Fast Food; Yay or Nay?

Memberikan balita fast food? Pasti mommies di sini langsung berteriak “NO”. Tapi dengan gaya hidup seperti di Jakarta, menghabiskan waktu bersama si kecil sering dilakukan di mal dan makannya ya di restoran cepat saji. Belum lagi acara-acara ulang tahun anak yang sering diadakan di resto cepat saji. Apalagi biasanya tersedia playground untuk si kecil. Mau nggak mau pasti ada saja saatnya kita harus mampir ke resto cepat saji ini.

Situasi di atas lah yang membuat saya bertanya pada Arif T Nur Gomo, Head of R&D PT Bionic Natura mengenai pemberian fast food untuk balita. Berikut penuturannya:

Fast food (misalnya Burger King, McDonald, Hoka Hoka Bento dan lain sebagainya) adalah makanan yang semuanya memiliki nilai gizi. Makanan-makanan tersebut mengandung karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh.

Nah, karena balita adalah manusia yang berada dalam masa pertumbuhan, otomatis membutuhkan zat-zat gizi tersebut. Namun sayangnya, yang terjadi di Indonesia adalah kurangnya kontrol dalam pemberian makanan kategori cepat saji dan pengetahuan gizi yang kurang dari orang tua. Sebenarnya nggak papa kok balita mengonsumsi fast food asalkan jangan terlalu sering dan porsinya juga normal. Yang penting kita harus berpegang pada rule; konsumsilah fast food jika tidak ada pilihan lain. Kalaupun terpaksa, pilih fast food yang bersih, hygienic dan terjamin mutunya. Kalau kita terpaksa masuk ke dalam gerai-gerai makanan tersebut, pilihlah menu-menu yang lebih sehat. Makanan yang dipanggang tentunya lebih bersahabat dari yang di goreng. Jangan lupa untuk makan juga sayuran yang terselip dan kurangi porsi mayonaisenya.

Untuk sehari-harinya sih udah pasti anak-anak harus tetap dibiasakan mengonsumsi makanan yang sehat. Masakan ibu selain lebih sehat, tentu akan lebih mendekatkan hubungan ibu dengan anaknya.

Yang justru harus diwaspadai yaitu junk food. Nggak semua fast food = junk food. Junk food (makanan sampah) yaitu makanan yang mengandung bahan-bahan berbahaya untuk tubuh. Misalnya makanan-makanan yang mengandung pemanis buatan yang dilarang, makanan snack yang mengandung  MSG dan gula yang berlebihan serta yang mengandung high level of saturated fats such as deep fried chicken.

Pernah nggak Mom, terbikir berapa besarnya kalori yang terkandung di dalam makanan-makanan cepat saji? Ini beberapa data yang saya dapatkan dari berbagai sumber:

  • Burger King kids meal: Hamburger 290 kalori, cheeseburger 340 kalori, 4 buah chicken tender (nugget) 180 kalori, kentang goreng mengandung 220 kalori
  • McDonalds Happy Meal cheeseburger + kentang goreng dan susu cokelat mengandung 700 kalori dan 27 gram lemak. Ini sudah melampaui batas kalori yang dibutuhkan balita untuk sekali makan.
  • Hampir 80% iklan yang ada di televisi di Sabtu pagi atau jam dimana anak-anak menonton isinya iklan restoran cepat saji, mie instan dan cemilan.
  • Ibu yang sering makan makanan fast food saat hamil atau menyusui, anaknya berpotensi obesitas.
  • Burger King double whopper dengan keju mengandung 923 kalori. Seseorang harus berjalan sejauh 14,5 km untuk membakar kalori tersebut.

Gimana Moms, mengerikan ya kalau mengingat besarnya kalori di dalam fast food?

* dari berbagai sumber, salah satunya  : http://facts.randomhistory.com/2009/06/27_fast-food.html

gambar diambil dari sini


47 Comments - Write a Comment

  1. Setuju mam. Saya pengikut makanan homemade sehat untuk anak tapi juga gak mantang makanan cepat saji buat anak. Artinya kalau pas jalan2, trus gak ada pilihan lain, ya beli makanan untuk anak, no problemo. Tentu saja setidaknya pilih yang sehat. Memang, jangan terlalu sering. Sebelum Dita umur 2 tahun, saya selalu bawa makanan dari rumah kalau kemana2. Tapi skr, kadang bawa, kadang sesekali sengaja gak bawa. Untungnya karena dari kecil Dita tidak terbiasa saya ajak ke resto cepat saji begitu, jadi anaknya gak begitu doyan juga. Bahkan sup nya sampai dilepeh-lepeh hehehe kali enakan sup ceker homemade. Entah ntar kalau dewasa nanti, semoga saja tetep spt itu. Ortunya kayaknya yang harus memberi contoh ya mam :-)

  2. ameeel

    fast food: yay!
    hiahahahahaaa… kalo ngemol, gw biasanya beliin Rakata cream soup yang harganya gocengan itu… murah dan pasti lahap makannya :D
    kalo gw pribadi sih nggak masalah ya sesekali ngasih anak fastfood, toh nggak setiap hari… gw sih percaya, sedikit MSG nggak akan ngebunuh anak kita, hiahahaha… asal nggak berlebihan aja.. toh sehari-harinya juga selalu makan MPASI homemade :)
    banyak yang bilang nanti anaknya jadi bego lah kalo kebanyakan MSG… ya udahlah… gw juga nggak butuh anak yang selalu ranking di kelas… anak bisa sehat dan bahagia aja mah udah cukup buat gw.. kalo ternyata juga pinter, ya anggep aja bonus :D

    1. nenglita

      setuju mel, sedikit MSG ga akan membunuh. Tapi mungkin yang ditakutkan itu adalah kalo anaknya jd ketagihan ye, nah biasanya ortu kalo anaknya udh jejeritan minta kan suka dikasih tuh (eh bukan ortu, biasaya pengasuh atw sodara2)jd deh ga kekontrol lagi :( *tumben gw serius reply elo*

  3. hmmm… ntr ajalah kasi fastfood nya klo si kecil(15m) udh agak gedean (3yo/ 5yo) skrg mo kmn2 jg bawa makanan home made by me :), gak apa beribet2 dahulu, yg ptg anak sehat dan kandungan gizi makanannya bs lbh terkontrol,
    masak aja stp hr ibunya sendiri yg turun tangan either kerja, jd tunda dl niat u kasi fast foodnya.

  4. sejauh ini fastfood yang sudah tifa(15m26d) makan sup beningnya KFC, ayam ma kentang goreng KFC.. hehehe, lahap sih dia.. tapi ya itu pun ga sering cmn pas kepepet bener2.. sisanya biasanya aku dah siapin makannya dari rumah.. pasti dah ketahuan bersihnya kan.. cmn ya kalo pas di resto emak-babenya makan dia kadang ikut incip2 juga walaupun dah bawa bekel..

  5. fastfood kalo pas emakbapaknya pengen nge-junk & libur masak.. tapi yang melas-nya waktu thu dibawa ke HokBen… kaka ga mau makan, paling icip2 doang… sampe rumah ga mau makan juga thu HokBen yang dibawa, sampe pas mo’ bobo baru kelaperan & diceplokin telor deh… yay, lahap abiss… bobo dengan pules… hehehe.. ortuya nge-junk anaknya makan ceplok… *gimana dong?*

  6. Yay! bukan berarti tiap hari loh.. anakku selera makannya ajaib.. kadang minta nasi aja, telur aja, ayam aja, ikan aja, kadang mau dicombined setelah “ditipu”–> lauknya disembunyiin di bawah nasi. Ga suka buah tapi suka sekali sayuran, terutama kalo di-sop. kalo sedang ga mau nasi, mintanya roti, cupcakes, french fries. No problem.

    Malah aku lebih concern kalo anakku makan di warung-warung biasa, karena kadar MSG-nya tinggi sekali dan minyaknya bisa berulang-ulang dipakai. Belum lagi kebersihannya. Tidak seperti standarnya fast food international chain.. Di sini juga ga punya maid, jadi ada waktunya jajan. Coba kalo di foodcourt mall sini ada yang jual Nasi Pecel gitu bahagia banget, hehehe..

    Dan kalo sedang mudik pilih aman ya ke KFC aja kalo sedang jalan-jalan..

    1. nenglita

      wah iya juga tuh ya, bisa jd pemikiran lain. kalo fast food at least ada standar kebersihan dst dsb-nya, kalo yg masakan rumahan malah ada kemungkinan minyaknya, kebersihan diragukan dst dsb.
      hihihi, repot ya?
      yah kalo gitu, masak sediri aja dah :D

      1. Lita, aku nyadarnya setelah punya resto di sini.. Walaupun standar kebersihan di sini udah tinggi, tetep aja karena kokinya impor dari Sunda dan Padang (dan sudah tua), mereka HARUS selalu diingatkan tentang penggunaan minyak dan MSG.. hadoooh.. pas pertama dulu sampe item banget sampe shock .. dan takaran MSG-nya ga karuan..

        dan baru tau juga, kenapa ayam goreng dari warung/resto lebih enak daripada home-made.. karena kalo di restonya gorengnya pake minyak ayam (minyak yang buat goreng ayam itu enak lo ternyata.. hehehe..)

        sekarang udah mending sih, tapi tetep aja harus dikontrol, karena mereka udah tua jadi suka pelupa.

        Memang home-made food jauh lebih sehat, tapi karena segala keterbatasan, fast food pun boleh aja si dikonsumsi asal moderate/minimal..:))

  7. abel dikasih fastfood waktu liburan tahun lalu (umur 11 bulan)..
    kebetulan udah waktunya makan, nemunya cuma resto ini..
    makannya nasi sama sop sayur bening KFC + kentang goreng bbrp biji…
    kalo skrg (menjelang 18 bulan), kalo lagi jalan2 ke mal paling nyarinya resto yang punya nasi ayam hainan, ato nasi yg gak pedes, biasanya abel pasti doyan..
    **karena kalo ke resto fast food, emak bapaknya juga ga doyan siih… jadi mudah2an abel juga gak bakalan sering2 nginjekin kaki di resto fast food… hehehehehhe….

  8. Hanzky

    French Fries itu agak susah ya ngilanginnya karena (selain ibunya juga doyan) memang udah yang paling gampang, cepet, pasti dimakan untuk ganjel perut selama belum nemu makanan yang ‘bener’. Menu lainnya di KFC, McD gue termasuk jaraaang banget beliin, tapi bukan berarti anak-anak nggak makan makanan tersebut karena kalo udah sama nenek2nya udah pastiii makannya KFC.

    Trus kalo traveling juga agak susah untuk nggak nyentuh fast food atau junk food. Kalo mau traveling lama, kaya 2 mingguan, gue usahain sebulan sebelumnya anak-anak sama sekali nggak ngerasain fast food..biar balance..:D

    Kalo kaya chips gitu gue (lagi2) nggak pernah beliin, tapi karena di rumah banyak orang dan tiap minggu ke rumah neneknya makanan tersebut udah pasti tersedia. Jadi paling gue jatahin aja, kasih di mangkok kecil. Nggak seplastik-plastiknya dihadepin dan diabisin.

    1. nenglita

      hidup french fries! :))
      enak banget han, emaknya jg doyan :p tapi kalo gw di mal, drpd kfc/ mcd biasanya gw mendingan si hokben. jd milih menunya yg macam teriyaki atau apa itu satunya lagi? :p
      kayanya lebih mendingan. kaynya loooh :))

      terus kalo chips, gw juga nggak pernah nyetok dirumah. makanan kecil itu kalaupun beli yg pabrikan milihnya regal :)
      nah permen nih yg ribet, scr Langit blm pernah makan permen, tp sering ada yg nawarin permen. gimana nolaknya ya*loh malah nanya*

  9. Fast food yg dimakan Aluf sih paling ayam goreng KFC, untungnya dia nggak suka hokben dan burger2an gitu. French fries jg sih tapi jarang. Kalo kepepet gue merem aja deh sambil berdoa mudah2an gpp.

    Btw pizza nggak dibahas ya Lit? Aluf suka pizza tuh, mungkin sekali dalam 2 minggu lah makannya dan sekali makan bisa 2 slice cheese pizza. Tapi pizza kan dipanggang ya? Gpp kali ya? (Pembenaran :D)

  10. pizza bukannya bagus ya? pernah baca kalori pizza lebih kecil dari burger lhoo. dan isinya pizza kan ada sayuran, saos tomatnya, daging, n keju, plus rotinya itu..jd lengkap gizinya :D

    anakku juga makan fastfood klo pas travelling ajah..dibeliin ayam kfc ato mcD..sopnya KFC dia ga doyan..cuman stelah berapa hari dia bosen kali yaa makan ayam terus, dia ga mau makan tuh. akhirnya cari warung nasi gitu beliin dia ikan goreng, baru deh lahap lagi :)

    samaa..anakku juga demen permen niih..suka serem…klo gi balik k rumah mertua pasti ditawarin permen..gmana nolaknya yaaa? anakku demen bangett lagii..sama jelly n smua yg manis2..hihi..ngikut emaknya sepertinya :p

    1. nenglita

      untung anakku kalo ditawari permen cuma diambil doang krn ga bisa bukanya :p tapi pernah ditawari permen jelly yg udh dibuka, jadi deh doyan bener.
      gw bukannya sok idealis, tp gigi anak gw jeleeek akibat makan diemut, jd kesian :(

  11. Kalo anak2 gue terutama yg plg gede abang axl minta makanan fastfood tgantung paket yg kayak Chaki or Happy meal ada hadiahnya yg menarik perhatian si abang pasti dia minta beliin,(hehehe kayak emaknya juga)minimal 1 bln sekali lah beli fastfood,klopun tpaksa fastfood menu wajib utk si abang axl sm ade cxyl harus ada sayur n tanpa softdrink, mending air mineral or air yg dibawa dr rumah.

    Klo lg niat makan diluar sm suami & anak2 pas weekend ngemol gw menghindari fast food,lebih ke makanan seafood or yg byk sayurannya,kadang pasta or pizza bs jg jd pilihan,klo kepengen bgt fastfood gw lbh milih Hokben karna si abang doyann saladnya,trus ada teriyaki yg ada bawang bombay nya,ato gak skrg fastfood Yoshinoya mulai menjamur itu jg bs jd pilihan selain Hokben.

    klo urusan msg untuk makanan di luar rumah kita gak bisa jamin ya…yg ptg standarisasi kebersihan dan asupan gizinya memenuhi syarat,yg kita jaga adalah makanan yg kita masak di rumah karna itu yg mreka makan stiap harinya,Intinya hampir sama ya dgn mommy2 yg lain menyantap fast food tdk sering2 dan makanan yg dibuat di rumah itu pasti lebih baik

  12. Iya, kalo pizza, pasta2an, fish n chip gimana ya gizinya? salah satu favorit anak gw, sama bakmi GM dan hokben jg suka:D kalo fried chicken (baru sekali makan ayam KFC) dia lebih suka ayam kremes/tulang lunak.

  13. anak gw table food rata2 dari setahun. beneran table food, makanan yg sama ama lainnya sepanjang itu dia udah bisa kunyah ya. sebelum itu bisa bubur ayamnya mcD, ato bubur madura, bubur sumsum. mentok2 lainnya makan dia nyemil biskuit yg emg gw selalu bawa di tas.

    dan iyah gue setuju a bit MSG won’t kill. toh katakanlah kita masak di rumah pake bakso, sosis, smoked beef dari supermarket ya kebanyakan udah berbonus MSG -_-.

    I know this person in FD, she said she used to suck on maggie blocks during her childhood, and still she graduates from computing in ITB :D

    oiyah jd inget. ada temen gw yg lain, yg sangat membatasi makanan anaknya. sampe 4th belon kenal fastfood. yg ada (gue heran jg sebenernya) anak ini sering banget kluar masuk RS, muntah2 abis makan di resto (bukan fastfood lho). abis itu dilonggarin ama emaknya, dikasi semua, eh malah ga pernah kenapa2 lagi :P
    well, I guess too steril is not wise either. because our environment (read: indonesia) is nowhere near clean, apalagi steril. yg ada malah bikin pencernaan gak terlatih.
    just my 2cents ;)

  14. Yup yup, setuju deh klo a bit of MSG now and then won’t hurt :)
    Buat Ken, saya juga nggak mau terlalu steril, meaning fast food dkk bolehlah sekali2, apalagi klo weekend sama eyangnya (ternyata eyang2 doyan banget yah nraktir anak2 fast food?? krn mereka juga doyan french fries kali yaa, hehehe)… tapi we have no tolerance for candy. Eyangnya pernah nawarin, tapi saya n suami kompak nolak halus, bilangnya “coklat aja yah, jangan permen… terlalu manis dan bahaya keselek”… mungkin mereka sempet kaget ditolak gitu, tapi kita cuek2 aja :)
    Coklat masih saya kasih, dikit2 dan diusahakan yg dark semi-bitter chocolate :) Ini diikuti dgn janji untuk sikat gigi afterwards juga, klo gak mau sikat gigi gak dapet coklat, hahaha ;D
    Klo untuk makan di luar, emak bapaknya mah punya prinsip untuk beli sesuatu yg totally new (unique & seems tasty) atau yg terlalu ribet/susah untuk dibuat sendiri di rumah. Jadilah seringnya ke resto yg jual masakan tradisional atau pilih2 resto yg punya menu khusus. Sebisa mungkin klo Ken pingin burger & fried chicken, dibuatin sendiri di rumah (gak susah kok buat burger sendiri di rumah dan bisa di-freeze ahead jadi punya stok sewaktu2 ada yg minta).. french fries juga, beli yg frozen walaupun katanya juga kurang sehat yah? Tapi seenggaknya bisa kita kontrol minyak & garamnya (tanpa garam juga dilahap ama Ken, whew!).
    Oh ya, untuk “pizza”, klo mau ngakalin, saya pakai roti tawar as the crust (wheat is healthier dan penampilannya lebih coklat spt pizza crust), sausnya campur saus tomat+mayonnaise+basil-oregano+garlic bubuk, kasih topping sesuai selera, trus pake keju parut yg easy melt atau klo mau lebih wah pake mozzarela, trus panggang deh bentar di oven..

  15. Kalo gw membatasi fastfood buat anak2 gw tp juga nggak yang mensterilkan dari fastfood jg. Jadi kalo sekedar seminggu sekali pas weekend oklah walaupun kalau ada pilihan makanan lain pasti gw pilih yg lain. Yg repot memang kalo anak gw lg jalan2 sama eyang2nya, udah pasti nggak jauh2 dr KFC atau mentok2 HokBen.
    Yg lucu anak gw yg ke2, 16 bulan, kalau lagi makan rame2 di resto gitu bekal homemade foodnya pasti ditolak mentah2 dan dia sibuk minta makanan yg lain. Begitu diusapin nais goreng kakaknya lahap bener, padahal begitu di rumah ya homemade foodnya dia mau2 aja hehehhe…. Kali kalo udh bisa ngomong dia bakal bilang gini, ‘enak aja yg lain asik2 jajan, gw disuruh makan makanan rumah lagi…’ :D

  16. Klo anakku sampe umur 1,3 bln selalu bawa mknan dr rmh + bw peralatan perang utk masak klo nginep2. Tp stlh tambah umur kok ya makin sering pergi2 dadakan gt klo lg nginep dirmh orgtua/mertua misalnya.
    Solusinya klo terpaksa mkn kfc, mcd atau hokben pasti aku selalu pesan sup bening nya (sup ayam, sup baso ikan), tadinya arkan mam french fries jg tp stlh ntn di youtube tentang french fries McD yg ga berubah penampilan setelah berbulan2 serem juga, hiks.. Takut bnyk bgt pengawetnya gt. Akhirnya skrg ga pernah konsumsi lg, cuma sup aja, toh didlmnya kan ada ayamnya jg + sayuran. Lagipula perginya untung ga pernah lama, ga sampe hrs 2 kali mkn diluar. Oya sm fried chicken di fastfood aku ga pernah beli buat arkan, bpknya ngelarang, untung anaknya jg ga mau hehe..

  17. anak saya makannya homemade food, tp sesekali gak masalah makan fast food, biar gak kampungan..hehehe biasanya pas weekend, atau bisa 2 minggu sekali.

    kita emang cuma bisa mencegah sementara untuk pengenalan anak terhadap junk food, selebihnya emang musti di ajarin untuk mengkonsumsi dgn batas wajar.

    so far, anak saya malah appreciate kalau makan fast food di luar, menikmati dan gak minta terus (porsinya tidak nambah)..secukupnya aja. Jadi makan fast food bukan given dan di sediakan setiap hari, namun hanya sesekali.
    saya jg jarang bawa makan makanan junk food ke rumah, jd mereka taunya kalau makan junk food itu hanya di luar n pas makan ada orang tuanya.

    dulu pernah kepaksa bawa makanan fast food (ayam KFC) ke rumah pas si kakak GTM…tp jg cuma 2-3 kali n selang seling, jadi si kakak gak berfikir akan terus di bawain ayam KFC.

    saya justru malah takut kalau terlalu di larang, hal tersebut malah jd tabu buat anak (tabu hal yg pengen di langgar) n sekalinya ngerasain n suka, malah susah melepas kebiasaan makan makanan junk food. mendingan mengajari dgn porsi wajar aja..

    semoga didikan ini berhasil sampe udah gede.

  18. favorit anak saya pizza hut (yg gede sih lebih suka garlic bread yg dia anggap itu jg pizza..haha) dan KFC…MC D jg yg ayam, brokoli n cheese wendys, n french fries (dimana aja)

    kalau burger gak mau, bakmi GM jg mood2an.

  19. Wah, seru banget para mama comments-nya! Saya juga sama, anak pertama (5th) gak disterilkan dari fast food, apalagi kalo lagi pergi/jalan-jalan dan ultah temen sekolah. Tapi yang steril dia tuh permen dan minuman bersoda ;) SAMA SEKALI belom pernah makan dan minum permen & minuman soda! Dia cuma pernah minum jus buah, susu, teh dan aer putih. Coklat makan kadang-kadang, seringnya ngemil biskuit aja ;D emak tenang, sampe hari ini gigi sehat nggak pernah bermasalah. Yay!

Post Comment