi lebih nyambung pas curhat—masalah yang dihadapi cenderung sama, sih. Mulai dari masa-masa pertama kali merasakan tendangan bayi di rahim, imunisasi, anak sakit, milestone, ngajak anak traveling, menu MPASI, KB, sampai ultah pertama anak-anak kami pun dirayakan bersama, hehehe.

Bisa dibilang, mereka-lah support group saya, dan seperti judul tulisan ini, mereka juga yang menjaga saya agar tetap ‘waras’.

Ada banyak kasus di mana saya hampir gila setelah menjadi ibu. Misalnya, nih, di minggu-minggu awal melahirkan Rakata (sekarang 18 bulan), saya sempat stres—dan ya, tentu saja mengalami baby blues! Iseng-iseng, saya kirim SMS ke beberapa ibu-ibu, curhat singkat betapa ‘hancurnya’ hidup saya setelah kehadiran bayi. Eh, nggak disangka, mereka ternyata merasakan hal serupa! Jangankan saya yang sebulan setelah menikah langsung hamil. Seorang sahabat yang sudah menunggu kehadiran anak selama dua tahun pun merasakan hal serupa.

Disitulah timbul kesadaran, bahwa yang saya alami memang wajar. Saya yang tadinya merasa seolah kurang bersyukur pada Tuhan (cepat dapat anak kok malah mengeluh), jadi merasa lebih ‘normal’.

Saat ngobrol bersama mereka, saya juga diingatkan bahwa hal-hal yang selama ini saya anggap ‘penderitaan’ ternyata belum ada apa-apanya. Gimana nggak, saat keluhan saya hanya seputar capek bangun tengah malam untuk menyusui, sebagian di antara mereka justru berjuang menghadapi nipple crack, sulitnya menyusui dengan puting rata, atau bahkan ASI mampet dan stop produksi.

Di sisi lain, mereka ‘menahan’ saya untuk nggak menjadi sosok ibu yang terlalu mendewa-dewakan anak (baca: selalu menganggap anaknya lebih hebat dari anak orang lain). Memang benar, Rakata sudah bisa jalan sebelum ultah pertamanya (dan ini merupakan hal yang selalu dibanggakan kakek dan buyutnya). Tapi, saya nggak bisa sombong karena ada anak dari salah satu anggota geng saya yang sudah bisa berjalan saat umurnya 10 bulan!

Mengetahui perkembangan anak-anak lain juga membuat saya nggak terlalu cemas saat Rakata belum bisa ini-itu, meski menurut buku perkembangan anak seharusnya sudah bisa—pasalnya, anak lain pun belum bisa. Jadi, apa yang harus dikhawatirkan?

Datang dari berbagai latar belakang ras, suku, agama, maupun pekerjaan berbeda, juga bikin saya lebih mengerti (dan menghargai) pola asuh unik yang diterapkan masing-masing orangtua, sehingga nggak membuat saya asal nge-judge jika melihat seorang ibu memilih melakukan tindakan A dibanding B.

Dan yang paling saya suka, nih, anggota geng yang sukses ASIX nggak berubah jadi ASI Nazi karena mengerti sedihnya para ibu yang terpaksa memberi sufor. Ibu yang SAHM (Stay at Home Mom) nggak merasa lebih ‘super’ dari yang WM (Working Mom) karena tahu betapa beratnya WM harus menitipkan anak ke babysitter seharian.

Intinya, sih, punya support group benar-benar menjaga ‘kewarasan’ saya sebagai ibu. Terlebih, mengingat ada banyak hal yang lebih enak di-sharing ke mereka dibanding ke ortu, mertua, atau teman yang belum punya anak.

Ternyata jika memiliki teman-teman senasib, kita akan lebih santai karena tahu nggak sendirian di dunia ibu-ibu nan kejam (yang kadang bisa sangat judgemental) ini, hehehe.

Jadi mommies, sudah punya support group juga belum?

*Diceritakan oleh Amelia Yustiana (http://ameeel.multiply.com), ibu dari Rakata Darrell, 17 bulan.


63 Comments - Write a Comment

  1. Wah..seru banget punya support group dengan jumlah 18 ibu2. Kalau saya merasa ter-support oleh komunitas ibu2 blogger. Dg ngeblog, blog walking, meninggalkan komen, menjawab komen, rasanya jadi punya teman untuk berbagi seputar anak. Kalau ada masalah jadi merasa “I’m not alone”. Yang paling penting di group/komunitas apapun memang jangan suka nge-judge ya. Saling support dan sharing dengan bahasa santun rasanya membuat dunia parenting jadi adem, ayem dan tentrem deh :D

  2. sanetya

    Support group gue awalnya terbentuk dari forum persiapan pernikahan ternama (halah). Tanpa terasa sudah hampir (atau sudah?) empat tahun kami saling memberikan dukungan. Awalnya sih saling memberikan informasi seputar persiapan pernikahan lalu lanjut ke sharing hamil pertama … terapi fertilitas, parenthood, teknik menyusui, hamil anak kedua, gosip, make up, info belanja, KB, pesan pie susu (lho?) … semua tumplek blek deh. Sampai sekarang jumlah “anggota” grup gue ada 19 orang.

    @Amel: Hihihi … lo kan barengan sm si Dia Yulia ya?

  3. nenglita

    bukan berarti gw ngiklanin MD/ FD ya, tp support group gw salah satunya adalah forum femaledaily (cikal bakal terbentuknya MD). Di forum ini kebetulan pas banget baru mulai, gw banyak bisa dpt ilmu dr yg udh udh punya anak, bisa sharing sm yg lagi sesama hamil, dst dsb.

    Eh, lanjut sampe skarang deh :) malah pas gabung di MD, gw makin banyak teman baru, seneng banget! salah satunya elo kan mel :D

  4. mel, gw juga punya. baru banget malah. cuman mungkin karena udah pada 2-3 anak, dan anak pertama udah masuk sekolah, isinya mulai geser ga cuman urusan anak tapi udah ke sibling rivalry, pilih2 instrumen investasi, dll.
    berangkatnya jg dari grup yang lebih besar, trus kekumpul sedikit org yg lebih ngerasa cocok satu sama lain. tau lah klo grupnya gede kan ga semuanya cocok ya. mungkin ada si A ga cocok ama si Z, ato B sama Y. nah ini kekumpul yang udah saling cocok aja. ada jg bbrp yg sempet diinpet tapi mungkin keberatan soalnya mau ga mau kalo bbgrup kan nyaris ga brenti ya. yasud kita mah kumpulin yg ada aja akhirnya.

    yang sedih, beberapa org yg sama2 dr grup gede yg ga keikut grup kecil ini (termasuk yg sebelumnya diinpet tp nolak) jd ngerasa tersisih dan komen2 ga enak kayak: geng2an kek anak kecil, ato ngerasa di bully krn ga di grup.
    mungkin karena grup kecilnya sering ngumpul dan kayaknya seru kali ya.
    gue bingung jg mesti gimana. krn kan kita ga bisa jg ngatur siapa kudu cocok ama siapa.
    gue pribadi lebih seneng grup kecil tapi semua cocok, ato ga cocok pun ga ada yg nggrundel.

    si grup kecil ini sebenernya ga mutus hubungan juga ama temen2 yg dr grup gede kok. acara2 umum kek ultah anak, gitu tetep ngundang semua. tapi kan suka ada acara yg kebahas di grup doang, yg blon tentu org luar grup jg minat. dan mau gak mau namanya segrup ya pasti lebih gampang lah ajak2 kan ketimbang mesti msg org satu2.
    kita berusaha ngga tampil yg gimana2. tapi mosok mo share hasil & foto seminar (misalnya) yg didatengin bbrp org dr grup kecil jd bikin ga enak ati, takut menyinggung, dan blabla padahal ya sharing biasa. mau apa2 jd takut dikomen ga enak :(

    sedih mel..karena despite of ngga cocok sm 1-2 org (yg sebetulnya itu jg masalah personal masing2), sebetulnya kita semua ya masih bertemen. sedih karena omongan2 gak enak itu ga perlu banget karena grup ini dibikin juga dasarnya karena saling cocok. bukan mo misah2in diri.

    geng elo pernah ada masalah kek gini gak? ato mungkin moms yg lain pernah ngalamin?
    mesti gimana ya?

    sharing yaa..
    *maap malah jd curcol panjang :p*

    1. ameeel

      nyiahahahaha… dia jadi curcol :D
      kayaknya wajar ya mak kalo dari grup gede trus kebagi lagi jadi beberapa grup kecil… kan nggak mungkin segitu banyak orang bisa pas luar-dalem semua… yang rumahnya deket mungkin lebih sering ketemu… yang SAHM juga lebih fleksibel buat ketemuan… yang sama-sama hamil lagi jadinya mungkin lebih akrab… yang sering ditinggal suami keluar kota mungkin juga lebih nyambung…
      tapi so far nggak pernah ada masalah sih, mungkin karena emak-emaknya juga bodor-bodor ya, jadi nggak ambil pusing kalo tiba-tiba ada yang ketemuan cuma bertiga-berempat tapi nggak ngajak yang lain…
      *cieehhhh.. gw serius nih jawabnya*

      1. iya klo kebagi lagi sih maklum ya. tapi yg ribet yg jd ga kegabung ini lho.
        duuu enak ya klo semua bisa lempeng gitu :(
        yg di grup kecil ini jg gitu sih, pada ga ambil pusing. makanya nyaman2 aja.

  5. Support group gw temen2 kantor yg sama2 berjuang mompa ASI di nursery kantor. Sambil pumping kita biasanya ngobrol dan curhat ngalor ngidul soal anak2, temen kerja yg ‘ajaib’, sampe suami yg suka ga mau ngerti mumetnya jd WM… hehhehe…… Saling support kalo ada yg lagi drop hasil pumpingnya atau anaknya lagi sakit. Sekarang sih tinggal 3 orang temen ‘seangkatan’ gw yg masih bertahan mompa sampe sekarang anak2 kita umur 16-17 bln walaupun banyak juga ‘member’ baru di nursery kantor. Biasanya abis pumping kepala lebih fresh dan yg tadinya down krn aneka masalah jg jd semangat lagi.

    1. ameeel

      toooosssss… di kantor gw juga punya sparing partner urusan mompa… ada 4 orang… dan sama kayak lo gitu, ujung-ujungnya gosipin bos atau suami masing-masing :D
      dan ternyata, gosip itu sangat efektif meningkatkan hasil pumping y, hahhahaha

  6. suka bgt ni ama artikel ini. gw pikir gw sendiri yg kyk org gila abis melahirkan n ngurus si kecil. kurang tidur, anak owek2 mulu, beberesan yg gak berkesudahan *mulai lebay* de el el…
    tengkyu mb’amel udh sharing ini. berasa normal deh jadinya pas kmrn2. xixixi…

    1. ameeel

      yuk mari kita gila bersama, hahahaha…
      kayaknya sih semua ibu pasti sempet ngerasain masa-masa kaget di awal melahirkan ya… kalo ada newmom yang menampilkan seolah semuanya baik-baik aja dan seolah dia bisa meng-handle segalanya, she must be a great actress :D

  7. Support group gw berawal dr forum kehamilan, tp sebenernya kita hamilnya beda2 jaraknya. Dulu waktu masa2 kehamilan, kita selalu confrence di ym tiap hari. Ada aja yg diomongin, mulai soal kehamilan sampe ngerumpi bahkan crita2 jorok hahaha. Stlh satu2 anggota melahirkan, kita berhubungan via sms. Tengah malem saat begadang di masa2 Laras baru lahir, gw sms-in aja tuh satu2 anggota, ternyata mereka jg ada yg lagi begadang. Jd lah ngobrol via sms. Setelah balik k kntr lagi (kebetulan kita semua working moms) malah dah jarang confrence ym. Tp sebagian pindah ke socmed lain seperti plurk dan twitter. Jd yg msh tetep intens berhubungan ya aktif di plurk dan twitter. Yang lain paling kontaknya di FB. Semakin anak2 kita besar, obrolan berkembang mulai dr kesehatan anak, sekolah sampai investasi buat anak dll. Kalau dulu kebanyakan hamil anak pertama, skrg byk jg anggota yg dah nambah anaknya, bahkan ada yg lagi hamil anak ke 3 hehehe.

    1. ameeel

      ahhhhh betul…betul… jadi inget masa-masa begadang dulu… boro-boro sempet nyolek komputer ya mak… andalan curhat pas begadang ya SMS, heheheh…
      btw, ada yang udah hamil anak ke-3? wowww… pasti temenannya udah lama ya :)
      *ketauan deh angkatannya, wkwkwkwkwk*

      1. kenalnya mayan dah lama mak, dari akhir 2007 ato awal 2008 gitu..kl yg anaknya dah lebih dari 1 emang kebanyakan kebobolan, terutama yg anaknya dah mo 3 hihihi. Ada jg yg emang niat punya anak yg jaraknya deketan hehehe

  8. wih mgkn gw harus cari “supprot grup” yah..scara gw kadang suka desperate+stress berat klo lg ngadepin anak gw (15m). ada saran ga yah milis yg oke untuk di ikutin? gw butuh bgt temen senasib untuk sharing nih..bnran deh klo ga buru2 dpt tmn “senasib”, bs gila nih gw :((

    1. ameeel

      waduhhh.. milis apa ya? gw jarang ikut milis sih… sekalinya ikut milis juga kalo lagi ada perlu aja.. kalo udah kelar, langsung unsuscribe lagi :P
      anaknya 15 bulan ya? berarti lahir sekitar oktober-november 2009 ya? coba aja moms, cari emak-emak lain yang juga lahiran di bulan segitu… blog walking mungkin? :)

  9. wah, ga pernah kebayang kalau mestinya kita punya support group, habisnya dulu cuma kepikir yang penting ada mami yg bisa bantu aku.

    sesudah anakku lahir, emang kerasa capenya & sempet putus asa banget, soalnya mamiku setiap kali ditanya jawabnya cuma “biasalah, emang bayi kan kerjaannya ya itu” (nangis menjerit2 ga jelas apa maunya).

    ntar d, kalau mutusin buat punay anak lagi… aku mesti nyari support group juga, biar beban & capenya bisadibagi & jadi kerasa lebih ringan ;p

  10. wah, ga pernah kebayang kalau mestinya kita punya support group, habisnya dulu cuma kepikir yang penting ada mami yg bisa bantu aku.

    sesudah anakku lahir, emang kerasa capenya & sempet putus asa banget, soalnya mamiku setiap kali ditanya jawabnya cuma “biasalah, emang bayi kan kerjaannya ya itu” (nangis menjerit2 ga jelas apa maunya).

    ntar d, kalau mutusin buat punya anak lagi… aku mesti nyari support group juga, biar beban & capenya bisadibagi & jadi kerasa lebih ringan ;p

    1. ameeel

      iya tuh, jangankan sama ortu yang pengalamannya udah bejibun, kadang sama temen yang umur anaknya udah lebih tua dari anak kita pun kekhawatiran kita suka disepelein :(
      mungkin karena mereka lebih pengalaman ya? jadinya kadang terasa ngegampangin padahal kitanya ketar-ketir…
      makanya gw lebih nyaman curhat sama yang anaknya seumuran, soalnya dodol-dodolnya masih dalam tingkatan sama :D

  11. Baby_ZK

    Setuju banget mam, menurut gue juga support group itu sangat sangat membantu.. kalo ada apa2 tentang anak aku pasti lgs tanya temen2 emak2 se-genk.. aku se-genk ama Aini namanya GENK RACUN, hahaha sering saling meracuni soalnya dari mulai DSA, belanjaan sampe liburan :P

    Nice share!

  12. hi moms salam kenal ya..seneng baca2 curhatan ibu2 hehehe…kebetulan anak saya udah gede2 kelas 1 dan tk A , jadi ceritanya lain2 yah..tapi seru baca nya inget2 waktu anak masih bayi2 dan lucu dan belom bisa komplain hehehe….seandai nya dulu udah ada socmed dan support group kaya gini,pasti saya udah join supaya ada temen curhat…eniwei thanks udah boleh comment ya =)

  13. Pingback: =*

Post Comment