Menyiapkan Kakak Menyambut Adik Baru

Adakah di sini yang pernah mengalami sedang seru-serunya main dan menikmati perkembangan si kakak, ternyata udah mau ada adik baru lagi (saya banget dengan perbedaan 21 dan 30 bulan :P) ? Kalo si kakak sudah masuk TK mungkin lebih gampang memberi tahu tentang adik baru, nah kalo masih berumur 2 tahunan ini yang agak repot.

Waktu saya hamil yang kedua, Darris masih berumur 13 bulan. Waktu di awal kehamilan saya belum terlalu mengenalkan adik, karena dari segi fisik (perut) belum terlihat perbedaan dan Darris-nya juga masih terlalu kecil. Saya lebih fokus ke memperpanjang honeymoon, which will be shared soon..not ended lho :)

Nantinya setelah perut mulai membesar, baru saya kenalkan adik di perut. Sambil sekalian mulai membiasakan berbagi mama. Perut sudah besar, gendong akan lebih susah kan? Sambil menggendong, sambil cerita juga, “Mama sekarang perutnya besar, berat. Jadi gendong Darris lama-lama juga berat soalnya Darris sudah besar sekarang sudah mau punya adik. Nanti kalo adiknya sudah lahir, mama gendong Darris gantian sama adik yaa.”

Kalau ada teman yang baru punya bayi, si calon kakak juga saya ajak berkunjung. Lihat adik kecil itu kayak gimana. Syukur-syukur adik baru yang didatengin lagi pup atau pipis, jadi si calon kakak bisa lihat adik kecil bisa apa aja. Atau kalau ada film tentang bayi, bisa juga dijadikan bahan cerita. Film Babies is a good source of information about new babies. Nanti sekalian kita review ya filmnya di artikel lain.

Dulu waktu D3 masih sekitar enam bulan umurnya, ada anak teman yang main ke rumah. Usianya waktu itu mendekati setahun, jadi masih transisi antara merangkak dan jalan (halo Ika & Ojan). Saat itu Darris dan Dellynn bisa lihat, “oh nanti ternyata kalo udah agak besar, adik kecil nggak cuma tidur aja bisanya”.

Saat perut mulai keliatan, calon kakak bisa mulai diajak interaksi sama adik di perut. “Darris sayang adik yaa” terus perut disayang atau dicium. Ini paling kelihatan waktu saya hamil ketiga. Waktu itu Darris mau 4 tahun dan Dellynn 2 tahun, Darris nampak ngeh adik itu kayak apa, tapi kurang begitu care. Disuruh cium atau ngajak ngobrol adiknya suka ogah-ogahan. Sementara Dellyn lebih care, sering cium-cium adik, elus-elus adik di perut dan panggil-panggil “adik, nanti kalau sudah keluar dari perut mama main sama mbak Dellynn yaa.” Mungkin ada pengaruh gender juga kali ya, anak perempuan cenderung lebih nurturing (momong) ketimbang anak laki-laki. Dan itu sampai sekarang lho, sampai Devan 22 bulan dan Dellynn 4 tahun ini udah bisa momong adiknya dengan tone yang sama dengan waktu itu dia ajak ngomong di perut.

Sambil mengajak interaksi dengan adik di perut, ceritakan juga enaknya punya adik dan hebatnya jadi kakak. Jangan lupa sekalian konsekuensinya punya adik juga diselipin ya. Biar calon kakak nantinya siap mental. Misalnya “Kalau ada adik, kakak jadi ada temen main. Itu main bola nanti bisa berdua. Ngga dilempar-lempar sendiri atau sama tembok aja. Tapi nanti mainnya gantian ya.

Biasanya untuk anak yang udah bisa ngomong, nanti nanya, “Bisa main lego sama adik? bisa main mobil-mobilan sama adik?” Nah d isini saya bilang “bisa semua. Tapi kalau adiknya udah agak besar ya. Kalau masih bayi, bisanya nangis, mimik, pup, sama pipis aja. Nanti kakak bantuin ambilin diaper  ya kalo adiknya pup.” Kasih gambaran buat si kakak bahwa bayi baru belum bisa langsung diajak main. Soalnya ada salah satu anak teman saya yang nampaknya kecewa waktu tau adiknya lahir ngga seperti bayangannya semula. Dikira adiknya bisa langsung diajak main, taunya cuma tiduran dan ribut melulu bikin repot si mama.

Oiya, waktu kontrol ke dokter, si kakak ajak masuk juga. Perlihatkan monitor USG dan kasih tau kalo itu gambar adiknya (walau nggak jelas ya, lha kita saja suka nggak ngeh itu gambar menghadap ke mana hahahaha). Tapi pengaruh lho. Setidaknya ada gambaran oh itu kepala adik, kaki, tangan, dst. Kalau ada buku yang lebih jelas tentang posisi dan kondisi adik bayi di perut, bisa juga diperlihatkan. Saya waktu itu pakai buku “Dokter di Rumah Anda”.

Paling seru waktu bayi di perut sudah bisa nendang sampe nimbul di permukaan perut, jadi kakak-kakaknya bisa ngeh kalau adiknya ada. Malah jadi bisa interaksi dua arah kalau kakaknya ngajak ngobrol atau elus-elus dan adiknya balas nendang (tinggal ibunya yang rada ngilu yah :p). Dulu waktu begini, Darris dan Dellynn bisa sampai ketawa-ketawa karena dibalas adiknya :D. Pas ketawa gini, saya selipin, “Nanti kalo ada adik, mama jadi lebih repot dari sekarang ya. Jadi nanti kalau adiknya bangun dan mama harus urus adik, tolong dibantu ya. Nanti kalo adik udah bobo, mama bisa main sama kakak.” Jadi si calon kakak bisa aware juga dari awal bahwa nanti kalo ada adik, ada beberapa hal/situasi yang mungkin akan berubah/butuh adjustment.

Atau mungkin yang tadinya tiap hari bisa antar si kakak sekolah, pas awal-awal baru melahirkan mungkin belum bisa nganter dulu. Ini dikomunikasikan juga dari awal. “Nanti kalo adiknya sudah bisa diajak pergi-pergi, kita ajak adik antar kakak sekolah ya. Nanti tunjukin sama adik ada apa aja di sekolah yang asyik-asyik.” Kalau memang sekiranya setelah beberapa waktu situasi mungkin bisa kembali seperti semua sampaikan juga pada si kakak. Si kakak jadi bisa mendapat gambaran bahwa nggak selamanya dia harus mengalah untuk si adik, dan si adik bisa diajak melakukan aktivitas yang tadinya hanya dia dan mama.
Tapi usahakan juga untuk menyisihkan waktu-waktu khusus berinteraksi dengan si kakak tanpa gangguan si adik ya. Biar si kakak ngga merasa harus selalu berbagi mama. Karena mama akan selalu tetap ada untuk kakak :)

Kelak, sesaat sebelum adiknya lahir, saya menyempatkan beli kado buat calon kakak. Waktu hamil kedua saya belikan lego untuk Darris karena waktu itu dia belum ada pilihan mau apa. Waktu hamil ketiga, saya belikan robot neo-shifter yang memang dia pengenin. Sementara untuk Dellyn saya belikan mainan bayi-bayian yang bisa bunyi nangis dan bilang mama-papa supaya waktu saya ngurus adiknya, dia juga bisa ngurus bayinya sendiri :D
Semua kado ini saya bilang dikasih adik baru untuk kakak-kakaknya yang hebat karena sudah besar.

Kalau bisa teman-teman dan kolega yang akan memberi kado bayi diarahkan untuk membelikan kado untuk si kakak saja. Atau kalau kadonya mainan, biarkan si kakak yang mainkan dulu. Saya bilang, “Itu mainan punya adik. Tapi kata adik, kakak boleh pinjem. Adik baik ya?” Toh paling beberapa waktu si kakak juga bakalan bosan. Kalau ngga bosan-bosan, yaa kasih aja sekalian buat si kakak, toh adiknya belum bisa protes hehehehe.

Alhamdulillah Darris dan Dellynn so far sibling rivalrynya masih wajar-wajar saja. Nggak pernah sampai ngisengin adik bayinya yang sifatnya cari perhatian orang tuanya. Paling cuma menunjukkan keingintahuan seperti elus-elus pipi Devan, atau nyelipin jari di tangan adiknya.

Buat yang lagi hamil kedua, ketiga, dan seterusnya, semoga lancar transisi si kakak punya adik baru ya..


56 Comments - Write a Comment

  1. haiii, aku juga baru hamil lagi nih masuk bulan ke lima sedangkan bagas baru 15 bulan! awalnya sempat “denial” kalo lagi hamil, tapi kasian amat si janin kesannya ditelantarkan ibunya hehe. tapi karna emang pengen punya anak lebih dari satu, akhirnya bisa sedikit santai, walopun yang ada di kepala adalah persoalan seperti ini nantinya. tapi alhamdulillah sejauh ini bagas sangat pengertian sama bunda dan adeknya. aku juga selalu ajak dia ngobrol bertiga dan ajarin untuk sayang-sayang adek, kiss, peluk, dan sharing apapun meskipun adeknya ini belom keliatan. emang sih Bagas jadi tambah aware sama bundanya. kalo sudah begini ayahnya yang ambil alih dan hebatnya dua-duanya jadi lebih pengertian, mudah2an akan terus begini sampai adeknya lahir. thank u banget ya sudah sharing artikel bermanfaat iniiiii, isinya nggak akan pernah basi, thanks jeng kirana n 3Dnya! ;)

Post Comment