Sahabat Baru Ayah dan Anak

“The island of Sodor…”

Rasanya sudah jutaan kali saya mendengar kalimat itu. Yup, Igo (mungkin seperti kebanyakan anak laki-laki lain) suka sekali dengan beragam alat transportasi. Entah kenapa dari semua jenis alat transportasi, yang paling dia suka adalah kereta. Saya jadi ingat masa kecil dulu … ketika pertama kali berkenalan dengan serial Thomas the Tank Engine. Karena sekarang DVD orisinil mudah didapat, saya pun membelikannya untuk Igo. Bisa ditebak dia lantas keranjingan serial tersebut. GTM? Pasang DVD Thomas, Igo jadi mau makan … saktilah pokoknya si Thomas itu. Setelah DVD, saya membelikan Igo buku ceritanya … sampai lecek buku itu dia baca.

Beberapa waktu lalu, saya dan suami berniat untuk membelikan Igo mainan karakter Thomas. Ternyata oh ternyata … produk Thomas the Tank Engine itu banyak sekali ya. Dari mulai lokomotif berukuran kecil sampai besar … tak hanya Thomas, karakter lain dalam serial itu pun juga ada mainannya. Bisa ditebak reaksi Igo … superhisteris! Reaksi ayahnya? LEBIH HISTERIS! Hahaha.

Pilihan kami akhirnya jatuh pada mainan keluaran Tomy. Starter pack yang terdiri dari satu rangkaian rel, satu lokomotif, dua gerbong, satu pohon, dan satu lampu lintasan rel. Memang sih mainan itu ditujukan untuk anak berusia di atas 3 tahun. Tapi kami memutuskan untuk mengenalkannya lebih awal, toh Igo pasti main di bawah pengawasan orang dewasa. Kenapa kami memilih paket yang itu? Simpel saja, saya melihat antusiasme suami ketika pramuniaga toko menjelaskan produknya. Saya pikir mainan itu cocok untuk dijadikan hobi ayah-anak. Rel bisa ditambah sesuka hati (dijual terpisah), karakter juga bisa dipadupadan. Harganya juga cukup terjangkau, sekitar Rp 149.000. Harga rel tambahan bervariasi tergantung jenisnya. Bahan pembuatnya juga cukup kokoh … bisa lah dikoleksi sampai beberapa tahun (jika dirawat dengan baik tentunya, LOL).

Benar saja … begitu sampai di rumah, ayah dan anak langsung sibuk mengeluarkan rel dan kereta dari kardusnya. Berkasak kusuk berdua sembari cekikikan. Ah, mainan yang “bagus” memang yang tidak sekedar mainan tapi bisa mendekatkan diri si empunya dengan orang lain. Don’t you agree? Supaya awet, tiap kali selesai main … kami mengajarkan Igo untuk mengembalikan semua bagian ke dalam kardusnya. Repot? Pasti, tapi Igo harus tahu bahwa ada jenis-jenis mainan yang tidak setahan banting mainan lainnya alias ayah-ibu pasti mewek juga kalau rusak. Hahaha. Tertarik? Silakan meluncur ke toko mainan terdekat … siap-siap dijutekin suami dan anak ya kalau permintaan beli tidak dituruti. 


25 Comments - Write a Comment

  1. Saya udah gak punya meja makan…Meja makan isinya udah lego city dan kota Thomas..pernah diberesin..ehh pulang sekolah nangisnya gak bisa berhenti..Dipindahin ke lantai malah diobrak-abrik sama adeknya yg umur 1 taun..Ada apa ya boys with trains?? Di ajak ke Museum Transportasi di TMII, gak mau pulang!!!!

  2. Baca komennya Niken gue jadi inget temen gue, cowok, yang sampe gede (sekarang umurnya 35 tahun lah) selalu berhenti dan memandang dengan kagum tiap ada kereta lewat. So yeah, even big boys love trains :D

    Btw man, Igo pasti histeris dong ya kalo diajak naik kereta beneran? Ajak ke Cirebon dong man naik Argo Jati. Keretanya baru dan bagus banget loh…

    1. Temen gue … di atas 35 th, laki sudah berkeluarga … anggota milis kereta2 gitu … hahaha. Rajin nongkrong di STC dan ke museum KA. Ck ck ck.

      Iya nih … pengen ajak naik kereta “beneran”. Tar deh diaturin jadwalnya.

    2. Hahahaha, Affi, itu belom termasuk agenda acara setiap kita ke PI Mal 1, anak gue selalu mau makannya di Trainz Cafe! Padahal bapak emaknya pinginnya makan GM! Alhasil, kita nahan laper dulu sampe dia puas makan & nonton di Trainz Cafe, baru deh bisa diboyong ke GM..Dan ternyata di Trainz Cafe itu banyaaaak banget anak kecil ce maupun co yg ngeliatin kereta2 itu serasa udah gak butuh apa2 lagi deh! Bisa begitu yaa??
      O iya disana ternyata juga tempat berkumpulnya komunitas pecinta kereta api..jadi mulai dari spare part mainan kereta yg rumit sampe majalah khusus kereta api pun ada! Apa kita bikin Thomas Cafe aja ya? Pasti laku! :P

  3. Waaa… sama dong keluarga pencinta Thomas. Kalo keluargaku lebih suka seri Take Along. Jadi keretanya gak pake baterai, jadi gak bisa jalan sendiri & anak jadi lebih interaktif mainnya. Bisa dilihat di sini nih koleksi kita: http://renata45.multiply.com/photos/album/16/FAMILY_COLLECTION_-_THOMAS_FRIENDS_TAKE_ALONG_DIECAST
    Hehe… kok malah jadi pamer…
    BTW, kalo udah sekali beli Thomas, pasti deh jadi niat buat koleksi… Emang bener-2 racun… :)

  4. wow kok sama bgt ma anak saya! ampir tiap bln klo ke mall, pasti dibeliin engine-nya, skrg baru ngoleksi 5 doank. Mantap skali koleksinya mom mosesa. Di Indo klo ada yg tau engine yg terbuat dr kayunya, boleh dunk diinfoin, soalnya kan lbh murah tuh klo yg wooden, trus bs jln di track seri apapun.

Post Comment